Perbedaan Capex dan Opex dan Hubungannya dalam Akuntansi

capex dan opex banner

Forecasting dan budgeting belanja modal atau capital expenditure dan biaya operasional atau operational expenditure atau CAPEX dan OPEX dapat membantu organisasi mempertahankan operasinya dan tetap menguntungkan.

Melacak berbagai pengeluaran juga membantu perusahaan menganalisis kinerja keuangan mereka, yang dapat membantu mereka mendapatkan perhatian investor dan konsumen.

Mempelajari lebih lanjut tentang kedua jenis pengeluaran ini dapat membantu Anda memahami cara memperhitungkan, melacak, memperkirakan, dan menganggarkan pengeluaran ini untuk organisasi Anda.

Pada artikel ini, kita akan membahas apa itu capital expenditure, mengulas apa itu operational expenditure, dan memberikan perbedaan utama antara CAPEX dan OPEX.

Apa yang Dimaksud dengan CAPEX?

Capital expenditure atau CAPEX adalah pengeluaran besar untuk barang atau jasa. Banyak perusahaan melakukan proyek CAPEX untuk meningkatkan kinerja fiskal organisasi, kemampuan produksi, atau kualitas produksi.

Pengeluaran sering kali melibatkan aset tetap perusahaan, seperti pabrik, properti, dan peralatan (PPP). Capital expenditure atau belanja modal membantu perusahaan meningkatkan kinerjanya selama periode waktu tertentu, biasanya lebih dari satu tahun fiskal.

Pengeluaran modal digunakan untuk membeli aset yang memiliki masa manfaat satu tahun atau lebih, seperti berikut ini:

  • Bangunan
  • Sewa modal
  • Komputer dan peralatan yang berhubungan dengan komputer, seperti server dan monitor
  • Perabot dan perlengkapan
  • Aset tak berwujud, seperti paten atau lisensi
  • Tanah
  • Mesin
  • Peralatan kantor
  • Software
  • Kendaraan

Baca juga: Pengertian Jenis Analisis Keputusan Keuangan Bisnis dan Manfaatnya

Banner 3 kledo

Apa yang dimaksud dengan OPEX?

Biaya operasional, operational expenditure, atau OPEX, adalah biaya harian berulang yang dikeluarkan perusahaan saat menjalankan operasi.

Pengeluaran ini membantu perusahaan menghasilkan layanan atau produk untuk pelanggan di masa depan.

Menganalisis biaya-biaya ini dapat membantu perusahaan menentukan profitabilitas dan efisiensinya. Contoh umum dari biaya operasional meliputi:

  • Biaya akuntansi
  • Biaya iklan dan pemasaran
  • Asuransi
  • Biaya hukum
  • Biaya lisensi
  • Pemeliharaan dan perbaikan
  • Perlengkapan kantor
  • Biaya overhead
  • Pajak properti
  • Pembayaran sewa
  • Biaya perjalanan
  • Utilitas
  • Pengeluaran kendaraan, termasuk perawatan dan bahan bakar
  • Upah dan gaji

Baca juga: 12 Metrik Kinerja Keuangan yang Harus Ada di KPI Perusahaan

Perbedaan CAPEX dan OPEX

capex dan opex 2

Berikut adalah perbedaan utama antara CAPEX dan OPEX untuk membantu Anda memahami lebih lanjut tentang konsep keuangan ini:

Cakupan

Meskipun kedua pengeluaran tersebut membantu perusahaan meningkatkan operasinya, setiap pengeluaran memiliki ruang lingkup yang berbeda.

CAPEX dalam proyek atau bisnisadalah pengeluaran besar yang diharapkan perusahaan memiliki dampak besar pada produksi dan profitabilitas organisasi.

OPEX adalah pengeluaran harian, mingguan, bulanan, dan tahunan yang membuat organisasi tetap berjalan.

Jadwal pembayaran

Perusahaan mengeluarkan dan membayar semua biaya CAPEX di muka. Hal ini dapat membantu mendanai dan membuat pabrik, properti, atau peralatan yang telah ditentukan oleh perusahaan untuk membantu meningkatkan operasi.

