12 Metrik Kinerja Keuangan yang Harus Ada di KPI Perusahaan

metrik kinerja keuangan banner

Key performance indicator (KPI) bisnis Anda adalah alat bantu untuk mengukur dan melacak kemajuan di bidang-bidang penting dalam kinerja perusahaan termasuk metrik kinerja keuangan bisnis. KPI Anda memberikan gambaran umum tentang kesehatan bisnis Anda secara keseluruhan.

Memperoleh wawasan yang diberikan oleh KPI Anda memungkinkan Anda untuk proaktif dalam membuat perubahan yang diperlukan di area yang berkinerja buruk, sehingga mencegah kerugian yang berpotensi serius.

Kuantifikasi KPI kemudian memungkinkan Anda untuk mengukur efektivitas upaya Anda. Proses ini memastikan keberlanjutan jangka panjang dari model operasi perusahaan Anda, dan membantu meningkatkan nilai bisnis Anda sebagai sebuah investasi.

Prioritas pertama adalah mengidentifikasi dan memahami dampak keseluruhan dari berbagai realitas keuangan yang diwakili oleh angka KPI terhadap bisnis Anda.

Kemudian, gunakan wawasan yang Anda peroleh dari indikator kinerja manajemen keuangan yang sangat berharga ini untuk mengidentifikasi dan mengimplementasikan perubahan yang memperbaiki masalah pada kebijakan, proses, personel, atau produk yang berdampak pada satu atau beberapa nilai KPI Anda.

Metrik utama kinerja keuangan yang pasti Anda gunakan meliputi pendapatan, biaya, laba kotor, dan laba bersih.

Pada artikel kali ini, kami akan membahas 12 metrik kinerja keuangan yang harus ada dalam KPI perusahaan Anda.

1. Arus Kas Operasi

Memantau dan menganalisis Arus Kas Operasi Anda merupakan hal yang penting untuk memahami kemampuan Anda dalam membayar beban dan biaya operasional rutin.

Metrik kinerja keuangan ini juga digunakan sebagai perbandingan dengan total modal yang Anda gunakan – sebuah analisis yang mengungkapkan apakah operasi Anda menghasilkan uang tunai yang cukup untuk mendukung investasi modal yang Anda lakukan untuk memajukan bisnis Anda.

Analisis rasio arus kas operasi dibandingkan dengan total modal yang digunakan memberi Anda wawasan yang lebih dalam tentang kesehatan keuangan bisnis, sehingga Anda dapat melihat lebih dari sekadar keuntungan, ketika membuat keputusan investasi modal.

Baca juga: Pengertian Financial Engineering, Tugas, dan Skill yang Dibutuhkan

Banner 3 kledo

2. Modal Kerja

Uang kas yang segera tersedia adalah “modal kerja“. Hitung modal kerja Anda dengan mengurangi kewajiban bisnis Anda yang ada dengan aset yang ada.

Kas di tangan, piutang usaha, investasi jangka pendek, serta hutang usaha, biaya yang masih harus dibayar, dan pinjaman adalah bagian dari persamaan KPI ini.

Metrik kinerja keuangan ini sangat penting untuk ini memberi tahu Anda tentang kondisi bisnis Anda dalam hal dana operasional yang tersedia, dengan menunjukkan sejauh mana aset yang tersedia dapat menutupi kewajiban keuangan jangka pendek Anda.

Baca juga: 30 KPI Keuangan Untuk Pengukuran Kesuksesan Bisnis

3. Rasio Lancar

Sementara metrik modal lerja yang dibahas di atas mengurangi kewajiban dari aset, metrik rasio lancar atau current ratio membagi total aset dengan kewajiban untuk memberi Anda pemahaman tentang solvabilitas bisnis Anda.

Solvabilitas sendiri adalah seberapa baik posisi perusahaan Anda dalam memenuhi kewajiban keuangannya secara konsisten tepat waktu dan mempertahankan tingkat peringkat kredit yang diperlukan untuk menumbuhkan dan mengembangkan bisnis Anda.

Baca juga: 24 KPI dan Metrik dalam Pengelolaan Arus Kas Bisnis

4. Rasio Hutang terhadap Ekuitas

Rasio hutang terhadap ekuitas atau debt to equity adalah rasio yang dihitung dengan melihat total kewajiban bisnis Anda dibandingkan dengan ekuitas (kekayaan bersih) pemegang saham.

