Isi dan Elemen dalam Dalam Laporan Keuangan yang Harus Anda Tahu

isi laporan keuangan banner

Laporan keuangan adalah laporan komprehensif dari semua transaksi bisnis, termasuk rincian pengeluaran dan pendapatan. Ini menunjukkan posisi keuangan suatu perusahaan selama periode tertentu. Isi dan elemen laporan keuangan bergam dan bisa dibuat dalam durasi triwulanan atau tahunan.

Laporan diciptakan untuk memberi bisnis pengawasan atas transaksi keuangannya dan membantu memperkirakan kebutuhan di masa depan. Ini adalah pelaporan semua informasi terkait akuntansi untuk pengguna atau kelompok penggunanya.

Laporan ini biasanya dirilis ke publik dalam bentuk laporan keuangan untuk memahami kondisi keuangan suatu organisasi untuk mengambil keputusan bisnis lebih lanjut dengan perusahaan tersebut.

Pihak eksternal terkait dapat berupa pemegang saham, pelanggan, kreditor, otoritas pemerintah, dll., yang berkepentingan dengan laporan ini.

Jika Anda adalah pemilik bisnis yang yang ingin mengetahui apa saja isi dari laporan keuangan yang sesuai standar, baca terus artikel ini sampai selesai.

Mengetahui 3 Jenis Laporan Keungan Utama dalam Bisnis

Neraca, laporan laba rugi, dan laporan arus kas adalah tiga jenis laporan keuangan utama yang digunakan bisnis untuk mengelola operasi mereka dan memberikan transparansi kepada para stakeholders.

Ketiga laporan tersebut berkorelasi dan menghasilkan beragam aspek operasi dan kesuksesan perusahaan.

Neraca keuangan

Neraca adalah laporan yang menunjukkan nilai finansial sehubungan dengan nilai buku. Aset, kewajiban, dan investasi pemegang saham suatu perusahaan dibagi menjadi tiga bagian:

  • Aset, seperti uang tunai dan piutang, mengungkapkan banyak hal tentang efisiensi operasional perusahaan.
  • Kewajiban mengungkapkan pengeluaran perusahaan dan modal utang yang dibayar perusahaan.
  • Ekuitas pemegang saham mencerminkan informasi mengenai investasi ekuitas dan laba ditahan dari laba bersih periodik.

Laporan laba rugi

Laporan laba rugi membandingkan pendapatan perusahaan dengan biaya operasionalnya untuk mendapatkan laba atau rugi bersih. Pada tiga titik berbeda, laporan ini membantu menganalisis efisiensi perusahaan.

  • Mengevaluasi laba kotor dimulai dengan pendapatan dan biaya langsung yang terkait dengannya.
  • Pendapatan bersih dihitung setelah dikurangi bunga dan pajak.

Laporan arus kas

Laporan arus kas menunjukkan bagaimana arus kas perusahaan dari aktivitas operasi, investasi, dan pendanaan.

Dari ketiga laporan keuangan diatas memiliki isi dan elemen yang tidak jauh berbeda yang harus Anda ketahui sebagai pemilik bisnis atau seorang akuntan.

Baca juga: Cara Membuat Jurnal Penyesuaian Rekonsiliasi Bank

10 Elemen dan Isi dalam Laporan Keuangan

isi laporan keuangan 3

Elemen dan isi dalam tiga laporan keuangan utama di atas dibahas di bawah ini untuk mendapatkan wawasan yang mendalam tentang maknanya:

1. Aset

Aset bisnis dapat terdiri dari properti berwujud atau tidak berwujud, sehingga memberikan hak hukum yang dapat diukur dengan nilai yang dapat diukur.

Dengan demikian, aset adalah sumber daya (nilai ekonomi) yang memiliki nilai, baik berwujud maupun tidak berwujud, dan diproyeksikan memberikan manfaat di masa depan. Aset dapat diklasifikasikan dan dibagi menjadi:

  • Aset Berwujud: Benda/barang fisik yang dapat disentuh dan dilihat termasuk dalam aset berwujud. Contohnya – adalah mesin, perabot, bangunan, dan lain-lain yang merupakan benda/barang fisik
  • Aset Tak Berwujud: Aset tak berwujud bersifat non-fisik; oleh karena itu, aset ini tidak dapat disentuh dan tidak terlihat. Contohnya – goodwill, paten, merek dagang, dan banyak lagi.
  • Aset Tetap: Aset yang digunakan setidaknya selama durasi dua tahun dan keuntungannya didistribusikan dalam jangka waktu yang lebih lama adalah aset tidak tetap.
  • Aset lancar: Aset lancar adalah aset yang secara langsung dapat dikonversi menjadi uang tunai dan biasanya digunakan dalam satu periode akuntansi.

