Perbedaan Top Line dan Bottom Line dalam Laporan Keuangan

top line bottom line banner

Jika Anda memulai bisnis kecil, salah satu dari banyak tugas yang harus Anda lakukan adalah mengatur keuangan perusahaan Anda. Mengetahui setidaknya metrik keuangan dasar untuk akuntansi bisnis sangat penting untuk kesuksesan Anda, salah satunya mengenai perbedaan top line dan bottom line dalam laporan keuangan.

Bisa dibilang, metrik top line dan bottom line dalam laporan laba rugi adalah salah satu metrik terpenting. Istilah “laporan laba rugi” sering digunakan secara bergantian dengan “laporan keuntungan”.

Sederhananya, top line perusahaan mencakup seluruh pendapatan perusahaan untuk periode akuntansi. Bottom line adalah jumlah pendapatan yang tersisa setelah Anda dikurangi pengeluaran bisnis.

Dalam artikel ini, kita akan membahas lebih dalam tentang arti top line dan bottom lime, cara Anda menentukannya, dan pentingnya masing-masing metrik.

Apa itu Top Line?

Pada laporan laba rugi suatu organisasi, top line adalah tempat Anda mencantumkan total pendapatan perusahaan (juga disebut pendapatan kotor). Dengan kata lain, laba adalah segala sesuatu yang diperoleh organisasi sebelum dikurangi biaya menjalankan bisnis.

Apa itu Bottom Line?

Bottom line dari laporan laba rugi mencantumkan laba bersih, yang terkadang juga disebut sebagai laba bersih atau laba bersih. Untuk mengetahui angka ini, Anda bisa meliat nilai pendapatan dan kurangi biaya bisnis.

Misalnya, Anda perlu mengetahui biaya umum dan biaya produk apa pun yang Anda jual. Selain itu, pastikan untuk memasukkan bunga yang dibayarkan dan pajak. Anda juga ingin memasukkan amortisasi pinjaman dan penyusutan peralatan atau inventaris.

Baca juga: Mengenal Aturan PSAK 71 dalam Akuntansi dan Instrumen Keuangan

Banner 2 kledo

Apa Saja Metrik Top Line?

Untuk mengetahui secara mendalam tentang apa itu top line, mari kita gali metrik yang membentuk top line dalam laporan keuangan banyak bisnis.

Pendapatan

Pendapatan mengacu pada pemasukan perusahaan Anda selama periode akuntansi. Pendapatan mencakup setiap lini bisnis dan pendapatan yang Anda miliki. Ini mencakup penjualan dan jasa, namun mungkin juga mencakup pendapatan non-operasional.

Ini termasuk jika Anda menjual aset apa pun atau membayar bunga dan biaya kepada Anda. Ini juga mencakup peristiwa satu kali seperti menerima pembayaran dari litigasi.

Pendapatan adalah komponen penting untuk mengetahui posisi keuangan perusahaan Anda. Bisnis Anda perlu mendatangkan pendapatan agar bisa menguntungkan.

Bagi banyak bisnis yang baru memulai, menghasilkan keuntungan adalah tujuan yang tidak mungkin tercapai dalam beberapa tahun pertama. Dalam hal ini, Anda dapat menggunakan pendapatan tersebut untuk memperkirakan berapa banyak keuntungan yang mungkin Anda peroleh di tahun-tahun mendatang.

Baca juga: Aturan PSAK 16 Tentang Perlakuan Aset Tetap pada Akuntansi

Penjualan

Istilah “penjualan” didefinisikan sebagai pendapatan yang diterima dari pelanggan. Meskipun hal ini mungkin tampak sama dengan pendapatan, sebenarnya hal ini berbeda.

Seperti yang telah kita bahas, ketika melihat total pendapatan suatu perusahaan, mungkin ada beberapa cara untuk menghasilkan pendapatan. Penjualan mungkin merupakan item baris pendapatan, namun tidak keseluruhan.

