Perbedaan Budgeting dan Forecasting dalam Proses Pengelolaan Keuangan

Perbedaan Budgeting dan Forecasting banner

Meskipun banyak bisnis sering menyebut budgeting dan forecasting sebagai istilah yang sama, ada perbedaan utama di antara keduanya. Meskipun kedua konsep ini bergantung pada pelaporan dan analisis yang akurat, ada banyak perbedaan antara budgeting dan forecasting dalam perusahaan.

Budgeting atau penganggaran menghitung pendapatan yang diharapkan perusahaan di masa depan, sedangkan forecasting memperkirakan jumlah pendapatan atau pendapatan yang terealisasi.

Dalam artikel ini, kami menjelaskan perbedaan antara budgeting dan forecasting secara mendalam dan menjelaskan cara membuat perkiraan anggaran untuk membantu Anda mencapai tujuan bisnis.

Pengetian Budgeting

Budgeting atau penganggaran adalah perencanaan strategis keuangan perusahaan di seluruh area penting. Untuk melakukannya, Anda perlu menyusun anggaran.

Anggaran menguraikan proyeksi arus kas bisnis Anda, estimasi pendapatan, dan pengeluaran untuk operasi harian selama periode tertentu.

Ada banyak keuntungan dari penyusunan anggaran, namun yang paling penting adalah cara yang pasti untuk menilai kelayakan ide. Inilah yang kami maksud.

Sebelum membuat anggaran keuangan, Anda mungkin merasa kesulitan untuk memvisualisasikan rencana pendapatan dan pengeluaran bisnis Anda.

Namun, saat Anda menyiapkan garis besar keuangan yang terperinci, Anda akan mengetahui apa yang dapat dicapai. Kemudian, Anda dapat membuat iterasi yang diperlukan.

Karena pendapatan dan pengeluaran tidak sepenuhnya dapat diprediksi, anggaran bersifat jangka pendek, biasanya tahunan.

Baca juga: Akuntansi Proyek: Pengertian, Prinsip, Manfaat, dan Bedanya dengan Akuntansi Standar

Apa saja jenis budgeting?

Tergantung pada model bisnis Anda, Anda bisa menggunakan salah satu dari enam teknik penganggaran:

  • Penganggaran Bertahap di mana Anda menambah atau mengurangi persentase dari anggaran sebelumnya
  • Penganggaran Proposisi Nilai untuk memastikan setiap item dalam anggaran menciptakan nilai bagi bisnis Anda
  • Penganggaran Berbasis Nol ketika Anda perlu mengurangi biaya dan menjustifikasi semua pengeluaran bisnis
  • Penganggaran Arus Kas untuk memperhitungkan potensi jalur kredit untuk meningkatkan arus kas bisnis
  • Penganggaran Berbasis Aktivitas untuk memetakan volume input tertentu yang diperlukan untuk mencapai output bisnis yang diproyeksikan
  • Penganggaran Surplus untuk memperhitungkan kelebihan pendapatan

Bagaimana cara mempersiapkan budgeting untuk bisnis Anda?

Sebagian besar bisnis kecil memiliki tim akuntansi dan keuangan yang ramping.

Ini berarti pemilik bisnis bertanggung jawab atas perencanaan pengeluaran perusahaan dan menyusun anggaran. Jadi, bagaimana Anda melakukannya?

Meskipun alat bantu penganggaran membuat segalanya menjadi lebih mudah, kuncinya adalah memahami bagaimana proses penganggaran secara keseluruhan bekerja.

Ada tiga pertanyaan yang berguna di sini:

  • Bagaimana kondisi bisnis saya saat ini?
  • Apa tujuan terpenting yang ingin kita capai saat ini?
  • Apa gambaran besarnya?

Ketika Anda memberikan jawaban praktis untuk pertanyaan-pertanyaan ini, maka akan mempersempit fokus Anda.

Sekarang, Anda memiliki konteks yang tepat untuk pengambilan keputusan.

Selanjutnya, ikuti tiga langkah sederhana ini untuk mempersiapkan anggaran bisnis kecil Anda:

  • Cari tahu berapa banyak sumber pemasukan yang Anda miliki dan berapa banyak pendapatan yang dihasilkan bisnis Anda.
  • Catat pengeluaran tetap, variabel, dan pengeluaran sekali pakai Anda
  • Jumlahkan semuanya untuk mengetahui bagaimana arus kas dan keuntungan bisnis Anda.

