Margin Operasi: Fungsi, Rumus, Cara Hitung dan Interpretasi

margin operasi

Margin operasi adalah salah satu metrik yang mengukur seberapa baik kinerja bisnis. Rumus ini banyak digunakan karena membantu pemangku kepentingan dan manajer keuangan untuk memahami seberapa efisien mereka menjalankan bisnis.

Memahami cara kerja margin operasi dan cara menghitungnya dapat membantu Anda mengukur profitabilitas bisnis Anda sendiri dan pada akhirnya meningkatkan profitabilitasnya. Dalam artikel ini, kita akan membahas apa itu margin operasi, melihat beberapa contoh perhitungannya, dan mendiskusikan bagaimana Anda dapat menghitungnya sendiri.

Memahami Pengertian Margin Operasi

Margin operasi (operating margin) adalah rasio profitabilitas yang mengukur presentase keuntungan bisnis. Ini adalah jenis margin laba yang digunakan untuk mengevaluasi kinerja manajemen eksekutif dalam menghasilkan pendapatan dan mempertahankan profitabilitas.

Margin operasi juga disebut sebagai margin laba operasi, margin pendapatan operasi, margin bunga setelah pajak, dan laba atas penjualan atau return on sales.

Pendapatan operasional adalah komponen utama dari margin operasi dan ditemukan sebagai item baris dalam laporan laba rugi dari pengajuan triwulanan dan tahunan reguler perusahaa. Pendapatan operasional tercantum di bawah biaya operasional tetapi di atas biaya pendapatan dan pembayaran pajak. 

Pendapatan operasional sering digunakan secara bergantian dengan akronim EBIT (earnings before interest tax), yang merupakan pendapatan sebelum bunga dan pajak, dan itulah alasan margin sering disebut sebagai margin operasi.

Sementara pendapatan operasional dihitung secara top down dari pendapatan, EBIT dihitung dengan bekerja ke atas dari laba bersih yang disebut sebagai bottom line. Beban bunga dan provisi pajak dikurangi dengan laba bersih menjadi angka EBIT.

Metode perhitungan mana pun memberikan angka pendapatan operasional yang dibagi dengan pendapatan untuk menghasilkan margin operasi. Perbedaan antara keduanya adalah pendekatan laba.

Pendapatan operasional berfokus pada pengurangan biaya operasional dan harga pokok penjualan dari pendapatan, sedangkan EBIT berfokus pada laba sebelum biaya bunga dan pembayaran pajak dipotong.

Baca juga: Profit Margin: Pengertian, Jenis, Cara Hitung, dan Contohnya

Pentingnya Margin Operasi

Margin laba operasi adalah alat penting untuk menganalisis efisiensi operasional bisnis, tetapi juga memiliki kegunaan lain, di antaranya:

Investor, Kreditur, dan Pemberi Pinjaman

Investor, kreditur, dan pemberi pinjaman tertarik pada laba operasional bisnis karena ini merupakan indikator profitabilitas langsung. Profitabilitas penting ketika pemangku kepentingan mempertimbangkan kemampuan pembayaran kembali bisnis, potensi dividen, dan potensi reinvestasi.

Pendapatan saja bukanlah informasi yang cukup untuk memberi tahu calon investor atau pemberi pinjaman jika bisnis merupakan peluang investasi atau pinjaman yang baik. Pengembalian penjualan memberikan wawasan kepada pemangku kepentingan dalam hal seberapa efisien bisnis menghasilkan keuntungan dengan memperhatikan pendapatan dan biaya operasional.

Penggunaan Internal

Bisnis juga dapat menggunakan laba operasional untuk meningkatkan efisiensi operasional dan meningkatkan keuntungan. Dengan menganalisis bagaimana pengeluaran dan penjualan berinteraksi, bisnis dapat memperoleh wawasan yang lebih baik tentang peluang untuk peningkatan.

