Tujuan Kegiatan Distribusi, Manfaat, dan Metode Distribusi

tujuan kegiatan distribusi banner

Proses distribusi sangat penting dalam sebuah bisnis terutama untuk usaha dagang dan retail. Ada berbagai tujuan kegiatan produksi yang harus Anda pahami jika Anda adalah seorang pemilik bisnis.

Bayangkan ini: Anda memiliki produk yang luar biasa, yang dibuat dengan cermat untuk memenuhi kebutuhan target pelanggan Anda. Namun, bagaimana Anda memastikan produk tersebut sampai ke tangan mereka yang benar-benar membutuhkannya?

Itulah manfaat kegiatan distribusi – Saluran ini bukan sekadar jalur; proses ini adalah hal penting dan dapat meroketkan pertumbuhan Anda, memperluas kehadiran pasar Anda, dan memaksimalkan keuntungan Anda.

Di artikel kali ini kammi akan membahas tujuan kegiatan distribusi, pengertian, manfaat, karakteritik, dan metode distribusi dalam kebanyakan bisnis.

Apa itu Distribusi?

Distribusi adalah kegiatan, proses, dan sarana di mana produk dikirim ke pelanggan akhir dari titik produksi melalui berbagai jenis saluran pengiriman. Hal ini juga dikatakan sebagai distribusi produk.

Distribusi juga merupakan salah satu bagian penting dari bauran pemasaran, yang menambahkan peran besar dalam operasi pemasaran yang sukses. Sama seperti produk, harga, promosi, tempat harus diberikan perhatian yang cermat untuk menghasilkan latihan pemasaran lebih dari yang diantisipasi.

Secara umum, pemasaran berarti memindahkan barang dan jasa dari produsen ke pasar yang berbeda (pelanggan) dengan menggunakan berbagai saluran. Setelah produk diproduksi, produk tersebut harus ditempatkan di tempat yang tepat di mana permintaannya ada atau di mana orang merasa nyaman untuk membeli.

Dalam lingkungan yang kompetitif ini, karena banyaknya pilihan yang dimiliki pelanggan, mereka akan dengan mudah berpindah ke pesaing, mereka tidak mengunjungi tempat produksi untuk membeli barang yang diinginkan kecuali jika mereka adalah pengumpul merek.

Oleh karena itu, pemasar atau produsen perlu mendistribusikan penawaran mereka, yaitu produk dan layanan di lokasi yang berbeda yang memudahkan pelanggan untuk membeli dari tempat mereka berada.

Secara lebih spesifik, distribusi adalah proses di mana produk dan layanan dikirimkan dari produsen ke konsumen dan pembeli organisasi di mana dan kapan pun produk dibutuhkan. Di bawah sistem ini, bersama dengan produk dan layanan, uang dan komunikasi juga mengalir dari satu anggota saluran ke anggota saluran lainnya.

Sistem distribusi menggabungkan saluran distribusi dengan logistik pemasaran untuk memiliki pergerakan produk yang lancar dari titik produksi ke titik konsumsi.

Fokus utamanya adalah mengirimkan produk yang tepat di tempat yang tepat pada waktu yang tepat melalui saluran yang tepat dengan kemungkinan kehilangan atau kerusakan yang minimal dan memindahkan kepemilikan dari penjual ke pembeli atau pada rantai distribusi yang berbeda.

Baca juga: Faktor yang Memengaruhi Manajemen Produksi: Pembahasan Lengkap

Banner 2 kledo

Apa Tujuan Kegiatan Distribusi?

Tujuan kegiatan distribusi secara lengkap dapat dilihat di bawah ini:

Pergerakan barang

Salah satu tujuan utama kegiatan distribusi adalah untuk melakukan pergerakan barang dari satu tempat ke tempat lain. Ini adalah cara yang bagus untuk memfasilitasi aliran barang dan jasa dari satu tempat ke tempat lain atau dari titik produksi ke konsumsi.

Saluran distribusi yang buruk tidak dapat membuat penempatan yang tepat, oleh karena itu saluran distribusi yang tepat penting bagi produsen dan konsumen.

Memastikan ketersediaan barang

Jelas bahwa semua konsumen potensial dari sebuah bisnis tidak tinggal di daerah yang sama, mereka tersebar di wilayah geografis yang berbeda.

Tujuan kegiatan distribusi penting berikutnya adalah untuk memastikan bahwa penawaran perusahaan ditempatkan ke tangan konsumen yang tersebar yang membutuhkannya.

Dengan ini, ini memainkan peran kunci dalam pemenuhan kebutuhan dan keinginan konsumen.

