Manajemen Distribusi: Arti, Manfaat, Jenis Saluran, dan Contohnya

manajemen distribusi

Manajemen distribusi merupakan bagian integral dari setiap bisnis yang berfungsi dengan baik yang menjual produk fisik. Meskipun pengiriman barang yang sebenarnya mengambil peran sentral dalam proses tersebut, manajemen distribusi mencakup banyak proses lain yang mendukung pengiriman tepat waktu dan hemat biaya

Selengkapnya, artikel ini akan membahas arti, fungsi, dan contoh saluran manajemen distribusi.

Arti Manajemen Distribusi

manajemen distribusi

Manajemen distribusi adalah proses yang digunakan oleh organisasi bisnis untuk mengawasi pergerakan barang dari pemasok, produsen, grosir, dan distributor ke pelanggan akhir. Mulai dari pembelian bahan baku dari pemasok hingga penyediaan produk akhir kepada pelanggan, ada banyak proses dan aktivitas yang terkait dengan manajemen distribusi.

Manajemen distribusi dianggap sebagai bagian dari sistem manajemen rantai pasokan organisasi bisnis. Ini dianggap sebagai fungsi bisnis yang menantang bagi sebagian besar bisnis. Karena kompleksitas dan jenis risiko yang terlibat, bisnis berupaya ekstra untuk mempertahankan sistem manajemen distribusi yang lancar.

Ada banyak kesalahan, masalah, dan risiko yang dapat terjadi dalam proses manajemen distribusi. Dalam bisnis manufaktur, bahan baku dapat tiba di proses produksi lebih awal dan menjadi buruk sebelum digunakan untuk proses manufaktur. Di sisi lain, bahan baku dapat datang dalam proses manufaktur terlambat, menciptakan celah dalam proses produksi

Sangat penting bagi bisnis untuk memiliki sistem manajemen distribusi yang efektif untuk sistem manajemen rantai pasokan yang lancar Karena terlibat dengan banyak metode pemindahan dan distribusi, sangat penting untuk menjaga sistem informasi yang akurat dan real time.

Baca juga: 5 Penyebab Perusahaan Pailit dan Cara Menghadapinya

Aspek Manajemen Distribusi

Seperti yang telah disebutkan, manajemen distribusi mencakup banyak proses yang diperlukan untuk mengatur pengiriman barang yang tepat waktu kepada pelanggan. Beberapa komponen kunci tersebut adalah:

  • Penyimpanan dan pergudangan: jumlah, lokasi, dan ukuran gudang yang optimal, kondisi penyimpanan, peralatan penanganan material.
  • Manajemen persediaan : apa yang harus disimpan, berapa banyak, dan di mana untuk memastikan waktu tunggu minimal dan kepuasan pelanggan yang tinggi.
  • Pengemasan dan unitisasi: berapa unit beban, bagaimana mengemas barang, dan peralatan apa yang digunakan.
  • Transportasi: moda transportasi apa yang digunakan, siapa yang mengantarkan dan kapan, berapa banyak yang harus dibawa oleh setiap kendaraan, dan rute apa yang digunakan.
  • Informasi dan kontrol: menyiapkan prosedur kontrol, peramalan untuk merencanakan pengiriman, jenis sistem dan perangkat lunak apa yang digunakan.

Melihat distribusi melalui fungsi-fungsi ini dan tidak hanya sebagai proses bongkar muat memberikan manajer kesempatan untuk melihat perusahaan mereka sebagai satu kesatuan yang terintegrasi dan bertindak secara sistematis untuk meningkatkan tingkat layanan operasi serta efisiensi biaya.

Pentingnya Manajemen Distribusi bagi Bisnis

Pentingnya pemeliharaan sistem manajemen distribusi yang tepat adalah kemungkinan mengatur seluruh proses yang berkaitan dengan pembelian bahan baku untuk menyediakan barang dan jasa kepada pelanggan akhir.

Ini membantu bisnis untuk meminimalkan pemborosan dan meningkatkan profitabilitas. Selain itu, memiliki sistem manajemen distribusi yang tepat memungkinkan bisnis untuk menjaga kelancaran proses produksi tanpa kekurangan bahan dan membantu meningkatkan produktivitas.

Sistem distribusi biasanya terhubung dengan jaringan distribusi yang menyediakan akses ke sekelompok fasilitas penyimpanan dan sistem transportasi bisnis yang terhubung. Ini membantu untuk mengkoordinasikan kegiatan distribusi antara setiap fungsi dari proses bisnis.

Memiliki sistem manajemen distribusi yang akurat dan real time membantu bisnis mengelola persediaan dengan baik tanpa kelebihan dan kekurangan.

Ketika mempertimbangkan secara keseluruhan, manajemen proses distribusi membantu setiap fungsi bisnis dari proses bisnis secara langsung atau tidak langsung dan menciptakan dampak besar pada profitabilitas bisnis.

