Pengertian Anggaran Produksi, Cara Hitung, dan Komponennya

anggaran produksi

Memiliki anggaran produksi memungkinkan perusahaan untuk menetapkan jumlah unit yang mereka rencanakan untuk diproduksi menurut berbagai kriteria.

Terlepas dari peran Anda dalam tim keuangan atau manajemen, mengetahui apa yang harus disertakan dalam anggaran produksi dapat membantu Anda memprediksi secara akurat jumlah unit yang akan diproduksi.

Membuat anggaran produksi bisa menjadi sesuatu yang berharga untuk masa depan perusahaan, tetapi membutuhkan penelitian dan pengetahuan.

Pada artikel ini, kita akan membahas apa itu anggaran produksi, apa saja yang termasuk di dalamnya, bagaimana cara membuatnya, serta kelebihan dan kekurangan penggunaan anggaran produksi.

Apa itu Anggaran Produksi?

anggaran produksi

Anggaran produksi atau production budget adalah perhitungan jumlah unit dari satu atau lebih produk yang dibutuhkan perusahaan untuk diproduksi dalam jangka waktu tertentu.

Anda biasanya dapat menentukan anggaran ini dengan menggunakan perkiraan penjualan untuk periode tersebut serta jumlah barang jadi yang Anda rencanakan untuk disimpan dalam persediaan untuk situasi yang tidak terduga, seperti peningkatan permintaan yang tidak terduga.

Tim manajemen menggunakan anggaran produksi untuk memperkirakan dan melacak semua biaya yang terkait dengan pembuatan suatu produk, terlepas dari apakah mereka membuatnya sepenuhnya sendiri atau mengalihdayakan berbagai elemen produksi ke kontraktor eksternal.

Jika pihak ketiga memproduksi barang, anggaran produksi mencakup semua biaya yang terkait dengan pembuatan produk, ditambah harga yang dibebankan pabrikan pihak ketiga untuk pembuatannya.

Production budget dapat diubah oleh perubahan internal dalam perusahaan, seperti menemukan cara yang lebih efisien dalam melakukan hal-hal tertentu, serta perubahan eksternal, seperti kenaikan harga bahan baku.

Baca juga: Mengenal Berbagai Jenis Arus Kas dalam Laporan Keuangan

Komponen dalam Anggaran Produksi

Anggaran produksi biasanya memiliki tiga komponen:

Anggaran bahan langsung

Ini terdiri dari semua bahan baku yang disimpan dalam persediaan oleh perusahaan manufaktur, harga pembelian bahan baku, semua bahan yang digunakan untuk produksi dan semua bahan baku yang akan digunakan perusahaan untuk memproduksi semua unit produk yang diperkirakan akan diproduksi dalam jangka waktu tertentu.

Memperkirakan kebutuhan bahan baku dengan benar sangat penting untuk anggaran produksi yang akurat.

Anggaran tenaga kerja langsung

Anggaran tenaga kerja langsung terdiri dari total biaya untuk semua tenaga kerja yang dibutuhkan untuk produksi jumlah unit yang diperkirakan.

Ini termasuk pembayaran yang dilakukan kepada karyawan perusahaan dan organisasi lain yang berkontribusi dengan tenaga kerja untuk pembuatan produk. Ini juga mencakup elemen-elemen seperti upah, bonus, dan komisi.

Setelah menentukan jumlah jam yang dibutuhkan untuk produksi, Anda dapat mengalikan angka tersebut dengan biaya tenaga kerja langsung standar per jam, dan hasilnya menunjukkan total biaya tenaga kerja langsung.

Baca juga: Biaya Kualitas: Pengertian, Jenis, Cara Hitung, dan Tips Mereduksinya

Anggaran biaya overhead

Ini mewakili semua biaya yang tidak termasuk dalam anggaran bahan dan tenaga kerja.