Perbedaan lain antara penjualan dan pendapatan adalah cara seseorang melihat laporan Anda. Jika Anda ingin menarik investor, mereka ingin melihat total angka penjualan Anda dan membandingkannya dengan periode sebelumnya dan angka satu tahun sebelumnya.

Pertumbuhan penjualan adalah indikator yang baik tentang keberhasilan bisnis Anda dan potensi pertumbuhan di masa depan.

Apa Saja Metrik Bottom Line?

top line dan bottom line 2

Melihat pertumbuhan perusahaan dapat menjadi indikator kesuksesan di masa depan. Namun, hal ini juga bisa menyesatkan.

Memliki pendapatan bukan berarti perusahaan mendapatkan untung. Untuk menentukan profitabilitas suatu perusahaan, ada faktor lain yang perlu dipertimbangkan. Kami akan membahas angka keuntungan Anda lebih lanjut di bagian ini.

Laba kotor

Laba kotor adalah saat Anda mengambil total pendapatan dan mengurangi harga pokok barang yang Anda jual.

Ini adalah keuntungan yang Anda peroleh sebelum memperhitungkan biaya bisnis lainnya, seperti gaji, pajak, dan kebutuhan administrasi.

Mengetahui angka ini penting karena menghitung laba kotor. Anda menemukan angka ini dengan mengambil laba kotor dan membagi total pendapatan perusahaan.

Menemukan laba kotor memungkinkan Anda melihat seberapa efisien perusahaan Anda berjalan dan memberikan perbandingan yang lebih merata antara perusahaan pesaing.

Baca juga: Isi dan Elemen dalam Dalam Laporan Keuangan yang Harus Anda Tahu

Laba bersih

Laba bersih—terkadang disebut sebagai net profit adalah sisa pendapatan Anda setelah semua total pengeluaran bisnis Anda dihilangkan.

Di sinilah Anda melihat jumlah laba kotor setalah dikurangi semua pengeluaran bisnis lainnya, termasuk amortisasi pinjaman, pajak penghasilan, dan biaya administrasi.

Laba bersih adalah bottom linr pada laporan laba dan rugi Anda. Ini menunjukkan seberapa menguntungkan bisnis Anda selama periode akuntansi.

Pada akhir periode akuntansi, laba bersih ditransfer ke kolom laba ditahan di neraca Anda untuk periode akuntansi baru.

Bagaimana Menentukan Top Line dan Bottom Line dalam Bisnis?

top line dan bottom line 1

Mari kita gunakan contoh untuk memahami langkah-langkah menentukan keuntungan dan kerugian perusahaan Anda. Katakanlah perusahaan Anda menjual sampo khusus.

Tentukan top line

Untuk melakukan ini, kita perlu melihat penjualan dan pendapatan. Kami akan melihat penjualannya terlebih dahulu.

Perusahaan Anda menjual botol sampo dengan harga Rp40.000 per botol. Anda menjual 1.000 botol. Penjualan kotor Anda adalah Rp40.000.000.

Selain penjualan sampo, Anda berbicara di konferensi profesional dan dibayar Rp1.000.000. Itu menghasilkan pendapatan Anda Rp41.000.000.

‍Hitung laba kotor

Anggaplah biaya pembuatan sampo Anda adalah Rp10.000 per botol. Itu berarti menjual 1.000 botol dikenakan biaya Rp10.000.000. Kurangi itu dari total pendapatan Anda sebesar Rp41.000.000. Laba kotor Anda adalah Rp31.000.000.

Baca juga: 10 Tujuan Membuat Laporan Keuangan yang Baik

‍Hitung laba bersih

Untuk melakukan ini, Anda perlu mengetahui total biaya operasional Anda. Anggaplah Anda memiliki biaya administrasi sebesar Rp5.000.000, pajak sebesar Rp2.000.000, dan amortisasi pinjaman sebesar Rp1.000.000.