Sebaliknya, perusahaan biasanya membayar pengeluaran operasional atau OPEX saat jatuh tempo, yang biasanya mingguan, bulanan, atau tahunan.

Proses persetujuan

CAPEX dalam bisnis sering kali membutuhkan penelitian ekstensif, dokumen, dan persetujuan eksekutif sebelum organisasi dapat mulai mengerjakannya.

Hal ini karena organisasi ingin memahami lebih lanjut tentang manfaat proyek CAPEX sebelum menginvestasikan dana ke dalam proyek tersebut.

Sedangan OPEX sering kali merupakan biaya jangka pendek yang sudah diakui perusahaan, sehingga biaya ini jarang perlu menjalani proses persetujuan.

Perusahaan dapat memperkirakan biaya operasional ini dan dapat mengidentifikasi jika ada biaya yang berada di luar rata-rata historis.

Baca juga: Pembiayaan di Luar Neraca dalam Akuntansi dan Aturannya di Indonesia

Kontrol perusahaan

Karena CAPEX melibatkan kepemilikan peralatan atau properti, perusahaan memiliki kontrol lebih besar atas produk jadi.

Hal ini akan sangat membantu jika mereka sudah memiliki tim pendukung untuk menangani masalah apa pun. Sebagai contoh, jika perusahaan membeli mesin baru dengan perangkat lunak berbantuan komputer, mereka mungkin sudah memiliki tim TI untuk menangani masalah yang berhubungan dengan komputer.

Hal ini dapat membantu mereka memiliki kontrol lebih besar atas mesin mereka daripada menyewa vendor pihak ketiga untuk memperbaiki masalah terkait komputer.

Ketika sebuah perusahaan menyewa sebuah peralatan atau properti sebagai OPEX, mereka memiliki kontrol yang lebih kecil atas aset yang disewakan.

Sebagai contoh, jika sebuah perusahaan menyewa komputer baru untuk kantor mereka, mereka akan dapat memberikan masukan kepada perusahaan tentang perangkat lunak yang diperlukan untuk menjalankan operasi bisnis.

Perusahaan yang menyewakan akan memiliki kendali atas faktor-faktor lain, seperti perangkat lunak keamanan dan akses pengguna. Hal ini bermanfaat jika organisasi memiliki tim IT yang kecil karena perusahaan pemilik menyediakan dukungan IT yang diperlukan untuk komputer yang disewakan.

Prosedur akuntansi

Perusahaan memasukkan CAPEX mereka dalam laporan arus kas dan tidak dapat dikurangkan dari pajak.

Ini karena perusahaan tidak dapat sepenuhnya mengurangi aset baru pada periode akuntansi saat perusahaan mengeluarkannya. Aset yang baru diperoleh sering kali memiliki periode penyusutan selama beberapa tahun.

Akuntansi untuk aset-aset ini dapat membantu perusahaan melacak penyusutan aset dan membantu investor dan pemangku kepentingan untuk lebih memahami kesehatan keuangan organisasi.

Disisi lain, perusahaan mencantumkan biaya operasional atau OPEX mereka dalam laporan laba rugi dan dapat dikurangkan dari pajak. Ini karena mereka dapat sepenuhnya mengurangi, atau membayar, biaya pada periode perusahaan mengeluarkannya.

Penganggaran

Perusahaan sering menyisihkan dana untuk proyek-proyek capital expenditure karena jumlah besar yang sering kali dibutuhkan oleh proyek-proyek ini.

Karena jumlah yang besar ini, perusahaan sering kali hanya menyetujui beberapa proyek CAPEX per tahun fiskal. Beberapa cara perusahaan menganggarkan proyek CAPEX antara lain:

  • Memisahkan anggaran belanja modal
  • Menerima masukan dari departemen atau organisasi
  • Mengidentifikasi batas anggaran
  • Mengukur potensi pengembalian belanja modal

Sebaliknya, perusahaan sering kali dapat memprediksi operational expenditure atau OPEX dengan menganalisis biaya operasional historis dan menyesuaikan biaya untuk inflasi.