Baca juga: 10 Cara Berbisnis Modal Kecil dan Contoh Bisnisnya

Memberikan efektivitas biaya

Ini membantu perusahaan bisnis untuk mendapatkan banyak hasil yang baik tanpa membuang lebih banyak uang.

Hal ini memungkinkan perusahaan untuk mengurangi biaya unit di satu sisi dan meningkatkan efisiensi dalam pemasaran di sisi lain. Kedua langkah tersebut merupakan perhatian utama bagi konsumen.

Perlindungan barang

Perlindungan barang juga merupakan salah satu tujuan kegiatan distribusi. Ketika seorang konsumen membeli barang dari titik produksi, ia mungkin atau mungkin tidak membawanya dengan aman ke rumah.

Oleh karena itu, ini memastikan bahwa barang disimpan, ditangani, dan dilindungi dengan baik sehingga dapat dipasok ke konsumen akhir dalam kondisi yang tepat.

Membuat transfer kepemilikan menjadi efektif

Distribusi adalah satu-satunya cara untuk mentransfer kepemilikan dari penjual ke pembeli. Pengalihan kepemilikan ini membuat semua pihak bertanggung jawab secara setara, yang merupakan alat penting untuk mempromosikan kegiatan pemasaran dan mengembangkan efisiensi pemasaran.

Memperkuat promosi produk

Biasanya, dalam proses distribusi, sebagian besar produk dan layanan dipromosikan dan diiklankan oleh perantara pemasaran. Oleh karena itu, perantara pemasaran juga memiliki kepentingan promosi.

Meningkatkan penjualan

Ini memastikan bahwa produk yang diminati selalu tersedia. Selain itu, ini memastikan bahwa rencana kontingensi untuk pemrosesan pesanan barang dengan cepat. Saluran distribusi yang tepat dengan hubungan saluran yang mapan akan meningkatkan penjualan.

Baca juga: Faktor Produksi Modal: Pengertian, Jenis, Karakteristik, dan Fungsinya

Penempatan produk yang lebih baik

Produk, harga, dan promosi bukanlah satu-satunya elemen bauran pemasaran atau marketing mix yang membuat proses pemasaran berhasil, melainkan penempatan produk atau layanan di tempat yang dibutuhkan, adalah yang paling penting pada akhirnya.

Kombinasi sempurna dari semua komponen bauran pemasaran akan menghasilkan aktivitas pemasaran yang sukses.

Apa Saja Komponen Aaluran Distribusi?

tujuan kegiatan distribusi 2

Komponen-komponen saluran distribusi meliputi:

  • Produsen: Produsen adalah pencipta produk. Mereka menciptakan, memproduksi, dan memasok barang yang akan didistribusikan melalui saluran. Selain itu, produsen mungkin memiliki saluran distribusi sendiri atau bekerja sama dengan perantara.
  • Perantara: Perantara, juga dikenal sebagai middleman, memainkan peran penting dalam proses distribusi. Mereka memfasilitasi pergerakan produk dari produsen ke konsumen akhir. Pedagang grosir, pengecer, distributor, agen, broker, atau bahkan pasar online adalah beberapa contoh perantara.
  • Pelanggan: Pelanggan adalah penerima akhir dari produk atau layanan yang ditawarkan oleh saluran distribusi. Mereka dapat berupa individu, bisnis, atau organisasi yang membeli dan mengonsumsi atau memanfaatkan produk.
  • Mitra saluran: Mitra saluran adalah entitas atau organisasi yang berkolaborasi dengan produsen untuk mendistribusikan dan menjual produk. Mereka dapat mencakup pedagang grosir, pengecer, distributor, atau perantara lain yang secara aktif berpartisipasi dalam proses distribusi.
  • Logistik: Logistik melibatkan pergerakan fisik dan pengelolaan produk di seluruh saluran distribusi. Ini mencakup kegiatan seperti transportasi, pergudangan, manajemen inventaris, pemenuhan pesanan, dan pengemasan. Logistik yang efisien memastikan bahwa produk dikirim tepat waktu dan dalam kondisi yang baik.
  • Pemasaran dan promosi: Kegiatan pemasaran dan promosi adalah komponen penting dari saluran distribusi. Mereka bertujuan untuk menciptakan kesadaran, menghasilkan permintaan, dan mempromosikan produk kepada pelanggan sasaran.
  • Informasi dan komunikasi: Aliran informasi dan komunikasi dalam saluran distribusi sangat penting agar berfungsi secara efektif. Hal ini melibatkan pertukaran data, umpan balik, dan intelijen pasar antara produsen, perantara, dan pelanggan. Komunikasi yang jelas dan efisien memastikan koordinasi yang lancar dan memungkinkan pengambilan keputusan yang tepat waktu.
  • Pembayaran: Transaksi keuangan dan pembayaran terjadi di antara berbagai entitas di dalam saluran distribusi. Produsen menerima pembayaran dari perantara atau pelanggan, dan perantara menangani transaksi keuangan yang terkait dengan pembelian dan distribusi produk.