Itu membuat biaya operasional Anda menjadi Rp8.000.000. Kurangi itu dari laba kotor Anda. Itu berarti laba bersih Anda adalah Rp23.000.000.

bottom line dan top line

Mana yang Lebih Penting Antara Bottom Line dan Top Line

Mengetahui di mana harus menghabiskan energi bisa menjadi hal yang sulit ketika mengevaluasi keuntungan dan kerugian perusahaan Anda.

Apakah Anda fokus pada peningkatan penjualan dan pendapatan, atau Anda fokus pada pemotongan biaya sehingga Anda dapat mempertahankan lebih banyak pendapatan? Jawabannya adalah, tergantung.

Berfokus pada pertumbuhan top-line sangat penting bagi banyak bisnis, terutama bagi bisnis baru dan startup, yang pada awalnya mungkin tidak menunjukkan banyak keuntungan dalam kinerja keuangan mereka.

Pertumbuhan menunjukkan seberapa cepat perusahaan mendapatkan pijakannya di pasar. Perusahaan dapat menggunakan angka tersebut untuk memperkirakan proyeksi perencanaan keuangannya.

Selain itu, menunjukkan keberhasilan penjualan dapat menarik investor untuk membantu mengembangkan bisnis Anda.

Namun, pertumbuhan top line tidak memberikan gambaran lengkap tentang kesehatan perusahaan Anda. Sekuat apa pun pangsa pasar yang diperoleh, Anda akan membuang-buang uang jika tidak melakukan tindakan pemotongan biaya, seperti otomatisasi atau sumber bahan mentah baru, dan mengalami pertumbuhan bottom line.

Anda ingin menunjukkan bahwa perusahaan Anda memiliki efisiensi operasional dan margin keuntungan Anda setara atau, idealnya, lebih rendah dari pesaing Anda.

Hal ini sangat penting jika Anda memiliki bisnis yang sudah mapan dan sedang mempertimbangkan untuk menjualnya.

Pada akhirnya, kedua metrik ini penting dan Anda harus memantau dan menganalisisnya dengan cermat. Berfokus pada pertumbuhan top line berarti Anda memiliki lebih banyak uang untuk upaya pemasaran, mengembangkan lini produk baru, dan membangun tim Anda.

Ini semua adalah hal yang dapat membantu menarik pelanggan baru dan meningkatkan margin tersebut. Namun menggunakan angka ini dan mengabaikan bottom line berarti mengabaikan banyak pilihan untuk meningkatkan keuntungan.

Bottom line menunjukkan seberapa efisien bisnis Anda berjalan. Mengawasinya dengan cermat berarti lebih banyak dolar yang diperoleh akan tetap menjadi pendapatan ditahan perusahaan Anda.

Baca juga: 10 Aplikasi Laporan Keuangan yang Cocok Untuk Bisnis Anda

Kesimpulan

Mengetahui top line dan bottom line dalam laporan laba rugi Anda sangat penting ketika menentukan apakah Anda memiliki perusahaan yang menguntungkan. Langkah pertama adalah menghitungnya dengan benar untuk memahami posisi Anda.

Memantau laporan keuangan sama pentingnya dengan mengetahui angka-angka yang benar. Anda dapat menggunakan angka-angka tersebut untuk meningkatkan pendapatan utama dan efisiensi laba.

Strategi untuk keduanya dapat membuat bisnis Anda lebih menguntungkan dan menarik perhatian investor yang Anda inginkan.

Selain itu, hindari pembuatan laporan keuangan yang memakan waktu dan rentan kesalahan. Anda bisa beralih menggunakan sistem modern seperti menggunakan software akuntansi online seperti Kledo.

Dengan menggunakan Kledo Anda bisa mencatat, memantau, dan menganalisis setiap data keuangan dalam bisnis kapanpun dan dimanapun Anda mau.

Kledo memiliki integrasi terbaik dan mudah digunakan, sehingga mendorong efisiensi dan pertumbuhan bisnis berdasarkan data keuangan yang valid dan terintegrasi.

Jika tertarik, Anda bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari melalui tautan ini.

sugi priharto

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

fifteen − 14 =