Price to Earning (PE) Rasio: Pengertian, Cara Hitung, dan Manfaatnya

rasio PE banner

Saat Anda mencoba mencari tahu apakah saham tertentu merupakan investasi yang baik, menggunakan PE rasio dapat membantu Anda mengambil keputusan.

Rasio ini dapat membantu Anda mengukur apakah harganya rendah atau tinggi dibandingkan opsi lain di sektor yang sama, dan dapat mengindikasikan arah saham di masa mendatang.

Ketika dipertimbangkan bersama dengan kekuatan pendapatan perusahaan dan tingkat pertumbuhan keseluruhan, PE rasio adalah salah satu cara termudah untuk memutuskan apakah suatu saham layak diperdagangkan.

Pada artikel ini, kita akan membahas apa itu PE rasio, mengapa Anda harus menggunakannya, cara menghitungnya, bagaimana cara menggunakan rumus tersebut, dan memberikan contoh.

Apa yang Dimaksud dengan PE Rasio?

Rasio PE atau price to earning ratio (P/E) atau rasio harga terhadap laba, digunakan untuk menunjukkan hubungan antara laba per saham (EPS) dan harga saham perusahaan.

Rasio ini mengukur harga saham dalam kaitannya dengan laba bersih tahunan yang diperoleh per saham. Ketika P/E rasio tinggi, ini menunjukkan bahwa permintaan investor saat ini terhadap saham perusahaan meningkat karena investor mengharapkan pertumbuhan laba di masa depan.

Menggunakan PE rasio dapat menunjukkan jumlah yang bersedia dibayarkan investor untuk setiap dolar pendapatan. Rasio populer ini dapat membantu menunjukkan nilai perusahaan kepada investor.

Banner 2 kledo

Mengapa Anda harus menggunakan PE rasio?

Return on investment (ROI) yang baik penting bagi investor yang ingin membeli perusahaan yang aman secara finansial.

Sering kali, rasio P/E merupakan bagian dari proses penelitian untuk memilih saham sehingga investor dapat menentukan apakah mereka membayar harga yang wajar.

Rasio ini juga dapat digunakan untuk membandingkan perusahaan-perusahaan serupa di sektor yang sama, meskipun harga sahamnya berbeda-beda.

PE rasio mudah dan cepat digunakan dalam menilai nilai pendapatan perusahaan atau ketika memilih jenis saham perusahaan yang akan dibeli.

Baca juga: Perbedaan Capex dan Opex dan Hubungannya dalam Akuntansi

Rumus Menghitung PE Rasio

PE rasio = (Harga Pasar Saham Saat Ini / Laba per Saham)

Price to earning ratio adalah salah satu metrik yang paling banyak digunakan oleh analis dan investor di seluruh dunia.

Rasio ini menandakan jumlah uang yang bersedia diinvestasikan oleh seorang investor dalam satu saham perusahaan untuk setiap Rp. 1 dari pendapatannya.

Misalnya, jika sebuah perusahaan memiliki P / E Ratio 20, investor bersedia membayar Rp. 20 dalam sahamnya untuk Rp. 1 dari pendapatan mereka saat ini.

Oleh karena itu, ketika sebuah perusahaan menunjukkan PE rasio yang tinggi, itu berarti bahwa perusahaan tersebut dinilai terlalu tinggi atau sedang dalam lintasan pertumbuhan.

Interpretasi lain dari price to earning ratio yang tinggi adalah perusahaan tersebut diperkirakan akan mengalami peningkatan pendapatan di masa depan dan spekulasi tentang hal yang sama oleh para analis dan investor telah menyebabkan lonjakan harga sahamnya saat ini.

Di sisi lain, Price to Earnings Ratio yang rendah menandakan undervaluation saham, karena adanya risiko sistematis atau tidak sistematis di pasar.

Mempertimbangkan interpretasi yang berbeda dari price to earning ratio yang rendah, ini juga dapat menandakan bahwa perusahaan akan berkinerja buruk di masa depan karena harga sahamnya turun di masa sekarang.

Baca juga: Mengetahui 4 Jenis Risiko Keuangan dalam Bisnis dan Cara Mitigasinya

Jenis-jenis PE Rasio

Pada dasarnya ada dua jenis PE Ratio yang menjadi pertimbangan investor – rasio P/E maju dan rasio P/E mundur atau forward P/E ratio dan trailing P/E ratio.

Kedua jenis Rasio P/E ini bergantung pada sifat pendapatan, seperti yang disebutkan di bawah ini –

PE rasio maju

Forward P/E ratiodihitung dengan membagi harga satu unit saham perusahaan dan estimasi pendapatan perusahaan yang berasal dari panduan pendapatan masa depan.

Karena rasio ini didasarkan pada pendapatan perusahaan di masa depan, maka rasio ini juga disebut sebagai rasio P/E yang diperkirakan.

Investor menggunakan Rasio Harga terhadap Laba ke depan untuk menilai bagaimana kinerja perusahaan di masa depan dan perkiraan tingkat pertumbuhannya.

PE rasio mundur

Trailing P/E Ratio adalah metrik yang paling umum digunakan oleh investor; di mana pendapatan masa lalu perusahaan selama suatu periode dipertimbangkan.

Rasio ini memberikan pandangan yang lebih akurat dan objektif tentang kinerja perusahaan.

Baca juga: Pengertian Rasio Efisiensi, Jenis, dan Cara Hitungnya

Hubungan antara Rasio PE dan Value Investing

rasio pe 2

Investor yang menerapkan prinsip “value investing” saat bertransaksi di pasar saham mempertimbangkan nilai intrinsik dari aset dasar suatu perusahaan, bukan harga pasar saat ini.

Rasio PE adalah salah satu metrik utama yang digunakan dalam hal ini, karena rasio ini membantu menentukan apakah suatu saham dinilai terlalu tinggi atau terlalu rendah.

Jika sebuah perusahaan menunjukkan price to earning ratio yang tinggi, ini menandakan bahwa harga saham perusahaan relatif lebih tinggi daripada pendapatannya dan karenanya, dapat dinilai terlalu tinggi.

Value investor menahan diri dari trading saham yang terlalu mahal karena mengindikasikan spekulasi yang tinggi, membuat perusahaan rentan terhadap risiko sistematis yang timbul dari pengelolaan dana yang tidak efisien. Pendekatan ini memungkinkan investor untuk menghindari jebakan nilai.

Di sisi lain, jika sebuah saham menunjukkan price to earning yang lebih rendah dari rata-rata, ini menandakan bahwa harga saham tersebut baik dalam kaitannya dengan pendapatan perusahaan dan karenanya, dinilai terlalu rendah.

Para investor nilai menganggap skenario ini sebagai indikator positif untuk investasi, karena mereka dapat membeli saham-saham ini dengan harga yang lebih rendah jika dibandingkan dengan nilai intrinsiknya dan menjualnya dengan harga yang lebih tinggi di kemudian hari ketika harga saham tersebut naik.

Value investing membutuhkan kepemilikan saham jangka panjang agar investor dapat merealisasikan profitabilitasnya secara penuh.

Penting juga untuk dicatat bahwa setiap orang harus mempertimbangkan rasio PE rata-rata dari industri tempat perusahaan tertentu berada sebelum memutuskan apakah sahamnya terlalu mahal atau terlalu murah.

Baca juga: Pengertian dan Cara Menghitung Rasio DSCR dalam Bisnis

PE Rasio Absolut dan Relatif

Ada dua jenis rasio P/E lainnya yang membantu dalam menentukan kinerja perusahaan.

Rasio PE absolut

Rasio ini mengacu pada price to earning ratio tradisional, di mana harga saham saat ini dari sebuah perusahaan dibagi dengan laba masa lalu atau laba masa depan.

Rasio PE relatif

Dalam perhitungan rasio P/E relatif, rasio absolut suatu perusahaan dibandingkan dengan rasio P/E patokan atau Price to Earnings masa lalu dari masing-masing perusahaan.

Kedua rasio ini digunakan oleh investor untuk menentukan seberapa baik kinerja perusahaan dalam kaitannya dengan rasio masa lalu atau rasio tolok ukurnya.

Misalnya, jika rasio P/E relatif suatu perusahaan adalah 90% ketika dibandingkan dengan rasio P/E tolok ukur, berarti rasio absolut perusahaan tersebut lebih rendah dari tolok ukur.

Sebaliknya, nilai P/E yang lebih tinggi dari 100% menyiratkan bahwa bisnis telah mengungguli kinerja indeks acuan selama periode tertentu.

Baca juga: Rumus dan Contoh Rasio Margin Kontribusi (Margin Contribution Ratio)

Berapa PE Rasio yang Baik?

Sebuah pertanyaan yang membingungkan para investor ketika menggunakan price to earning ratio untuk memutuskan di mana harus berinvestasi adalah apa yang dapat dianggap sebagai rasio yang baik atau aman.

Namun, penting untuk dicatat bahwa kebaikan rasio bervariasi tergantung pada kondisi pasar saat ini, rata-rata industri price to earning ratio, sifat industri, dll.

Oleh karena itu, ketika investor menilai price to earning ratio yang berbeda, mereka harus mempertimbangkan bagaimana kinerja perusahaan lain dalam industri yang sama dengan karakteristik serupa dan dalam fase pertumbuhan yang sama.

Misalnya, jika Perusahaan A memiliki price to earning ratio 40% dan Perusahaan B dengan karakteristik serupa di industri yang sama menunjukkan rasio 10%, pada dasarnya berarti bahwa pemegang saham perusahaan A harus membayar Rp. 40 untuk setiap Rp 1 dari pendapatan mereka dan pemegang saham perusahaan B harus membayar Rp. 10 untuk setiap Rp. 1 dari pendapatan mereka.

Oleh karena itu, dalam hal ini, berinvestasi di Perusahaan B mungkin lebih menguntungkan.

Sementara rasio yang tinggi dikaitkan dengan risiko investasi jebakan nilai, rasio yang lebih rendah dapat menunjukkan kinerja perusahaan yang di bawah standar karena kesalahan internal.

Oleh karena itu, tidak ada price to earning ratio yang mudah dan dapat diandalkan oleh investor ketika berinvestasi di pasar saham.

Dalam hal ini, indikator analisis teknikal lain seperti arus kas terdiskon, biaya modal rata-rata tertimbang, dan sebagainya dapat digunakan untuk memastikan potensi profitabilitas perusahaan.

Baca juga: Rasio Perputaran Piutang: Manfaat, Rumus, dan Cara Hitungnya

Keterbatasan PE Rasio

rasio pe 1

Meskipun estimasi yang pasti mengenai apakah saham perusahaan dinilai terlalu tinggi atau terlalu rendah dapat ditafsirkan melalui analisis rasio PE, analisis ini tetap rentan terhadap kesalahan.

Perhitungan rasio PE tidak mempertimbangkan tingkat pertumbuhan EPS suatu perusahaan, oleh karena itu investor juga menggunakan rasio PEG atau rasio Price to Earnings to Growth untuk menentukan perusahaan mana yang lebih menjanjikan.

Alasan lain mengapa rasio PE tidak dapat digunakan hanya untuk membuat keputusan investasi adalah karena laba perusahaan dirilis setiap kuartal, sedangkan harga saham berfluktuasi setiap hari.

Oleh karena itu, rasio PE mungkin tidak sesuai dengan kinerja perusahaan untuk waktu yang lama, sehingga menyisakan ruang yang cukup untuk kesalahan di pihak investor.

