Pengertian Manajemen Risiko Keungan dan Strategi Implementasinya

manajemen risiko keuangan banner

Risiko melekat pada setiap operasi bisnis dan manajemen risiko yang baik sangat penting jika Anda ingin mengidentifikasi dan menghentikan kebocoran pendapatan dan keuangan dari bisnis Anda.

Karena dari berbagai jenis risiko yang mungkin dihadapi bisnis Anda, risiko keuangan memiliki dampak paling besar terhadap arus kas dan laba bisnis. Anda dapat mengantisipasi risiko-risiko ini dan mencegahnya dengan rencana manajemen risiko keuangan yang solid.

Pada artikel kali ini, kami akan membahas secara mendalam apa itu manajemen risiko keuangan dan cara implementasinya dalam bisnis Anda.

Apa itu Manajemen Risiko Keuangan?

Mengutip dari Wikipedia, manajemen risiko keuangan adalah praktik keuangan yang menggunakan instrumen keuangan dan analisis data untuk mengelola eksposur terhadap risiko operasional, kredit, pasar, valuta asing, bentuk, volatilitas, likuiditas, inflasi, bisnis, hukum, reputasi, sektor, dan jenis risiko lainnya.

Tujuan dari praktik ini adalah untuk mengidentifikasi sumber-sumber risiko, mengukurnya, dan mengembangkan rencana untuk mengatasinya.

Sebagian besar bank ritel, komersial, dan investasi besar memiliki praktik atau departemen manajemen risiko keuangan. Namun, seperti yang bisa Anda bayangkan, hal ini tidak terbatas pada perbankan

Anda dapat menemukan manajemen risiko keuangan di hampir semua perusahaan manajemen aset, hedge fund, perusahaan konsultan, dan regulator besar di dunia.

Terlepas dari daftar panjang risiko dari definisi Wikipedia, dalam dunia keuangan, manajemen risiko keuangan biasanya diterapkan pada empat jenis risiko:

  • Risiko pasar: Risiko ini adalah kemungkinan mengalami kerugian besar akibat perubahan harga aset keuangan yang merugikan, seperti harga saham atau suku bunga.
  • Risiko kredit: Ini adalah risiko bahwa peminjam tidak akan membayar kewajiban utang mereka secara penuh pada saat jatuh tempo.
  • Risiko pendanaan (atau likuiditas): Ini adalah risiko bahwa perusahaan tidak dapat memperoleh dana yang diperlukan untuk memenuhi kewajiban keuangannya, seperti komitmen pinjaman jangka pendek.
  • Risiko operasional: Ini adalah risiko kerugian moneter yang diakibatkan oleh proses, orang, dan sistem internal yang tidak memadai atau gagal, atau dari peristiwa eksternal.

Baca juga: Contoh Perencanaan Bisnis Katering dan Templatenya

Strategi Manajemen Risiko Keuangan dalam Bisnis

manajemen risiko keuangan 2

Mengelola risiko keuangan baik untuk individu maupun perusahaan dimulai dengan bekerja melalui proses empat tahap yang mencakup langkah-langkah berikut:

  • Mengidentifikasi potensi risiko keuangan
  • Menganalisis dan mengukur tingkat keparahan risiko-risiko ini
  • Memutuskan strategi untuk mengelola risiko-risiko ini
  • Memantau keberhasilan strategi tersebut

Ada berbagai strategi manajemen risiko yang tersedia untuk individu, perusahaan, dan lembaga keuangan.

Pada tingkat individu, beberapa strategi manajemen risiko meliputi:

  • Penghindaran risiko: menghilangkan aktivitas yang dapat membuat individu terpapar risiko; sebagai contoh, seseorang dapat menghindari risiko pembiayaan kredit/hutang dengan menghindari penggunaan kredit untuk melakukan pembelian.
  • Pengurangan risiko: mengurangi potensi kerugian atau tingkat keparahan potensi kerugian; misalnya, seseorang dapat melakukan diversifikasi portofolio investasi untuk mengurangi risiko portofolio investasi mengalami penarikan negatif yang parah.
  • Pengalihan risiko: proses pemindahan risiko kepada pihak ketiga; misalnya, seseorang dapat membeli polis asuransi properti untuk mengalihkan risiko properti kepada perusahaan asuransi.
  • Retensi risiko: proses menerima tanggung jawab atas risiko tertentu, misalnya, seseorang dengan sengaja tidak mengasuransikan properti mereka.

