Mengetahui 4 Jenis Risiko Keuangan dalam Bisnis dan Cara Mitigasinya

risiko keuangan banner

Mengelola risiko keuangan adalah kebutuhan dasar untuk menjalankan bisnis apa pun. Manajemen risiko membantu mengoptimalkan pendapatan dan mengurangi kerusakan finansial dan reputasi. Selain itu, manajemen risiko juga memastikan kelancaran operasional sehari-hari.

Rencana manajemen dan mitigasi risiko yang komprehensif dapat membantu mengantisipasi masalah di masa depan. Masalah-masalah tersebut dapat berupa penundaan pembayaran atau gagal bayar, serta naik turunnya siklus bisnis.

Jika bisnis Anda masih skala UMKM, Anda tidak perlu meniru perusahaan besar yang mendedikasikan seluruh departemen untuk manajemen risiko. Praktik manajemen risiko dapat disesuaikan dengan bisnis yang Anda miliki dengan mengetahui jenisnya.

Pada artikel kali ini kami akan membahas 4 jenis risiko keuangan dalam bisnis dan cara mitigasinya untuk meminimalisir risiko dalam bisnis Anda.

Mengapa Bisnis Menghadapi Risiko Keuangan?

Risiko keuangan dapat disebabkan oleh beberapa kekuatan makroekonomi, fluktuasi suku bunga pasar, dan kemungkinan gagal bayar oleh organisasi atau sektor besar.

Ketika individu menjalankan bisnis, mereka menghadapi risiko keuangan dalam membuat keputusan yang membahayakan kemampuan mereka untuk membayar utang atau pendapatan.

Membangun bisnis dari nol itu mahal. Seringkali perusahaan perlu mencari modal dari sumber luar untuk pertumbuhan yang stabil. Persyaratan pendanaan ini menciptakan risiko keuangan bagi perusahaan/bisnis yang mencari dana dan investor/pemangku kepentingan yang berinvestasi dalam bisnis perusahaan.

Bahaya yang terkait dengan meminjam uang disebut risiko kredit atau risiko gagal bayar. Jika peminjam tidak dapat membayar kembali pinjamannya (gagal bayar), maka investor akan mengalami penurunan pendapatan dari pembayaran cicilan pinjaman, bunga, dan pokok pinjaman. Kreditur sering mengalami peningkatan biaya untuk penagihan utang.

Risiko khusus lainnya, digunakan ketika hanya satu atau beberapa perusahaan yang mengalami kesulitan keuangan. Jenis bahaya yang berhubungan dengan perusahaan atau kelompok perusahaan ini menyangkut struktur modal, eksposur gagal bayar, dan transaksi keuangan.

Dengan demikian, risiko spesifik mencerminkan ketidakpastian investor dalam mengumpulkan imbal hasil dan potensi kerugian moneter.

Selain itu, bisnis juga mengalami risiko operasional. Jenis risiko ini muncul ketika bisnis memiliki alasan keuangan yang cacat atau manajemen yang buruk, yaitu, mereka gagal untuk berhasil dalam usaha mereka berdasarkan faktor internal.

Risiko keuangan mempengaruhi bisnis dalam berbagai bentuk dan ukuran. Kesadaran akan risiko keuangan adalah suatu keharusan. Namun, mengetahui bahaya dan strategi untuk melindungi diri sendiri tidak menghilangkan risiko; itu hanya mengurangi bahaya dan mengurangi kemungkinan hasil negatif.

Baca juga: Perbedaan Capex dan Opex dan Hubungannya dalam Akuntansi

Bagaimana cara Anda mengidentifikasi risiko keuangan?

risiko keuangan 1

Praktik-praktik berikut ini membantu manajer risiko mengidentifikasi risiko keuangan dan mengambil langkah yang tepat untuk mengendalikannya:

  • Mengetahui faktor-faktor risiko yang mungkin dihadapi perusahaan
  • Memeriksa neraca keuangan perusahaan
  • Meninjau laporan keuangan
  • Menganalisis kekurangan rencana operasi perusahaan
  • Membandingkan metrik keuangan perusahaan dengan bisnis lain di industri yang sama
  • Menggunakan teknik statistik seperti deviasi standar dan analisis R-square untuk menemukan area risiko potensial

Mengapa Risiko Finansial Penting?