Jadi, investor tidak boleh memutuskan apakah sebuah perusahaan layak untuk diinvestasikan hanya dengan menganalisis rasio PE-nya. Mereka juga harus mempertimbangkan sejumlah faktor lain yang sangat mempengaruhi nilai saham yang sebenarnya.

Ini termasuk – apakah industri masing-masing perusahaan sedang menghadapi krisis ekonomi atau mengalami ledakan siklus, catatan masa lalu perusahaan, skala perusahaan (kapitalisasi besar, kapitalisasi menengah, atau kapitalisasi kecil), prospek pertumbuhan EPS, di industri mana perusahaan tersebut berada, P/E rata-rata di pasar saham, bagaimana kinerja perusahaan-perusahaan dengan skala yang sama, permintaan industri tertentu saat ini dan di masa depan, dll.

Baca juga: Rasio Leverage: Definisi, Fungsi, Jenis, Rumus, Contoh, Risiko

Contoh Kasus dalam Menghitung Price to Earning Ratio

Berikut ini adalah contoh penggunaan price to earning ratio untuk menentukan saham mana yang lebih berharga untuk dibeli:

Jika ada dua saham yang diperdagangkan dan beroperasi dalam industri yang sama, Saham X seharga 30.000 dan Saham Y seharga 20.000, rumus rasio P/E dapat membantu Anda menentukan saham mana yang lebih murah dari sudut pandang penilaian.

Asumsikan rasio PE rata-rata untuk saham di industri tersebut adalah 15.000. Ketika Anda menerapkan rasio P/E pada Saham X, Anda akan menghitung bahwa saham tersebut memiliki rata-rata 15.000.

Ketika Anda menerapkan price to earning ratio pada Saham Y, Anda akan menghitung bahwa saham tersebut memiliki rata-rata 30.000.

Informasi berharga ini menunjukkan kepada Anda bahwa meskipun Saham X memiliki harga absolut yang lebih tinggi, Anda sebenarnya akan membayar lebih sedikit per 1.000 dari pendapatan saat ini.

Menggunakan price to earning ratio sebagai alat analisis keuangan membantu memandu keputusan Anda untuk membeli Saham X dan bukan Saham Y.

Baca juga: Rasio Nilai Pasar: Pengertian, Jenis, Manfaat dan Cara Hitungnya

Kesimpulan

Itulah pembahasan lengkap mengenai PE rasio atau price to earning ratio yang bisa Anda gunakan sebelum memutuskan berinvestasi dalam suatu saham.

Rumus rasio PE sederhana – harga saham atau indeks, dibagi dengan pendapatannya di masa lalu atau masa depan. Rasio ini merupakan alat paling ampuh untuk mengidentifikasi saham yang undervalued atau overvalued, dan memprediksi imbal hasil di masa depan.

Namun, rasio PE bukanlah sinyal yang mudah untuk menentukan kapan harus membeli dan menjual saham. Rasio ini dapat mengindikasikan berbagai macam hal dan harus digunakan bersama teknik riset saham lainnya.

Disisi lain jika Anda pemilik bisnis, penting bagi Anda untuk memastikan memiliki data keuangan terkini untuk memberikan informasi yang relevan kepada stakeholder dalam bisnis Anda.

Jika Anda hanya menggunakan pencatatan transaksi manual, tentu Anda akan kesulitan dalam membuat data keungan yang real time dan akan menurunkan tingkat kepercayaan para investor Anda.

Sebagai solusi, Anda bisa beralih menggunakan software akuntansi online seperti Kledo untuk pencatatan seluruh biaya dan pemasukan dalam bisnis secara praktis dan membuat laporan keuangan secara otomatis.

Jadi tunggu apalagi? Anda bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari melalui tautan ini.

sugi priharto

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

eighteen − 14 =