Pengertian, Jenis, dan Tujuan Kegiatan Produksi

tujuan kegiatan produksi

Apa yang dimaksud kegiatan produksi? Dan apa sebenarnya tujuan dari kegiatan produksi?

Kegiatan produksi merupakan proses penting dalam sebuah bisnis. Terlebih bagi perusahaan manufaktur yang kegiatan utamanya membuat produk. Aktivitas ini dilakukan dengan berbagai tujuan misalnya guna memperoleh profit bisnis.

Artikel ini akan membahas secara lengkap seputar pengertian, tujuan, contoh, dan berbagai jenis kegiatan produksi yang umum dilakukan para pelaku bisnis.

Definisi Kegiatan Produksi

tujuan kegiatan produksi

Kegiatan produksi didefinisikan sebagai proses di mana faktor-faktor produksi, yaitu input sumber daya, diubah menjadi output yang bermanfaat.

Faktor produksi sendiri terdiri dari modal, tenaga kerja, teknologi, tanah, dan sumber daya lain yang digunakan untuk menciptakan output, atau barang dan jasa. Adapun faktor-faktor produksi dijelaskan secara rinci di bawah ini:

Modal

Modal mencakup jumlah yang diinvestasikan dalam proses produksi. Investasi dapat berupa investasi moneter atau aset seperti mesin, kendaraan, dll.

Tenaga Kerja

Tenaga kerja mengacu pada orang-orang yang terlibat dan waktu serta upaya yang dimasukkan ke dalam proses.

Teknologi

Teknologi yang digunakan, apakah jenis mesin, pemrograman mesin, kapasitas mesin, dll.

Tanah

Sumber daya alam seperti tanah, energi, dll. yang digunakan dalam proses produksi termasuk dalam kategori ‘tanah’.

Baca juga: Variabel Costing: Pengertian, Rumus, dan Contoh Perhitungannya

Tujuan Kegiatan Produksi 

Ada beberapa tujuan dari kegiatan produksi yang perlu Anda ketahui, antara lain:

  • Memenuhi kebutuhan manusia dalam mencapai kesejahteraan dari ketersediaan barang dan jasa 
  • Untuk menjaga kelangsungan hidup suatu perusahaan
  • Memberikan nilai tambah pada suatu produk
  • Untuk memenuhi permintaan pasar, baik dari pasar domestik maupun internasional
  • Memperoleh keuntungan agar suatu perusahaan mencapai tingkat kemakmuran yang diinginkan
  • Menghasilkan barang ekspor untuk menambah sumber devisa negara
  • Merangsang tumbuhnya usaha produksi lainnya sehingga dapat menyerang pengangguran
  • Sebagai pengganti produk yang rusak, kadaluarsa, atau barang yang habis karena pemakaian

Baca juga: Metode Harga Pokok Pesanan: Pengertian Lengkap dan Cara Hitungnya

Contoh Kegiatan produksi

Setelah mengetahui definis, faktor dan tujuan kegiatan produksi, mari kita telusuri proses produksi dengan contoh produksi biskuit. Untuk mengatur proses produksi ini, perusahaan membutuhkan tempat atau lahan untuk mendirikan seluruh unit produksi.

Kedua, dalam produksi biskuit, organisasi akan membutuhkan mesin untuk mencampur semua bahan yang diperlukan. Ini juga akan membutuhkan oven untuk memanggang biskuit. Selain itu, dibutuhkan mesin untuk membuat kemasan dan labeling biskuit, yang semuanya akan menjadi penyertaan modal bagi perusahaan.

Perusahaan juga akan membutuhkan tenaga kerja untuk mencampur semua bahan menjadi satu, memisahkannya ke dalam batch produksi dan rasa yang berbeda, mengatur tingkat output mesin dan suhu oven, memutuskan fungsi pelabelan, dan mengawasi sistem produksi secara keseluruhan.

Fungsi dan kebutuhan penting lainnya dari proses produksi adalah teknologi untuk memastikan label benar, nama produk disebutkan dengan benar, suhu diatur dengan benar, dan semua aspek teknis lain yang diperlukan yang tidak memerlukan campur tangan manusia.