Memahami biaya operasional juga dapat membantu organisasi memperkirakan pendapatan dan laba untuk kuartal atau tahun tersebut. Beberapa cara organisasi menganggarkan biaya operasional meliputi:

  • Menganalisis tren historis
  • Meneliti tren pasar
  • Meninjau tingkat inflasi

Baca juga: Pembahasan Lengkap Equity Financing (Pembiayaan Ekuitas)

Penggunaan untuk investor

Investor juga menggunakan CAPEX dan OPEX secara berbeda untuk menentukan kesehatan keuangan organisasi.

Investor dan para stakeholder lainnya membandingkan CAPEX dengan rasio kas operasi untuk menentukan berapa banyak arus kas yang didedikasikan perusahaan untuk belanja modal.

Rasio yang lebih tinggi dapat mencerminkan rencana pertumbuhan yang kuat, dan rasio yang lebih rendah dapat menunjukkan bahwa suatu organisasi telah mencapai kematangannya.

Lalu para stakeholder juga menganalisis OPEX untuk memahami lebih lanjut tentang bagaimana sebuah organisasi mengalokasikan dananya.

Hal ini juga dapat membantu mereka memahami seberapa efisien tim manajemen perusahaan dengan membandingkan OPEX terhadap penjualan bersih.

Rasio yang lebih rendah dapat menandakan bahwa perusahaan meningkatkan kinerja penjualan dan pendapatannya.

Perhitungan

Untuk menghitung CAPEX, perusahaan memerlukan informasi tentang berapa banyak yang telah mereka belanjakan untuk properti, pabrik, dan peralatan pada tahun-tahun kena pajak saat ini dan sebelumnya.

Mereka juga membutuhkan informasi tentang nilai penyusutan aset yang dibeli untuk tahun pajak berjalan. Rumus untuk menghitung belanja modal adalah:

Belanja modal = PPE (untuk periode saat ini) – PPE (untuk tahun sebelumnya) – penyusutan (untuk periode saat ini)

Sebagai perbandingan, ada dua cara untuk menghitung OPEX. Metode pertama adalah dengan menghitung jumlah gaji, komisi, materi pemasaran, biaya sewa, dan tagihan utilitas.

Metode kedua adalah dengan mengambil keseluruhan pendapatan dan mengurangkan pendapatan operasional dan harga pokok penjualan. Rumus untuk menghitung biaya operasional adalah:

Opex = gaji + komisi penjualan + biaya promosi dan iklan + sewa + utilitas atau

Opex = pendapatan – pendapatan operasional – harga pokok penjualan

Baca juga: Biaya Persediaan (Inventory Costing): Pengertian, Metode dan Contohnya

Tabel Perbedaan CAPEX dan OPEX

capex dan opex 1
Point KomparasiCapExOpEx
SingkatanCapital expendituresOperating expenses
ManfaatDana untuk memperoleh atau meningkatkan aset tetapBiaya operasional bisnis sehari-hari yang sedang berlangsung
Nama lainTidakRevenue expense
Tipe pembayaranPembayaran sekaligus di muka (pembelian satu kali)Berulang (mingguan, bulanan, atau tahunan)
Biasanya dicatat sebagaiProperti atau peralatanBiaya operasi
ROI yang diharapkanMemberikan nilai jangka panjang di luar tahun pajak saat Anda membeli aset (antara 3 hingga 20 tahun, tergantung pada aset yang Anda beli dan dalam industri apa)Sepenuhnya “dikonsumsi” dalam tahun pajak
ContohMesin, bangunan, laptop, kendaraan, paten, peralatan TISewa kantor, utilitas, gaji, layanan cloud, perbaikan
Pengurangan pajakTidak dapat dikurangkan dari pendapatan untuk tujuan pajakSepenuhnya dapat dikurangkan dari pajak
DepresiasiTerdapat penyusutan untuk aset berwujud dan amortisasi untuk aset tidak berwujudTidak ada depresiasi
Dicatat di laporan keuanganTercantum dalam aktivitas investasi perusahaan dan laporan arus kasnyaDitampilkan pada laporan laba rugi perusahaan
Dalam akuntansi pengeluaranUang yang dihabiskan untuk inventaris termasuk dalam CaPexUang yang dihabiskan untuk mengubah inventaris menjadi hasil produksi adalah OpEx
Proses persetujuanLambat karena aset dan barang berharga tinggi biasanya melalui beberapa lapisan manajemenCepat jika item tersebut dianggarkan dalam anggaran biaya operasional
Biaya dimukaHarus membayar semua atau sebagian besar uang di mukaRendah atau tidak sama sekali
Tipe fleksibilitasMemiliki fleksibilitas yang lebih rendah karena aset tersebut merupakan investasi jangka panjang yang tetapMemberikan fleksibilitas yang lebih besar karena Anda dapat “memotong” pengeluaran dan mencari alternatif

