Mengetahui Berbagai Jenis Transaksi dalam Akuntansi

jenis transaksi dalam akuntansi

Dari membeli perlengkapan dan menjual produk dan jasa hingga meminjam uang dari kreditur, berbagai jenis transaksi terjadi dalam bisnis setiap hari.

Setiap perusahaan menggunakan berbagai jenis transaksi, dan mungkin tugas Anda untuk melacaknya.

Jika Anda bekerja di bidang keuangan, memahami transaksi ini penting karena memengaruhi status dan laporan keuangan perusahaan.

Dalam artikel ini, kami mendefinisikan apa itu transaksi dalam akuntansi, menjelaskan berbagai jenis transaksi, dan membagikan contoh umum untuk membantu Anda mengidentifikasi transaksi ini dengan lebih mudah.

Apa itu Transaki dalam Akuntansi

jenis transaksi dalam akuntansi

Pada dasarnya transaksi adalah peristiwa yang terjadi secara konsisten, tetapi transaksi Akuntansi adalah peristiwa yang terjadi pada suatu entitas yang berdampak pada keuangan perusahaan dan mengharuskan perusahaan untuk mendokumentasikan dan menghubungkannya dengan skenario akuntansi saat ini dan memiliki efek akuntansi atau moneter pada laporan keuangan.

Efek moneter pada laporan keuangan dengan mencatat beberapa transaksi akuntansi selama periode dalam bisnis. Ini adalah metode menyimpan rekam jejak transaksi tertentu yang membantu menganalisis dan memprediksi kesehatan keuangan bisnis. Juga untuk mengetahui adanya penipuan transaksi akuntansi yang dilakukan oleh manajemen dan akuntan perusahaan.

Transaksi ini dapat dihindari dengan kontrol yang efektif dari teknik bisnis perusahaan.

Setiap jenis transaksi harus mengikuti persamaan dasar akuntansi dimana transaksi akan menghasilkan kewajiban yang setara dengan aset dan dana ekuitas pemegang saham.

Hasil transaksi akuntansi dalam persamaan akuntansi yang disesuaikan dengan baik.

Transaksi ini secara langsung atau tidak langsung dicatat dengan cara mempertahankan entri jurnal. Cara tidak langsung untuk mencatat transaksi adalah dengan menggunakan software akuntansi untuk mencatat transaksi akuntansi.

Cara langsung pencatatan transaksi ini dibuat melalui akuntansi manual yang memverifikasi total semua debit sama dengan total semua kredit.

Baca juga: Mengetahui Berbagai Macam dan Jenis Biaya dalam Proses Akuntansi

Mengenal Berbagai Jenis Transaksi dalam Akuntansi

Ada berbagai jenis transaksi dalam proses akuntansi didasarkan dari berbagai sudut pandang dan yang terbagi berdasarkan klasifikasinya.

Berikut adalah uraian lengkap untuk mengetahui lebih jauh berbagai jenis transaksi dalam akuntansi:

Jenis / klasifikasi transaksi akuntansi berdasarkan hubungan bisnis

1. Transaksi eksternal

Ini melibatkan perdagangan barang dan jasa dengan uang. Oleh karena itu, dapat dikatakan bahwa setiap transaksi yang dilakukan oleh dua orang atau dua organisasi dengan satu pembelian dan yang lainnya menjual dianggap sebagai transaksi eksternal. Ini juga disebut transaksi bisnis.

Dengan kata lain, transaksi yang terjadi antara dua orang atau dua organisasi atau antara seseorang dan organisasi dalam bentuk uang disebut transaksi eksternal atau transaksi bisnis.

Contoh: Jika Perusahaan A membeli bahan baku untuk produksinya dari Perusahaan B, maka ini disebut transaksi eksternal.

2. Transaksi internal

Mereka tidak melibatkan penjualan apa pun melainkan proses lain dalam organisasi. Ini mungkin termasuk menghitung gaji karyawan dan memperkirakan nilai penyusutan aset tertentu.

Transaksi-transaksi yang berkaitan dengan penyesuaian penyusutan aktiva tetap, piutang pendapatan, utang pengeluaran atau hal-hal lain setelah jangka waktu tertentu disebut transaksi internal atau transaksi-transaksi yang berkaitan dengan akun dalam bisnis.

Misalnya, nilai mesin menurun karena penggunaan, hutang gaji, piutang bunga, dll.

