AIDA Adalah Hal Penting Dalam Pemasaran. Berikut Pengertian Lengkapnya

aida adalah

Alat pemodelan dapat menjadi cara yang berguna bagi profesional penjualan dan pemasaran untuk memaksimalkan potensi mereka. Salah satu kerangka kerja untuk memahami proses pengambilan keputusan pelanggan adalah model AIDA.

Akronim untuk attention, interest, desire dan action, model AIDA melacak langkah-langkah mental yang dilalui pelanggan sebelum melakukan pembelian.

Dalam artikel ini, kami menjelaskan model customer journey AIDA, membahas pentingnya dan memberikan contoh, untuk membantu Anda mencapai tujuan pemasaran dan penjualan Anda sendiri.

Apa itu AIDA?

aida adalah

Model AIDA adalah akronim yang mewakili proses pemikiran pengalaman pelanggan potensial ketika memutuskan apakah akan melakukan pembelian.

Tahap pertama adalah awareness atau perhatian, ketika pelanggan menjadi sadar akan suatu produk.

Yang kedua adalah interest atau minat, ketika profesional bekerja untuk membangun daya tarik produk bagi pelanggan.

Tahap ketiga adalah desire atau keinginan, terjadi ketika pelanggan benar-benar ingin membeli produk dan keempat adalah action atau tindakan, melengkapi model ketika mereka mengambil tindakan untuk melakukan pembelian.

Beberapa profesional juga memasukkan tahap kelima, retensi, yang mewakili proses pemikiran yang terkait dengan tetap menjadi pelanggan.

Untuk membantu mendukung pemahaman Anda tentang model AIDA, berikut adalah penjelasan dari masing-masing langkah tersebut beserta contohnya:

Baca juga: 30 Peluang Usaha di Indonesia Paling Menjanjikan, Berani Coba?

Apa Saja Tahapan dalam AIDA?

Sekarang mari kita definisikan arti AIDA. Inisialnya singkatan dari Attention, Interest, Desire, Action.

Attention atau Perhatian

Ini adalah langkah pertama dan menentukan keberhasilan. Identifikasi apa yang paling menarik perhatian dan diperhatikan untuk interaksi pengguna yang maksimal.

Jika Anda tidak dapat menarik perhatian sejak awal, Anda pasti tidak akan mencapai tujuan akhir untuk mengubah prospek Anda menjadi konsumen.

Pesan pemasaran Anda akan diabaikan, dan tidak akan ada langkah berikutnya, jadi Anda perlu mengidentifikasi apa yang dapat memperbaikinya.

Misalnya, dalam pemasaran email, Anda dapat menarik perhatian dengan bantuan baris subjek.

Uji strategi apa yang paling berkontribusi terhadap kesadaran merek dan jalankan dari sana. Contoh penarik perhatian:

  • Variabel personalisasi, seperti nama prospek, perusahaan, atau lokasi geografis
  • Kata-kata mendesak seperti sekarang, penting, atau baru
  • Penawaran produk atau layanan gratis
  • Pertanyaan cepat yang membangkitkan rasa ingin tahu
  • Penggunaan warna dan desain yang dinamis

Baca juga: Perilaku Biaya: Pengertian Lengkap, Jenis, dan Cara Menghitungnya

Interest atau Minat

Setelah Anda mendapatkan perhatian prospek, Anda harus mempertahankan minat mereka.

Buatlah tentang mereka, bukan Anda. Banding ke klien potensial Anda secara pribadi, dengan fokus pada kebutuhan, keinginan, dan poin rasa sakit mereka.

Menggunakan media, seperti gambar dan video, dapat membantu menangkap dan mempertahankan minat.

Minat yang memikat adalah kunci keberhasilan langkah selanjutnya. Cara Anda menangkapnya luas, jadi kreatiflah dan jangan takut untuk berani.

Pertimbangkan kata-kata dengan hati-hati; katakan apa yang perlu Anda katakan untuk membuat kesan, seperti:

  • Kurang menarik: “Alat kami meningkatkan konversi 4x”
  • ebih menarik: “Apakah Anda ingin meningkatkan konversi 4x tanpa usaha 4x lebih mudah?”
  • Kurang menarik: “Produk kami dapat menghemat waktu Anda”
  • Lebih menarik: “Hemat waktu dan lakukan lebih banyak dengan produk kami yang mudah digunakan!”
Banner 2 kledo

Desire atau Keinginan

Anda harus membuat prospek menginginkan atau bahkan membutuhkan penawaran Anda.

