Contoh Biaya Produksi, Rumus, dan Cara Hitungnya

contoh biaya produksi

Penasaran apa saja sih contoh biaya produksi? Anda bisa menemukannya di artikel Kledo berikut ini.

Semua bisnis harus mempertimbangkan biaya produksi untuk mendapatkan manfaat maksimal dari proses produksi mereka. Untuk memastikan efektivitas biaya dan profitabilitas produk mereka, perusahaan menghitung, melaporkan, dan mengendalikan biaya produksi.

Dengan memahami relevansi biaya produksi untuk bisnis, Anda dapat melacak dampaknya pada perusahaan Anda.

Dalam artikel ini, kami mendefinisikan apa itu biaya produksi, mempelajari tentang pentingnya, cara menghitungnya, jenis-jenis dan contoh biaya produksi dan meninjau faktor-faktor yang mempengaruhi biaya produksi perusahaan.

Apa yang Dimaksud Biaya Produksi?

contoh biaya produksi

Biaya produksi adalah semua biaya yang ditanggung perusahaan dalam memproduksi produk dan memberikan jasa kepada konsumen.

Biaya produksi perusahaan dapat mencakup biaya pembelian atau penyewaan tanah, harga bahan baku atau suku cadang, gaji karyawan perusahaan, biaya pemeliharaan pabrik dan biaya pengiriman.

Pajak yang dibayarkan perusahaan Anda juga dapat menjadi faktor dalam biaya produksi.

Baca juga: Tabel Persamaan Dasar Akuntansi: Pengertian dan Contohnya

Mengapa Biaya Produksi Penting?

Biaya produksi penting karena merupakan faktor yang dapat membantu perusahaan untuk menilai kesehatan keuangan bisnis dan menemukan cara untuk memangkas pengeluaran.

Misalnya, jika perusahaan memproduksi produk yang memiliki biaya produksi lebih tinggi daripada keuntungan penjualan, mungkin perlu bagi perusahaan untuk menghentikan produksi atau beralih ke produk lain yang mungkin lebih hemat anggaran dan layak di pasar.

Dalam kasus perusahaan penyedia jasa, jika biaya pengeluaran layanan melebihi pendapatan yang masuk, mereka bisa membatasi beberapa fitur layanan atau menghentikan beberapa atau semua layanan.

Baca juga: Download Kwitansi Kosong Word, Excel, dan PDF Gratis

Teori Biaya Produksi

Sebelum membahas lebih jauh mengenai contoh biaya produksi, ada baiknya kita pelajari dulu 2 teori biaya produksi sebagai berikut:

Full costing

Full costing adalah metode yang memasukkan semua biaya overhead, variabel, dan biaya tetap ketika menghitung biaya setiap unit yang diproduksi.

Ini memberikan gambaran yang lebih akurat tentang biaya aktual untuk memproduksi setiap item dan dapat membantu bisnis membuat keputusan penetapan harga yang lebih baik.

Variabel Costing

Variable costing adalah metode yang hanya memasukkan biaya variabel dalam biaya produk. Hanya bahan langsung, tenaga kerja langsung, dan overhead variabel pabrik yang dimasukkan dalam harga pokok penjualan.

Tujuan penetapan biaya variabel adalah untuk memberikan pemahaman yang lebih baik kepada manajer tentang biaya yang bervariasi dengan tingkat produksi.

Informasi ini dapat digunakan untuk membuat keputusan tentang penetapan harga, tingkat produksi, dan faktor-faktor lain yang berdampak pada profitabilitas. 

Variabel costing tidak diperlukan untuk pelaporan keuangan di bawah prinsip akuntansi yang diterima secara umum. Namun, banyak perusahaan memilih untuk menggunakan variabel costing untuk tujuan pengambilan keputusan internal. 

Banner 3 kledo

Apa Saja Elemen Biaya Produksi?

Biaya bahan baku langsung, biaya tenaga kerja langsung, dan overhead pabrik adalah 3 elemen biaya operasi. Berikut penjelasan lengkapnya:

Bahan bahan baku langsung (direct material)

Biaya bahan langsung adalah biaya yang dapat dengan mudah
diidentifikasi dengan dan dialokasikan ke unit pembuatan produk. Bahan langsung umumnya menjadi bagian dari produk jadi.

Misalnya, kapas yang digunakan dalam yang digunakan di pabrik tekstil merupakan contoh bahan baku langsung. Namun, dalam banyak kasus, meskipun suatu bahan membentuk bagian dari produk jadi, akan tetapi tidak diperlakukan sebagai bahan langsung.