Baca juga: Apa itu Biaya Langsung? Berikut Pengertian dan Bedanya dengan Biaya Tidak Langsung

Jenis / klasifikasi transaksi akuntansi berdasarkan pertukaran uang

Berdasarkan pertukaran uang, ada tiga jenis transaksi akuntansi, yaitu transaksi tunai, transaksi non tunai, dan transaksi kredit.

1. Transaksi tunai

Mereka adalah bentuk transaksi yang paling umum, yang mengacu pada transaksi yang ditangani dengan uang tunai. Misalnya, jika sebuah perusahaan membeli perlengkapan kantor dan membayarnya dengan uang tunai, kartu debit, atau cek, maka itu adalah transaksi tunai.

Misalnya, Abdul membeli kipas angin listrik secara tunai untuk digunakan di tokonya.

2. Transaksi non tunai

Transaksi ini tidak terkait dengan transaksi yang menentukan apakah uang tunai telah dibayarkan atau akan dibayarkan di masa depan.

Sebagai contoh, jika Perusahaan A membeli mesin dari Perusahaan B dan melihat bahwa mesin tersebut rusak, mengembalikannya tidak memerlukan uang yang dikeluarkan, sehingga termasuk dalam transaksi non-tunai. Dengan kata lain, transaksi yang bukan tunai atau kredit adalah transaksi non tunai.

3. Transaksi kredit

Mereka adalah transaksi tunai yang ditangguhkan karena pembayaran dijanjikan dan diselesaikan di masa mendatang.

Perusahaan sering memperpanjang persyaratan kredit untuk pembayaran, seperti 30 hari, 60 hari, atau 90 hari, tergantung pada produk atau layanan yang dijual atau norma industri.

Baca juga: Cost Control: Pengertian, Manfaat, Metode, Tips dan Cara Melakukannya

Jenis / klasifikasi transaksi akuntansi berdasarkan visibilitasnya

1. Transaksi terlihat

Hasil atau akibat dari transaksi-transaksi yang terlihat tersebut disebut dengan transaksi yang terlihat.

Misalnya, pembelian mesin, furnitur, peralatan, mobil, dll.

Transaksi yang terlihat juga disebut transaksi nyata. Karena transaksi ini terkait dengan aset riil.

2. Transaksi tak terlihat

Hasil atau akibat dari transaksi-transaksi yang tidak terlihat tersebut disebut dengan transaksi yang tidak terlihat.

Misalnya, penyusutan aset tetap, amortisasi aset tidak berwujud, diskon saham. Ini semua termasuk dalam kelompok ini.

Jenis / klasifikasi transaksi akuntansi berdasarkan objektivitasnya

1. Transaksi bisnis

Transaksi sehari-hari yang dikeluarkan untuk menjalankan bisnis disebut transaksi bisnis.

Seperti jual beli, pembayaran gaji dan upah, sewa rumah, berbagai tagihan, iklan dll.

2. Transaksi non-bisnis/Non-perdagangan

Transaksi berorientasi layanan sosial disebut transaksi non-bisnis atau non-perdagangan.

Misalnya, langganan atau sumbangan ke berbagai organisasi sosial seperti, sekolah, perguruan tinggi, masjid, klub gereja, asosiasi dll.

3. Transaksi pribadi

Seseorang melakukan transaksi dalam kehidupan pribadinya seperti pengeluaran ulang tahun, pengeluaran upacara pernikahan, pengeluaran hari pernikahan, pengeluaran festival, pengeluaran pendidikan anak dll yang disebut transaksi pribadi.

Banner 2 kledo

Baca juga: Pengertian ROA, Fungsi, Cara Hitung, dan Perbedannya Dengan ROI

Mengenal Sifat Transaksi dalam Akuntansi

Semua transaksi adalah peristiwa tetapi semua peristiwa bukanlah transaksi. Suatu peristiwa yang menjadi transaksi harus memiliki ciri-ciri sebagai berikut;

Perubahan posisi keuangan

Peristiwa yang menyebabkan perubahan keuangan suatu bisnis disebut transaksi.

Perubahan posisi keuangan dapat terjadi dalam dua cara:

  • Perubahan bersih.
  • Perubahan struktural.

Perubahan bersih

Perubahan yang disebabkan oleh suatu peristiwa dalam jumlah aset dan kewajiban bisnis disebut perubahan bersih.

