Contoh Laporan Laba Rugi Perusahaan Jasa dan Bedanya dengan Perusahaan Dagang

Laporan Laba Rugi Perusahaan Jasa

Laporan laba rugi menjadi salah satu sumber informasi yang penting bagi perusahaan jasa. Melalui laporan tersebut, perusahaan bisa tahu mengenai gambaran kinerja operasional bisnis. Apakah untung atau justru merugi.

Memiliki laporan laba rugi yang rapi dan terstruktur begitu penting bagi setiap pelaku usaha. Lantas, bagaimana cara menyusun laporan laba rugi perusahaan jasa yang benar?

Yuk, cek jawabannya di bawah ini!

Apa yang Dimaksud Laporan Laba Rugi Perusahaan Jasa?

Laporan laba rugi perusahaan jasa adalah salah satu jenis laporan keuangan yang menginformasikan total pendapatan dan beban usaha jasa selama periode tertentu.

Dengan menganalisa pendapatan dan beban, Anda bisa mengetahui bagaimana performa bisnis selama ini.

Jika pendapatan lebih besar dari beban, maka bisnis Anda memperoleh untung. Sebaliknya, jika beban lebih besar dibandingkan pendapatan, artinya bisnis Anda mengalami rugi.

Laporan laba rugi juga dikenal dengan sebutan income statement. Informasi yang ada di laporan laba rugi akan membantu manajemen mengambil kebijakan bisnis yang lebih baik di masa depan.

Baca juga: Mengenal Berbagai Jenis Laporan Laba Rugi dalam Bisnis

Fungsi Laporan Laba Rugi Perusahaan Jasa

Laporan Laba Rugi Perusahaan Jasa

Berikut ini adalah beberapa alasan laporan laba rugi sangat penting untuk bisnis:

Mengidentifikasi sumber kerugian bisnis

Laporan laba rugi merinci pendapatan, biaya, pengeluaran, dan laba bersih bisnis, dan memungkinkan pemangku kepentingan untuk menunjukkan dengan tepat sumber kerugian bisnis.

Misalnya, seorang manajer dapat mengevaluasi pengeluaran mana yang paling memengaruhi penjualan dengan memeriksa laporan laba rugi. Ini juga mengidentifikasi pengeluaran mana yang berada di bawah kendali bisnis dan mana yang tidak.

Misalnya, sebuah perusahaan dapat mengurangi biaya operasional, tetapi bukan pajak. Keuntungan ini sangat penting ketika menentukan apakah suatu perusahaan tidak menguntungkan.

Menunjukkan item terlaris

Bagian pertama dari laporan laba rugi merangkum total pendapatan selama periode tertentu. Pendapatan usaha menunjukkan seberapa besar pendapatan bisnis hanya melalui penjualan barang atau jasanya.

Ini menjadikannya indikator yang baik untuk popularitas produk perusahaan, yang sangat penting karena bisnis dapat merugi sambil tetap menawarkan barang-barang populer.

Memahami perbedaan dapat membantu bisnis dalam menentukan cara meningkatkan operasi lain untuk meningkatkan profitabilitas.

Baca juga: Cara Membuat Laporan Laba Rugi Untuk Pemula Bisnis

Memberikan arahan untuk strategi perusahaan

Laporan laba rugi membagi keuangan menjadi komponen-komponen berbeda yang memudahkan manajemen untuk mengidentifikasi di mana uang masuk dan keluar organisasi.

Eksekutif dapat menggunakan data ini untuk membuat pilihan jangka panjang yang berpendidikan tentang peningkatan profitabilitas perusahaan.

Menyediakan informasi bagi investor dan pemegang saham

Ketika digunakan bersamaan dengan laporan arus kas dan neraca, laporan laba rugi memungkinkan investor untuk menilai apakah suatu bisnis menguntungkan atau kemungkinan besar akan menguntungkan.

Misalnya, seorang investor dapat memastikan laba atas ekuitas perusahaan dengan membandingkan ekuitas pemegang saham neraca dengan laba bersih (ROE) laporan laba rugi.

