8 Masalah Dalam Pengelolaan Arus Kas dan 4 Cara Mengatasinya

Request for Quotation banner

Masalah pengelolaan arus kas berpotensi membawa bisnis Anda ke dalam kondisi yang berbahaya jika tidak diatasi dengan serius.

Arus kas adalah salah satu faktor penentu kesehatan keuangan suatu bisnis. Arus kas yang konsisten membantu bisnis bertahan dari setiap risiko dan menghasilkan keuntungan.

Meskipun penggelolaan pengeluaran dan masalah penganggaran yang rumit bisnis menjadi masalah yang tidak dapat selesaikan dalam satu malam, Anda harus menghadapi dan menyelesaikannya agar tidak menjadi masalah lebih besar di kemudian hari.

Pada artikel kali ini, kami akan membahas beberapa masalah dalam pengelolaan arus kas bisnis dan solusi yang bisa Anda ambil untuk meminimalisisr dampak yang terjadi.

Mengapa Masalah Arus Kas Bisnis Terjadi?

Masalah dalam pengelolaan arus kas muncul ketika kewajiban perusahaan melebihi sumber daya kas yang likuid. Dengan kata lain, ketika arus kas masuk tidak cukup untuk menutupi arus kas keluar, berarti Anda mengalami masalah.

Hal ini menempatkan bisnis Anda pada posisi sulit karena kesulitan memenuhi pengeluaran dan kewajiban utangnya.

Hal ini dapat menyebabkan hambatan yang tidak dapat diperbaiki pada kesehatan keuangan suatu bisnis. Meskipun isu-isu ini dapat memberikan dampak yang mematikan bagi perusahaan-perusahaan kecil, permasalahan-permasalahan ini juga dapat menimbulkan kerugian finansial yang menyakitkan bagi perusahaan-perusahaan besar yang sudah mapan.

Dilansir dari Business Insider, 82% perusahaan kecil gagal karena masalah arus kas.

Baca juga: 20 Rekomendasi Menu Bazar Paling Laris yang Bisa Anda Coba

Memahami Pentingnya Arus Kas

masalah arus kas 3

Arus kas adalah pergerakan uang masuk dan keluar perusahaan selama periode waktu tertentu. Ini membantu profesional keuangan dan pemilik bisnis menentukan kedudukan keuangan suatu bisnis dan membantu perencanaan pengeluaran.

Menyeimbangkan arus kas masuk dan arus keluar dapat meningkatkan transparansi pengeluaran dan membantu akuntan dan pemilik bisnis mengoptimalkan pengeluaran operasional mereka.

Hal ini membantu mereka menentukan jumlah cadangan uang kas yang diperlukan untuk bertahan menghadapi kondisi pendapatan yang rendah dan puncak biaya yang tidak dapat diprediksi.

Arus kas juga membantu Anda mengidentifikasi bagian bisnis Anda yang berkinerja terbaik dan membantu Anda mengidentifikasi dan menghilangkan hambatan dalam proses pengeluaran.

Hal ini juga memungkinkan Anda mengenali dan memanfaatkan peluang peningkatan dan mempersiapkan Anda menghadapi tantangan di masa depan.

Berperan penting dalam analisis keuangan dan audit pengeluaran akhir, laporan arus kas juga merinci pembayaran overhead dan insidental oleh bisnis yang tidak tercantum dalam laporan laba rugi.

Oleh karena itu, hal ini membantu petugas keuangan memahami dengan tepat di mana dan bagaimana perusahaan membelanjakan sumber dayanya.

Laporan arus kas juga memfasilitasi proses keuangan penting yang disebut perkiraan arus kas. Ini membantu bisnis memprediksi arus masuk dan keluar uang di masa depan dan memungkinkan perusahaan menjadi tahan risiko.

Baca juga: Pengertian Cash Inflow dan Dampaknya dalam Keuangan Bisnis

Perbedaan antara pendapatan dan arus kas

Pendapatan adalah jumlah uang yang dihasilkan bisnis melalui penjualan langsung produk atau layanan. Di sisi lain, arus kas adalah pergerakan bersih dana masuk dan keluar perusahaan.

Pendapatan, laba, dan arus kas semuanya digunakan untuk menganalisis kinerja keuangan suatu bisnis.

Namun, meskipun pendapatan merupakan indikator keberhasilan penjualan perusahaan yang lebih baik, arus kas memberikan gambaran yang lebih holistik tentang kesehatan keuangan bisnis secara keseluruhan.

Perbedaan antara laba dan arus kas

Laba adalah jumlah uang bersih yang tersisa dari pendapatan Anda setelah Anda membayar semua biaya. Meskipun laba merupakan indikator penting dari kinerja dan kesehatan keuangan perusahaan, laba hanya memberikan gambaran statis dan tidak merinci pergerakan arus kas keluar.

Arus kas menjadi metrik yang lebih penting untuk dilacak secara rutin karena memberikan wawasan yang lebih komprehensif mengenai pengeluaran perusahaan.

Baca juga: Cash Outflow: Arti, Fungsi, dan Strategi Pengelolaannya

Penyebab Utama Masalah Arus Kas

masalah arus kas 2

1. Pembayaran hutang

Hutang jarang menjadi kata yang membahagiakan bagi individu – hal ini juga berlaku untuk bisnis. Pembayaran utang yang mahal dan suku bunga yang tinggi seringkali dapat menguras keuntungan perusahaan dan menimbulkan masalah dalam arus kas bisnis.

Oleh karena itu, pemilik bisnis harus mewaspadai dan mempertimbangkan secara seksama penggunaan kartu kredit berbunga tinggi dan pinjaman usaha yang signifikan.

2. Keseimbangan antara pendapatan dan penjualan

Menjual produk dan jasa dengan harga di bawah standar pasar mungkin merupakan strategi penetapan harga penetratif yang dapat diterima, namun hal ini dapat menyebabkan keuntungan yang rendah, sehingga menimbulkan masalah.

Diskon dan penawaran yang kompetitif juga dapat mengikis habis margin keuntungan perusahaan.

3. Cadangan kas tidak mencukupi

Cadangan uang kas membantu bisnis tetap bertahan ketika penjualan turun dan pendapatan terpuruk.

Perusahaan dengan cadangan kas yang tidak mencukupi dapat mengalami masalah arus kas karena mereka tidak dapat tetap beroperasi setelah pendapatan turun.

Baca juga: 3 Komponen dalam Laporan Arus Kas: Pembahasan Lengkap

4. Pertumbuhan bisnis yang tinggi

Bisnis dalam fase pertumbuhan tinggi rentan terhadap kesalahan arus kas. Tim keuangan dapat memperkirakan arus masuk secara berlebihan, sehingga dapat menyebabkan ketidakseimbangan antara pengeluaran dan pendapatan.

5. Piutang yang belum dibayar

Keterlambatan pembayaran piutang adalah salah satu penyebab paling umum dari masalah arus kas. Ketika piutang yang bernilai besar masih beredar, hal ini dapat mengubah perkiraan arus kas Anda dan membuat bisnis Anda rentan secara finansial.

6. Investasi berlebihan dalam persediaan

Terkadang, bisnis membeli banyak persediaan berdasarkan hasil perkiraan penjualan yang positif. Jika persediaan ini tidak terjual dan kegunaan stok tersebut sensitif terhadap waktu, hal ini dapat menyebabkan masalah arus kas yang parah dalam bisnis.

7. Biaya overhead yang tinggi

Biaya overhead merupakan biaya administrasi yang tidak mendanai penjualan suatu perusahaan melainkan menunjang berbagai fungsi. Misalnya, beberapa biaya overhead termasuk sewa kantor, utilitas, biaya hukum, akuntansi, dan perjalanan.

Bisnis yang mengeluarkan jumlah yang tidak proporsional untuk pengeluaran ini dapat mengakibatkan masalah arus kas.

Untuk menghindari hal ini, pemilik bisnis harus memastikan bahwa audit pengeluaran dilakukan secara teratur sehingga hambatan dapat segera diidentifikasi dan dihilangkan.

Baca juga: Contoh Laporan Arus Kas Tidak Langsung dan Cara Membuatnya

8. Pembukuan yang tidak konsisten dan perkiraan yang tidak akurat

Memiliki praktik pembukuan yang konsisten dan akurat sangat penting untuk pengelolaan arus kas.

Pemilik bisnis dan tim finance keuangan harus secara teratur meninjau dan menganalisis laporan arus kas, umur hutang, dan akun lainnya. Perbedaan sekecil apa pun dalam pembukuan dapat menyebabkan masalah jangka panjang.

Hindari proses manual yang memakan waktu dan rentan kesalahan. Anda bisa beralih menggunakan software akuntansi online seperti Kledo yang mudah digunakan dan memiliki fitur terlengkap secara gratis selama 14 hari melalui tautan pada gmbar di bawah ini:

Banner 3 kledo

Bagaimana Masalah Arus Kas Mempengaruhi Bisnis?