Baca juga: Mengetahui Rumus Profitabilitas dan Manfaatnya

Apa Saja Jenis Saluran Distribusi?

tujuan kegiatan distribusi 1

Ada tiga saluran distribusi utama, yaitu:

  • Saluran distribusi langsung
  • Saluran distribusi tidak langsung
  • Saluran distribusi hibrida

Mari kita lihat masing-masing saluran distribusi tersebut satu per satu.

1. Saluran distribusi langsung

Saluran distribusi langsung mengacu pada metode penjualan produk langsung dari produsen atau produsen ke konsumen akhir tanpa keterlibatan perantara.

Dalam saluran ini, produsen mengambil tanggung jawab pemasaran, penjualan, dan distribusi.

Jenis

  • Toko online milik perusahaan
  • Perwakilan penjualan langsung:
  • Gerai fisik milik perusahaan

Karakteristik

Saluran distribusi langsung dicirikan oleh hubungan langsung antara produsen dan konsumen akhir. Tujuan kegiatan distribusi ini supaya produsen memegang kendali atas seluruh proses penjualan, mulai dari pemasaran hingga distribusi.

Ini sering kali melibatkan rantai pasokan yang lebih pendek, menghasilkan pengambilan keputusan yang lebih cepat, mengurangi biaya, dan meningkatkan kontrol atas citra merek dan pengalaman pelanggan.

Kelebihan

  • Kontrol yang lebih besar: Produsen memiliki kendali langsung atas merek, harga, dan interaksi pelanggan, sehingga memungkinkan manajemen merek yang lebih baik.
  • Margin keuntungan yang lebih tinggi: Menghilangkan perantara dapat menghasilkan margin keuntungan yang lebih tinggi karena tidak ada perantara yang harus berbagi pendapatan.
  • Umpan balik langsung dari pelanggan: Saluran langsung memungkinkan komunikasi dan umpan balik langsung dari pelanggan, memfasilitasi peningkatan produk dan layanan pelanggan yang dipersonalisasi.

Kekurangan

  • Tanggung jawab yang meningkat: Produsen harus menangani semua aspek pemasaran, penjualan, dan distribusi, yang dapat menghabiskan banyak sumber daya dan waktu.
  • Jangkauan pasar terbatas: Saluran langsung mungkin memiliki keterbatasan dalam menjangkau basis pelanggan yang lebih luas, terutama di pasar yang tersebar secara geografis.
  • Biaya di muka yang lebih tinggi: Menyiapkan dan mengelola saluran langsung mungkin memerlukan investasi yang signifikan dalam infrastruktur, teknologi, dan pemasaran.

Contoh

  • Industri otomotif
  • Industri teknologi
  • Mode dan pakaian jadi
  • Makanan dan minuman
  • Industri kosmetik

Baca juga: Saluran Distribusi: Pengertian, Jenis, Perantara, dan Tips Mengoptimalkannya

2. Saluran distribusi tidak langsung

Saluran distribusi tidak langsung mengacu pada metode penjualan produk di mana perantara, seperti pedagang grosir, pengecer, distributor, agen, atau pialang, terlibat dalam proses distribusi antara produsen dan konsumen.

Tujuan kegiatan distribusi ini menangani tugas-tugas seperti pergudangan, transportasi, pemasaran, dan menjual produk ke konsumen akhir.

Jenis

  • Pedagang grosir
  • Pengecer
  • Distributor
  • Agen dan pialang

Karakteristik

Saluran distribusi tidak langsung melibatkan beberapa tahap dalam proses distribusi, dengan setiap perantara memainkan peran tertentu.

Produsen mengirimkan produk ke perantara, yang kemudian bertanggung jawab untuk menyimpan, memasarkan, dan menjual produk untuk mencapai konsumen akhir.

Hal ini memungkinkan cakupan pasar yang lebih luas, karena perantara sering kali memiliki jaringan dan keahlian yang mapan di pasar atau industri tertentu.