2. Liabilitas atau kewajiban

Menurut pendapat Kerangka Kerja IFRS, “Liabilitas adalah kewajiban masa kini perusahaan yang timbul dari aktivitas masa lalu, yang penyelesaiannya merupakan arus keluar dari aset perusahaan yang mengandung manfaat ekonomi.”

Sebagai perbandingan, liabilitas mengacu pada utang yang dimiliki bisnis sebagai perusahaan kepada pemilik dan pihak luar.

Kewajiban dibagi menjadi dua kategori utama: Kewajiban Lancar dan Kewajiban jangka panjang atau tidak lancar.

  • Kewajiban Lancar – Jenis kewajiban ini mengacu pada jumlah yang harus dilunasi dalam tahun keuangan sebagai Kewajiban Lancar. Contoh kewajiban lancar adalah kreditur, utang, dan tagihan.
  • Kewajiban Tidak Lancar – Kewajiban ini berisi kewajiban yang harus dibayar dalam jangka waktu yang panjang namun tidak harus segera dibayar. Seperti surat utang, pinjaman jangka panjang, dll.

Baca juga: Download Contoh Surat Kenaikan Harga dan Tips Membuatnya

3. Ekuitas

Ekuitas mewakili bagian dari perusahaan dalam bentuk nyata berupa saham. Konsep yang tepat dalam akuntansi adalah menentukan nilai aset dan biaya kewajiban dikurangi biaya properti dan nilai sisanya.

4. Investasi oleh pemilik

Meningkatkan ekuitas ketika sumber daya dialihkan dengan imbalan hak kepemilikan yang menggambarkan kontribusi pemilik kepada perusahaan.
Investasi oleh pemilik mewakili saham perusahaan yang ditukar dengan uang tunai.

5. Distribusi kepada pemilik

isi laporan keuangan 2

Ini merupakan penurunan ekuitas yang diakibatkan oleh transfer ke pemilik. Pada dasarnya, ini menentukan penarikan owner dari kepemilikan perusahaan.

Contoh sistribusi kepada pemilik termasuk pembayaran dividen tunai oleh perusahaan kepada para pemegang sahamnya.

Baca juga: 10 Aplikasi Laporan Keuangan yang Cocok Untuk Bisnis Anda

6. Pendapatan

Pendapatan adalah pendapatan yang dihasilkan oleh aktivitas bisnis normal organisasi yang merupakan pertumbuhannya. Arus masuk aset meningkatkan ekuitas pemilik.

Pertukaran barang dan jasa dengan imbalan uang adalah contoh pendapatan.

7. Keuntungan

Keuntungan terjadi sebagai hasil dari penambahan ekuitas pemilik dari transaksi insidental yang jarang terjadi dan tidak teratur.

Katakanlah, penjualan mesin yang bernilai lebih dari akumulasi penyusutannya (biaya buku) menghasilkan keuntungan bagi bisnis yang berurusan dengan perdagangan selain membangun dan menjual mesin.

8. Biaya

Biaya merupakan pengeluaran bruto perusahaan untuk membuat produk atau memberikan layanan kepada pelanggan. Biaya dicatat dalam Akun Laba Rugi pada hari tertentu.

Baca juga: Mencari Jasa Pembuatan Laporan Keuangan? Perhatikan Hal Ini

9. Kerugian

Kerugian mengacu pada penurunan ekuitas pemilik organisasi dari transaksi non-perpetual yang bersifat periferal dari tindakan mereka.

Selain penjualan dan pembelian peralatan, penjualan peralatan dengan biaya lebih rendah dari harga bukunya (apalagi kerugian penyusutan) dapat menghasilkan pendapatan.

10. Pendapatan komprehensif

Pendapatan komprehensif adalah selisih yang menggunakan ekuitas perusahaan bisnis yang disebabkan oleh transaksi dari sumber non-pemilik.

Ini terdiri dari semua penyesuaian laba bersih selain perubahan dari peningkatan modal oleh pemegang saham dan dividen pemegang saham.

Baca juga: Contoh Laporan Keuangan Usaha Bengkel

Tujuan dari Isi dan Elemen Laporan Keuangan

isi laporan keuangan 1

Elemen dan isi dalam laporan keuangan memiliki tujuan spesifik yang bermanfaat bagi akuntansi keuangan.