Untuk meningkatkan efisiensi dan laba atas penjualan, bisnis dapat mempertimbangkan opsi seperti:

  • Mencari atau menegosiasikan sumber daya atau layanan yang lebih hemat biaya  
  • Menaikkan harga dengan memperhatikan pasar komoditas  
  • Mengevaluasi tren pasar untuk perencanaan jangka panjang  
  • Reorganisasi struktur staf atau biaya operasional untuk mengurangi biaya keseluruhan  
  • Membandingkan laba atas penjualan mereka dengan kinerja bisnis serupa lainnya  

Cara Kerja Margin Operasi

Margin operasi dapat digunakan untuk menyoroti efisiensi manajemen eksekutif dalam menangani profitabilitas. Rincian biaya operasional akan menunjukkan area spesifik yang dapat mengindikasikan area spesifik untuk perbaikan.

Misalnya, kenaikan dalam biaya penjualan, umum dan administrasi dalam satu kuartal dapat mengarahkan manajemen eksekutif untuk mengevaluasi faktor-faktor apa yang menyebabkan kenaikan dan menemukan cara untuk menjaga agar biaya tetap terkendali di kuartal berikutnya.

Secara umum, rasio yang lebih tinggi dari periode terakhir dibandingkan periode sebelumnya akan menunjukkan bahwa perusahaan mengelola biaya atau meningkatkan pendapatan. Rasio yang lebih rendah akan menunjukkan bahwa profitabilitas tergelincir dan mungkin memerlukan beberapa penyesuaian oleh manajemen eksekutif.

Baca juga: Apa itu Margin Kontribusi? Berikut Adalah Pengertian Lengkapnya

Rumus Margin Operasi

margin operasi

Untuk menghitung margin operasi perusahaan Anda, dapat menggunakan rumus sebagai berikut:

Margin operasi = laba operasi bisnis : pendapatan penjualan bersih x 100

Saat menghitung margin operasional, pertama-tama hitung laba operasi bisnis dengan mengurangkan biaya atau pengeluaran dari pendapatan. Kemudian, bagi jumlah itu dengan pendapatan penjualan bersih.

Contoh Kasus Margin Operasi

Contoh Kasus 1

Sebagai contoh, pertimbangkan bisnis dengan laba operasi kuartalan sebesar Rp. 600 juta dan pengeluaran Rp. 400 juta. Dalam hal ini, perusahaan memiliki Rp. 200 juta dari laba operasi bisnis. Rumus laba atas penjualan untuk bisnis terlihat seperti ini:

Margin operasional = (laba operasi bisnis (Rp. 200 juta) / pendapatan penjualan bersih (Rp. 600 juta)) x 100

Margin operasional = 33%

Perhitungan ini menghasilkan laba atas penjualan sebesar 33%. Persentase ini mewakili jumlah per rupiah yang dihasilkan bisnis Anda dalam laba. Dalam hal ini, laba atas penjualan bisnis adalah 33 sen per rupiah pendapatan.

Contoh Kasus 2

PT. Bahagia Selamanya melaporkan jumlah pendapatan senilai Rp. 500 juta pada laporan laba rugi 2021. Adapun total pendapatan operasionalnya senilai Rp. 300 juta pada tahun yang sama.

Sehingga, nilai margin operasi dapat dihitung dengan rumus sebagai berikut:

Margin operasi = 300.000.000 : 500.000.000

Margin operasi = 0,6

Hasil perhitungan tersebut menunjukkan bahwa PT. Bahagia Selamnya menyimpan 0,6 sen untuk setiap rupiah hasil pendapatnnya.

Banner 1 kledo

Cara Interpretasi Margin Operasi

Margin operasi adalah salah satu rasio profitabilitas yang paling penting untuk menilai kesehatan keuangan perusahaan. Ini mengukur persentase setiap rupiah penjualan yang dipertahankan perusahaan setelah membayar biaya variabelnya, seperti bahan baku, biaya produksi, dan komisi.