Sebut saja, paku yang digunakan dalam perabot, benang yang digunakan dalam menjahit garmen, dll. Hal ini karena nilai bahan-bahan tersebut sangat kecil sehingga cukup sulit untuk mengukurnya.
sulit dan sia-sia untuk mengukurnya.

Biaya tenaga kerja langsung (labour material)

Biaya tenaga kerja langsung adalah upah yang dibayarkan kepada pekerja yang langsung terlibat dalam proses mengubah bahan mentah menjadi produk jadi.

Upah ini dapat dengan mudah diidentifikasi dengan produk, pekerjaan atau proses tertentu. Contohnya upah yang dibayarkan kepada operator mesin adalah biaya tenaga kerja langsung langsung

Biaya overhead pabrik (factory overhead)

Biaya overhead pabrik adalah biaya yang mendukung produksi tetapi bukan biaya bahan baku langsung atau tenaga kerja langsung.

Overhead pabrik memiliki tiga komponen yaitu biaya bahan baku tidak langsung, tenaga kerja tidak langsung, dan overhead.

Baca juga: Contoh Laporan Laba Rugi Perusahaan Jasa dan Bedanya dengan Perusahaan Dagang

Pahami Jenis-Jenis Biaya Produksi

Biaya langsung (eksplisit)

Biaya langsung adalah pengeluaran yang dilakukan perusahaan untuk memperoleh bahan baku, suku cadang, layanan dan peralatan produksi tertentu, membayar upah karyawan dan pemasaran kepada pelanggan.

Karena biaya item-item ini dapat bervariasi, biaya langsung bersifat variabel. Biaya-biaya ini dapat terjadi pada setiap tahap proses produksi, dan tim akuntansi perusahaan menyimpan catatan yang akurat dan dapat diverifikasi tentang apa yang dihabiskan perusahaan, mengapa dan kapan.

Setelah itu, tim akuntansi dapat menjumlahkan biaya langsung untuk mendapatkan total biaya produksi untuk setiap produk yang diproduksi perusahaan.

Biaya tidak langsung (implisit)

Biaya tidak langsung adalah biaya-biaya yang terjadi selama proses produksi tetapi tidak secara langsung berkaitan dengan pembuatan produk.

Misalnya, jumlah yang dihabiskan perusahaan untuk sewa kantor, persediaan, utilitas, pemeliharaan, dan upah staf pendukung. Bisa menjadi masalah untuk memperhitungkan biaya tidak langsung seperti itu ke dalam total biaya produksi untuk produk tertentu.

Sebagian besar perusahaan merasa lebih nyaman untuk memasukkannya ke dalam biaya overhead produksi. Hal ini dapat menurunkan biaya produksi dengan mengidentifikasi, melaporkan dan mengendalikan biaya overhead produksi.

Contoh Komponen Biaya Produksi

Biaya yang digunakan dalam proses produksi terdiri dari berbagai macam komponen. Berikut adalah contoh komponen biaya produksi perusahaan:

Biaya total (total cost)

Dalam ilmu ekonomi, biaya total adalah total biaya ekonomi produksi yang terdiri dari biaya variabel dan biaya tetap.

Biaya total adalah total biaya peluang dari setiap faktor produksi sebagai bagian dari biaya tetap atau variabelnya.

Biaya variabel (variabel cost)

Biaya variabel berubah sesuai dengan kuantitas barang atau jasa yang diproduksi. Biaya ini termasuk input seperti tenaga kerja dan bahan baku.

Biaya variabel juga merupakan jumlah biaya marjinal atas semua unit yang diproduksi (disebut sebagai biaya normal). Misalnya, dalam kasus produsen pakaian, biaya variabel akan menjadi biaya bahan langsung (kain) dan tenaga kerja langsung.

Jumlah bahan dan tenaga kerja yang dibutuhkan untuk setiap kemeja meningkat secara proporsional dengan jumlah kemeja yang diproduksi. sehingga biaya “bervariasi” menurut total produksi.

Baca juga: Komponen dan Elemen Biaya Produksi

Biaya tetap (fixed cost)

Jumlah pengeluaran biaya tetap selalu sama terlepas dari kunatitas barang atau jasa yang dihasilkan. Biaya ini termasuk input (modal) yang tidak dapat disesuaikan dalam jangka pendek, seperti bangunan dan mesin.

Biaya tetap merupakan biaya yang terkait dengan waktu, termasuk gaji atau biaya sewa bulanan. Contoh biaya tetap adalah biaya sewa gudang untuk periode sewa tertentu. Namun, biaya tetap tidak permanen.

Mereka hanya tetap dalam kaitannya dengan kuantitas produksi untuk periode waktu tertentu. Dalam jangka panjang, biaya semua input menjadi biaya variabel.