Menciptakan hubungan emosional dengan produk Anda penting untuk membuat langkah ini berhasil. Personalisasi akan membantu menumbuhkan hubungan ini.

Cara untuk menciptakan keinginan:

  • Penawaran “Hanya satu kali” atau “kesempatan terakhir”
  • Diskon atau penjualan
  • Mempresentasikan produk Anda sebagai solusi untuk masalah tertentu
  • Menciptakan kelangkaan dengan penghitung waktu mundur

Action atau Tindakan

Terakhir, model AIDA adalah ajakan untuk bertindak. Tujuan akhirnya adalah membuat calon pelanggan menjadi konsumen dengan segera mengunduh materi, bergabung dengan milis, membeli produk Anda, atau partisipasi aktif lainnya dengan merek Anda.

Jika Anda telah menggunakan langkah-langkah sebelumnya untuk membuktikan produk Anda dapat memenuhi keinginan prospek, ini akan mengarahkan mereka ke engagement secara efektif.

Beberapa cara mudah untuk mendorong tindakan:

  • Tombol CTA
  • Formulir pendaftaran newsletter
  • Penawaran unduhan
  • Tautan ke situs web Anda

Baca juga: Relationship Marketing: Pengertian, Manfaat dan Strategi Efektifnya

Retention

Beberapa profesional menambahkan tahap lain ke model AIDA. Tahap ekstra ini adalah retensi, yang bisa menjadi penting ketika perusahaan menginginkan atau membutuhkan pembelian berulang atau pembaruan untuk mendapatkan keuntungan.

Retensi mengacu pada mempertahankan pelanggan yang sudah ada dan memperpanjang umur hubungan mereka dengan perusahaan atau merek untuk mendukung penjualan dan profitabilitas di masa depan.

Mengapa AIDA dalam Pemasaran itu Penting?

aida adalah

Model AIDA telah ditemukan sangat efektif sejak dimulai pada akhir abad ke-19, karena berfungsi untuk emosi prospek.

Meskipun keputusan bisnis sering dilihat sebagai murni logis, namun kenyaataan jauh dari kebenaran. Bisnis dilakukan oleh individu, dan orang-orang terombang-ambing oleh daya tarik emosional.

Memahami langkah-langkah kognitif yang disajikan model AIDA dapat mengoptimalkan upaya pemasaran Anda.

Melakukan penyempurnaan persona pembeli seperti yang Anda tuju sangat meningkatkan peluang Anda untuk menarik perhatian, membangkitkan minat dan keinginan, dan berhasil mendorong ke arah tindakan.

Disisi lain, model AIDA penting karena merupakan salah satu model penjualan dan pemasaran yang lebih dikenal di banyak industri, dengan sejarah panjang aplikasi bisnis.

Memahami dan memanfaatkan model ini berpotensi membantu meningkatkan penjualan yang dapat mendorong pendapatan dan bahkan meningkatkan keuntungan bisnis secara keseluruhan.

Siapa yang Menggunakan AIDA?

Profesional dalam penjualan dan pemasaran menggunakan model AIDA untuk memahami bagaimana dan mengapa pelanggan membuat keputusan yang mereka lakukan di berbagai titik dalam proses pembelian.

Dalam penjualan, perwakilan dapat menggunakan informasi ini untuk membantu memandu keputusan komunikasi mereka saat melakukan penjualan. Dalam pemasaran, model AIDA dapat membantu dengan analisis pasar dan perencanaan kampanye.

Ini menjadi sangat relevan dalam konteks media sosial, karena setiap tahap proses ini mungkin melibatkan interaksi virtual dalam beberapa cara.

Dalam proses pemasaran di dunia saat ini, pemasaran AIDA telah terkenal digunakan oleh perusahaan seperti Nike, Coca-Cola, dan Apple.

Mereka telah menyempurnakan seni mendefinisikan basis konsumen mereka dan mengarahkan langsung ke audiens yang mereka tuju.

Perusahaan-perusahaan ini memiliki iklan komersial yang kuat dan menarik perhatian di semua bentuk media (cetak, tv, sosial, dll.) yang menciptakan keinginan untuk produk mereka. Dan strategi AIDA mereka telah terbukti berhasil dalam skala global.

Bahkan usaha kecil dapat mengambil pelajaran berharga dari studi raksasa yang menggunakan AIDA ini.

Pikirkan tentang hal ini, apakah ada yang benar-benar membutuhkan Coca-Cola? Tidak, tetapi Coca-Cola telah menghasilkan miliaran dolar dengan membuat kita percaya bahwa kita membutuhkan dan menginginkan Coca-Cola.