Di tingkat perusahaan, strategi manajemen risiko yang sama dapat diterapkan, tetapi dalam konteks yang sedikit berbeda:

  • Penghindaran risiko: menghilangkan aktivitas yang dapat mengekspos korporasi terhadap risiko; misalnya, korporasi dapat menghindari perluasan operasi ke wilayah geografis yang memiliki ketidakpastian politik dan peraturan yang tinggi.
  • Pengurangan risiko: mengurangi potensi kerugian atau tingkat keparahan potensi kerugian; misalnya, perusahaan dapat menggunakan lindung nilai pada transaksi mata uang asing untuk mengurangi eksposur terhadap fluktuasi mata uang.
  • Pengalihan risiko: proses pemindahan risiko kepada pihak ketiga; misalnya, perusahaan dapat membeli asuransi untuk properti, pabrik, dan peralatan mereka untuk mengalihkan risiko kerusakan dan pencurian kepada perusahaan asuransi.
  • Retensi risiko: proses menerima tanggung jawab atas risiko tertentu; misalnya, perusahaan dapat menerima risiko biaya input yang tidak stabil tanpa menggunakan hedging atau lindung nilai atau asuransi.

Baca juga: Pengertian Sensitivity Analysis dalam Laporan Keuangan dan Contohnya

Bagaimana Cara Implementaasi Manajemen Risiko Keuangan?

Organisasi mengelola risiko keuangan mereka dengan berbagai cara. Proses ini tergantung pada apa yang dilakukan bisnis, di pasar mana bisnis tersebut beroperasi, dan tingkat risiko yang siap diterimanya.

Dalam hal ini, tergantung pada pemilik bisnis dan direktur perusahaan untuk mengidentifikasi dan menilai risiko dan memutuskan bagaimana perusahaan akan mengelolanya.

Beberapa tahapan dalam proses manajemen risiko keuangan adalah:

Mengidentifikasi eksposur risiko

Manajemen risiko dimulai dengan mengidentifikasi risiko keuangan, dan sumber atau penyebabnya. Tempat yang baik untuk memulai adalah dengan neraca keuangan perusahaan.

Ini memberikan gambaran mengenai utang, likuiditas, eksposur valuta asing, risiko suku bunga, dan kerentanan harga komoditas yang dihadapi perusahaan.

Anda juga harus memeriksa laporan laba rugi dan laporan arus kas untuk melihat bagaimana pendapatan dan arus kas berfluktuasi dari waktu ke waktu, dan dampaknya terhadap profil risiko organisasi.

Pertanyaan-pertanyaan yang dapat diajukan di sini antara lain:

  • Apa saja sumber utama pendapatan bisnis?
  • Kepada pelanggan mana saja perusahaan memberikan kredit?
  • Apa saja persyaratan kredit untuk pelanggan tersebut?
  • Jenis utang apa yang dimiliki perusahaan? Jangka pendek atau jangka panjang?
  • Apa yang akan terjadi jika suku bunga naik?

Baca juga: Pengertian Variance Analysis dalam Laporan Keuangan dan Cara Hitungnya

Mengukur eksposur

Langkah kedua adalah mengkuantifikasi atau memberi nilai numerik pada risiko yang telah Anda identifikasi.

Tentu saja, risiko itu tidak pasti, dan memberikan angka pada eksposur risiko tidak akan pernah tepat.

Para analis cenderung menggunakan model statistik seperti deviasi standar dan metode regresi untuk mengukur eksposur perusahaan terhadap berbagai faktor risiko. Alat-alat ini mengukur jumlah perbedaan titik data Anda dengan rata-rata atau mean.

Untuk bisnis kecil, software komputer seperti Excel dapat membantu Anda menjalankan analisis keuangan langsung dengan cara yang efisien dan akurat. Aturan umumnya adalah semakin besar deviasi standar, semakin besar risiko yang terkait dengan titik data atau arus kas yang Anda ukur.

Namun jika bisnis Anda sudah berkembang, pastikan Anda menggunakan sistem yang lebih modern seperti menggunakan software akuntansi online Kledo untuk mempermudah melakukan analisis data keuangan dan memberikan informasi yang lebih baik.

Jika tertarik, Anda bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari melui tautan pada gambar di bawah ini:

Banner 3 kledo

Baca juga: Pembahasan Lengkap Common Size Analysis dalam Laporan Keuangan

Membuat keputusan hedging atau “lindung nilai”

Setelah Anda menganalisis sumber risiko, Anda harus memutuskan bagaimana Anda akan bertindak berdasarkan informasi ini.

Dapatkah Anda hidup dengan eksposur risiko? Apakah Anda perlu memitigasinya atau melakukan lindung nilai dengan cara tertentu?

Keputusan ini didasarkan pada berbagai faktor seperti tujuan perusahaan, lingkungan bisnis, selera terhadap risiko, dan apakah biaya mitigasi sesuai dengan pengurangan risiko.