Masalah arus kas dapat menghadirkan banyak tantangan bagi bisnis. Mari kita bahas beberapa di antaranya-

  • Hutang tambahan – Hutang adalah jerat setan yang membuat bisnis semakin tenggelam ketika mereka mengalami masalah arus kas. Perusahaan yang kekurangan uang kas mungkin berhutang untuk membayar biaya-biaya yang mendesak dan, pada gilirannya, meningkatkan masalah bisnis jangka panjang.
  • Penurunan peringkat kredit – Ketika bisnis gagal melakukan pembayaran bunga atau pembayaran utang tepat waktu, peringkat kredit mereka mungkin akan terpukul. Hal ini dapat menimbulkan masalah ketika perusahaan mencoba memperoleh pinjaman di masa depan.
  • Hubungan yang kurang baik dengan vendor – Masalah arus kas menyebabkan kurangnya dana, yang dapat menyebabkan keterlambatan pembayaran vendor. Hal ini dapat merusak niat baik perusahaan, merusak reputasinya, dan membahayakan hubungan jangka panjang dengan vendor penting.
  • Semangat kerja karyawan mungkin terpukul – Masalah arus kas mungkin memaksa Anda menunda gaji karyawan Anda. Hal ini dapat merugikan kepuasan karyawan dan bahkan tercermin dalam tingkat pengurangan karyawan.
  • Kebangkrutan – Dalam skenario terburuk, bisnis Anda tidak akan mampu bertahan dari masalah arus kas, tidak peduli sifat pengorbanan Anda dan tingkat pengendalian kerusakan.

Baca juga: Pengertian Arus Kas Operasi, Cara Hitung, dan Contohnya

4 Cara Mengatasi Masalah Arus Kas dengan Efektif

masalah arus kas 1

Masalah arus kas paling baik diselesaikan melalui pencegahan. Analisis pengeluaran rutin, perkiraan arus kas, dan alokasi sumber daya yang bijaksana dapat membantu Anda menghindari masalah arus kas sama sekali.

Namun, jika bisnis Anda terlanjur mengalami masalah arus kas, berikut beberapa hal yang dapat Anda lakukan untuk mengendalikan situasi tersebut.

1. Minimalkan pengeluaran dan hilangkan sumber masalah

Memangkas pengeluaran memang menantang, namun penting untuk menyelamatkan bisnis Anda dari keterpurukan. Prioritaskan biaya Anda dan analisis laporan pengeluaran perusahaan untuk mendeteksi area yang paling boros dan menghilangkan pemborosan yang tidak perlu.

Beberapa cara untuk mengurangi pengeluaran adalah-

  • Membiarkan karyawan bekerja dari rumah
  • Mengurangi biaya tak terduga
  • Mengurangi biaya operasional
  • Membatalkan layanan dan langganan yang tidak penting

2. Buat rencana prioritas mengenai piutang

Pantau terus siklus penagihan Anda dan kirimkan faktur lebih awal. Jangkau pelanggan Anda yang memiliki saldo terutang dan minta mereka melunasi pembayarannya.

Mintalah pembayaran sebagian di muka untuk memastikan bisnis Anda memiliki siklus pengelolaan piutang yang lebih baik dan meminimalisir piutang tak tertagih.

Baca juga: Pengertian Arus Kas Pendanaan, Cara Hitung, dan Contohnya

3. Pertimbangkan untuk meminjam

Anda dapat mengambil pinjaman untuk menstabilkan arus kas perusahaan Anda. Tanyakan kepada penyedia peinjaman, opsi apa yang dapat Anda pertimbangkan.

Perlu diingat bahwa meskipun pinjaman dapat memberi Anda keringanan utang jangka pendek, pinjaman tersebut mempunyai tantangan tersendiri.

Pinjaman dan suku bunga dapat mempunyai konsekuensi jangka panjang yang mungkin hanya bisa Anda sadari setelah melihat ke belakang. Jika Anda memilih untuk mengambil pinjaman, analisis rencana pinjaman dan kembangkan strategi pembayaran jangka panjang dengan tim keuangan Anda.

4. Cobalah untuk mengurangi hutang

Mengurangi hutang dagang adalah cara terbaik untuk meminimalkan pengeluaran dan mendorong arus kas positif. Bicaralah dengan vendor Anda dan lihat apakah Anda bisa mendapatkan kesepakatan yang lebih baik dengan mereka yang dapat membantu Anda menghemat uang.

Baca juga: RFQ (Request for Quotation): Arti, Jenis, Format, dan Manfaatnya

Pada Intinya..

Membuat bisnis keluar dari masalah arus kas merupakan tantangan yang signifikan bagi pemilik bisnis. Meskipun hal ini mungkin tampak sangat menyulitkan mustahil bagi beberapa bisnis, ada beberapa solusi adaptif yang membantu Anda keluar dari mimpi buruk ini.

Namun, jika penyebab masalah arus kas Anda bersifat internal, sumber daya eksternal atau tindakan sementara seperti pengurangan pengeluaran dan penambahan utang mungkin tidak dapat memperbaikinya.

Identifikasi penyebab masalah arus kas Anda di tingkat dasar. Setelah bisnis Anda keluar dari mode bertahan hidup, Anda harus fokus untuk memberantas masalah tingkat dasar ini.

Untuk mengetahui masalah arus kas lebih cepat dan mudah, gunakan tools seperti software akuntansi Kledo sehingga memudahkan Anda mengakses informasi keuangan bisnis secara transparan dan lebih cepat.

Jika tertarik, Anda bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari melalui tautan ini.

Annisa Herawati

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

20 + three =