Proyeksi Arus Kas: Pengertian, Manfaat, Cara Membuat, dan Contohnya

proyeksi arus kas

Melakukan proyeksi arus kas Anda selama periode fiskal tertentu adalah salah satu cara untuk mengantisipasi potensi pendapatan dan pengeluaran Anda.

Membuat catatan keuangan resmi yang mencatat perkiraan uang masuk dan keluar dapat membantu Anda merencanakan tahun depan.

Mempelajari tentang detail laporan proyeksi arus kas dapat membantu Anda membuatnya sendiri untuk bisnis Anda saat Anda mengidentifikasi area atau bulan di mana Anda mungkin melakukan penyesuaian.

Dalam artikel ini, kami membahas apa itu laporan proyeksi arus kas, memeriksa beberapa manfaat, berbagi cara membuatnya, dan memberikan contoh yang dapat Anda gunakan saat membuatnya sendiri.

Apa yang Dimaksud dengan Proyeksi Arus Kas?

Proyeksi arus kas mengacu pada rincian uang yang masuk dan keluar dari bisnis secara teratur.

Proyeksi ini melibatkan penghitungan pengeluaran dan pendapatan dan menggunakan informasi ini untuk menentukan berapa banyak uang tunai yang tersisa setelah periode waktu yang ditentukan.

Sebagian besar organisasi membuat proyeksi untuk periode waktu 12 bulan.

Namun, beberapa perusahaan membuat proyeksi arus kas untuk periode waktu yang jauh lebih pendek seperti mingguan, bulanan atau dua tahunan.

Beberapa bisnis memilih untuk memasukkan skenario hipotetis ke dalam proyeksi arus kas mereka untuk memperhitungkan potensi kenaikan atau penurunan uang selama periode waktu tertentu.

Misalnya, pemilik bisnis mungkin mengantisipasi kebutuhan untuk mempekerjakan karyawan baru untuk musim liburan dan termasuk peningkatan arus kas keluar yang diperlukan saat mempekerjakan dan melatih personel baru.

Memasukkan perubahan yang diantisipasi dalam arus kas memungkinkan pemilik bisnis untuk memperhitungkan kebutuhan masa depan dengan lebih baik dan bagaimana suatu situasi dapat berdampak pada perusahaan dalam hal keuangan.

Baca juga: Kenali Apa Itu Nilai Intrinsik Saham Sebelum Memulai Investasi

Keuntungan Melakukan Proyeksi Arus Kas

Ada beberapa keuntungan dari mempersiapkan proyeksi arus kas secara teratur. Keuntungan ini meliputi:

Identifikasi yang mudah dari ketersediaan kas yang rendah

Semakin cepat Anda tahu bahwa Anda akan membutuhkan lebih banyak uang di masa depan, semakin cepat Anda dapat membuat persiapan yang tepat untuk memastikan bisnis Anda siap.

Melakukan proyeksi kas secara teratur memastikan pemilik bisnis tetap berada di atas pengeluaran yang akan datang dan potensi kehilangan uang untuk memastikan organisasi mereka tetap bertahan selama periode berkurangnya pendapatan atau meningkatnya arus kas keluar.

Koordinasi operasi yang lebih baik

Operasi tertentu, seperti mempekerjakan karyawan baru, melakukan pembayaran kepada pemangku kepentingan, dan melakukan pembelian dalam jumlah besar memerlukan perencanaan di muka.

Melakukan proyeksi kas secara teratur dan memasukkan perubahan-perubahan ini dalam operasi akan memastikan bisnis Anda mampu memenuhi kebutuhan situasi ini dan uang tersedia saat dibutuhkan.

Baca juga: Pengertian Lengkap Pendapatan Bunga dan Cara Menjurnalnya

Jaminan bagi investor, pemangku kepentingan, dan bank

Jika Anda memiliki pemangku kepentingan atau investor atau telah mengambil pinjaman dengan bank, memiliki proyeksi arus kas yang tersedia sangat penting untuk memberikan jaminan kepada individu dan entitas ini bahwa bisnis Anda memiliki cukup uang untuk membayar mereka kembali.

Proyeksi kas yang teratur menunjukkan kemampuan Anda untuk mengelola bisnis Anda dan membangun kredibilitas dengan para pemangku kepentingan, bank, dan investor.

Mengidentifikasi area dimana Anda dapat kehilangan uang dengan cepat

Ketika Anda secara teratur membuat proyeksi kas, Anda lebih mungkin mendeteksi area arus kas keluar yang tidak diketahui dalam operasi sehari-hari.

Proyeksi arus kas secara teratur dapat menunjukkan keterlambatan antara penerimaan kas atas penjualan dan pembelian inventaris dan peluang untuk menunda pembayaran tertentu untuk memprioritaskan serangkaian pembayaran yang berbeda.