Metrik kinerja keuangan ini menunjukkan seberapa baik bisnis Anda mendanai pertumbuhannya dan seberapa baik Anda memanfaatkan investasi pemegang saham.

Angka ini menunjukkan seberapa menguntungkan bisnis Anda. Ini memberi tahu Anda dan pemegang saham Anda berapa banyak utang yang diperoleh bisnis dalam upaya untuk menjadi menguntungkan.

Rasio utang terhadap ekuitas yang tinggi menunjukkan praktik membayar pertumbuhan dengan menumpuk utang. KPI penting ini membantu Anda fokus pada akuntabilitas keuangan Anda.

Baca juga: 21 KPI Penjualan yang Harus Pemilik Bisnis Tahu

5. Pendapatan VS Target

metrik kinerja keuangan 2

Metrik kinerja keuangan ini membandingkan pendapatan Anda untuk suatu lini bisnis dengan pendapatan yang diproyeksikan untuk lini bisnis tersebut.

Melacak dan menganalisis perbedaan antara pendapatan aktual dan proyeksi Anda membantu Anda memahami seberapa baik kinerja departemen tertentu secara finansial.

Ini adalah salah satu dari dua faktor utama dalam perhitungan KPI Varians Anggaran, yaitu perbandingan antara proyeksi dan total anggaran operasional aktual, yang diperlukan agar Anda dapat menganggarkan kebutuhan secara lebih akurat.

Baca juga: Pengertian Revenue Management, Manfaat, Strategi dan KPI-nya

6. Pengeluaran VS Anggaran

Membandingkan biaya aktual dengan jumlah yang dianggarkan menghasilkan KPI ini.

Perbandingan ini membantu Anda memahami di mana dan bagaimana beberapa pengeluaran yang dianggarkan keluar dari jalur, sehingga Anda dapat menganggarkan dengan lebih efektif di masa mendatang.

Pengeluaran vs Anggaran adalah faktor utama lainnya dari KPI Varians Anggaran. Mengetahui jumlah varians antara total asumsi dan total rasio aktual pendapatan terhadap pengeluaran membantu Anda menjadi ahli dalam hubungan antara operasi dan keuangan bisnis Anda.

Baca juga: Cara Menentukan KPI Pemasaran Beserta Contohnya

7. Perputaran Hutang Usaha

Metrik perputaran hutang usaha atau AP tunover menunjukkan tingkat di mana bisnis Anda membayar pemasok.

Rasio ini adalah hasil dari membagi total biaya penjualan selama suatu periode (biaya yang dikeluarkan perusahaan Anda saat memasok barang atau jasanya), dengan rata-rata utang usaha Anda untuk periode tersebut.

Ini adalah rasio yang sangat informatif jika dibandingkan dalam beberapa periode.

Metrik perputaran utang usaha yang menurun dapat mengindikasikan bahwa lamanya waktu yang dibutuhkan perusahaan Anda untuk melunasi pemasoknya meningkat dan diperlukan tindakan untuk menjaga reputasi baik Anda dengan vendor, serta memungkinkan bisnis Anda untuk memanfaatkan diskon yang signifikan berdasarkan waktu dari vendor.

Baca juga: 15 Contoh KPI dalam Bidang Akuntansi

8. Perputaran Piutang Usaha

metrik kinerja keuangan 1

KPI perputaran piutang atau AR turnover mencerminkan tingkat keberhasilan bisnis Anda dalam menagih pembayaran yang jatuh tempo dari pelanggan.

KPI ini dihitung dengan membagi total penjualan Anda untuk suatu periode dengan rata-rata piutang usaha Anda untuk periode tersebut.

Angka ini dapat berfungsi sebagai peringatan bahwa koreksi perlu dilakukan dalam mengelola piutang, untuk menagih pembayaran dalam jangka waktu yang tepat.

Baca juga: Key Performance Indicator (KPI): Pengertian, Cara Membuat dan Tips Penerapannya

9. Perputaran Persediaan

Persediaan terus mengalir masuk dan keluar dari fasilitas produksi dan pergudangan Anda.

Mungkin sulit untuk memvisualisasikan jumlah perputaran yang sebenarnya terjadi.

