Cara Hitung Average Payment Period dan Contohnya

average payment period banner

Bisnis dan organisasi bergantung pada kredit untuk beberapa proses dan operasi utama mereka. Organisasi-organisasi ini mungkin membeli aset yang diperlukan secara kredit dan bergantung pada investor untuk mendanai unit bisnis utama. average payment period adalah metrik keuangan penting yang memungkinkan bisnis memahami seberapa efisien dan cepat pendapatan dapat menutupi biaya kredit tersebut.

Menghitung average payment period dapat memberi Anda wawasan berharga tentang bagaimana organisasi melakukan pembayaran atas kewajibannya.

Dalam artikel ini, kita akan menjelaskan average payment period (APP) beserta rumus dan contohnya, serta beberapa kelebihan dan kekurangannya.

Apa yang Dimaksud dengan Average Payment Period?

Seringkali kita mendapatkan diskon untuk pembayaran dalam jangka waktu yang lebih singkat. Misalnya, jangka waktu kredit 10/30 memberikan diskon 10% jika saldo dibayar dalam waktu 30 hari, sedangkan jangka waktu kredit standar adalah 0/90, tidak menawarkan diskon tetapi memungkinkan pembayaran dalam 90 hari.

Perhitungan average payment period dapat mengungkapkan wawasan tentang arus kas dan kelayakan kredit perusahaan, sehingga meminimalisir kekhawatiran tentang pembayaran utang bisnis.

Misalnya, apakah perusahaan memenuhi kewajibannya saat ini atau sekadar mengabaikannya? Atau, apakah perusahaan menggunakan arus kasnya secara efektif, memanfaatkan diskon kredit? Oleh karena itu, investor, analis, kreditor, dan tim manajemen bisnis harus memanfaatkan informasi ini.

Baca juga: Hurdle Rate: Pengertian, Cara Hitung, dan Pentingnya dalam Investasi

Untuk menghitung, pertama-tama cari informasi hutang usaha di neraca, yang terletak di bagian kewajiban lancar. Average payment period biasanya dihitung berdasarkan informasi selama satu tahun, namun evaluasi setiap triwulan atau periode waktu lainnya mungkin berguna.

Jadi, jangka waktu yang diinginkan dapat menentukan laporan keuangan mana yang diperlukan.

Berikut cara menghitung persamaan rata-rata periode pembayaran.

Rumus Menghitung Average Payment Period?

Pemilik bisnis, akuntan, dan profesional keuangan perusahaan lainnya dapat menghitung average payment period menggunakan rumus ini:

APP = Rata-Rata Hutang Usaha / (Total Pembelian Kredit / Hari)

Untuk menghitungnya, tentukan dulu rata-rata hutang usaha dengan membagi jumlah saldo hutang awal dan akhir dengan dua, seperti pada persamaan ini:

Rata-rata Hutang Usaha = (Saldo AP Awal + Akhir) / 2

Sekarang, gunakan jawabannya untuk menyelesaikan average payment period:

APP = (Saldo AP Awal + Akhir) / 2 / (Total Pembelian Kredit / Hari)

Baca juga: Pengertian RAROC (Risk-Adjusted Return On Capital)

Banner 2 kledo

Tahapan Menghitung Average Payment Period

Anda dapat menghitung average payment period dengan langkah-langkah berikut:

1. Tentukan rata-rata hutang usaha

Sebelum menghitung rata-rata rasio periode pembayaran, Anda perlu mengetahui nilai rata-rata utang usaha bisnis Anda. Anda dapat menemukan nilai ini dengan menjumlahkan saldo awal dan akhir hutang usaha dan membagi jumlah ini dengan dua. Rumus rata-rata hutang usaha adalah:

AAP = (saldo awal + saldo akhir) / 2

2. Bagi total pembelian kredit berdasarkan hari dalam periode tersebut

Setelah Anda mengetahui rata-rata hutang usaha, Anda dapat menghitung sisa rumus APP. Dalam rumusnya, bagi jumlah total pengeluaran bisnis Anda untuk pembelian kredit selama periode yang Anda ukur dengan jumlah hari.

Dalam sebagian besar kasus, bisnis biasanya melacak APP setiap tahun, sehingga formula tersebut memiliki jangka waktu 365 hari.