Pada dasarnya, laporan laba rugi memungkinkan spesialis untuk membuat pilihan investasi terdidik dengan uang klien mereka.

Mengidentifikasi kondisi finansial perusahaan

Laporan laba rugi sangat penting untuk menunjukkan persyaratan organisasi karena memberikan perspektif lengkap tentang kesehatan keuangannya.

Misalnya, jika laporan laba rugi menunjukkan bahwa pengeluaran operasional lebih signifikan dari biasanya, hal ini mungkin mengingatkan eksekutif bisnis bahwa inilah saatnya untuk berinvestasi pada teknologi yang lebih maju.

Demikian pula, perusahaan dapat memantau pengeluaran mereka sebelumnya untuk memastikan keefektifannya. Misalnya, jika sebuah bisnis meningkatkan investasinya dalam teknologi baru sambil tetap mengeluarkan biaya operasional yang lebih tinggi, hal ini menunjukkan perlunya strategi baru.

Banner 1 kledo

Unsur-Unsur yang Harus Ada di Laporan Laba Rugi Perusahaan Jasa

Laporan laba rugi dapat berisi komponen sebanyak yang dianggap perlu oleh manajemen.

Terlalu banyak komponen dapat membuat kesulitan melakukan analisis. Sebaliknya, terlalu sedikit komponen tidak memberikan gambaran yang jelas tentang fungsi bisnis.

Pendapatan

Pendapatan usaha

Pendapatan usaha adalah penghasilan klasik yang Anda hasilkan dengan menjual jasa Anda.

Dalam beberapa kasus, laporan laba rugi hanya berisi item ini. Di sisi lain, jika bisnis Anda memiliki beberapa lini layanan, Anda dapat menampilkan pendapatan penjualan per lini layanan dalam laporan laba rugi.

Pendapatan atas pesanan jasa yang sudah diselesaikan

Perusahaan biasanya tidak menghitung pendapatan ini, yang dapat memengaruhi keabsahan laporan laba rugi. Yakni, praktik yang biasa mensyaratkan bahwa jasa hanya diakui sebagai pendapatan sejak saat ditagih.

Namun, apa yang terjadi jika proyek Anda dimulai pada bulan September, tetapi penyelesaian dan penagihannya dijadwalkan pada bulan Maret tahun depan?

Anda seharusnya tidak mengakui semua pendapatan dalam tahun berikutnya (periode penagihan). Sebagai gantinya, sebagian dari pendapatan harus diakui pada tahun di mana pengeluaran dilakukan untuk proyek tertentu.

Hal ini didukung oleh prinsip pengakuan dalam akuntansi. Pendapatan tahun berjalan harus diakui sebesar perubahan harga pokok jasa yang belum selesai.

Baca juga: Pengertian Proyeksi Pendapatan, Cara dan Metode Penghitungannya

Pengeluaran

Biaya layanan (produk) yang dijual

Ini adalah biaya langsung yang diperlukan untuk produksi jasa , proyek, atau produk. Biaya tersebut adalah:

  • Gaji
  • Pengeluaran lain untuk karyawan
  • Bonus
  • Pembayaran kepada subkontraktor yang terlibat langsung dalam produksi jasa
  • Biaya bahan langsung
  • Harga pokok penjualan

Biaya langsung

  • Persewaan
  • Penggunaan perangkat lunak
  • Pelatihan staf (ini juga dapat disajikan dalam biaya umum)

Biaya penjualan

Biaya penjualan mencerminkan upaya untuk menjual jasa Anda. Biaya tersebut adalah:

  • Biaya pemasaran
  • Biaya jaringan
  • Biaya rujukan
  • Biaya penjualan
  • Biaya mobil untuk staf penjualan
  • Biaya lain yang terkait dengan staf penjualan

Biaya umum dan administrasi

  • Asuransi dan Kesehatan
  • Internet
  • Kurir, kantor pos, telepon
  • Biaya mobil (untuk staf umum dan admin)
  • Biaya kantor
  • Biaya donasi dan tanggung jawab sosial

Depresiasi

Depresiasi mewakili penggunaan nilai aset tetap. Ini adalah jumlah uang yang dihitung selama masa pakai aset tetap.