Memahami, mengevaluasi, dan memitigasi risiko keuangan sangat penting untuk kesuksesan jangka panjang organisasi.

Risiko keuangan sering kali menjadi rintangan utama dalam mencapai tujuan yang berhubungan dengan keuangan seperti membayar pinjaman tepat waktu, memiliki jumlah utang yang sehat, dan mengirimkan produk tepat waktu.

Jadi, memahami sepenuhnya penyebab risiko keuangan dan mengadopsi langkah-langkah yang tepat untuk mencegahnya dapat membantu perusahaan menghasilkan keuntungan yang lebih baik.

Baca juga: 10 Kompetensi Profesional Akuntan dan Cara Mengembangkannya

4 Jenis Risiko Keuangan dalam Bisnis dan Solusinya

risiko keuangan 2

Untuk bisnis yang lebih kecil, Anda dapat menurunkan risiko dengan mengetahui empat bentuk risiko ini dan cara mitigasinya:

1. Risiko pasar

Risiko pasar mengacu pada risiko yang berasal dari lingkungan bisnis secara keseluruhan. Keadaan yang menyebabkan perubahan di pasar tidak dapat dikendalikan oleh bisnis kita.

Sebagai contoh, negara-negara di kawasan ASEAN semakin terintegrasi. Akibatnya, produk yang lebih murah dan lebih canggih ada di pasar. Dengan demikian, bisnis lokal dapat menemukan pangsa pasar mereka terancam oleh pesaing.

Selain munculnya pesaing baru, bisnis akan menghadapi konsekuensi alami dari perubahan siklus. Produksi manufaktur dapat menyusut sebagai akibat dari perselisihan politik. Intervensi kebijakan pemerintah terhadap suatu produk atau jasa juga merupakan faktor penting.

UKM juga akan merasakan dampak penurunan ekonomi atau gangguan perdagangan. Pada tingkat ekonomi makro, perusahaan merasakan dampak penurunan ekonomi.

Demikian juga, gangguan perdagangan memengaruhi bisnis yang bergantung pada ekspor, seperti sektor perkapalan dan manufaktur. Sebagai contoh, ketegangan perdagangan Tiongkok-AS dan Brexit, keduanya telah merugikan ekonomi Hong Kong pada Q1 2019.

Solusi manajemen risiko pasar

Dalam memitigasi risiko pasar, sangat penting untuk memantau pasar. Berita dan feedback dari para pemangku kepentingan dapat memberikan informasi penting.

Struktur bisnis yang agile memungkinkan para manajer memiliki tingkat fleksibilitas yang lebih tinggi. Perusahaan dapat menerapkan perubahan arah atau modifikasi pada produk dan layanan bila diperlukan. Jika memungkinkan, manajer perlu mendapatkan umpan balik dari pelanggan.

Sebagai bentuk mitigasi risiko, bisnis harus selalu bereksperimen dan mengembangkan produk dan layanan mereka. Mereka dapat melakukan diversifikasi, dan tidak bergantung pada satu lini produk atau layanan tunggal.

Bisnis juga dapat fokus untuk membangun hubungan interpersonal yang lebih dalam dengan pelanggan. Selain itu, memberikan produk yang unggul dan pengalaman pengguna yang fantastis dapat membantu menciptakan loyalitas merek.

Dengan demikian, hal ini akan membantu memenuhi perubahan pasar dan ekspektasi konsumen. Hasilnya, pelanggan tidak akan membeli dari orang lain terlepas dari kenyamanan atau efisiensi biaya yang kecil.

Bisnis lokal juga dapat memanfaatkan penurunan hambatan perdagangan untuk menemukan pasar yang lebih luas dan mendiversifikasi bisnis mereka.

Perusahaan harus berusaha untuk memperluas dan bergerak di luar batas mereka. Hal ini dapat membantu selama kemerosotan ekonomi karena perusahaan tidak bergantung pada satu pasar untuk mempertahankan diri.

Baca juga: Pengertian Jenis Analisis Keputusan Keuangan Bisnis dan Manfaatnya

2. Risiko kredit

Risiko kredit adalah risiko paling umum yang dihadapi bisnis terutama kelas UKM. Klien mungkin tidak selalu membayar tepat waktu dan hal ini dapat mengganggu arus kas bisnis.

Sayangnya, pinjaman melalui bank tidak dapat menyelesaikan masalah ini. Lembaga keuangan tradisional memiliki persyaratan kredit yang mungkin sulit dipenuhi oleh usaha sekelas UKM.

Sebagai contoh, bank mungkin mensyaratkan rekam jejak profitabilitas yang panjang. Selain itu, mereka juga bisa meminta jaminan dalam bentuk properti atau mesin atau deposito tetap.

Namun, menjaminkan atau memiliki aset seperti itu dapat menimbulkan risiko likuiditas (yang akan kita bahas di bawah). Akibatnya, perusahaan berusaha mengurangi satu ancaman dengan risiko yang lain.

Solusi manajemen risiko kredit

  • Diversifikasi sumber pendanaan: UKM dapat mencari sumber pendanaan alternatif selain bank, seperti lembaga keuangan non-bank, modal ventura, atau program pemerintah yang mendukung UKM. Ini dapat membantu mengurangi ketergantungan pada satu sumber pendanaan dan mengurangi risiko kredit.
  • Analisis kredit yang lebih fleksibel: Lembaga keuangan alternatif mungkin menawarkan analisis kredit yang lebih fleksibel daripada bank. Mereka dapat mempertimbangkan kinerja bisnis yang lebih holistik dan potensi pertumbuhan UKM daripada hanya berfokus pada rekam jejak profitabilitas jangka panjang.
  • Pemanfaatan teknologi keuangan (Fintech): UKM dapat memanfaatkan teknologi keuangan seperti platform peer-to-peer lending atau layanan pinjaman online lainnya. Fintech sering kali menawarkan proses pengajuan yang lebih cepat dan persyaratan yang lebih mudah dibandingkan dengan lembaga keuangan tradisional.
  • Membangun hubungan baik dengan pemasok dan pelanggan: Dengan menjaga hubungan yang baik dengan pemasok dan pelanggan, UKM dapat memperoleh kondisi pembayaran yang lebih fleksibel. Ini dapat membantu mengatasi tekanan arus kas dan risiko kredit yang mungkin timbul akibat keterlambatan pembayaran dari pihak lain.

Baca juga: 12 Metrik Kinerja Keuangan yang Harus Ada di KPI Perusahaan

3. Risiko likuiditas

Risiko likuiditas terjadi ketika arus kas terkunci di beberapa bagian bisnis. Oleh karena itu, perusahaan tidak dapat membayar kewajiban utang jangka pendeknya.

Ilustrasi sederhananya adalah sebuah bisnis yang memiliki perkiraan yang signifikan dari klien yang menghasilkan persediaan produk tertentu yang tinggi.

Pesanan dibatalkan karena klien gagal bayar, menyebabkan sejumlah kecil kas yang dimiliki bisnis terkunci dalam inventaris yang tidak terjual. Pada saat yang sama, perusahaan harus membayar utang jangka pendeknya.

Satu-satunya cara untuk melangkah maju adalah dengan menjual produk dengan diskon besar yang mengakibatkan kerugian.

Contoh lain, yang terkait dengan risiko kredit yang lebih rendah di bawah rantai adalah kredit macet yang berasal dari manajemen kredit yang buruk.

Jika perusahaan memiliki arus kas yang rendah dan bergantung pada pembayaran klien untuk melunasi utang jangka pendek, perusahaan tidak akan mampu melakukannya, sehingga membahayakan bisnis.

Solusi manajemen risiko likuiditas

Operasi padat kas yang tinggi harus dipertimbangkan secara memadai dengan semua implikasinya sebelum merealisasikannya.

Bisnis harus mempraktikkan manajemen arus kas yang tepat dan strategis. Hal ini akan mencegah perusahaan menghadapi masalah dalam membayar utang jangka pendek.

Memantau likuiditas perusahaan dapat menjadi permulaan. Alat-alat seperti rasio keuangan yang membandingkan aset jangka pendek dengan kewajiban jangka pendek harus dipantau dan diterapkan.

Selain itu, pastikan Anda menggunakan tools modern yang membantu Anda mencatat transaksi dan menganalisis kesehatan keuangan dengan lebih baik.

Solusi yang bisa Anda gunakan adalah dengan menggunakan software akuntansi seperti Kledo yang mudah digunakan dan harga yang terjangkau, bahkan untuk sekelas UMKM.