Pengurangan dan/atau penghindaran denda pajak

Saat mengajukan pajak, penting untuk memastikan mereka dibayar tepat waktu untuk menghindari denda.

Proyeksi arus kas rutin memastikan Anda dapat melakukan pembayaran ini dan tidak dibutakan oleh pembayaran pajak yang diperlukan.

Identifikasi peluang

Mengetahui dengan tepat ke mana uang tunai Anda datang dan pergi memberi Anda kesempatan yang lebih baik untuk mengidentifikasi waktu di mana bisnis Anda dapat melakukan investasi atau keputusan lain yang melibatkan lebih banyak arus kas keluar.

Dengan mengidentifikasi waktu-waktu yang Anda harapkan untuk memiliki lebih banyak kas, Anda dapat merencanakan ke depan tentang cara menggunakan uang tunai itu dengan cara yang produktif untuk mendukung pertumbuhan dan kebutuhan bisnis Anda.

Baca juga: Benefit Cost Ratio (BCR): Pengertian, Cara Hitung, dan Contohnya

Cara Menghitung Proyeksi Arus Kas

proyeksi arus kas

Pemilik bisnis dapat mengambil langkah-langkah berikut untuk membuat proyeksi arus kas untuk organisasi mereka:

1. Tentukan perkiraan kas yang diterima

Langkah pertama dalam membuat proyeksi arus kas adalah memperkirakan uang tunai yang diterima untuk periode waktu yang Anda proyeksikan. Sumber umum arus kas masuk meliputi:

Penjualan jasa dan produk

Penjualan produk dan jasa harus berada di bawah bagian berjudul “kas dari operasi” pada lembar proyeksi arus kas Anda.

Ketika pelanggan membayar segera untuk barang atau jasa, ini akan masuk ke baris penjualan tunai di lembar Anda.

Untuk pelanggan yang dikirimi faktur terlebih dahulu dan kemudian membayar setelah menerima faktur tersebut, Anda akan memasukkan uang yang Anda antisipasi akan dibayarkan di bagian piutang dagang di lembar Anda.

Penjualan aset

Ketika Anda menjual aset, ini akan masuk ke bagian penerimaan kas dari proyeksi arus kas Anda.

Aset termasuk hal-hal seperti peralatan, kendaraan atau properti. Misalnya, jika Anda menjual peralatan yang tidak lagi dibutuhkan organisasi Anda, pendapatan yang dihasilkan dari penjualan ini akan masuk ke laporan arus kas Anda.

Investasi atau pinjaman

Baik investasi maupun pinjaman yang diterima dianggap sebagai arus kas masuk pada laporan arus kas yang diproyeksikan.

Simpan investasi dan pinjaman di dua bagian berbeda pada lembar proyeksi arus kas Anda, karena investasi biasanya tidak perlu dibayar kembali sementara pinjaman melakukannya.

Pajak penjualan

Sebagian besar bisnis memungut pajak dari klien atau pelanggan mereka. Melacak pajak ini penting karena meskipun secara teknis merupakan arus kas masuk, pajak ini harus dibayarkan kembali kepada pemerintah.

Bentuk pendapatan lainnya

Cara lain apa pun di mana bisnis Anda menghasilkan uang juga harus dicatat di bagian penerimaan kas dari proyeksi arus kas Anda.

Misalnya, jika perusahaan Anda menghasilkan bunga dari rekening tabungan, bunga ini akan dianggap sebagai pendapatan.

Baca juga: IPO Adalah: Pengertian, Cara Kerja, Kelebihan dan Kekurangannya

2. Perkiraan arus kas keluar

Langkah selanjutnya dalam membuat proyeksi kas adalah memperkirakan arus kas keluar yang Anda antisipasi untuk periode waktu tertentu.

Contoh umum arus kas keluar untuk bisnis meliputi:

Tagihan

Setiap tagihan yang dibayar perusahaan Anda dianggap sebagai arus kas keluar dan harus dimasukkan dalam proyeksi arus kas Anda.

Tagihan termasuk sewa, utilitas, layanan internet, dan pembayaran lain yang dilakukan secara teratur untuk menjaga bisnis Anda tetap berjalan.

Pengeluaran uang tunai

Anda juga harus memasukkan uang yang Anda antisipasi pengeluarannya selama periode waktu tertentu. Hal ini terkadang disebut kas kecil dan dapat mencakup pengeluaran seperti penggantian biaya perjalanan, makan siang klien, dan antisipasi pengeluaran di luar kantong.

Pembayaran pinjaman

Setiap pembayaran yang Anda lakukan atas pinjaman juga harus dimasukkan dalam perkiraan arus kas keluar Anda.