Anggaran Anda harus mencakup:

  • Proyeksi arus kas yang realistis
  • Perkiraan pendapatan dan pengeluaran
  • Cadangan kas
  • Pengurangan utang

Baca juga: Berbagai Metode Analisis Akuntansi yang Perlu Anda Ketahui

Apa yang Dimaksud dengan Forecasting?

Forecasting atau prakiraan keuangan melibatkan proyeksi tingkat tinggi atas hasil bisnis di masa depan berdasarkan opini dan data yang ada.

Untuk membuat perkiraan, lihatlah lebih dari sekadar faktor langsung yang memengaruhi bisnis Anda, dan pertimbangkan faktor makroekonomi seperti pengaruh sosial dan politik yang dapat memengaruhi pasar Anda.

Meskipun anggaran biasanya bersifat jangka pendek, namun forecasting keuangan bersifat jangka pendek dan jangka panjang, yang membutuhkan lebih banyak waktu.

Selain itu, perusahaan perlu membuat beberapa forecasting untuk mendapatkan prediksi yang paling akurat tentang kondisi bisnis mereka.

Baca juga: Manajemen Keuangan: Pembahasan Lengkap dan Mendalam

Apa saja jenis forecasting ?

Judgment forecasting

Dalam judgment forecasting, perusahaan mengandalkan pengetahuannya tentang lanskap pasar dan opini yang tepat dari audiens targetnya untuk proyeksi keuanga

Tentu saja, naluri bisa saja salah, jadi Anda hanya boleh menggunakan metode ini jika Anda tidak memiliki data historis untuk pengambilan keputusan.

Misalnya, jika Anda baru saja meluncurkan produk baru di pasar baru, hanya ada sedikit atau bahkan tidak ada data aktual yang dapat diandalkan.

Quantitative forecasting

Quantitative forecasting mengacu pada prediksi bisnis yang didukung data. Hal ini melibatkan pengumpulan dan analisis volume data untuk menemukan pola ekonomi, kondisi pasar, tren industri, dan perilaku konsumen, serta memanfaatkan kumpulan data ini untuk memprediksi perubahan dan peluang bagi perusahaan Anda.

Banyak bisnis yang menggabungkan penilaian dan peramalan kuantitatif untuk menentukan biaya di masa depan, merencanakan lintasan perusahaan, dan melakukan prakiraan penjualan dan permintaan pasar.

Baca juga: Memahami Perbedaan Kas dan Akrual dalam Metode Akuntansi

Bagaimana cara mempersiapkan forecasting untuk bisnis Anda?

Hal pertama yang harus dilakukan adalah memeriksa catatan bisnis Anda yang ada dari bulan ke bulan.

Di sini, perhatikan pemasukan, arus kas, pengeluaran, dan pendapatan Anda. Hal berikutnya yang harus dilakukan adalah:

  • Tentukan tujuan dan sasaran forecasting Anda
  • Pilih metode peramalan, yaitu peramalan kuantitatif atau penilaian.
  • Siapkan laporan keuangan-neraca, laporan arus kas, dan laporan laba rugi.

Buatlah catatan yang lengkap untuk memperbarui perkiraan pendapatan dan proyeksi penjualan Anda secara teratur.

Baca juga: Akun Riil: Pengertian Lengkap dan Perbedaannya dengan Akun Nominal

Banner 1 kledo

Perbedaan Utama Budgeting dan Forecasting

Meskipun budgting dan forecasting serupa, ada beberapa perbedaan utama di antara keduanya:

Waktu saat ini dan masa depan

Budgeting atau anggaran menguraikan tujuan bisnis, seperti pertumbuhan triwulanan dan pengeluaran di masa depan serta pendapatan yang ingin dicapai.

Sedangkan, forecasting menggunakan data saat ini untuk membuat prediksi mengenai kondisi bisnis di masa depan selama periode tertentu dan menilai kelayakan untuk memenuhi target anggaran.

Forecasting juga memberikan informasi mengenai apa yang sedang terjadi di dalam industri sehingga perusahaan dapat membuat keputusan operasional yang lebih tepat.

Sifat laporan

Budgeting adalah laporan keuangan yang lebih statis yang menguraikan ekspektasi masa depan dari operasi perusahaan.

Sebaliknya, forecasting dapat berubah sepanjang periode yang ditetapkan oleh bisnis.

Hal ini memungkinkan perusahaan untuk menilai arahnya dan membuat perubahan agar tetap selaras dengan anggarannya.