Jika semua faktor produksi di atas terpenuhi, maka proses produksi biskuit dapat berjalan dengan lancar dan dapat sesuai dengan kebutuhan bisnis dan pelanggan. Dengan begitu, tujuan kegiatan produksi pun bisa tercapai.

Baca juga: Jurnal Khusus: Pengertian, Manfaat, dan Contoh Transaksinya

Alur Kegiatan Produksi

Proses produksi melewati berbagai tahapan, yang dapat dipahami dengan bantuan diagram alir. Ada beberapa cara untuk membuat diagram alur proses produksi, tergantung pada kebutuhan organisasi dan lini produksinya.

Berikut ini umumnya tahapan dasar yang terlibat dalam sebagian besar proses produksi. Namun, ini dapat bervariasi dari satu industri ke industri lainnya.

Perencanaan

Biasanya merupakan kebutuhan dasar dari semua proses produksi. Tahap ini membantu untuk menentukan tujuan dan bagaimana tujuan produksi dapat dicapai dengan baik.

Pengelolaan Bahan

Ini adalah tahap berikutnya dalam proses produksi di mana bahan mentah dapat diperoleh, diproses, diselesaikan, diperiksa kualitas, dan didistribusikan. Keputusan dibuat mengenai kuantitas dan kualitas barang dan jasa serta tempat produksi. Ini adalah tahap penting dalam proses produksi.

Penjadwalan

Penjadwalan berarti memutuskan waktu proses produksi. Misalnya, berapa banyak waktu yang harus dilakukan setiap tahap produksi? Berapa lama setiap orang harus bekerja pada alur kerja tertentu?

Pengiriman

Tahap ini adalah awal produksi yang sebenarnya. Ini mungkin melibatkan penyediaan barang-barang yang diperlukan, pemeliharaan catatan, pemantauan alur kerja seperti yang direncanakan, pencatatan berapa kali mesin bekerja, waktu idle mesin, dll.

Tindak Lanjut

Tindak lanjut adalah tahap terakhir dari proses produksi. Tindak lanjut mengukur produksi aktual versus produksi yang diharapkan. Tindak lanjut membantu mendeteksi masalah dan menghilangkannya untuk membantu kelancaran fungsi proses.

Baca juga: 11 Cara Memulai Usaha dari Nol Hingga Sukses, Berani Coba?

Jenis Kegiatan Produksi

tujuan kegiatan produksi

Proses produksi dapat diklasifikasikan menurut jenis berikut tergantung pada produk perusahaan dan kebutuhan organisasi.

Proses Produksi: Produksi Massal

Produksi massal berarti ada produksi terus menerus dan semua karyawan bekerja terus menerus untuk menghasilkan barang yang sama pada waktu yang sama. Dalam jenis produksi ini, bentuk dan ukuran produk tetap sama dan setiap karyawan fokus pada produk yang sama.

Semua sumber daya digunakan untuk menghasilkan kisaran yang sama. Untuk membuat produksi lebih efisien dan efektif, beberapa tugas dapat dilakukan sekaligus untuk mendapatkan hasil yang cepat.

Jika satu perusahaan hanya memproduksi roti tawar dalam jumlah besar, semua karyawan akan fokus pada roti putih saja. Dalam proses ini, sebagian besar karyawan akan bekerja menuju pembuatan roti tawar: menyiapkan adonan, memanggang, dll.

Yang lain akan bekerja mengemas roti putih yang diproduksi pada saat yang sama, untuk menghasilkan roti dengan cepat dan efisien di satu kali.

Proses Produksi: Produksi Batch

Produksi batch mirip dengan produksi massal. Namun, produk dapat diproduksi dalam batch. Ini berarti bahwa produksi dapat dibagi berdasarkan ukuran produk, warna, bentuk, dll.

Hal ini dapat kita pahami dengan contoh produksi T-shirt. Perusahaan manufaktur T-shirt dapat memilih manufaktur batch, karena mereka ingin memproduksi dalam ukuran yang berbeda dari kecil, menengah dan besar, dan juga dalam warna yang berbeda, misalnya merah, biru, hijau, dan kuning.