Semakin tinggi nilai marginnya, semakin menguntungkan perusahaan. Untuk menghitung margin operasional perusahaan, bagi pendapatan operasinya dengan pendapatan penjualannya.

Misalnya, jika sebuah perusahaan memiliki pendapatan operasional sebesar Rp. 10 juta dan pendapatan penjualan sebesar Rp. 100 juta, margin operasinya akan menjadi 10 persen.

Margin operasional adalah cara yang baik untuk membandingkan profitabilitas perusahaan dalam industri yang sama karena menghilangkan dampak struktur keuangan dan yurisdiksi yang berbeda melalui beban bunga dan pajak.

Misalnya, dua perusahaan dalam industri yang sama dapat memiliki margin operasional yang sangat berbeda meskipun mereka memiliki margin laba bersih yang sama (laba bersih dibagi dengan pendapatan penjualan).

Satu perusahaan mungkin memiliki banyak hutang, yang akan meningkatkan beban bunga dan menurunkan margin operasinya bahkan jika margin laba bersihnya sama dengan perusahaan lain.

Baca juga: Margin Adalah: Berikut Pembahasan Lengkap dan Cara Hitungnya

Kekurangan Margin Operasi

Margin operasional adalah metrik keuangan yang menilai kemampuan perusahaan untuk menghasilkan keuntungan dari operasinya. Metrik ini berguna dalam membandingkan profitabilitas perusahaan dalam industri yang sama, karena memberikan wawasan tentang seberapa efisien perusahaan menggunakan sumber dayanya untuk menghasilkan pendapatan.

Namun, margin operasional tidak boleh digunakan sebagai satu-satunya kriteria untuk membuat keputusan investasi, karena memiliki beberapa keterbatasan. Pertama, margin operasi tidak memperhitungkan dampak keputusan pendanaan perusahaan terhadap labanya.

Perusahaan yang memiliki beban bunga tinggi akan memiliki margin yang lebih rendah daripada perusahaan dengan beban bunga yang rendah, menganggap semua hal lain sama, bahkan jika keduanya sama-sama menguntungkan dari operasi mereka. Hal ini karena beban bunga yang lebih tinggi akan mengurangi jumlah keuntungan yang tersedia bagi pemegang saham.

Kedua, margin operasi tidak memperhitungkan pajak yang dibayarkan perusahaan atas keuntungannya. Perusahaan dengan margin operasi yang lebih tinggi mungkin kurang menguntungkan setelah pajak daripada perusahaan dengan margin yang lebih rendah.

Ketiga, margin operasi tidak mencerminkan dampak pendapatan non-operasional perusahaan terhadap bottom line. Pendapatan non operasional termasuk item seperti pendapatan bunga, keuntungan dari penjualan aset, dan hasil dari penerbitan ekuitas.

Perusahaan dengan pendapatan non-operasional yang tinggi akan memiliki bottom line yang lebih tinggi daripada perusahaan dengan pendapatan non-operasional yang rendah, bahkan jika yang terakhir memiliki margin yang lebih tinggi.

Keempat, margin ini dapat menyesatkan ketika membandingkan perusahaan dengan ukuran yang berbeda. Perusahaan dengan kapitalisasi pasar kecil terkadang memiliki margin operasional yang lebih tinggi daripada perusahaan besar ketika perusahaan kecil akan memiliki basis biaya yang lebih kecil untuk ditanggung.

Hal ini membuat tampak bahwa perusahaan kecil lebih menguntungkan daripada perusahaan besar, padahal pada kenyataannya perusahaan besar mungkin lebih efisien dalam menghasilkan keuntungan dari operasinya.

Baca juga: Apa itu Laba Kotor? Berikut Pengertian Lengkap dan Bedanya dengan Laba Bersih

Jenis Margin Laba Lainnya

Margin operasi hanyalah salah satu jenis margin laba. Ada juga margin kotor dan margin bersih dan segala sesuatu di antaranya tergantung pada apa yang Anda coba ukur).