Ini dianggap sebagai pengeluaran non-operasional dan harus dimasukkan ke dalam bagian proyeksi Anda ini.

Biaya operasional

Setiap pengeluaran yang diperlukan untuk mengoperasikan bisnis Anda harus dimasukkan ke dalam proyeksi lembar arus kas Anda.

Gaji karyawan, bonus, pembelian dan pemeliharaan peralatan, pemasaran, dan pengeluaran penting lainnya yang penting bagi organisasi Anda dianggap sebagai biaya operasional.

Baca juga: Kapitalisasi Pasar: Pengertian, Tujuan, Rumus, dan Cara Hitungnya

3. Hitung proyeksi arus kas

Setelah Anda memiliki semua pendapatan dan pengeluaran yang terdaftar, sekarang saatnya untuk menghitung arus kas bisnis Anda yang diantisipasi untuk jangka waktu tertentu.

Untuk melakukannya, cukup kurangi uang tunai yang Anda antisipasi untuk dibelanjakan dalam periode waktu tertentu dengan jumlah uang yang Anda antisipasi untuk diterima.

Angka yang Anda dapatkan disebut arus kas bersih Anda. Jika angka ini positif, bisnis Anda akan menghasilkan lebih banyak uang daripada yang dibelanjakan.

Jika negatif, bisnis Anda akan menghabiskan lebih banyak uang tunai daripada yang diterimanya dalam periode waktu tertentu.

Banner 2 kledo

Baca juga: Pengertian Etika Keuangan, Manfaat, dan Jenis Prinsipnya

Cara Membuat Laporan Proyeksi Arus Kas

Ada beberapa langkah yang dapat Anda lakukan untuk membuat laporan proyeksi arus kas:

1. Hitung jumlah kas Anda saat ini

Angka pertama yang ingin Anda hitung adalah total uang tunai yang Anda miliki. Jika membuat proyeksi Anda pada akhir bulan, hitung berapa banyak uang tunai yang telah Anda peroleh dan kurangi jumlah uang tunai yang telah Anda belanjakan untuk mendapatkan angka ini.

Di bagian atas laporan Anda, Anda dapat memasukkan angka ini sebagai “jumlah pembukaan” yang menunjukkan berapa banyak uang tunai yang akan Anda mulai untuk bulan berikutnya.

2. Perkirakan proyeksi uang Anda

Komponen berikutnya dari laporan Anda adalah proyeksi uang tunai yang Anda harapkan akan diperoleh.

Ini akan menjadi angka “cash-in” Anda. Buat satu baris item untuk setiap kemungkinan sumber uang tunai, termasuk:

  • Uang yang diperoleh dari produk dan layanan yang dijual
  • Uang yang dikumpulkan untuk barang yang dibeli secara kredit
  • Uang pinjaman yang mungkin Anda terima
  • Uang pribadi yang ingin Anda transfer ke bisnis

3. Perkirakan potensi pengeluaran

Mirip dengan bagian kas masuk Anda, menghitung pengeluaran Anda penting untuk memastikan Anda berencana untuk menghasilkan lebih dari yang Anda belanjakan.

Hal ini dapat mencakup pengeluaran rutin seperti sewa dan utilitas serta biaya satu kali yang mungkin Anda keluarkan pada bulan-bulan tertentu, seperti biaya tahunan.

Untuk beberapa pengeluaran variabel, seperti biaya barang, perkirakan jumlah ini berdasarkan perkiraan biaya yang Anda harapkan.

Baca juga: Memahami Buku Kas Tabelaris dalam Proses Pembukuan

4. Hitung prediksi pendapatan Anda dikurangi prediksi pengeluaran

Setelah Anda memiliki proyeksi uang tunai dan pengeluaran, hitung proyeksi arus kas Anda menggunakan persamaan berikut:

Total proyeksi kas (masuk) – total proyeksi pengeluaran (keluar) = proyeksi arus kas

Angka ini bisa positif atau negatif, tergantung pada jumlah kas masuk atau keluar Anda yang lebih tinggi.

Anda bisa menggunakan angka ini untuk membuat saldo pembuka periode berikutnya.

5. Tambahkan angka arus kas yang diproyeksikan ke jumlah kas Anda saat ini.

Jika arus kas Anda positif, tambahkan angka ini ke saldo pembuka Anda untuk menghitung angka pembukaan bulan berikutnya.

Jika negatif, kurangi jumlah arus kas. Angka ini dapat membantu Anda mengidentifikasi apakah Anda akan mendapatkan cukup uang selama periode pembayaran di masa depan untuk menutupi pengeluaran Anda dan menghasilkan keuntungan.

Jika menghitung bulanan, angka ini bisa menjadi jumlah uang tunai pembukaan untuk bulan berikutnya.