Oleh karena itu, tim dapat dibagi untuk setiap batch berdasarkan produksi ukuran dan warna masing-masing.

Proses Produksi: Produksi Pekerjaan

Produksi pekerjaan berarti produk diproduksi dalam jumlah terbatas dan mungkin spesifik untuk preferensi pelanggan. Produksi pekerjaan berskala kecil, dan tugas memproduksi barang atau produk diselesaikan sebelum mengambil pekerjaan lain.

Proses Produksi: Produksi Layanan

Metode produksi ini melibatkan pemberian layanan melalui proses otomatis, seperti dukungan teknis untuk pelanggan.

Salah satu contoh dalam bisnis saat ini dalam hal produksi jasa adalah jasa pengiriman. Konsumen sekarang mendapatkan keuntungan memesan barang dan jasa dari kenyamanan rumah mereka sendiri dan menerimanya langsung di depan pintu mereka karena banyaknya dan cakupan layanan pengiriman yang tersedia.

Proses Produksi: Produksi yang Disesuaikan

Produksi yang disesuaikan adalah proses di mana barang dan jasa diproduksi berdasarkan kebutuhan pelanggan. Ini dapat dibagi menjadi 2 kategori:

Produksi Kerajinan

Kategori produksi yang disesuaikan ini melibatkan sentuhan pribadi berdasarkan permintaan pelanggan tertentu. Salah satu contoh klasiknya adalah pakaian desainer. Katakanlah satu gaun dirancang khusus untuk seorang selebriti untuk acara penghargaan tertentu, sesuai permintaan, dengan pilihan warna dan pola, dan disesuaikan dengan tema acara.

Produksi yang Disesuaikan Secara Massal

Produksi yang disesuaikan secara massal mirip dengan produksi kerajinan. Namun, pilihan yang disesuaikan diproduksi dalam jumlah massal. Kustomisasi mungkin berdasarkan bentuk, warna, pola, bahan produk, dll.

Misalnya, Coca-Cola mungkin memiliki botol 500 ml khusus dalam gelas yang diproduksi dalam jumlah yang lebih besar sesuai kebutuhan.Umumnya, proses produksi dapat berbagi faktor produksi yang sama dengan tanah, tenaga kerja, modal, dan teknologi.

Proses dapat berubah relatif terhadap permintaan. Tahapan produksi kurang lebih sama dari perencanaan hingga perutean, penjadwalan hingga pengiriman, dan akhirnya, tindak lanjut.

Namun, jenis produksi dapat berubah sesuai permintaan produk dan/atau persyaratan organisasi, dalam hal ukuran, warna, penyesuaian, dll.

Baca juga: Pengertian, Cara Ukur, dan Tujuan Strategi Pemasaran

Kesimpulan

Banner 2 kledo

Demikian penjelasan mengenai tujuan kegiatan produksi dan poin penting lainnya. Kegiatan ini begitu penting bagi bisnis sehingga harus dilakukan dengan sebaik mungkin.

Agar proses produksi berjalan baik, sangat penting untuk memantau ketersediaan bahan mentah, barang dalam proses, dan barang jadi. Hal ini bertujuan untuk menghidari kekurangan maupun kelebihan persediaan yang tidak baik untuk performa kinerja bisnis.

Untuk itu, Anda memperlukan software akuntansi seperti Kledo yang memiliki fitur manajemen persediaan yang akan membantu Anda dalam mengelola stok persediaan.

Kledo merupakan software berbasis cloud yang sudah digunakan lebih dari 20 ribu pengguna di seluruh Indonesia. Kledo memiliki lebih dari 30 fitur akuntansi terbaik yang sangat mendukung kelancaran bisnis Anda.

Jadi tunggu apalagi? Yuk, beralih gunakan Kledo sekarang juga! Jika Anda ingin mencoba Kledo secara gratis selama 14 hari Anda bisa mengunjungi link ini.

Annisa Herawati

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

2 × one =