Memahami grafik laba-rugi perusahaan, analisis statistik, dan status ekonomi sangat penting untuk meningkatkan hasil kotor bisnis.

  • Neraca: Pada waktu tertentu, neraca adalah elemen penting dari laporan keuangan dan memiliki tujuan untuk mengungkapkan dan memperhitungkan posisi keuangan organisasi. Laporan ini memberikan akun total kepemilikan organisasi dan kewajiban yang sama. Selain itu, neraca juga menjelaskan investasi yang dilakukan, membuat prosesnya lebih sistematis dan mudah.
  • Laporan laba rugi: Laporan keuangan terdiri dari laporan laba rugi yang mengungkapkan laba rugi organisasi pada waktu tertentu. Informasi ini menjadi sangat berharga ketika berbagai data dikelompokkan untuk melihat pendapatan dan pengeluaran.
  • Laporan Ekuitas: Sangat penting untuk laporan keuangan karena menunjukkan laba bersih perusahaan.

Baca juga: Pengertian Variance Analysis dalam Laporan Keuangan dan Cara Hitungnya

Manfaat Membuat Laporan Keuangan

  • Memantau kondisi keuangan sebuah organisasi sangat penting untuk memastikan hasil dan keluaran yang baik. Dasar-dasar laporan keuangan membuatnya lebih mudah dan terorganisir. Hal ini juga memberikan wawasan yang jelas tentang posisi keuangan bisnis.
  • Menulis laporan keuangan yang tepat dapat mengetahui pos pengeluaran yang boros dan menjamin efisiensi dan penghematan. Hal ini membantu individu untuk menggunakan dana ke dalam investasi yang berharga dan menguntungkan.
  • Elemen-elemen laporan keuangan seperti kerugian, kewajiban, dan keuntungan menjadikan laporan yang diberikan sebagai alat pengambilan keputusan. Isi dalam laporan keuangan ini membuat organisasi menjadi alat pengambilan keputusan yang sangat baik.
  • Laporan yang mengungkapkan keuntungan dan kewajiban perusahaan membantu organisasi untuk merencanakan strategi dan membuat hasil yang lebih baik dan lebih produktif.
  • Elemen-elemen laporan keuangan juga membantu dalam mendapatkan kredit bisnis untuk organisasi. Laporan keuangan diperlukan untuk menghitung pajak. Dengan demikian, laporan keuangan dapat berguna dalam mengisi laporan untuk kewajiban pajak. Oleh karena itu, laporan keuangan membantu membuat perusahaan menjadi lebih baik dan lebih terorganisir.

Baca artikel tujuan membuat laporan keuangan untuk mengetahui manfaat laporan keuangan secara mendalam dan terperinci.

Buat Laporan Keuangan Instan dengan Kledo

Membuat laporan keuangan yang komprehensif bukanlah hal mudah, terlebih jika Anda masih awam dengan akuntansi dan pembukuan, namun membuat laporan keuangan harus Anda lakukan agar Anda bisa membuat keputusan keuangan yang tepat.

Untuk proses pembuatan laporan keuangan yang tepat dan cepat, Anda bisa mencoba menggunakan software akuntansi seperti Kledo yang mudah digunakan dan harganya terjangkau.

Dengan menggunakan Kledo, Anda bisa membuat lebih dari 50 laporan keuangan instan termasuk laporan laba rugi, neraca, dan laporan arus kas dalam hitungan detik dengan data yang sesuai dalam bisnis.

Kledo juga sudah terintegrasi dengan sistem HR, payroll, dan aplikasi POS sehingga mengoptimalkan proses kerja bisnis secara keselruhan.

Jika tertarik, Anda bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari melalui tautan pada gambar di bawah ini:

Banner 2 kledo

Baca juga: Pembahasan Lengkap Common Size Analysis dalam Laporan Keuangan

Kesimpulan

Mengetahui setiap elemen dan isi dalam laporan keuangan merupakan hal penting bagi Anda pemilik bisnis . Selain untuk proses analisis, isi dalam laporan keuangan juga membantu Anda untuk mengetahui kesehatan bisnis secara mendalam, pos pengeluaran yang mengalami pemborosan, dan tindakan fraud yang mungkin terjadi dalam bisnis.

Jika Anda kesulitan dalam proses pencatatan dan pembuatan laporan keuangan manual yang memakan waktu dan rentan kesalahan, Anda bisa mencoba menggunakan software akuntansi Kledo secara gratis selama 14 hari melalui tautan ini.

sugi priharto

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

10 + eleven =