Baca juga: 10 Skandal Akuntansi Terbesar yang Pernah Terjadi di Dunia

Ekspektasi dan hasil aktual

Budgeting berisi tujuan bisnis yang spesifik dan menguraikan ekspektasi untuk arah dan biaya perusahaan, seperti jumlah barang yang akan dijual atau jumlah uang yang akan diperoleh, sedangkan forecasting keuangan memeriksa situasi keuangan perusahaan saat ini dan hasil aktual.

Sebagai contoh, anggaran perusahaan dapat menguraikan perkiraan biaya tetap dan operasional dan menetapkan target untuk tetap berada dalam jumlah pengeluaran maksimum.

Forecasting tersebut dapat menunjukkan bahwa perusahaan telah melampaui biaya operasional yang direncanakan dalam anggaran.

Di sini, perusahaan dapat merevisi perkiraan keuangannya untuk mencerminkan keadaan saat ini dengan lebih akurat.

Selain itu, perusahaan juga dapat mempertahankan anggaran untuk mencatat cerukan dalam laporan keuangan tahunan.

Baca juga: Budget Adalah: Berikut Pembahasan Lengkap dan Tips Membuatnya

Tabel Perbandingan Perbedaan Budgeting dan Forecasting

Kriteria/ItemBudgetingForecasting
PengertianBudget dirumuskan untuk menetapkan target untuk bulan mendatang atau seperempat atau satu tahun.Hal ini dilakukan untuk memahami apakah target yang dianggarkan akan terpenuhi tepat waktu atau tidak.
KontenIni berisi nilai-nilai absolut yang ingin dicapai perusahaan; oleh karena itu, ini mungkin termasuk jumlah unit yang harus dijual atau jumlah pendapatan yang harus dihasilkannya.Karena forecasting menyatakan harapan, proses ini akan lebih baik jika disajikan dalam persentase, menyiratkan proporsi nilai yang dianggarkan telah dicapai dan berapa banyak yang dapat dicapai secara wajar dalam waktu sisa
MetodologiBudgeting mengamati tren masa lalu dan mencoba untuk menetapkan target yang realistis berdasarkan ini setelah menghaluskan untuk insiden satu kali atau luar biasa.Forecasting menganalisis perubahan dalam keadaan saat ini dan mencoba untuk menyimpulkan bahwa dalam terang peristiwa seperti itu, apakah anggaran akan dipenuhi atau tidak.
FrekuensiBudgeting dirumuskan sekali per periode; Misalnya, jika kita telah menganggarkan pendapatan dan pengeluaran untuk tahun mendatang, itu akan tetap demikian sampai tahun tersebut tidak selesai.Forecasting dilakukan secara lebih sering, dan kadang-kadang bahkan dapat dilakukan secara real-time atau konstan sehingga tindakan yang tepat dapat dilakukan tepat waktu dalam upaya untuk memenuhi persyaratan anggaran.
Analisis VariansSetelah kerangka waktu yang dianggarkan selesai, hasil aktual dibandingkan dengan tujuan yang dianggarkan untuk melihat bagaimana mereka bervariasi dan apakah anggaran itu dapat dicapai secara realistis atau tidak sehingga anggaran masa depan direvisi sesuai dengan itu.Tidak ada analisis seperti itu dalam proses forecasting. Ini hanya dilakukan untuk angka-angka yang diperkirakan karena mereka hanya angka sementara; dan forecasting itu sendiri adalah teknik analisis varians
Area yang dicakupBudgeting adalah analisis yang lebih luas, dan mencakup sejumlah besar item seperti pendapatan, biaya, aliran cask, laba, item posisi keuangan.Forecasting adalah analisis yang lebih sempit karena hanya berkaitan dengan pendapatan dan pengeluaran dan bukan dengan arus kas atau posisi keuangan.
Perubahan strukturalKarena anggaran adalah fenomena jangka panjang, varians dilihat melalui lensa yang lebih ketat. Ini dapat menyebabkan perubahan struktural seperti peningkatan R&D atau perubahan CAPex.Forecasting adalah ukuran jangka pendek, dan oleh karena itu tidak mengarah pada perubahan drastis. Ini dapat memungkinkan manajemen untuk membuat keputusan tentang peningkatan shift pekerja sesuai perubahan permintaan; Namun, itu tidak akan mengarah pada perubahan seperti peningkatan kapasitas pabrik.
Tingkat kesadaranTujuan dan sasaran anggaran disampaikan ke semua tingkatan, termasuk tingkat lantai toko di perusahaan manufaktur, sehingga produksi yang ditargetkan tercapai.Angka yang diperkirakan sebagian besar untuk manajemen dan tim pengawas sehingga mereka mengetahui cara mengelola pekerjaan untuk memenuhi target.