Biaya marjinal (marginal cost)

Dalam ilmu ekonomi, biaya marjinal adalah perubahan dalam biaya total ketika jumlah barang yang diproduksi bertambah. Biaya ini adalah biaya untuk memproduksi satu unit barang tambahan.

Biaya marjinal mencakup semua biaya yang bervariasi dengan tingkat produksi. Misalnya, jika perusahaan perlu membangun pabrik baru untuk memproduksi lebih banyak barang, biaya pembangunan pabrik adalah biaya marjinal.

Jumlah biaya marjinal bervariasi sesuai dengan volume barang yang diproduksi. Kendati begitu, iaya marjinal tidak terkait dengan biaya tetap.

Contoh penghitungan biaya marjinal adalah: produksi sepasang sepatu adalah Rp. 50.000. Total biaya untuk membuat dua pasang sepatu adalah Rp. 90.000. Biaya marjinal untuk memproduksi sepasang sepatu kedua adalah Rp. 10.000.

Biaya rata-rata (average cost)

Biaya rata-rata adalah biaya total dibagi dengan jumlah barang yang diproduksi. Ini juga sama dengan jumlah biaya variabel rata-rata dan biaya tetap rata-rata.

Biaya rata-rata dapat dipengaruhi oleh jangka waktu produksi (meningkatkan produksi mungkin mahal atau tidak mungkin dalam jangka pendek).

Biaya rata-rata adalah faktor pendorong penawaran dan permintaan dalam pasar. Para ekonom menganalisis biaya rata-rata jangka pendek dan jangka panjang.

Biaya rata-rata jangka pendek bervariasi dalam kaitannya dengan kuantitas barang yang diproduksi. Biaya rata-rata jangka panjang mencakup variasi jumlah yang digunakan untuk semua input yang diperlukan untuk produksi.

Baca juga: Perbedaan Bisnis Distributor dan Grosir dan Mana yang Anda Pilih?

Rumus dan Contoh Perhitungan Biaya Produksi

contoh biaya produksi

Meskipun ada beberapa cara berbeda untuk menentukan biaya produksi, Anda bisa mengikuti tujuh langkah dasar ini yang disertai contoh kasus:

Tahap. 1 Identifikasi objek biaya

Jika perusahaan Anda memproduksi produk biasa, Anda dapat menggunakan Anda dapat mengambil satu produk sebagai objek biaya.

Jika Anda membuat produk khusus, maka Anda juga dapat menggunakan penetapan biaya pekerjaan untuk menentukan biaya yang terkait dengan pesanan penuh.

Tahap 2. Lacak biaya langsung dari masing-masing item

Cukup tambahkan semua bahan langsung dan biaya tenaga kerja langsung yang digunakan untuk membuat produk tertentu lalu kumpulkan biaya overhead.

Biaya tersebut termasuk bahan tidak langsung (pelumas, dan barang lain yang digunakan untuk manufaktur yang tidak dilacak), tenaga kerja tidak langsung (perencanaan produksi, pemeliharaan, jaminan kualitas dan kontrol, supervisor, petugas kebersihan lantai toko, dll.), dan overhead manufaktur (sewa, utilitas, asuransi, depresiasi, dll.).

Tahap 3. Pilih dasar alokasi biaya overhead

Anda mungkin hanya menbiaya tidak langsung dan menerapkannya secara merata ke semua produk Anda.

Tetapi untuk akurasi dan pengambilan keputusan yang lebih baik, Anda harus mengalokasikan overhead sesuai dengan seberapa banyak sumber daya yang dimiliki suatu produk.

Dalam hal ini, lebih banyak overhead dialokasikan untuk item-item yang membutuhkan lebih banyak waktu atau bahan untuk membuatnya, dan lebih sedikit overhead dialokasikan untuk produk-produk yang menggunakan overhead lebih sedikit.

Umumnya, baik jam mesin atau jam tenaga kerja digunakan sebagai dasar alokasi biaya overhead.

Baca juga: Cara Menghitung Biaya Produksi Dengan Mudah dan Praktis

Tahap 4. Hitung tingkat alokasi overhead

Jika anda menerapkan jumlah overhead yang sama untuk setiap produk, anda dapat melewati langkah ini. Namun, jika anda menggunakan jam mesin atau jam tenaga kerja, maka gunakan rumus berikut ini:

Tingkat alokasi overhead = Total overhead : Total jam kerja

Misalnya, jika total overhead yang terjadi selama sebulan diperkirakan sebesar Rp. 240.000.000 dan pekerja produksi bekerja selama 800 jam kerja.