Banner 1 kledo

Elemen Manajemen Distribusi

Berbagai elemen sistem manajemen distribusi adalah langkah-langkah unik yang terlibat dalam mendapatkan barang atau produk bisnis dari produsen tertentu ke pelanggan akhir atau prospek dan akan mencakup hal-hal berikut: 

  • Rantai pasokan
  • Blockchain
  • Logistik
  • Pesanan pembelian dan sistem faktur
  • Manajemen hubungan vendor
  • Manajemen hubungan pelanggan
  • Sistem manajemen inventaris
  • Sistem manajemen gudang
  • Sistem manajemen transportasi

Baca juga: Perbedaan Bahan Baku dan Bahan Penolong yang Harus Diketahui

Saluran Distribusi

manajemen distribusi

Secara tradisional, produsen menggunakan perantara untuk membawa barang konsumsi mereka ke toko ritel, yang kemudian menjual produk ke konsumen.

Perusahaan yang menjual business to business, seperti barang industri atau produsen bahan kimia, umumnya lebih bervariasi dalam metode distribusinya, memilih pengiriman langsung maupun menggunakan perantara , tergantung pada jumlah pesanan.

Namun, di era digital, saluran distribusi tradisional telah ditantang oleh internet dan perluasan e-commerce. Saat ini, ada beberapa saluran distribusi berbeda yang tersedia untuk digunakan oleh produsen dan distributor.

1. Produsen ke Pedagang Besar ke Pengecer

Dalam hal ini, produsen terlebih dahulu menjual produknya ke perusahaan grosir yang kemudian menjual kembali barang tersebut ke pengecer yang kemudian menawarkannya kepada konsumen akhir.

Contoh utama dari saluran distribusi semacam ini adalah produsen suku cadang mobil, produsen alat besar, produsen farmasi, produsen pertanian, dll.

2. Produsen ke Pusat Distribusi ke Pengecer/Konsumen

Konglomerat multinasional seperti Coca-Cola dan Nike sering membangun pusat distribusi tempat produsen dari berbagai lokasi mengirimkan output mereka. Pusat distribusi ini kemudian mengirimkan jumlah yang lebih kecil ke pengecer atau langsung ke konsumen.

Dalam contoh perusahaan distribusi seperti Amazon, produsen independen mengirim barang mereka ke pusat distribusi, dari mana produk dikirim ke konsumen akhir.

3. Produsen ke Pengecer

Model yang sangat tradisional ini sebagian besar telah digunakan di lingkungan lokal di mana produsen membawa produk mereka langsung ke pengecer yang terletak di daerah mereka.

Contohnya adalah produsen makanan lokal. Meskipun saluran distribusi ini telah sangat terganggu oleh offshoring, gangguan rantai pasokan yang sering terjadi telah menyebabkan banyak produsen melakukan reshoring dekat dengan konsumen akhir produk mereka, yang telah membuat model ini lebih populer sekali lagi.

4. Direct to Consumer (D2C)

Ledakan e-commerce telah menyebabkan beberapa produsen menjual barang-barang mereka langsung ke konsumen akhir melalui toko web.

D2C adalah pilihan yang layak bagi perusahaan yang memproduksi barang-barang konsumsi dan dapat digunakan bersama saluran distribusi lainnya untuk menopang penjualan dan meningkatkan margin keuntungan karena tidak ada pendapatan yang hilang dari perantara.

5. Business to Business (B2B)

Saluran distribusi ini digunakan oleh produsen yang memproduksi bahan baku, komponen, atau peralatan yang digunakan oleh perusahaan lain untuk menjalankan usahanya. Ini termasuk produsen mesin industri, produsen peralatan restoran, produsen furnitur bisnis, dll.

Tantangan Manajemen Distribusi 

Banyak tantangan Distribusi mungkin timbul dari berbagai gangguan dalam organisasi bisnis.

Secara alami, gangguan ini akan mencakup peristiwa atau efek cuaca yang parah dan luas, kekurangan bahan baku dalam bisnis Anda misalnya tahun panen yang buruk, kerusakan akibat hama, dan epidemi dan pandemi, semua ini termasuk dalam gangguan alam. Banyak juga gangguan yang disebabkan manusia seperti kerusuhan, protes, perang, pemogokan, dan banyak lagi.

Banyak kerusakan termasuk gangguan transportasi yang meliputi kerusakan kendaraan transportasi, waktu henti dalam pemeliharaan, dan kecelakaan yang menyebabkan kerusakan dan juga termasuk penerbangan yang tertunda dan banyak aturan dan peraturan transportasi yang membatasi dan baru termasuk yang sering terlihat di truk dan lain-lain.

Tantangan ekonomi tertentu seperti resesi, depresi, penurunan tiba-tiba atau peningkatan permintaan konsumen atau pasar, perubahan baru atau tertentu dalam masalah uang atau biaya dan pengeluaran kepatuhan, perubahan tertentu dalam nilai pertukaran mata uang dan pembayaran dengan masalah transaksi.