Faktanya, orang-orang sangat menyukai merek tersebut sehingga banyak otang yang berdebat siapa yang lebih baik antara Coca-Cola vs. Pepsi.

Baca juga: Aspek Pemasaran: Ini Penentu Keberhasilan Bisnis, Apa Saja?

Contoh Model AIDA dalam Sebuah Bisnis

Berikut adalah contoh bagaimana sebuah perusahaan dapat menggunakan model AIDA:

Sebuah toko hobi lokal ingin meningkatkan penjualannya menggunakan model AIDA. Untuk melakukannya, mereka menggunakan strategi berikut untuk setiap langkah proses:

Awareness

Untuk menciptakan kesadaran merek, bisnis memutuskan untuk menggunakan lebih banyak alat dan sumber daya digital dalam menjangkau basis pelanggan mereka. Mereka membuat saluran media sosial yang aktif dan membagikan konten terkait hobi bermerek untuk meningkatkan jumlah orang yang mengetahui tentang toko mereka.

Interest

Selanjutnya, bisnis harus mengubah kesadaran merek mereka menjadi minat pelanggan terhadap produk mereka.

Untuk melakukannya, mereka menyelenggarakan malam open house dengan kegiatan menarik dan sampel barang kerajinan untuk membangkitkan minat pada barang dagangan mereka.

Pada acara ini, mereka juga membangun daftar email mereka dengan mengumpulkan informasi kontak dari peserta yang bersedia.

Desire

Setelah membangun minat pada merek mereka, toko hobi mengambil langkah-langkah untuk memastikan audiens mereka memiliki keinginan untuk membeli barang di toko mereka.

Salah satu strategi tersebut termasuk mengirimkan email pemasaran yang ditargetkan dengan gambar produk yang menarik dan kode diskon kepada pelanggan di daftar kontak mereka.

Action

Toko hobi mulai melihat peningkatan penjualan sebagai hasil dari upaya pemasaran mereka. Pelanggan baru mereka mengambil tindakan atas kesadaran, minat, dan keinginan mereka terhadap produk toko.

Retention

Akhirnya, toko mengambil langkah-langkah untuk memastikan pelanggan mereka saat ini tetap menjadi pelanggan tetap.

Salah satu strategi yang mereka gunakan adalah mengirimkan buletin bulanan dengan informasi cara dan instruksi untuk hobi yang menyenangkan, dengan kupon untuk materi yang dibutuhkan pelanggan untuk melakukannya. Ini membantu membawa pelanggan yang sudah ada kembali ke toko.

Kesimpulan

Itulah pengertian lengkap tentang model AIDA dalam pemasaran. Model AIDA adalah cara yang bagus bagi bisnis untuk menyampaikan pesan kepada audiens targetnya.

AIDA membantu kampanye pemasaran menjadi lebih efektif. Ini dimulai dengan mendapatkan perhatian pelanggan. Selanjutnya, bangkitkan minat mereka pada suatu produk sebelum keinginan mengambil alih. Terakhir, mereka mengambil tindakan dengan membeli item atau mengubahnya menjadi prospek.

Perusahaan harus selalu ingat bahwa tujuan model AIDA adalah mengutamakan pelanggan.

Saluran pemasaran harus selalu memberikan rekomendasi yang sempurna. Mereka harus melakukan pembelian atau prospek baru akan hilang.

Ketika sebuah perusahaan melakukan ini, mereka akan memiliki pelanggan yang bahagia yang akan menjadi pembeli tetap.

Mereka sering memberi tahu teman dan keluarga mereka tentang pengalaman positif yang mereka miliki dengan merek juga.

Semoga artikel ini memberi Anda pengetahuan yang Anda butuhkan untuk menggunakan model AIDA secara efektif.

Jika Anda adalah pemilik bisnis yang sedang mecari cara melakukan proses pembukuan yang lebih mudah dan praktis, Anda bisa menggunakan software akuntansi Kledo.

Kledo adalah software akuntansi berbasis cloud yang mudah digunakan dan memiliki fitur terlengkap yang cocok untuk semua jenis dan skala bisnis di Indonesia.

Dengan menggunakan Kledo Anda bisa dengan mudah melakukan pencatatan pembukuan, membuat faktur, melakukan purchasing dengan lebih mudah, melakukan manajemen aset dan manajemen dengan praktis, otomatisasi lebih dari 30 jenis laporan keuangan dalam 1klik.

Anda juga bisa menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari atau selamanya melalui tautan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *