Akuntabilitas Adalah? Berikut adalah Pembahasannya Secara Mendalam

akuntanbilitas adalah

Untuk membuat bisnis menjadi sukses, akuntabilitas dibutuhkan dalam setiap prosesnya, hal ini dikarenakan hasil dan akuntabilitas terkait erat. Menciptakan budaya akuntabilitas perusahaan adalah rahasia umum untuk tim berkinerja tinggi; agar memupuk hubungan kerja yang lebih baik, meningkatkan kebahagiaan kerja, dan menghilangkan kejutan.

Lalu mengapa arti akuntabilitas seringkali dikonotasikan dengan konotasi negatif, stres, bahkan ketakutan?

Alasannya, kita terbiasa menggunakan istilah itu sebagai tindakan disipliner ketika ada yang tidak beres dan tanggung jawab dilimpahkan pada seseorang.

Pernahkah Anda bekerja di tempat yang secara rutin diganggu oleh tenggat waktu yang terlewat, janji yang diingkari, atau rekan tim yang mengabaikan aturan dan gagal memenuhi komitmen mereka?

Itu mungkin terjadi dalam organisasi yang rendah kepercayaan dan kehilangan akuntabilitas dalam strateginya.

Ingin mengetahui akuntabilitas adalah apa dalam proses bisnis? Baca terus artikel ini sampai selesai untuk pemahaman yang lebih mendalam.

Apa itu Akuntabilitas?

akuntabilitas

Akuntabilitas adalah konsep pertanggungjawaban oleh individu atau departemen untuk kinerja atau hasil kegiatan tertentu. Pada dasarnya, pihak yang bertanggung jawab bertanggung jawab atas pelaksanaan peran yang diinginkan.

Pihak utama mendelegasikan peran kepada pihak lain tetapi tetap bertanggung jawab jika suatu tindakan tidak dilakukan dengan baik atau jika terjadi kerugian. Hal ini biasa dilakukan di sektor keuangan dan dunia bisnis secara keseluruhan.

Misalnya, dua elemen akuntabilitas dapat dilihat dalam kasus di mana seorang akuntan mendelegasikan kekuasaan kepada penerima, tetapi akuntanlah yang mengambil tanggung jawab dan berusaha lebih keras untuk mengambil tindakan untuk mencegah terulangnya kesalahan di masa depan.

Konsep ini selanjutnya tergantung pada perilaku etis pihak yang dimintai pertanggungjawaban atas aktivitas dan pengaruh peraturan.

Manfaat akuntabilitas adalah memastikan bahwa auditor menyajikan pandangan yang akurat dan adil tentang kesehatan keuangan perusahaan. Oleh karena itu, auditor bertanggung jawab secara hukum dan pidana atas penipuan atau pelanggaran kontrak yang diakibatkan oleh laporan keuangan yang diaudit.

Akuntabilitas memerintahkan perawatan, pengetahuan, dan keterampilan selama praktik akuntansi karena sedikit kelalaian atau tindakan sama saja dengan kelalaian profesional.

Akuntor memberikan mandat dan mendelegasikan kekuasaan, sedangkan akunta menerima kekuasaan.

Memahami akuntabilitas dalam keuangan

Akuntabilitas membantu meningkatkan kualitas pelaporan keuangan. Pada intinya, integritas pasar modal bergantung pada checks and balances yang kredibel.

Tujuan akuntabilitas adalah dasar untuk dialog konstruktif antara investor dan manajemen. Ini menunjukkan bagaimana manajemen memanfaatkan sumber daya yang dipercayakan.

Pemegang modal juga tertarik dengan konsep akuntabilitas dalam operasi perusahaan. Perusahaan publik memiliki tanggung jawab fidusia kepada pemegang saham mereka dengan memastikan pelaporan pendapatan yang akurat dan tepat waktu untuk tahun tersebut dan pelaksanaan perdagangan yang tepat.

Mereka juga memastikan komunikasi informasi yang tepat dengan membentuk saluran komunikasi di mana informasi penting dikomunikasikan kepada pemegang saham, calon investor, dan publik.

Tingkat kehati-hatian dan akurasi yang wajar diperlukan untuk mengekang kemungkinan kesalahan – kegagalan yang dapat dikenakan sanksi oleh perusahaan. Jika dirasa cukup, maka pihak yang bertanggung jawab dimintai pertanggungjawaban.

Akuntabilitas dalam akuntansi

Akuntabilitas dalam akuntansi adalah didefinisikan sebagai tanggung jawab akuntan atau departemen akun bisnis tertentu untuk menjaga keuangan bisnis tetap jelas dan transparan.

Setiap individu atau departemen diberikan fungsi tertentu yang terkait dengan akuntansi atau masalah keuangan lainnya dan merupakan kewajiban orang atau departemen tersebut untuk melakukan dan menyelesaikan fungsi tersebut secara adil.

Misalnya pertanggungjawaban auditor yang mengaudit suatu perusahaan atau lembaga keuangan adalah menganalisis laporan keuangan suatu perusahaan sedemikian rupa sehingga tidak boleh ada kejadian penipuan atau pelanggaran hukum dalam laporan tersebut.