Baca juga: Kas Adalah: Pengertian, Jenis, Karakteristik, dan Contohnya

Contoh Laporan Proyeksi Arus Kas

Berikut adalah contoh skenario dan pernyataan proyeksi kas dalam bisnis:

Sophia ingin membuat proyeksi kas untuk paruh kedua tahun ini untuk memastikan dia akan memiliki cukup uang tunai untuk menutupi pengeluarannya dan masih mendapatkan keuntungan.

Pada akhir bulan Juni, bisnisnya memiliki uang tunai sebesar 10.000.000. Dia membuat proyeksi laporan arus kas dengan semua proyeksi pendapatan dan pengeluarannya untuk Juli-Desember:

JuliAgustusSeptemberOktoberNovemberDesember
Saldo awal 10.000.000 14.400.000 13.100.000 14.200.000 13.400.000 13.400.000
Uang kas yang masuk
Penjualan5.000.0002.000.0003.000.000 1.000.0001.000.0004.000.000
Pembayaran kredit1.000.0000500.0000500.000500.000
Total masuk6.000.0002.000.000 3.500.000 1.000.0001.500.0004.500.000
Uang kas keluar
Sewa1.000.0001.000.0001.000.0001.000.0001.000.0001.000.000
Utilitas400.000500.000400.000400.000400.000800.000
Pemasaran200.000800.0001.000.000400.000.000100.000400.000
Total keluar1.600.0002.300.0002.400.0001.8001.500.0002.200.000
Arus kas4.400.000(300.000)1.100.000(800.000)04.300.000
Saldo akhir14.400.000 13.100.000 14.200.000 13.400.000 13.400.000 18.700.000

Proyeksi arus kas Sophia untuk paruh kedua tahun ini adalah 8.700.00. Dengan menggunakan proyeksi ini, ia dapat menghitung beberapa investasi tambahan yang dapat ia lakukan untuk meningkatkan kasnya.

Baca juga: Metode Imprest dalam Kas Kecil: Berikut Pembahasan Lengkapnya

Tips yang Perlu Diingat Saat Melakukan Proyeksi Arus Kas

proyeksi arus kas

Berikut ini adalah beberapa tips yang perlu diingat saat membuat rencana proyeksi kas untuk perusahaan Anda:

Memiliki rencana yang jelas

Memiliki gagasan yang jelas tentang rencana Anda untuk masa depan perusahaan Anda sangat penting saat membuat proyeksi arus kas.

Apakah rencana ini sesederhana membeli peralatan baru atau termasuk memperluas bisnis Anda ke daerah lain, memiliki gagasan yang kuat tentang ke mana uang Anda akan pergi selama periode waktu tertentu memastikan proyeksi kas yang akurat.

Sertakan semua pengeluaran

Beberapa pemilik bisnis mengabaikan pengeluaran yang lebih kecil dan kemudian berakhir dengan proyeksi arus kas yang tidak akurat untuk periode waktu tertentu.

Pastikan Anda memasukkan semua pengeluaran yang mungkin dikeluarkan perusahaan Anda tidak peduli seberapa kecilnya.

Konsultasikan dengan semua departemen dalam bisnis Anda

Anda harus berkonsultasi dengan departemen atau orang yang memiliki pengaruh atas uang tunai yang masuk atau keluar dari bisnis Anda saat menyiapkan proyeksi kas.

Mungkin sulit bagi pemilik bisnis untuk melacak semua pengeluaran sendiri, terutama jika itu adalah bisnis besar.

Tetap berhubungan dengan individu atau departemen yang membawa atau membelanjakan uang dan pastikan untuk memasukkan informasi akurat yang diperoleh dari mereka dalam proyeksi kas dalam bisnis Anda.

Baca juga: 10 Strategi untuk Membantu Anda Menjaga Kestabilan Arus Kas Bisnis

Kesimpulan

Melakukan proyeksi arus kas dalam bisnis adalah hal yang sangat membantu Anda dalam melakukan perencanaan dan pengelolaan keuangan, terutama jika bisnis Anda memiliki permintaan musiman seperti bisnis pakaian agama, atau sejenisnya.

Hal penting yang harus Anda perhatikan sebelum melakukan proyeksi kas adalah Anda harus memiliki data keuangan terdahulu untuk membuat perencanaan di masa depan.

Tidak memiliki data keuangan yang sistematis? Anda bisa mencoba menggunakan software akuntansi yang mudah digunakan dan memiliki fitur terbaik seperti Kledo.

Kledo adalah software akuntansi online modern yang sudah digunakan lebih dari 35 ribu pengguna dari berbagai jenis dan skala bisnis dan bisa digunakan kapan saja, dimana saja karena berbasis cloud.

Tunggu apalagi? Anda bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari atau selamanya melalui tautan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

7 − 1 =