KPI perputaran persediaan atau inventory turnover memungkinkan Anda untuk mengetahui berapa banyak rata-rata inventaris yang telah terjual oleh perusahaan Anda dalam suatu periode.

KPI ini dihitung dengan membagi penjualan dalam periode tertentu dengan rata-rata inventaris Anda dalam periode yang sama. KPI ini memberikan Anda gambaran tentang kekuatan penjualan dan efisiensi produksi perusahaan Anda.

Baca juga: Contoh Perencanaan Bisnis Jasa dan Templatenya

10. Laba atas Ekuitas

KPI Pengembalian Ekuitas atau return on equity (ROE) mengukur laba bersih perusahaan Anda dibandingkan dengan setiap unit ekuitas pemegang saham (kekayaan bersih).

Dengan membandingkan laba bersih perusahaan Anda dengan keseluruhan kekayaannya, ROE Anda menunjukkan apakah laba bersih Anda sesuai dengan ukuran perusahaan Anda atau tidak.

Terlepas dari berapa nilai perusahaan Anda saat ini (kekayaan bersihnya), laba bersih Anda saat ini akan menentukan kemungkinan nilainya di masa depan.

Oleh karena itu, rasio ROE bisnis Anda memberi tahu Anda tentang jumlah profitabilitas organisasi Anda dan mengukur efisiensi manajemen operasional dan keuangan secara umum.

ROE yang membaik atau tinggi jelas menunjukkan kepada pemegang saham Anda bahwa investasi mereka dioptimalkan untuk mengembangkan bisnis.

Baca juga: Contoh Perencanaan Bisnis Restoran dan Templatenya

11. Quick Ratio

Metrik kinerja keuangan quick ratio atau rasio cepat mengukur kemampuan organisasi Anda untuk memanfaatkan aset yang sangat likuid untuk segera memenuhi tanggung jawab keuangan jangka pendek bisnis Anda.

Ini adalah pengukuran kekayaan dan fleksibilitas keuangan perusahaan Anda. Hal ini dipahami sebagai evaluasi yang lebih konservatif terhadap kesehatan fiskal bisnis daripada Rasio Lancar, karena perhitungan Rasio Cepat tidak termasuk persediaan dari aset.

Penghitungan quick ratio ini memiliki julukan populer “Acid Test” (diambil dari uji asam nitrat yang digunakan untuk mendeteksi emas).

Demikian pula, quick ratio adalah cara cepat dan mudah untuk menilai kekayaan dan kesehatan perusahaan Anda.

Jika Anda adalah pemilik bisnis baru dan ingin menerapkan KPI, metrik keungan rasio cepat adalah pendekatan yang baik untuk mendapatkan pandangan cepat tentang kesehatan bisnis Anda secara keseluruhan.

Baca juga: Mengenal Days Payable Outstanding (DPO) dalam Manajemen Arus Kas

12. Kepuasan Pelanggan

Meskipun KPI yang terkait dengan anggaran adalah penting, indikator utama dari potensi kesuksesan jangka panjang perusahaan ada pada kuantifikasi Kepuasan Pelanggan.

Net Promoter Score (NPS) adalah hasil dari penghitungan berbagai tingkat respons positif yang diberikan pelanggan pada survei kepuasan pelanggan yang sangat singkat.

NPS merupakan pengukuran yang sederhana dan akurat mengenai kemungkinan tingkat retensi pelanggan (penjualan di masa depan kepada pelanggan saat ini) di seluruh basis pendapatan Anda, dan potensi untuk menghasilkan bisnis rujukan untuk mengembangkan basis tersebut.

Baca juga: Pengertian Analisis Operasional, Cara Kerja, Manfaat, dan Tips Melakukannya

Kesimpulan

Itulah 12 metrik kinerja keuangan yang sangat penting untuk diterapkan dalam bisnis Anda. Hal yang harus anda ketahui, Anda tidak harus menggunakan semua metrik diatas. Pilihlah beberapa metrik kinerja keuangan yang cocok dengan proses bisnis Anda.

Untuk memudahkan Anda memantau dan membuat metrik kinerja keungan pada bisnis, Anda bisa menggunakan software akuntansi modern yang memiliki fitur lengkap dan mudah digunakan seperti Kledo.

Tidak perlu khawatir dengan harga, Anda bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari melalui tautan ini.

sugi priharto

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

nineteen − nine =