Uang ini dialokasikan untuk kompensasi dan reproduksi (pembaharuan) aset tetap. Jumlah tersebut merupakan bagian dari harga jual produk atau jasa jadi. Dasar perhitungan ini adalah nilai pembelian aset tetap.

Sebagai contoh, harga sebuah peralatan adalah Rp 50 juta, dan taksiran masa manfaatnya adalah 10 tahun.

Tingkat penyusutan adalah 10% per tahun. Jadi, biaya penyusutan tahunan adalah Rp. 5 juta.

Baca juga: 5 Rumus Metode Penyusutan, Contoh, dan Cara Hitungnya

Risiko gagal bayar

Biaya ini terkait dengan penurunan nilai aset. Misalnya, kemungkinan penagihan piutang dari pelanggan gagal. Dalam hal ini, Anda harus menurunkan nilai piutang Anda dan mengakui biaya penurunan nilai dalam laporan laba rugi.

Laba operasi

Laba operasi mewakili perbedaan antara semua pendapatan operasi dan biaya operasi. Ini adalah pendapatan perusahaan sebelum bunga dan pajak.

EBITDA

Berbeda dengan laba operasi, EBIDTA tidak termasuk amortisasi. Jadi, kategori ini mewakili laba perusahaan sebelum penyusutan, perpajakan, amortisasi, dan bunga.

Pajak

Pajak perusahaan merupakan beban pajak. Pengeluaran ini tergantung pada tarif pajak penghasilan badan yang berlaku di negara tertentu.

Laba bersih

Laba bersih adalah selisih antara jumlah pendapatan dan jumlah beban yang telah dilaporkan sesuai dengan prinsip akuntansi yang berlaku umum untuk suatu periode tertentu.

Baca juga: Perbedaan Bisnis Distributor dan Grosir dan Mana yang Anda Pilih?

Perbedaan Laporan Laba Rugi Perusahaan Jasa dengan Perusahaan Dagang

Perbedaan kegiatan usaha perusahaan jasa dengan perusahaan dagang menyebabkan akun-akun yang tertera pada laporan laba rugi keduanya berbeda.

Pada laporan laba rugi perusahaan dagang, mereka akan melaporkan akun-akun berikut ini yang tidak ada di perusahaan jasa:

  • Persediaan barang dagangan: melaporkan barang yang tidak terjual hingga akhir periode akuntansi.
  • Penjualan: melaporkan pendapatan yang dihasilkan dari penjualan.
  • Harga pokok penjualan: melaporkan harga pokok barang yang menghasilkan pendapatan untuk entitas bisnis.
  • Diskon penjualan: melaporkan pengurangan harga barang yang diberikan kepada pelanggan.
  • Retur penjualan: melaporkan nilai barang yang dikembalikan pelanggan.
  • Penyisihan: melaporkan pengembalian penjualan yang dilakukan oleh entitas bisnis.

Lebih jelasnya, Anda bisa mempelejari apa itu laporan laba rugi perusahaan dagang di artikel ini.

Bagaimana Cara Menghitung Laba Rugi Perusahaan Jasa?

Lantas, bagaimana sih cara menghitung laba rugi perusahaan jasa? Agar semakin jelas, Kledo akan mengilustrasikannya dengan contoh berikut.

Misalnya, Anda mempunyai usaha laundry yang memperoleh pendapatan sebesarr Rp. 10.000.000 pada bulan ini. Adapun total pengeluaran bisnis sejumlah Rp. 4.000.000 yang meliputi beban listrik, gaji, perlengkapan, dan lain-lain.

Setelah mengetahui berapa beban dan pendapatan usaha, sekarang Anda bisa menghitung berapa laba/rugi bisnis Anda:

Laba/rugi = Total pendapatan – total beban

= 10.000.000 – 4.000.000

=. 6.000.000

Jadi, bisnis laundry Anda memperoleh laba sebesar Rp. 6.000.000.