Banyak gangguan produk akan mencakup penarikan produk, masalah dalam pengemasan, dan masalah serta masalah kontrol kualitas tinggi. Gangguan pembeli tertentu akan mencakup perubahan pesanan, perubahan alamat pengiriman, dan banyak pengembalian dan nilai produk.

Baca juga: 10 Masalah Keuangan dalam Bisnis, Penyebab dan Solusinya

Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Manajemen Distribusi

Berbagai hal akan mempengaruhi manajemen distribusi di antaranya lima yang paling umum adalah sebagai berikut:-

  • Produk mudah rusak – jika ada barang atau produk yang mudah rusak maka waktu dan usaha sangat penting untuk menghindari segala jenis kerugian
  • Kebiasaan pembelian pembeli – Banyak puncak dan palung saat rutinitas pembelian dapat mempengaruhi pola tertentu dalam distribusi dan karenanya mungkin bervariasi dalam banyak kebutuhan distribusi yang biasanya dapat diprediksi,
  • Persyaratan pembeli — misalnya, perubahan dalam kesepakatan pengecer atau produsen mana pun tepat pada waktunya yang akan diminta oleh inventaris bisnis
  • Peramalan produk – beberapa produk yang optimal dan campuran yang baik dapat bervariasi menurut banyak musim dan cuaca atau beberapa faktor lain juga
  • Mengoptimalkan muatan kendaraan pengiriman– biasanya bergantung pada logistik bisnis dan perangkat lunak manajemen armada tertentu untuk memastikan setiap truk bisnis penuh dengan kapasitas dan diarahkan sesuai dengan jalur yang paling efisien dan efektif.

Strategi Manajemen Distribusi 

Pada level strategi, ada beberapa strategi sistem manajemen distribusi puncak yaitu sebagai berikut:-

Massa

Strategi massa akan bertujuan untuk mengelola dan mendistribusikan ke bidang massa pasar, misalnya kepada mereka yang akan menjual kepada konsumen umum tertentu dan pelanggan di mana saja terlepas dari lokasi geografis.

Selektif

Strategi selektif akan bertujuan untuk mengelola dan mendistribusikan ke kelompok penjual tertentu yang dipilih. Misalnya hanya untuk jenis produsen bisnis tertentu atau sektor ritel yang mencakup apotek, salon rambut, dan banyak department store dan perusahaan kelas atas.

Eksklusif

Strategi eksklusif bertujuan untuk mengelola dan mendistribusikan ke kelompok dan komunitas yang sangat terbatas. Misalnya, banyak produsen kendaraan tertentu hanya menjual ke dealer resmi perusahaan mereka, dan produsen produk dan barang merek tertentu hanya akan menjual sebagian kecil barang mewah dan pengecer bisnis.

Memilih Sistem Manajemen Distribusi yang Tepat 

Sangat penting untuk memilih sistem manajemen distribusi yang tepat dan sempurna untuk organisasi bisnis Anda yang didasarkan pada banyak tujuan, tugas, dan tantangan manajemen distribusi organisasi Anda sendiri.

Namun, sebagai aturan umum, organisasi bisnis dan perusahaan harus mengevaluasi hal-hal berikut:-

  • Kemudahan integrasi, konsolidasi, dan kompatibilitas dengan banyak sistem bisnis lama.
  • Skalabilitas dan elastisitas
  • Keamanan terjamin
  • Mengelola data dan analitik yang akan mencakup streaming data real time tertentu, manajemen informasi, dan berbagi dan penggunaan data penting ekosistem
  • Adaptability. apakah sistem bisnis cukup gesit untuk mengelola dan mengakomodasi perubahan yang cepat dan berkesinambungan yang diperlukan untuk mengatasi hambatan tertentu atau menangkap peluang dan peluang baru. 

Baca juga: 11 Tanda Bisnis Rugi dan Cara Mengatasinya

Kesimpulan

Manajemen distribusi merupakan proses yang rumit karena melibatkan banyak pekerjaan yang salin tumpang tindih seperti manajemen persediaan, pembuatan dan penagihan faktur, serta pekerjaan lainnya.

Jika Anda pelaku bisnis UMKM yang ingin mendapat solusi manajemen distribusi yang lebih mudah dengan harga terjangkau, Anda bisa mencoba menggunakan software akuntansi dari Kledo.

Dengan menggunakan Kledo, Anda bisa menyelesaikan banyak pekerjaan seperti pembukuan, manajemen multi gudang dan cabang, otomatisasi laporan keuangan, manajemen persediaan, dan masih banyak lagi.

Jadi tunggu apalagi? Yuk tinggalkan cara lama dengan beralih menggunakan Kledo. Anda bisa mencoba Kledo gratis selama 14 hari melalui link ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

14 − one =