Baca juga: Biaya Non Operasional Akuntansi: Jenis dan Contoh Pencatatannya

CAPEX dan OPEX dalam Akuntansi dan Laporan Keuangan

CAPEX tidak sepenuhnya dikurangkan pada periode akuntansi saat pengeluaran tersebut terjadi, melainkan disusutkan untuk menyebarkan biaya selama masa manfaat aset. Setiap tahun, sebagian dari aset akan “habis”.

CAPEX dicatat sebagai aset di Neraca pada bagian “aset tetap” di bawah bagian “aset tetap”. Pada laporan arus kas, ini dicatat di bawah “aktivitas investasi”. Dalam kasus Laporan Laba Rugi, biaya dibebankan ke akun beban sebagai penyusutan.

Misalnya, perusahaan Anda membeli mesin senilai 40.000.0000 dan masa pakai aset adalah sepuluh tahun. Seiring bertambahnya usia mesin, nilainya mulai terdepresiasi sebesar 10 persen per tahun. Pada akhir setiap tahun akuntansi, 4.000.000 (nilai yang berkurang) tercermin dari beban penyusutan dalam laporan keuangan.

Sama seperti aset berwujud yang disusutkan dari waktu ke waktu, aset tak berwujud dan kekayaan intelektual diamortisasi selama siklus hidupnya.

Utilitas, sewa, gaji, dan biaya bisnis lainnya dicantumkan di bawah bagian “Biaya Operasional” atau OPEX dalam Laporan Laba Rugi.

Saat memikirkan CapEx dan OpEx, biaya operasional dapat dikurangkan dari pajak untuk periode akuntansi saat terjadinya, sedangkan pembelian modal tidak.

Baca juga: 6 Jenis Biaya Logistik pada Bisnis dan Cara Menghematnya

Pada Intinya..

CAPEX dan OPEX berbeda fungsi, pencatatan, dan analisisnya dalam akuntansi.

OpEx – biaya operasional – adalah biaya jangka pendek yang diperlukan untuk memenuhi kebutuhan operasional perusahaan sehari-hari.

Tidak seperti CAPEX, biaya operasional tidak menambah nilai yang sedang berjalan atau memperpanjang umur aset yang ada. Jenis-jenis pengeluaran ini dilaporkan pada laporan laba rugi, dan mengurangi laba perusahaan untuk tahun tersebut.

CAPEX atau belanja modal dilaporkan di neraca sebagai aset karena memberikan nilai berkelanjutan bagi perusahaan selama bertahun-tahun.

Meskipun ini adalah biaya yang dikeluarkan oleh perusahaan, biaya ini tidak langsung muncul di laporan laba rugi.

Sebaliknya, aset disusutkan selama bertahun-tahun sesuai dengan masa manfaatnya. Biaya tersebut dialokasikan ke laporan laba rugi secara merata selama periode tersebut.

Untuk mempermudah pencatatan CAPEX dan OPEX dan melakukan analisis mendalam, Anda bisa mencoba menggunakan software akuntansi yang memiliki fitur depresiasi otomatis dan membuat laporan keuangan sesuai standar akuntansi di Indonesia, contohnya adalah Kledo.

Kledo adalah software akuntansi berbasis cloud yang memiliki fitur terlengkap dengan harga terjangkau dan sudah digunakan oleh lebih dari 50 ribu pengguna dari berbagai jenis dan skala bisnis di Indonesia.

Jika tertarik, Anda bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari melalui tautan ini.

sugi priharto

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

20 + seven =