Margin Kotor

Margin kotor adalah persentase dari setiap perolehan penjualan yang ditahan perusahaan setelah membayar harga pokok penjualan, yang meliputi biaya bahan baku, produksi, dan pengiriman.

Misalnya, jika sebuah perusahaan memiliki pendapatan kotor Rp. 10 juta dan HPP Rp. 5 juta, maka margin kotornya adalah 50 persen.

Margin Bersih

Margin bersih adalah persentase dari setiap laba penjualan yang dipertahankan perusahaan setelah membayar semua pengeluarannya, termasuk biaya operasional, biaya bunga, pajak, dan depresiasi.

Misalnya, jika sebuah perusahaan memiliki laba bersih Rp. 5 juta dan pendapatan penjualan Rp. 100 juta, maka margin bersihnya adalah 5%.

EBITDA, NOPAT, Arus Kas Operasi

Perusahaan juga dapat melihat metrik seperti EBITDA, NOPAT, dan arus kas operasi untuk mendapatkan gambaran yang lebih baik tentang profitabilitas mereka.

EBITDA adalah singkatan dari earnings before interest, tax, deprecitation, and amortitation atau pendapatan sebelum bunga, pajak, depresiasi, dan amortisasi. Metrik ini mengecualikan dampak item non-operasional pada laba perusahaan.

NOPAT adalah kependekan dari net operational after tax yaitu laba operasi bersih setelah pajak. Metrik ini mengecualikan dampak keputusan pembiayaan pada laba perusahaan.

Arus kas operasi adalah jumlah uang tunai yang dihasilkan oleh operasi perusahaan. Metrik ini berguna dalam menilai kemampuan perusahaan untuk menghasilkan uang tunai dari kegiatan bisnis intinya.

Berapa Nilai Margin Operasi yang Baik?

Apa yang merupakan margin laba yang baik tergantung pada industri di mana perusahaan beroperasi.

Sebagai aturan umum, margin laba operasi 10% dianggap sebagai kinerja rata-rata, dan margin 20% sangat baik. Penting juga untuk memperhatikan tingkat pembayaran bunga dari hutang perusahaan.

Dua perusahaan dengan laba operasi dan marjin yang sama mungkin menunjukkan perbedaan dalam kinerja profitabilitas mereka jika tingkat hutangnya berbeda.

Penting juga untuk diingat bahwa komponen pajak tidak dipertimbangkan saat membuat asumsi ini terutama untuk perusahaan yang beroperasi di yurisdiksi berbeda di mana undang-undang perpajakan mungkin berbeda. Tarif pajak juga dapat bervariasi tergantung pada industri, dan margin harus disesuaikan berdasarkan industri perusahaan.

Baca juga: Rumus Laba Bersih Untuk Menghitung Laba Bersih dan Cara Hitungnya

Kesimpulan

Margin operasi adalah metrik utama bagi investor untuk menilai kesehatan keuangan perusahaan. Nilai margin yang lebih tinggi menunjukkan bahwa perusahaan mampu menghasilkan lebih banyak keuntungan dari operasinya.

Tentunya, perhitungan tersebut bisa dilakukan dengan baik apabila Anda melakukan pencatatan dan pembukuan keuangan secara mendetail dan sistematis. Untuk itu, Anda memperlukan bantuan software akuntansi seperti Kledo yang memiliki fitur yang sesuai dengan kebutuhan bisnis Anda.

Kledo merupakan software berbasis cloud yang sudah digunakan lebih dari 10 ribu pelaku usaha di seluruh Indonesia. Software ini menawarkan dua pilihan yaitu sistem website dan mobile sehingga bisa Anda gunakan melalui laptop maupun handphone Anda. Dengan begitu, Kledo memudahkan Anda untuk memantau performa bisnis darimana saja dan kapan saja.

Jadi, tunggu apalagi? Yuk, segera upgrade level bisnis Anda dengan menggunakan Kledo sekarang juga. Anda juga bisa menggunakan Kledo gratis selama 14 hari melalui link ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

twenty − 17 =