Secara umum, Anda dapat mempertimbangkan langkah-langkah tindakan berikut:

  • Mengurangi volatilitas arus kas.
  • Menetapkan suku bunga pinjaman sehingga Anda memiliki kepastian dalam biaya pembiayaan.
  • Mengelola biaya operasional lebih ketat.
  • Mengelola persyaratan pembayaran Anda.
  • Menerapkan prosedur penagihan dan pengendalian kredit yang ketat.
  • Mengucapkan selamat tinggal kepada pelanggan yang secara teratur menyalahgunakan persyaratan kredit Anda.
  • Memahami eksposur harga komoditas Anda, yaitu kerentanan Anda terhadap variasi harga bahan baku. Jika Anda bekerja di industri pengangkutan, misalnya, kenaikan harga minyak dapat meningkatkan biaya dan mengurangi keuntungan.
  • Memastikan orang yang tepat diberikan pekerjaan yang tepat dengan tingkat pengawasan yang tepat, untuk mengurangi risiko fraud.
  • Melakukan uji tuntas pada proyek, misalnya, dengan mempertimbangkan ketidakpastian yang terkait dengan kemitraan atau usaha patungan.

Baca juga: Cara Melakukan Analisis Vertikal dalam Laporan Keuangan & Manfaatnya

Siapa yang Harus Melakukan Manajemen Risiko Keuangan?

Dalam bisnis kecil, pemilik bisnis dan manajer senior bertanggung jawab atas manajemen risiko.

Hanya ketika bisnis berkembang hingga mencakup beberapa departemen dan aktivitas, Anda mungkin harus mempekerjakan Manajer Risiko Keuangan yang berdedikasi untuk mengelola risiko – dan membuat rekomendasi tindakan – atas nama perusahaan.

Global Association of Risk Professionals diakui secara global sebagai akreditasi utama bagi para profesional Manajemen Risiko Keuangan atau Financial Risk Management (FRM).

Untuk mendapatkan sertifikasi FRM, para kandidat harus memiliki pengalaman kerja selama dua tahun dan lulus ujian yang ketat dalam bidang risiko pasar, risiko kredit, risiko operasional, dan manajemen investasi. Informasi lebih lanjut dapat dilihat di website GARP.

Baca juga: Tips Mengelola Tim Keuangan dan Akuntansi dalam Bisnis

Contoh Kasus dalam Manajemen Risiko Keuangan

manajemen risiko keuangan 1

Sebuah perusahaan manufaktur yang berbasis di Jawa tengah baru-baru ini memperluas operasinya ke negara Malaysia.

Perusahaan ini mendirikan anak perusahaan untuk memproduksi dan menjual produknya. Namun, perusahaan ini terekspos pada risiko nilai tukar mata uang.

Hal ini terjadi karena pendapatannya dalam mata ringgit sementara biayanya dalam mata rupiah. Oleh karena itu, fluktuasi nilai tukar ringgit dan rupiah dapat berdampak signifikan terhadap profitabilitas perusahaan.

Perusahaan menerapkan strategi lindung nilai atau hedging dengan menggunakan kontrak berjangka untuk mengelola risiko ini.

Dengan demikian, perusahaan mengontrak untuk menjual ringgit dengan nilai tukar yang tetap, sehingga memberikan aliran pendapatan yang dapat diprediksi dalam rupiah.

Hal ini akan melindungi perusahaan dari pergerakan nilai tukar yang tidak menguntungkan yang dapat mengikis margin keuntungannya.

Perusahaan dapat beroperasi dengan lebih percaya diri dengan menerapkan strategi manajemen risiko keuangan ini. Hasilnya, perusahaan dapat fokus pada kegiatan bisnis intinya tanpa terlalu terpengaruh oleh faktor eksternal seperti volatilitas mata uang.

Baca juga: 10 Tantangan Pengelolaan Keuangan pada Bisnis dan Cara Mengatasinya

Kesimpulan

Jika Anda adalah seorang pemilik bisnis, melakukan manajemen risiko keuangan adalah hal penting untuk memastikan setiap pengelolaan keuangan dalam bisnis terpantau dengan baik dan efisien.

Tentu seperti yang kita tahu, setiap bisnis memiliki risikonya masing masing dan ini semua tergantung dimana bisnis Anda beroperasi, industri, atau barang yang Anda produksi.

Untuk memastikan Anda meminimalisir risiko keuangan yang terjadi, memiliki data keuangan yang faktual adalah hal penting. Jadi, pastikan Anda memiliki sistem untuk proses pengelolaan dan pemeriksaan data keuangan yang sesuai standar.

Jika Anda belum memiliki sistem seperti ini, Anda bisa mencoba menggunakan software akuntansi online Kledo yang akan memudahkan Anda dalam mencatat transaksi pengeluaran dan pemasukan, membuat laporan keuangan, melakukan manajemen persediaan, dan masih banyak lagi.

Tertarik? Anda bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari melalui tautan ini.

sugi priharto

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

3 + three =