Akuntabilitas menciptakan rasa tanggung jawab di antara akuntan dan kantor akuntan karena mereka tahu segala jenis kelalaian dan kecerobohan dapat membuat mereka bertanggung jawab secara hukum.

Alasan utama di balik penerapan akuntabilitas pada operasi akuntansi adalah untuk menciptakan laporan akuntansi bisnis yang terintegrasi dan bebas kesalahan. Sejumlah orang seperti manajer dapat memanipulasi laporan keuangan dan laporan perusahaan untuk menunjukkan pertumbuhan dan keuntungan terkait kinerja perusahaan.

Hal ini dapat dilakukan tanpa sepengetahuan akuntan. Dengan alat akuntabilitas seorang akuntan dapat mengetahui praktek-praktek manipulatif dan licik tersebut dan memastikan bahwa kinerja suatu perusahaan didokumentasikan secara adil dan akurat.

Pemerintah dan lembaga keuangan lainnya memastikan bahwa harus ada pemeriksaan dari akuntan luar dan independen yang harus menganalisis laporan keuangan perusahaan secara analitis untuk memastikan tidak ada malpraktik dalam bisnis.

Baca juga: Persamaan Dasar Akuntansi: Pengertian, Rumus, dan Cara Aplikasinya

Peran Akuntabilitas

Pandangan tentang akuntabilitas terus meluas di zaman modern ini. Pergeseran dalam lingkungan sosial-politik mendorong perubahan dalam hubungan akuntabilitas. Akibatnya, hubungan akuntabilitas di sektor keuangan menjadi terdiversifikasi.

Mereka datang sebagai hasil dari perkembangan penting – seperti peran media, munculnya demokrasi partisipatif, dan meningkatnya kebutuhan untuk menjaga investor dan publik tetap up-to-date dan terlibat langsung dalam kegiatan perusahaan.

Dalam hal akuntabilitas terstruktur, lembaga bisnis sekarang menyadari legitimasi dan tata kelola dan posisi keuangan tingkat tinggi diperlukan untuk terus eksis.

Beberapa peran kunci akuntabilitas meliputi:

Meningkatkan tata kelola perusahaan

Akuntabilitas, di samping fondasi utama lainnya, seperti integritas dan transparansi, telah terbukti menjadi kekuatan pendorong di balik pengaturan tata kelola yang baik.

Melaporkan pengembalian portofolio investasi dengan cara yang akuntabel dan transparan mengurangi kemungkinan kerusakan perusahaan, menyiratkan bahwa administrasi perusahaan didasarkan pada tata kelola yang baik.

Memberikan pengawasan

Kedua elemen akuntabilitas memastikan bahwa tanggung jawab didelegasikan dan tidak ditinggalkan begitu saja. Ini menunjukkan bahwa ada hierarki di mana kepala sekolah mempertahankan konsekuensi dari tanggung jawab. Namun, kekuasaan yang diperlukan untuk mencapai tujuan biasanya membatasi alokasi peran kepada pihak lain.

Mempertahankan dan meningkatkan legitimasi

Landasan hukum yang jelas untuk berbagai mekanisme akuntabilitas dapat menghasilkan legitimasi suatu perusahaan. Jika tindakan suatu perusahaan memiliki legitimasi di mata investor, maka secara efektif dapat menggunakan independensi yang diberikan.

Sebaliknya, independensi perusahaan akan berumur pendek jika aktivitasnya tidak memiliki legitimasi. Perusahaan bertanggung jawab atas aktivitas keuangan mereka untuk menjaga legitimasi dan mempertahankan otonomi.

Meningkatkan kinerja

Meskipun akuntabilitas sebagian besar berkaitan dengan pemantauan keuangan, akuntabilitas juga berkaitan dengan penggunaan pengendalian internal untuk meningkatkan kinerja. Sistem manajemen yang baik menentukan aturan dan tindakan yang menjadi sasaran tinjauan.

Akibatnya, meminimalkan ruang lingkup ad hoc dan, sebaliknya, meningkatkan kinerja keuangan.

Misalnya, kondisi di mana sebuah perusahaan dapat dikenakan litigasi ditangkap oleh tinjauan yudisial terstruktur. Dengan demikian, mekanisme akuntabilitas yang dirancang dengan baik dapat membantu memperkuat independensi perusahaan.

Banner 3 kledo

Contoh Akuntabilitas dalam Sebuah Peran

Budi adalah Akuntan Publik Bersertifikat. Dia bekerja secara independen untuk beberapa bisnis swasta yang menyediakan layanan pembukuan dan nasihat pajak. Dia memiliki tim 4 orang untuk membantunya membawa beban pekerjaan yang masuk ke kantor setiap hari

Anggota tim ini mengelola klien yang berbeda dan mereka kebanyakan melakukan tugas pembukuan sementara Budi berfokus pada masalah akuntansi yang lebih kompleks.

Dia melakukan pertemuan staf setiap hari Senin untuk mendapatkan pembaruan tentang situasi terkini dari setiap klien dan dalam pertemuan ini anggota tim harus mempresentasikan laporan mingguan tentang apa yang telah mereka lakukan selama seminggu terakhir dan hal-hal apa yang paling mendesak untuk ditangani setiap klien.

Budi juga memiliki panggilan mingguan dengan masing-masing klien kantor untuk menguatkan informasi yang diberikan tim kepadanya. Dengan melakukan ini, Budi membuat timnya bertanggung jawab atas semua aktivitas yang mereka lakukan, memungkinkan dia untuk menjaga lingkungan kerja yang transparan.

Baca juga: 14 Prinsip Dasar Akuntansi yang Harus Anda Ketahui

Tips Menciptakan Budaya Akuntabilitas di Tempat Kerja

akuntabilitas adalah

Karena ada perbedaan pandangan di tempat kerja dari berbagai individu, menanamkan budaya akuntabilitas cukup menantang, tetapi itu tidak boleh menjadi alasan untuk mengabaikan perlunya praktik terbaik ini.

Akuntabilitas tempat kerja tidak hanya akan mendorong kesuksesan bisnis, tetapi juga akan menjaga transparansi dan meningkatkan moral tenaga kerja Anda.

Semua orang di perusahaan Anda perlu memahami pentingnya bertanggung jawab untuk mengembangkan tempat kerja yang menjunjung tinggi hal yang sama.

Berikut adalah beberapa tips tentang bagaimana Anda dapat menanamkan akuntabilitas di tempat kerja.

1. Tentukan tanggung jawab setiap karyawan

Jika karyawan Anda tidak tahu tanggung jawab mereka, mereka tidak akan pernah bisa memenuhi harapan Anda dan klien Anda, apalagi melebihi mereka.

Mendefinisikan peran setiap pekerja dengan jelas dan mendelegasikan tanggung jawab adalah langkah pertama untuk membantu anggota staf Anda memahami apa yang Anda harapkan dari mereka masing-masing.

Anda juga harus menetapkan harapan yang realistis untuk tugas yang Anda delegasikan kepada setiap karyawan.

2. Tetapkan tujuan

Setelah proses orientasi selesai, dan anggota staf Anda memahami tanggung jawab masing-masing, langkah selanjutnya adalah membantu mereka menetapkan tujuan individu dan terukur.

Sasaran bisnis yang Anda tetapkan untuk setiap karyawan harus sejalan dengan peran mereka masing-masing dan menyertakan metrik untuk membantu mereka mengukur kinerja mereka dari waktu ke waktu.

3. Buat daftar kemajuan setiap anggota

Banyak anggota staf termotivasi dengan berbagai cara, termasuk rincian tentang kemajuan mereka dalam mencapai tujuan tertentu. Detail pembaruan kemajuan dapat berasal dari informasi tentang proyek yang sedang berlangsung, survei pelanggan, posting mendengarkan utama dengan pemangku kepentingan penting, antara lain.

Namun, feedback dari perusahaan mungkin merupakan pilihan terbaik dalam hal pembaruan kemajuan.

Saat Anda menjelaskan kemajuan setiap pekerja, fokuslah pada dampak yang mereka buat terhadap pencapaian tujuan yang ada.

4. Memadukan perkembangan, pembelajaran, dan pertumbuhan

Karyawan menghargai lingkungan kerja di mana mereka dapat tumbuh. Jika Anda fokus pada pengembangan dan pertumbuhan anggota staf Anda dengan membiarkan mereka belajar, itu akan membantu mereka mengatasi hambatan dalam mencapai tujuan bisnis Anda.

Memadukan pengembangan, pembelajaran, dan pertumbuhan adalah pendekatan holistik untuk menciptakan budaya akuntabilitas tempat kerja.

5. Akui dan rayakan pencapaian

Menghargai prestasi karyawan akan memotivasi anggota staf Anda untuk memberikan yang terbaik. Ketika individu berkinerja terbaik menyadari bahwa Anda menghargai dan mengakui upaya mereka, mereka juga akan berusaha untuk menjadi panutan tanggung jawab, yang dapat ditiru oleh rekan kerja mereka.

Luangkan waktu untuk mengidentifikasi, merayakan, dan belajar dari pencapaian pekerja Anda karena hal itu mendorong mereka untuk meningkatkan standar.

Kesimpulan

Akuntabilitas tempat kerja akan membantu Anda mengembangkan tim yang andal dalam perusahaan Anda sebagai pemberi kerja, yang juga akan meningkatkan citra perusahaan Anda.

Mengadopsi strategi di atas akan menghasilkan penciptaan budaya akuntabilitas di tempat kerja Anda, yang akan membedakan Anda dari yang lain.

Untuk proses akuntabilitas pembukuan yang lebih baik, Anda bisa menggunakan software akuntansi yang memiliki fitur terlengkap dengan harga terjangkau seperti Kledo.

Kledo adalah software akuntansi berbasis cloud yang sudah digunakan oleh lebih dari 10 ribu pengguna dari berbagai jenis bisnis di Indonesia. Hanya dengan 4500 rupiah perhari, Anda akan mendapatkan solusi menyeluruh untuk proses pembukuan dan administrasi pada bisnis,

Anda juga bisa menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari atau selamanya melalui tautan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

six + 20 =