Jurnal Laba Ditahan: Pengertian, Contoh, dan Cara Membuatnya

jurnal laba ditahan banner

Dalam akuntansi, perusahaan biasanya membuat ayat jurnal untuk laba ditahan ketika membuat ayat jurnal penutupan setelah mentransfer laba bersih atau rugi bersih ke akun ringkasan laba rugi.

Namun, perusahaan juga dapat membuat ayat jurnal yang menyertakan akun laba ditahan ketika perlu melakukan penyesuaian periode sebelumnya.

Demikian juga, laba bersih akan meningkatkan saldo laba sedangkan rugi bersih akan mengurangi saldo laba sebagai hasil dari entri jurnal.

Di sisi lain, peningkatan atau penurunan laba ditahan dengan penyesuaian periode sebelumnya akan tergantung pada apakah perusahaan memiliki understatement atau overstatement laba bersih periode sebelumnya sebelum penyesuaian.

Pada artikel kali ini, kita akan membahas jurnal laba ditahan beserta contoh dan panduan dalam membuat ayat jurnal ini.

Apa itu Laba Ditahan?

Pada pencatatan akuntansi, perusahaan biasanya membuat entri jurnal untuk laba ditahan ketika membuat entri penutupan setelah mentransfer laba bersih atau rugi bersih ke akun ringkasan laba rugi.

Namun, perusahaan juga dapat membuat entri jurnal yang menyertakan akun laba ditahan ketika perlu melakukan penyesuaian periode sebelumnya.

Demikian juga, laba bersih akan meningkatkan saldo laba sedangkan rugi bersih akan mengurangi saldo laba sebagai hasil dari entri jurnal.

Di sisi lain, peningkatan atau penurunan laba ditahan dengan penyesuaian periode sebelumnya akan tergantung pada apakah perusahaan memiliki understatement atau overstatement laba bersih periode sebelumnya sebelum penyesuaian.

Baca juga: Tujuan Kegiatan Distribusi, Manfaat, dan Metode Distribusi

Banner 1 kledo

Contoh dan Cara Membuat Jurnal Laba Ditahan

Laba ditahan pada saat penutupan

Laba bersih

Perusahaan dapat membuat ayat jurnal laba ditahan ketika memiliki laba bersih dengan mendebit akun ringkasan laba rugi dan mengkredit akun laba ditahan.

AkunDebitKredit
Ikhtisar laba rugiRp
Laba ditahanRp

Rugi bersih

Sebaliknya, jika perusahaan mengalami kerugian, entri jurnal laba ditahan akan dibalik dari yang di atas:

AkunDebitKredit
Laba ditahanRp
Ikhtisar laba rugiRp

Ikhtisar laba rugi adalah akun sementara yang digunakan pada akhir periode untuk menutup semua pendapatan dan pengeluaran dalam laporan laba rugi.

Dengan kata lain, semua pendapatan masuk ke kredit ringkasan laba rugi sedangkan semua biaya masuk ke debit ringkasan laba rugi yang menghasilkan jumlah bersih dalam akun ringkasan laba rugi sebagai laba bersih atau rugi bersih.

Jadi, jumlah ringkasan laba rugi pada entri jurnal di atas adalah laba bersih atau rugi bersih perusahaan untuk periode tersebut.

Oleh karena itu, akun saldo laba akan bertambah (kredit) atau berkurang (debit) sebesar jumlah laba bersih atau rugi bersih setelah ayat jurnal tersebut.

Misalnya, perusahaan A yang merupakan perusahaan dagang memiliki laba bersih sebesar 25.000.000 yang mana semua pendapatan dan pengeluarannya telah ditransfer ke akun ringkasan pendapatan pada akhir tahun 2023.

Oleh karena itu, perusahaan A dapat membuat ayat jurnal laba ditahan ketika menutup akun tahun 2023 seperti di bawah ini:

AkunDebitKredit
Ikhtisar laba rugi25.000.000
Laba ditahan25.000.000

Baca juga: Faktor yang Memengaruhi Manajemen Produksi: Pembahasan Lengkap

Ayat jurnal laba ditahan untuk penyesuaian periode sebelumnya

Penyesuaian periode sebelumnya dilakukan ketika terdapat kesalahan pada laporan keuangan periode sebelumnya atau perusahaan mengubah standar atau kebijakan akuntansi yang mengharuskan adanya penyesuaian retrospektif.

Demikian juga, ayat jurnal untuk penyesuaian periode sebelumnya akan mencakup laba ditahan jika ada overstatement atau understatement laba bersih pada periode sebelumnya sebagai akibat dari kesalahan atau standar akuntansi yang baru.

Penyajian laba bersih overstatement

Jika penyesuaian periode sebelumnya adalah untuk mengoreksi overstatement laba bersih periode sebelumnya, perusahaan akan mendebit laba ditahan dalam ayat jurnal seperti di bawah ini:

AkunDebitKredit
Laba ditahanRp
Item penyesuaianRp

Penyajian laba bersih understatement

Atau, jika untuk mengoreksi understatement laba bersih periode sebelumnya, perusahaan akan mengkredit laba ditahan dalam entri jurnal.

AkunDebitKredit
Item penyesuaianRp
Laba ditahanRp

Sebagai contoh, perusahaan B melakukan kesalahan pada laporan keuangan tahun 2022 dengan tidak mencatat beban amortisasi salah satu aset tidak berwujud. Penghilangan beban amortisasi pada tahun 2022 berjumlah 10.000.000. Kesalahan ini ditemukan pada akhir tahun 2023.

Dalam hal ini, perusahaan perlu membuat ayat jurnal untuk penyesuaian periode sebelumnya seperti di bawah ini:

AkunDebitKredit
Laba ditahan10.000.000
Akumulasi amortisasi10.000.000

Perlu diperhatikan bahwa meskipun akun laba ditahan memiliki saldo normal di sisi kredit, perusahaan mungkin memiliki saldo debit laba ditahan.

Ini adalah kasus di mana perusahaan memiliki akumulasi kerugian. Dalam hal ini, saldo debit laba ditahan ini akan disajikan sebagai negatif di neraca.

Baca juga: Saldo Laba (Laba Ditahan): Definisi, Fungsi, Rumus, dan Cara Hitungnya

Bagaimana Cara Menghitung Laba Ditahan?

jurnal laba ditahan 2

Jadi, apa saja yang termasuk dalam laba ditahan? Untuk menghitung laba ditahan, Anda perlu mengetahui laba ditahan, laba bersih, dan dividen yang dibayarkan sebelumnya.

Anda dapat menemukan laba ditahan bisnis Anda sebelumnya di laporan neraca bisnis atau laporan laba ditahan. Laba bersih perusahaan Anda dapat ditemukan di laporan laba rugi atau laporan laba rugi. Jika Anda memiliki pemegang saham, dividen yang dibayarkan adalah jumlah yang Anda bayarkan kepada mereka.

Rumus laba ditahan

Gunakan rumus laba ditahan berikut ini untuk menentukan laba ditahan perusahaan Anda untuk suatu periode akuntansi:

Laba Ditahan = Laba Ditahan Awal + Laba Bersih – Dividen yang Dibayarkan

Jika Anda adalah bisnis baru dan tidak memiliki laba ditahan sebelumnya, Anda akan memasukkan 0. Dan jika laba ditahan sebelumnya negatif, pastikan untuk memberi label dengan benar.

Apakah laba ditahan bisa negatif? Jika Anda memiliki kerugian bersih dan laba ditahan awal yang rendah atau negatif, Anda dapat memiliki laba ditahan negatif.

Di sisi lain, jika Anda memiliki laba bersih dan akumulasi laba ditahan dalam jumlah yang cukup besar, Anda mungkin akan memiliki laba ditahan positif.

Baca juga: Cara Menghitung Saldo Piutang dan Contoh Kasusnya

Contoh Penghitungan Laba Ditahan

Katakanlah Anda memiliki saldo laba awal sebesar 25.000.000. Untuk periode akuntansi ini, Anda memiliki laba bersih sebesar 30.000.000. Dan, Anda membayar dividen sebesar 20.000.000.

Laba Ditahan = 25.000.000 + 30.000.000 – 20.000.000

Laba Ditahan = 35.000.000

Anda memiliki akun laba ditahan positif sebesar 35.000.000.

Sekarang, mari kita lihat contoh laba ditahan negatif. Anda memiliki saldo laba awal sebesar 4.000.000 dan kerugian bersih sebesar 12.000.000. Anda tidak membayar dividen.

Laba Ditahan = 4.000.000 – 12.000.000 – 0

Laba Ditahan = -8.000.000

Anda memiliki defisit sebesar 8.000.000 di bisnis Anda. Karena laba ditahan bersifat kumulatif, Anda harus menggunakan -8.000.000 sebagai laba ditahan awal untuk periode akuntansi berikutnya. Anda akan membutuhkan laba bersih yang tinggi untuk keluar dari kerugian

Baca juga: Cara Melakukan Analisis Perbandingan dalam Laporan Laba Rugi

Laba Ditahan dalam Akuntansi

jurnal laba ditahan 1

Anda harus menyesuaikan akun laba ditahan setiap kali Anda membuat ayat jurnal yang menaikkan atau menurunkan akun pendapatan atau pengeluaran.

Apakah laba ditahan merupakan aset? Saldo laba sebenarnya dilaporkan di bagian ekuitas di neraca. Meskipun Anda dapat menginvestasikan laba ditahan ke dalam aset, laba ditahan itu sendiri bukanlah aset.

Laba ditahan harus dicatat. Umumnya, Anda akan mencatatnya di neraca di bagian ekuitas. Namun, Anda juga dapat mencatat laba ditahan pada laporan keuangan terpisah yang dikenal sebagai laporan laba ditahan.

Laporan neraca dibagi menjadi tiga bagian: aset, kewajiban, dan ekuitas pemilik. Bagian aset menunjukkan kepada Anda item-item bernilai yang dimiliki bisnis Anda. Bagian liabilitas menunjukkan kepada Anda apa yang Anda miliki. Dan, bagian ekuitas menunjukkan kepada Anda uang yang tersisa setelah membayar utang.

Di neraca, laba ditahan muncul di bawah bagian “Ekuitas”. “Laba Ditahan” muncul sebagai mata anggaran untuk membantu Anda menentukan total ekuitas bisnis Anda, contohnya seperti gambar di bawah ini.

AsetKewajiban dan Ekuitas
JumlahJumlah
Aset LancarKewajiban Jangka Pendek
– Kas dan Setara KasRp 500.000– Hutang UsahaRp 200.000
– Piutang UsahaRp 300.000– Hutang LainnyaRp 100.000
– PersediaanRp 100.000
Total Aset LancarRp 900.000Total KewajibanRp 300.000
Aset TetapEkuitas
– PeralatanRp 400.000– Modal SahamRp 500.000
– GedungRp 600.000– Laba DitahanRp 500.000
Total Aset TetapRp 1.000.000Total EkuitasRp 1.000.000
Jumlah AsetRp 1.900.000Jumlah Kewajiban dan EkuitasRp 1.300.000

Laporan laba ditahan adalah laporan keuangan yang sepenuhnya dikhususkan untuk menghitung laba ditahan Anda. Seperti rumus laba ditahan, laporan laba ditahan mencantumkan laba ditahan awal, laba atau rugi bersih, dividen yang dibayarkan, dan laba ditahan akhir, contohnya di bawah ini:

Saldo Laba Ditahan AwalRp 450.000
Tambah:
– Laba Bersih Tahun IniRp 400.000
Kurang:
– Dividen DibayarkanRp 50.000
Saldo Laba Ditahan AkhirRp 800.000

Baca juga: Anggaran Laba Rugi: Pengertian, Bedanya dengan Laporan Laba Rugi, dan Cara Membuatnya

Kesimpulan

Itulah pembahasan lengkap mengenai jurnal laba ditahan dalam proses pencatatan akuntansi dan Anda bisa lihat nilainya pada laporan neraca.

Penting bagi Anda mencatat laba ditahan dalam proses pembukuan untuk memastikan seluruh data keuangan valid dan sesuai dengan proses bisnis sebenarnya.

Jika Anda kesulitan dalam membuat laporan keuangan secara manual, Anda bisa mencoba alat akuntansi modern yang akan meningkatkan efisiensi dan proses bisnis yang lebih baik.

Salah satu software akuntansi yang bisa Anda gunakan adalah software akuntansi online Kledo yang sudah digunakan oleh lebih dari 60 ribu pengguna dari berbagai jenis dan skala bisnis.

Kledo adalah software akuntansi terlengkap yang memiliki fitur pencatatan akuntansi otomatis, pembuatan laporan keuangan instan, manajemen persediaan, integrasi marketplace dan toko online, dan masih banyak lagi.

Jika tertarik, Anda bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari melalui tautan ini.

sugi priharto

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

eighteen − fifteen =