Misalnya, seorang pengusaha akan menerima 2.000.000/- dari Mohammad Ali terhadap penjualan kredit barang.

Karena Pak Ali dinyatakan pailit dan tidak mampu membayar hutang yang menjadi haknya, Akibatnya pengusaha mengalami kerugian 2.000.000/- karena tidak dapat merealisasikan jumlah dari Ali.

Aset dan ekuitas pemilik pengusaha akan berkurang karena menimbulkan kerugian 2.000.000/-. Ini adalah transaksi bisnis.

Perubahan struktural

Perubahan keuangan struktural berarti perubahan antara aset menjadi aset atau, liabilitas menjadi liabilitas tetapi bukan perubahan antara aset dan liabilitas untuk peristiwa tertentu.

Misalnya, 5.00.0000/- diterima secara kredit.

Untuk transaksi ini kas bertambah dan piutang berkurang.

Perubahan semacam ini tidak membawa perubahan finansial apa pun pada bisnis, tetapi membawa perubahan finansial struktural pada bisnis. Peristiwa semacam ini disebut transaksi.

Ini adalah perubahan kualitatif. Perubahan semacam ini disebut perubahan kualitatif.

Dapat diukur dengan uang

Suatu peristiwa harus dapat diukur dengan uang untuk menjadi suatu transaksi. Peristiwa yang tidak dapat diukur dengan uang bukanlah suatu transaksi.

Misalnya, seseorang mendapat pena. Peristiwa ini bukanlah suatu transaksi, karena tidak mengandung nilai uang.

Namun, jika seseorang membeli pena seharga 100.000, itu menjadi transaksi karena peristiwa tersebut dinyatakan dalam uang dan menyebabkan perubahan finansial pada bisnis.

Baca juga: Arus Kas Metode Langsung dan Tidak Langsung: Pengertian dan Perbedaannya

Aspek ganda

Setiap transaksi akan memiliki dua pihak. Satu pihak menerima manfaat dan pihak lain menawarkannya. Tanpa dua pihak tidak akan ada transaksi. Fitur transaksi ini disebut aspek ganda.

Misalnya, 100.000.000 dibayarkan untuk gaji.

Acara ini berisi dua pihak yaitu akun – satu adalah akun gaji dan yang lainnya adalah akun kas. Dalam hal ini bisnis membayar tunai dan karyawan menikmati manfaat gaji.

Karena peristiwa ini berisi dua akun atau entitas, ini adalah transaksi. Ini menyebabkan perubahan keuangan pada bisnis.

Baca juga: Pembahasan Lengkap Sistem Pembukuan Double Entry dalam Akuntansi

Mandiri dan independen

Setiap peristiwa transaksi mandiri dan independen satu sama lain.

Suatu peristiwa mungkin memiliki hubungan dengan peristiwa lain tetapi dua peristiwa ini tidak dapat dianggap sebagai peristiwa yang sama, yang satu terpisah dan tidak bergantung pada yang lain.

Sebagai contoh,

Angel menjual komoditas senilai 2.000.000/- kepada pelanggannya secara kredit dan setelah tiga hari ia menerima 1.500.000/- dari debiturnya.

Dalam hal ini, meskipun satu transaksi terkait dengan transaksi lain, ini adalah dua transaksi independen. Yang satu terpisah dari yang lain.

Menjual barang senilai 2.000.000/- secara kredit adalah transaksi dan realisasi $1.500.000/- dari debitur adalah transaksi lain.

Kedua transaksi ini tidak dianggap sebagai satu transaksi. Sesuai dengan prinsip Akuntansi, kedua transaksi ini harus dicatat secara terpisah.

Transaksi tak terlihat

Tidak semua jenis transaksi membawa perubahan keuangan akan selalu menjadi transaksi yang terlihat, mungkin juga tidak terlihat. Peristiwa tak kasat mata juga bisa menjadi transaksi.

Misalnya, sebuah mesin dibeli seharga 2.000.000.000/-.

Melalui penggunaan, nilai mesin pasti akan berkurang. Penurunan nilai melalui penggunaan ini disebut depresiasi.

Misalnya, mesin digunakan selama satu tahun dan selama periode satu tahun ini nilainya turun 10% yaitu 200.000.000/-.

Penurunan nilai 200.000.000/- ini merupakan beban penyusutan. Penyusutan 200.000.000/- adalah kerugian bisnis, tetapi peristiwa ini tidak terlihat. Meskipun tidak terlihat, itu adalah transaksi.

Peristiwa historis

Peristiwa yang terjadi pada masa lampau merupakan peristiwa sejarah. Peristiwa ekonomi historis juga merupakan transaksi.

Namun terkadang kejadian yang mungkin terjadi di masa depan juga dianggap sebagai transaksi. Misalnya, cadangan piutang ragu-ragu, cadangan diskonto debitur.

Proses pembuktian

Suatu peristiwa untuk menjadi transaksi keuangan harus didukung oleh bukti dokumenter. Bukti ini mungkin terkait dengan dokumen atau bahan.

Sebagai contoh,

sebuah mesin senilai 3.000.000/- dibeli untuk sebuah bisnis.

Bukti dari transaksi ini adalah pembelian mesin dan nota kas pembelian.

Baca juga: Quick Ratio: Pembahasan Lengkap dan Bedanya Dengan Current Ratio

Dasar Akuntansi

Atas dasar sistem penyimpanan akun, peristiwa diperlakukan sebagai transaksi. Beberapa peristiwa diperlakukan sebagai transaksi atas dasar kas dan beberapa lainnya atas dasar akrual.

Misalnya, penjualan tunai 200.000/- adalah transaksi.

Sekali lagi penjualan barang senilai$200.000 secara kredit juga merupakan transaksi.

Cara Mencatat Berbagai Jenis Transaksi dalam Akuntansi

jenis transaksi dalam akuntansi

Jika Anda adalah pemilik bisnis atau bekerja di departemen keuangan, Anda mungkin bertanggung jawab untuk mencatat dan memantau transaksi akuntansi bisnis.

Biasanya ada prosedur dan proses yang ditetapkan oleh tim manajemen senior. Jika Anda bekerja untuk startup atau mencoba membuat proses yang ada menjadi lebih efisien, berikut beberapa cara yang dapat Anda lakukan:

Penjurnalan

Ini adalah metode pencatatan transaksi yang paling umum, karena Anda hanya perlu memasukkan debit atau kredit untuk setiap transaksi dalam jurnal.

Ini bisa berupa jurnal fisik atau buku besar, tetapi banyak perusahaan menggunakan versi digital untuk merampingkan proses akuntansi.

Penerbitan faktur

Menggunakan perangkat lunak akuntansi, Anda dapat secara otomatis membuat entri jurnal setiap kali Anda mengeluarkan faktur kepada pelanggan.

Sertakan informasi yang relevan, seperti harga produk atau layanan yang Anda jual, jumlah unit, dan pajak penjualan apa pun. Kemudian, kirim faktur ini ke pelanggan Anda dan informasinya akan masuk ke akun piutang perusahaan.

Penerimaan faktur

Demikian pula, ketika Anda menerima faktur dari pemasok atau bisnis lain, catat informasi ini dalam akun beban atau hutang dagang. Simpan salinan kedua jenis faktur untuk catatan Anda sendiri.

Penerbitan cek gaji

Karena membayar karyawan adalah biaya besar yang berulang, penting untuk melacak pengeluaran cek gaji ini. Masukkan tarif gaji karyawan, jam kerja, dan pengurangan dalam akun penggajian.

Baca juga: Mengetahui Biaya Operasional Dalam Bisnis dan Cara Menghitungnya

Kesimpulan

Itulah penjelasan berbagai jenis transaksi dalam akuntansi, sifat transaksi , dan proses pencatatan transaksi yang bisa Anda lakukan jika Anda adalah seorang pemilik bisnis atau biasa bekerja mengelola keuangan.

Melakukan pencatatan transaksi secara manual tentu akan memakan waktu Anda yang berharga, terlebih jika Anda harus membuat laporan keuangan juga.

Untuk proses pencatatan pembukuan dan akuntansi yang lebih baik, Anda bisa mencoba menggunakan software akuntansi Kledo yang mudah digunakan dan sesuai dengan kebutuhan banyak bisnis di Indonesia.

Dengan menggunakan Kledo, Anda bisa melakukan pencatatan transaksi bisnis kapanpun dan dimanapun, mengelola manajemen stok dari banyak gudang, sampai membuat lebih dari 30 jenis laporan keuangan dalam sekali klik.

Jadi tunggu apalagi? Anda bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari atau selamanya melalui tautan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

6 + nineteen =