Maka tarif alokasi overhead akan menjadi:

240.000.000 : 800 = Rp. 300.000/jam

Tahap 5. Alokasikan biaya overhead

Jika Anda menerapkan jumlah overhead yang sama untuk setiap produk, dan Anda memproduksi 600 produk selama periode tersebut, rumusnya adalah:

Biaya overhead per produk = Total overhead : Total produk

Dengan angka-angka dari contoh sebelumnya, biaya overhead per produk akan menjadi:

240.000.000 / 600 = Rp. 400.000

Namun, jika Anda menggunakan tingkat alokasi overhead, Anda juga perlu mengetahui berapa banyak waktu yang dihabiskan untuk membuat produk yang berbeda.

Katakanlah Anda membuat tiga produk yang berbeda: meja, kursi, dan meja kopi. Memproduksi meja membutuhkan waktu 1,25 jam, kursi membutuhkan waktu 0,75 jam, dan meja kopi membutuhkan waktu 1 jam untuk menyelesaikannya.

Oleh karena itu, overhead yang dialokasikan untuk setiap produk adalah:

Meja1.25 x 30.000 = 37.5000
Kursi0.75 x 30.000 = 22.5000
Meja kopi1 x 30.000 = 30.000

Langkah 5. Hitung biaya total

Untuk melakukan ini, ambil saja biaya langsung dari suatu produk dan tambahkan ke overhead yang dialokasikan ke produk.

Katakanlah meja kopi terdiri atas meja yang harganya Rp. 30.000 dan empat kaki meja yang harganya Rp. 20.000 per set. Oleh karena itu, biaya material langsungnya Rp. 50.000. Dan overheadnya sebesar Rp. 37.500.

Selanjutnya, biaya tenaga kerja para pekerja yang merakit dan menyelesaikan meja adalah Rp. 20.000/jam, dengan satu orang yang mengerjakan meja pada satu waktu.

Karena satu meja membutuhkan waktu 1,25 jam untuk menyelesaikannya, biaya tenaga kerja per meja adalah: Rp. 20.000 x 1.25 = 27.500.

Sekarang, dengan menambahkan biaya langsung dan overhead yang diterapkan per meja, kita akan mendapatkan biaya per unit.

Total biaya per unit = Tenaga kerja langsung + Bahan langsung + Overhead

= 50.000 + 37.500 + 27.500 = Rp. 115.000

Jadi, biaya produksi yang dikeluarkan untuk pembuatan satu meja berjumlah total Rp. 115.000.

Baca juga: 10 Ide Bisnis di Bandung yang Wajib Anda Coba

Berbagai Faktor yang Mempengaruhi Biaya Produksi

Faktor-faktor yang dapat memengaruhi biaya produksi antara lain sebagai berikut:

Permintaan produk

Permintaan pasar untuk produk tertentu dapat menentukan apakah perusahaan terus memproduksinya dan berapa jumlahnya.

Jika permintaan tinggi, perusahaan dapat membuat dan menjual lebih banyak produk dan mendapatkan lebih banyak keuntungan. Untuk ini, perusahaan dapat membeli lebih banyak bahan baku, memperluas tenaga kerjanya dan memindahkan operasi ke fasilitas produksi yang lebih besar.

Teknologi

Semakin banyak perusahaan yang telah mengadopsi teknologi otomasi untuk melakukan tugas-tugas kasar atau berulang yang secara manual membutuhkan tenaga kerja manusia.

Dengan menggunakan mesin manufaktur untuk pekerjaan tersebut, perusahaan dapat melanjutkan operasi mereka tanpa mempekerjakan dan membayar buruh.

Mereka juga dapat mempercepat proses manufaktur dengan menggunakan sistem komputer canggih dan melatih karyawan untuk menggunakan antarmuka digital.

Hal-hal ini dapat secara signifikan menurunkan biaya produksi yang terkait dengan upah dan manufaktur.

Biaya bahan

Biaya bahan bisa sangat bervariasi berdasarkan berbagai faktor, seperti permintaan, ketersediaan, keterbatasan, pengiriman, penyimpanan dan situasi ekonomi.

Harga bahan bisa memengaruhi biaya produksi. Kenaikan harga bensin dan solar, misalnya, bisa berdampak pada harga di industri lain. Hal ini disebabkan oleh hubungannya dengan pembangkit listrik dan transportasi serta pengiriman bahan dan produk.

Biaya tenaga kerja

Biaya tenaga kerja adalah biaya variabel yang dapat mempengaruhi biaya produksi. Biaya-biaya ini dapat berbeda sesuai dengan lokasi geografis perusahaan.