Ini mencakup biaya tetap, yang tidak berubah berdasarkan jumlah pasti unit yang diproduksi, dan biaya variabel, yang sebanding dengan jumlah unit yang diproduksi. Overhead manufaktur dapat dibagi menjadi dua kategori utama:

  • Bahan tidak langsung: Biaya bahan yang diperlukan untuk produksi tetapi tidak digunakan secara langsung dalam proses manufaktur, seperti bahan pembersih, pelumas, lem, dan bahan sejenis lainnya.
  • Tenaga kerja tidak langsung: Tenaga kerja atau karyawan yang tidak terlibat langsung dalam proses produksi, seperti supervisor, personel keamanan, profesional penjaminan mutu, dan peran serupa lainnya.

Bagaimana Cara Menghitung Anggaran Produksi

Manajer produksi atau manufaktur biasanya adalah individu yang menyiapkan anggaran produksi.

Mereka mungkin perlu berkolaborasi dengan tim lain, seperti analis data dan manajer lain, untuk mendapatkan informasi dan menerapkan informasi yang diperoleh dari anggaran dengan benar.

Anda dapat mengikuti langkah-langkah berikut untuk menghitung anggaran produksi:

Tetapkan kerangka waktu dan produk

Langkah pertama dalam menghitung anggaran produksi Anda adalah menentukan untuk produk mana Anda membuatnya, serta kerangka waktu yang berlaku untuk anggaran tersebut.

Anggaran produksi bulanan biasanya mengelola jumlah yang lebih kecil daripada anggaran triwulanan. Misalnya, perusahaan mainan mungkin menyiapkan anggaran produksi triwulanan untuk boneka beruang mereka.

Banner 1 kledo

Lakukan penilaian persediaan awal

Penilaian persediaan awal adalah langkah berikutnya dalam perencanaan anggaran produksi.

Perusahaan harus menilai persediaannya dan menentukan berapa banyak produk tertentu yang mereka miliki.

Misalnya, perusahaan mainan mungkin menilai inventaris mereka untuk menentukan bahwa mereka memiliki 100 boneka beruang saat ini di gudang mereka.

Baca juga: Net Present Value: Pengertian, Manfaat, Rumus dan Perbedaannya dengan Present Value

Jalankan forecasting penjualan

Forecasting atau prakiraan penjualan merupakan bagian penting dari proses anggaran produksi.

Ini memungkinkan perusahaan untuk memprediksi berapa banyak produk yang mungkin perlu mereka hasilkan pada kuartal atau bulan mendatang.

Perusahaan biasanya menggunakan informasi penjualan sebelumnya dan tren pasar saat ini untuk melakukan peramalan penjualan.

Misalnya, perusahaan mainan mungkin memperkirakan bahwa mereka akan menjual 500 boneka beruang di kuartal mendatang.

Tentukan persediaan yang direncanakan

Tergantung pada perusahaan, mereka mungkin ingin merencanakan untuk memiliki persediaan pada akhir jangka waktu.

Ini mungkin untuk mempersiapkan kuartal yang akan datang, atau, tergantung pada apa yang dibuat perusahaan, itu bisa menjadi tindakan pencegahan keamanan.

Misalnya, perusahaan yang memproduksi kebutuhan pokok seperti kertas toilet, obat-obatan, air kemasan, atau barang kering mungkin ingin merencanakan persediaan akhir sehingga mereka dapat menghindari kelangkaan publik.

Hitung produksi yang dibutuhkan

Dengan menggunakan informasi dari langkah-langkah sebelumnya, perusahaan dapat menghitung produksi yang dibutuhkan.

Ini berguna karena memungkinkan mereka untuk merencanakan produksi barang dengan memesan bahan atau menjadwalkan tenaga kerja. Produksi yang dibutuhkan adalah produk akhir dari anggaran produksi.

Baca juga: Mengenal Berbagai Jenis Laporan Laba Rugi dalam Bisnis

Keuntungan & Kelemahan Menggunakan Anggaran Produksi

anggaran produksi

Beberapa keuntungan utama menggunakan production budget meliputi:

  • Proses ini membantu organisasi menyeimbangkan penjualan, inventaris, dan produksi, sehingga mengurangi kemungkinan mereka akan memproduksi barang secara berlebihan atau tidak membuat unit yang cukup untuk memenuhi permintaan.
  • Ini memandu semua karyawan yang terlibat dalam produksi, karena mereka tahu persis apa yang diharapkan manajemen organisasi dari mereka di periode mendatang.
  • Memiliki anggaran yang ditetapkan dengan jelas memungkinkan perusahaan untuk menggunakan tenaga kerja, ruang pabrik dan mesin seefisien mungkin.
  • Menggunakan anggaran produksi sebagai target memotivasi karyawan untuk mencapai tujuan yang diproyeksikan dalam jangka waktu yang diharapkan.