Baca juga: Analisis Biaya: Pengertian, Tujuan, Cara Hitung, dan Kapan Harus Digunakan

Bagaimana Cara Membuat Laporan Laba Rugi Perusahaan Jasa?

Ada dua metode yang bisa Anda gunakan ketika membuat laporan laba rugi, yaitu:

Metode langsung (single step)

Metode langsung atau single step dilakukan dengan menjumlahkan semua pendapatan dan beban tanpa harus diklasifikasikan menjadi kegiatan operasional dan laba non operasional seperti contoh di bawah ini:

laporan laba rugi perusahaan jasa

Metode tidak langsung (multiple step)

Metode yang kedua yakni multiple step mengelompokkan beban dan pendapatan menjadi dua jenis yaitu operasional dan non operasional dengan format seperti ini:

multiple step

Baca juga: Serba-Serbi Churn Rate dan Bagaimana Cara Mengatasinya

Cara Mudah Membuat Laporan Laba Rugi Perusahaan Jasa dengan Kledo

Membuat laporan laba rugi memang bisa dilakukan secara manual dan memanfaatkan spreadsheet. Akan tetapi, kedua cara tersebut membutuhkan waktu lama dan hasilnya belum tentu akurat.

Untuk itu, Kledo hadir sebagai software akuntansi guna memudahkan para pelaku usaha membuat laporan keuangan, salah satunya laporan laba rugi.

Dengan bantuan Kledo, membuat laporan laba rugi bukan lagi menjadi aktivitas yang merepotkan. Hanya dengan beberapa klik saja, laporan laba rugi sudah siap digunakan.

Penasaran bagaimana sih cara membuat laporan laba rugi dengan menggunakan Kledo? Berikut step by step yang bisa Anda ikuti.

Langkah 1. Masuk “Beranda” > klik “Laporan” > klik “Laba Rugi” pada “Finansial”

laporan laba rugi kledo
Laporan laba rugi Kledo

Langkah pertama, klik menu “Laba Rugi” pada bagian “Finansial”.

Langkah 2. Filter “Tanggal”

laporan laba rugi kledo 2
Filter tanggal laba rugi Kledo

Selanjutnya, Anda bisa memilih tanggal periode laporan laba rugi yang diinginkan.

Misalnya, untuk pengajuan kredit, Anda memerlukan “Laporan Laba Rugi” Q1 (kuartal pertama) tahun ini. Masukkan saja dari tanggal 01/01/2020 sampai dengan 31/03/2020, kemudian tekan enter.

laporan laba rugi kledo 3
Periode laba rugi Kledo

Secara otomatis akan muncul “Laporan Laba Rugi” pada periode yang dituju. Mudah kan? Untuk melihat list detail transaksi atau jurnal yang telah dicatat pada masing-masing akun, klik nominal berwarna biru di sebelah kanan warna akun ya!

Langkah 3. “Print” dengan format yang diinginkan

laporan laba rugi kledo 4
Print laporan laba rugi Kledo

Pilih format ekspor “Laporan Laba Rugi” yang Anda inginkan. Kledo menyediakannya dalam 3 (tiga) bentuk format, yaitu: Print, XLS, dan CSV.

Untuk lebih jelasnya, Anda bisa mengikuti langkah-langkah yang ada di video tutorial berikut ini:

Gimana? Dengan menggunakan Kledo, membuat laporan laba rugi terasa sangat mudah, bukan?

Selain laporan laba rugi, Kledo juga menawarkan fitur otomatisasi 30 laporan keuangan, manajemen aset dan gudang, aplikasi invoice, pajak, dan masih banyak lagi.

Berbagai fitur yang tersedia sangat mudah digunakan dan harganya sangat terjangkau dibandingkan software akuntansi lainnya.

Tertarik mencoba? Yuk, jangan lewatkan kesempatan free trial Kledo selama 14 hari melalui tautan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

eighteen − eight =