Baca juga: Akuntansi Nonprofit: Pengertian Lengkap dan Bedanya dengan Akuntansi Komersial

Mana yang Lebih Baik Antara Budgeting atau Forecasting untuk Bisnis Anda?

Budgeting dan forecasting menjadi satu kesatuan untuk menentukan rencana keuangan bagi perusahaan kecil dan perusahaan besar.

Namun, mana yang harus Anda prioritaskan? Seperti Anda, banyak pemilik usaha kecil yang menanyakan pertanyaan yang sama.

Banyak yang bepikir untuk langsung membuat anggaran terlebih dahulu. Bagaimanapun juga, Anda harus segera memulai dan merencanakan pengeluaran dan pemasukan untuk bulan, kuartal, atau tahun tersebut.

Tunggu. Ini ada kesealahan!

Tanpa forecasting, Anda akan menghabiskan sumber daya untuk usaha yang tidak selaras dengan tujuan keuangan bisnis Anda secara keseluruhan.

Jadi, mulailah dengan perkiraan, atau membuat prakiraan anggaran.

Ketika Anda memiliki proyeksi keuangan yang realistis, Anda dapat menyiapkan anggaran untuk memenuhi berbagai tujuan Anda.

Baca juga: Apa Itu Budgeting? Berikut Adalah Penjelasan Lengkap dan 20 Tips Membuat Budgeting

Apa yang dimaksud dengan perkiraan anggaran?

Prakiraan anggaran menggabungkan elemen penganggaran dan peramalan untuk memprediksi hasil anggaran yang akan datang.

Ketika sebuah perusahaan membuat anggaran untuk kuartal atau tahun yang akan datang dan membentuk ekspektasi, perusahaan tersebut dapat membuat prakiraan anggaran untuk memodelkan pencapaian yang diharapkan dari nilai yang dianggarkan.

Prakiraan anggaran biasanya merupakan perkiraan jangka pendek dari tujuan dan kondisi keuangan dengan menggunakan data kuantitatif. Proyeksi anggaran adalah perkiraan anggaran jangka panjang.

Baca juga: Cara Melakukan Analisis Anggaran Beserta Tahapannya

Kesimpuan

Meskipun budgeting dan forecasting digunakan secara bergantian, terutama di kalangan bisnis kecil, keduanya tidaklah sama.

Anggaran Anda akan membantu Anda mengelola pengeluaran bisnis, sementara forecasting memberi Anda gambaran yang baik tentang tujuan bisnis tingkat tinggi dan langkah-langkah yang harus Anda ambil untuk mencapainya.

Kita dapat membuat analogi sederhana bahwa anggaran itu seperti musim untuk periode tertentu, waktu maksimum yang dapat memiliki jenis cuaca tertentu.

Sementara itu, forecasting seperti cuaca yang memiliki prakiraan sementara tentang jumlah hujan atau matahari yang dapat diharapkan pada hari tertentu.

Prakiraan ini tidak dapat diprediksi untuk jangka waktu yang lebih lama karena akan dipengaruhi oleh perubahan cuaca harian dan, oleh karena itu, mungkin tidak memberikan gambaran yang lebih tepat jika diprediksi jauh sebelumnya.

Kedua teknik ini sangat penting dan merupakan bagian integral dari pengambilan keputusan jangka pendek dan jangka panjang. Sebagai contoh, jika budgeting tidak dirumuskan, perusahaan dapat menjadi tidak terarah.

Pada saat yang sama, jika forecasting tidak dilakukan, akan ada peluang terjadinya kekeliruan dan menumpuknya keputusan yang salah dan kelambanan.

Untuk mempermudah Anda dalam melakukan budgeting dan forecasting dalam bisnis, Anda bisa menggunakan software akuntansi online seperti Kledo untuk proses yang lebih efisien.

Dengan Kledo, Anda bisa mendapatkan data keuangan secara instan dan faktual untuk memastikan proses penganggaran dan prakiraan bisnis Anda berjalan dengan baik.

Jika tertarik, Anda bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari atau selamanya melalui tautan ini.

sugi priharto

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

one + five =