Beberapa kelemahan utama menggunakan production budget meliputi:

  • Ini didasarkan pada perkiraan yang dibuat oleh tim manajemen organisasi, yang mungkin bukan cara yang cukup akurat dan fleksibel untuk memperhitungkan perubahan dalam dinamika pasar.
  • Menyiapkan anggaran produksi biasanya membutuhkan banyak waktu dan energi yang dihabiskan oleh tim manajemen, yang dapat digunakan untuk tujuan lain.
  • Karyawan perusahaan mungkin tidak setuju dengan rencana tim manajemen mengenai anggaran.
  • Ini biasanya merupakan alat yang berguna hanya untuk perusahaan yang sudah mapan, karena yang lebih baru mungkin tidak memiliki banyak data masa lalu untuk digunakan untuk memperkirakan penjualan di masa depan.

Contoh Perhitungan Anggaran Produksi

Pertimbangkan contoh bagaimana perusahaan dapat menentukan anggaran produksinya:

Sebuah perusahaan yang memproduksi elektronik membuat anggaran produksi untuk pengisi daya ponsel mereka.

Mereka sedang melakukan anggaran produksi ini untuk kuartal ketiga. Untuk menentukan produksi yang dibutuhkan untuk kuartal pertama, mereka menggunakan rumus ini:

(Penjualan yang diperkirakan + persediaan yang direncanakan) – persediaan saat ini = produksi yang dibutuhkan

Pertama, mereka melakukan inventarisasi awal dan menemukan bahwa mereka memiliki 1.000 pengisi daya yang saat ini tersedia.

Kemudian, dengan menggunakan perkiraan penjualan mereka, mereka menentukan bahwa mereka dapat menjual setidaknya 10.000 pengisi daya selama kuartal berikutnya.

Mereka tahu bahwa mereka ingin mengakhiri dengan stok setidaknya 2.000 pengisi daya karena kuartal keempat adalah kuartal penjualan tertinggi mereka karena liburan musim dingin. Beginilah cara mereka menghitung produksi yang dibutuhkan:

(10.000 diperkirakan + 2.000 direncanakan) – 1.000 saat ini = 11.000 diperlukan

Dengan menggunakan persamaan ini, perusahaan elektronik dapat menentukan produksi yang dibutuhkan untuk kuartal ketiga.

Untuk memperhitungkan perkiraan penjualan, inventaris saat ini, dan inventaris yang direncanakan, mereka harus memproduksi setidaknya 11.000 pengisi daya pada kuartal ketiga tahun ini.

Baca juga: Akun T Dalam Akuntansi: Pengertian, Cara Membuat dan Contohnya

Kesimpulan

Itulah pembahasan lengkap mengenai apa itu anggaran produksi, cara hitung, dan contoh kasusnya pada suatu bisins. Proses penganggaran sejatinya memang merupakan hal penting dalam usaha apapun, namun masih banyak pemilik bisnis yang tidak melakukannya.

Alasan yang sering terjadi adalah karena mereka tidak bisa membuat penganggaran, tidak mengetahui alur keuangan bisnis, membuat anggaran memakan banyak waktu dan merepotkan, dan masih banyak lagi alasan lainnya.

Namun jika Anda menggunakan software akuntansi Kledo, membuat anggaran akan menjadi lebih mudah.

Kledo adalah software akuntansi berbasis cloud yang akan memudahkan Anda dalam mengelola proses keuangan, pembukuan, manajemen stok dan aset sehingga memudahkan Anda dalam melakukan proses penganggaran bisnis dan perencanaan yang lebih baik.

Jadi tunggu apalagi? Anda bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari atau selamanya melalui tautan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

three × 5 =