Jika tertarik, Anda bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari melalaui tautan pada gambar di bawah ini:

Banner 3 kledo

Baca juga: Pengertian Financial Engineering, Tugas, dan Skill yang Dibutuhkan

4. Risiko operasional

Risiko operasional berkaitan dengan potensi ancaman dan bahaya yang muncul dalam menjalankan bisnis.

Risiko operasional berkaitan dengan aktivitas sehari-hari dan proses pengaturan yang membuat bisnis dapat memberikan produk atau layanannya. Industri yang berbeda memiliki risiko operasional yang berbeda.

Misalnya, dalam industri manufaktur, diperlukan dua pemeliharaan mesin, dan bisnis hanya mampu membayar satu. Membuat keputusan terbaik sangat penting bagi kemampuan bisnis untuk mempertahankan operasinya.

Di industri lain, risiko tertinggi dapat dianggap sebagai risiko hukum, seperti melanggar hak cipta atau merek dagang secara tidak sengaja. Selain itu, kelalaian dalam akuntansi dan pajak dianggap sebagai risiko operasional.

Solusi manajemen risiko operasional

Perusahaan harus terbuka untuk berkonsultasi dengan ahli pihak ketiga untuk mengurangi beberapa risiko operasional.

Penasihat keuangan, sekretaris perusahaan, dan pengacara adalah beberapa ahli yang dapat membantu mengatasi ancaman tersebut. Sebagai contoh, konsultasi hukum lebih murah daripada gugatan hukum yang sebenarnya.

Baca juga: Pengertian Sensitivity Analysis dalam Laporan Keuangan dan Contohnya

Bagaimana Risiko Keuangan dapat Diminimalisir?

Meskipun menghilangkan risiko keuangan sepenuhnya mungkin sulit, namun mengurangi dampak risiko tersebut dengan menggunakan teknik analisis keuangan adalah hal yang mungkin.

Individu dan bisnis dapat menentukan tingkat risiko keuangan untuk investasi jangka panjang menggunakan metode berikut:

  • Analisis fundamental: Jenis analisis ini mengevaluasi semua aspek bisnis, seperti pendapatan, laba, dan aset perusahaan.
  • Analisis teknis: Metode ini mengevaluasi sekuritas perusahaan menggunakan statistik seperti imbal hasil historis, harga saham, dan volume perdagangan.
  • Analisis kuantitatif: Teknik ini menentukan kinerja historis perusahaan menggunakan perhitungan rasio keuangan.
  • Analisis Statistik: Mengidentifikasi potensi risiko menggunakan metode statistik seperti R-squared dan deviasi standar.

Jika Anda memantau risiko keuangan melalui salah satu teknik analisis yang disebutkan di atas, pastikan Anda menganalisis tren dalam jangka waktu yang lama.

Dengan cara ini, Anda akan lebih memahami tren fluktuasi dan kemajuan menuju tujuan keuangan yang lebih baik. Penting untuk dipahami bahwa riwayat risiko tidak selalu menyiratkan risiko di masa depan.

Baca juga: Pengertian Variance Analysis dalam Laporan Keuangan dan Cara Hitungnya

Kesimpulan

Jadi pada intinya, bisnis harus mengatasi risiko kredit dan likuiditas dengan manajemen arus kas yang tepat. Kas adalah sumber kehidupan bisnis dan sangat penting untuk bentuk-bentuk manajemen risiko lainnya.

Jika sebuah perusahaan menginginkan sumber daya untuk berinovasi atau berekspans, perusahaan tersebut harus terlebih dahulu mengamankan keuangan yang dibutuhkan. Bisnis yang memiliki sumber daya keuangan yang tepat juga lebih terlindungi dari risiko pasar dan operasional.

Pembiayaan modal kerja memberikan likuiditas yang lebih besar bagi perusahaan. Hal ini membantu bisnis mendapatkan modal yang memadai untuk pemeliharaan operasional rutin dan untuk mempekerjakan tenaga ahli yang tepat seperti pengacara atau akuntan untuk memberikan nasihat dan bimbingan yang penting.

Lalu pastikan Anda menggunakan sistem akuntansi modern seperti Kledo yang memudahkan Anda dalam memantau kesehatan keungan bisnis lebih transparan dan meminimalisir risiko keuangan.

Anda bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari melalui tautan ini.

sugi priharto

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

five × 5 =