Di beberapa daerah, biaya tenaga kerja mungkin tinggi, sementara di daerah lain mungkin rendah. Biaya tenaga kerja juga tergantung pada keterampilan dan pelatihan pekerja.

Jika perusahaan membutuhkan pekerja yang sangat terampil untuk membuat produk yang kompleks, maka perlu memiliki anggaran produksi yang lebih tinggi untuk menutupi gaji.

Beberapa perusahaan mungkin mencoba memangkas biaya dengan mempekerjakan pekerja berketerampilan rendah, tetapi itu umumnya tidak disarankan karena dapat memengaruhi kualitas produk dan dengan demikian reputasi merek.

Lebih menguntungkan dalam jangka panjang untuk berinvestasi pada teknisi dan operator yang terlatih untuk meningkatkan nilai produk dan memastikan kepuasan pelanggan.

Baca juga: Laporan Biaya Produksi: Pengertian, Cara Hitung, dan Contohnya

Nilai tukar uang

Beberapa perusahaan mengimpor bahan baku dan suku cadang dari luar negeri dan membayar nilai tukar saat ini untuk pembelian mereka. Nilai tukar adalah nilai satu mata uang nasional dibandingkan dengan mata uang nasional lainnya.

Nilai tukar dapat naik atau turun sesuai fluktuasi di pasar valuta asing, atau dapat diperbaiki dan dihubungkan dengan nilai mata uang nasional tertentu.

Dalam kasus nilai tukar mengambang bebas, perubahan reguler dalam nilainya dapat mempengaruhi biaya produksi perusahaan yang mengimpor bahan dan suku cadang.

Mereka mungkin dapat memperoleh bahan dan suku cadang dengan biaya yang lebih murah jika nilai tukar naik dan memproduksi produk mereka dengan harga yang lebih rendah.

Meskipun hal itu dapat menguntungkan, namun juga dapat menyebabkan berkurangnya persaingan bisnis dan inovasi. Jika nilai tukar turun, harga bisa naik, dan biaya produksi pasti akan naik.

Tarif pajak

Sebagian besar perusahaan memasukkan pajak yang dipungut oleh pemerintah negara bagian dan pusat dalam biaya produksi mereka, dan ini dapat memiliki efek tidak langsung pada biaya produksi perusahaan.

Jika perusahaan perlu membayar pajak yang lebih tinggi dalam satu tahun, biaya overhead tahunannya bisa naik, dan biaya produksinya kemungkinan besar akan tinggi pada periode itu.

Tarif pajak yang tinggi dapat menentukan keputusan produksi yang dibuat perusahaan. Misalnya, mereka mungkin menggunakan bahan baku yang lebih murah dan berkualitas lebih rendah untuk mengurangi biaya produksi dan meningkatkan margin keuntungan mereka.

Baca juga: 8 Cara Menghemat Biaya Produksi bagi UMKM, Coba Sekarang!

Suku bunga

Kadang-kadang perusahaan perlu mengambil pinjaman dari bank atau lembaga keuangan lainnya untuk membayar pengeluaran bisnis mereka.

Pinjaman ini dapat merupakan biaya tidak langsung dan dapat berdampak pada biaya produksi. Hal itu karena perusahaan perlu menyisihkan dana tertentu secara teratur untuk melunasi pinjaman, dan tingkat pembayaran bunga pinjaman dapat bervariasi.

Jika suku bunga naik, perusahaan membayar lebih banyak dalam pembayaran pinjaman. Sangat penting untuk memperhitungkan fluktuasi suku bunga ini untuk menjaga keakuratan laporan keuangan perusahaan.

Baca juga: Business Intelligence Adalah: Fungsi, Konsep, Cara Kerja, dan Aplikasinya

Kesimpulan

Itulah pembahasan mengenai pengertian biaya produksi, teori dan elemen biaya produksi, jenis-jenis biaya produksi, contoh biaya produksi, rumus dan cara hitung biaya produksi, serta berbagai faktor yang mempengaruhi biaya produksi.

Anda perlu menghitung biaya produksi agar bisa menetapkan harga jual produk yang menguntungkan. Perhitungan tersebut semakin mudah dilakukan dengan menggunakan software akuntansi seperti Kledo.

Kledo dibekali dengan berbagai fitur untuk memudahkan operasional berbagai jenis bisnis baik jasa, dagang, manufaktur, dan lainnya. Fitur Kledo ini mudah digunakan bahkan bagi Anda yang masih awam dengan dunia keuangan dan akuntansi.

Jadi, tunggu apalagi nih? Yuk, cobain free trial Kledo gratis selama 14 hari melalui tautan ini.

Annisa Herawati

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

sixteen + 15 =