Kelebihan

  • Keahlian pasar: Perantara memiliki pengetahuan mendalam tentang pasar, preferensi konsumen, dan jaringan distribusi, sehingga memungkinkan produsen untuk memanfaatkan keahlian mereka untuk penempatan dan promosi produk yang efektif
  • Jangkauan pasar yang lebih luas: Dengan bermitra dengan perantara, produsen dapat mengakses basis pelanggan yang lebih luas, terutama di pasar-pasar di mana perantara telah memiliki kehadiran yang mapan
  • Efisiensi biaya: Perantara dapat mengkonsolidasikan pesanan, menangani logistik, dan memberikan dukungan pemasaran, sehingga menghasilkan penghematan biaya bagi produsen

Kekurangan

  • Berkurangnya kontrol: Produsen memiliki kontrol yang lebih kecil terhadap penentuan posisi produk, harga, dan interaksi dengan pelanggan karena perantara terlibat dalam proses distribusi
  • Pembagian keuntungan: Produsen mungkin perlu berbagi keuntungan dengan perantara, sehingga mengurangi margin keuntungan secara keseluruhan
  • Tantangan komunikasi: Mengelola komunikasi dan mempertahankan branding dan pesan yang konsisten di berbagai perantara bisa jadi rumit

Contoh

Peritel seperti Alfamart mengambil produk dari berbagai produsen dan menjualnya melalui jaringan toko fisik dan platform online yang mereka miliki, Alfagift.

Baca juga: Manajemen Distribusi: Arti, Manfaat, Jenis Saluran, dan Contohnya

3. Saluran distribusi hibrid

Saluran distribusi hibrid menggabungkan elemen-elemen saluran langsung dan tidak langsung.

Ini melibatkan kombinasi penjualan produk secara langsung ke konsumen dan juga memanfaatkan perantara untuk mendistribusikan dan menjual produk atas nama produsen.

Jenis

  • Toko ritel milik produsen
  • Pasar online
  • Distribusi ganda

Karakteristik

Saluran distribusi hibrida menawarkan fleksibilitas dan keragaman dalam menjangkau pelanggan. Saluran ini memungkinkan produsen untuk mempertahankan kontrol atas aspek-aspek tertentu dari proses penjualan sekaligus memanfaatkan jangkauan pasar dan keahlian perantara.

Dalam saluran ini sering kali terdapat kombinasi antara gerai ritel milik perusahaan, penjualan online, dan kemitraan dengan distributor atau pengecer.

Kelebihan

  • Peningkatan cakupan pasar: Saluran hibrida menyediakan akses ke basis pelanggan yang lebih luas dengan menggabungkan metode distribusi langsung dan tidak langsung.
  • Kontrol atas branding dan pengalaman pelanggan: Saluran langsung memungkinkan produsen untuk mempertahankan kendali atas merek, harga, dan interaksi pelanggan.
  • Memanfaatkan keahlian perantara: Saluran tidak langsung memungkinkan penggunaan pengetahuan dan sumber daya perantara untuk memperluas jangkauan pasar dan meningkatkan efisiensi distribusi.

Kekurangan

  • Peningkatan kompleksitas: Mengelola berbagai saluran distribusi dan mengoordinasikan kegiatan antara saluran langsung dan tidak langsung dapat menjadi rumit dan menantang.
  • Potensi konflik saluran: Konflik dapat muncul antara saluran yang dimiliki perusahaan dan perantara, terutama dalam hal penetapan harga, persaingan, dan hubungan dengan pelanggan.
  • Biaya yang lebih tinggi: Mempertahankan dan mengelola strategi distribusi hibrida mungkin melibatkan biaya yang lebih tinggi dibandingkan dengan hanya mengandalkan saluran langsung atau tidak langsung.

Contoh

Contoh terbesar adalah Amazon yang berfungsi sebagai pasar online, menjual produk secara langsung kepada pelanggan melalui platformnya, sementara juga memungkinkan penjual pihak ketiga untuk menawarkan produk mereka kepada konsumen.

Baca juga: Kegiatan Distribusi: Pengertian, Tujuan, Jenis, dan Contohnya

Kesimpulan

Saluran distribusi memainkan peran penting dalam keberhasilan bisnis dengan memastikan produk atau layanan menjangkau pelanggan yang tepat dengan cara yang paling efisien dan efektif.

Baik melalui saluran langsung, tidak langsung, atau hibrid, perusahaan harus mengevaluasi pilihan mereka dengan cermat berdasarkan tujuan kegiatan distribusi seperti karakteristik produk, preferensi pasar sasaran, dan lanskap persaingan.

Selain itu, untuk proses manajemen persediaan dan produksi yang lebih baik, Anda bisa menggunakan tools modern seperti software akuntansi Kledo untuk solusi menyeluruh operasional bisnis.

Kledo adalah software akuntansi berbasis cloud yang memiliki fitur terlengkap dengan harga terjangkau yang memudahkan Anda dalam proses pembukuan, manajemen persediaan, pencatatatan produksi manufaktur, integrasi ke marketplace, dan masih banyak lagi.

Jika tertarik, Anda bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari melalui tautan ini.

sugi priharto

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

eleven + twelve =