Jumlah hari dalam rumus juga dapat berubah, bergantung pada jumlah waktu tertentu yang ingin Anda lacak. Misalnya, siklus triwulanan mewakili 90 hari dalam rumus.

Baca juga: Utang Lancar: Definisi, Contoh, dan Bedanya dengan Utang Tidak

3. Bagilah hasil ini ke dalam rata-rata hutang usaha

Setelah membagi total kredit dengan periode waktu, bagilah hasil ini menjadi rata-rata hutang usaha.

Hasil akhirnya memberi Anda rasio average payment period, yang dapat memberikan wawasan berharga mengenai aktivitas arus kas organisasi Anda dan kesehatan keuangan secara keseluruhan.

4. Evaluasi rasio rata-rata periode pembayaran

Pada dasarnya, APP menunjukkan seberapa baik suatu perusahaan dapat menutupi biaya pembelian kreditnya. Memahami bagaimana bisnis Anda melunasi kewajibannya baik secara finansial maupun tepat waktu dapat menunjukkan kepada Anda di mana bisnis dapat memperoleh manfaat dari perbaikan strategi dan proses yang lebih efisien.

Misalnya, sebuah perusahaan dapat menggunakan APP-nya untuk mengevaluasi aktivitas arus kasnya, termasuk proses penagihan yang menghasilkan pendapatan.

Baca juga: Siklus Operasional: Pengertian, Pentingnya, Cara Hitung, dan Contohnya

Contoh Penghitungan Average Payment Period

average payment period 2

PT Clothing adalah produsen pakaian yang secara rutin membeli bahan secara kredit dari produsen tekstil grosir.

Perusahaan mempunyai perkiraan penjualan yang bagus, sehingga tim manajemen mencoba merumuskan rencana ramping untuk mempertahankan keuntungan terbesar dari penjualan.

Salah satu keputusan yang perlu mereka ambil adalah menentukan apakah lebih baik bagi perusahaan untuk memperpanjang pembelian selama jangka waktu kredit terlama atau membayar sesegera mungkin dengan harga yang lebih rendah.

Average payment period dapat membantu tim manajemen melihat seberapa efisien perusahaan selama setahun terakhir dengan keputusan kredit tersebut.

Pertama, tim perlu menghitung rata-rata hutang usaha. Saldo hutang awal tahun lalu adalah 200.000000 dan saldo akhir adalah 205.000000. Total pembelian kredit sepanjang tahun adalah 875.000000.

Rumus untuk menghitungnya adalah (200000.000 + 205.000000) / 2, jadi rata-rata hutang usaha adalah 202.500000.

Selanjutnya, hasil ini dimasukkan ke dalam persamaan average payment period sebagai berikut: 202.500.000 / (875.000.000 / 365) = 84,48.

Jadi, rata-rata jangka waktu pembayaran perusahaan telah beroperasi adalah 84 hari.

Tim manajemen akan menggunakan informasi ini untuk menentukan apakah melunasi saldo kredit lebih cepat dan menerima diskon dapat memberikan hasil yang lebih baik bagi perusahaan.

Baca juga: Pengertian Rasio Efisiensi, Jenis, dan Cara Hitungnya

Analisis dan Interpretasi Average Payment Period dari Contoh

Rata-rata jangka waktu pembayaran pada skenario di atas sepertinya menggambarkan jangka waktu pembayaran yang agak lama.

Perusahaan mungkin mengorbankan tabungan penting karena membutuhkan waktu lama untuk membayar. Asumsikan PT Clothing. dapat menerima diskon 10% untuk pembayaran dalam waktu 60 hari dari salah satu pemasok utamanya.

Tim manajemen perusahaan perlu mengevaluasi hal ini untuk melihat apakah terdapat arus kas yang cukup untuk menutupi pembelian dalam 60 hari. Jika bisa, hal ini dapat meningkatkan keuntungan, karena 10% merupakan perbedaan besar dalam industri pakaian.

Di sisi lain, PT Clothing mungkin lebih baik menyimpan uangnya selama seluruh periode pembayaran dan tidak memberikan diskon pembayaran awal karena mereka dapat menginvestasikan uangnya pada margin yang lebih tinggi, persediaan dengan perputaran yang lebih tinggi untuk sementara waktu.

Dengan demikian, perusahaan akan menghasilkan lebih dari 10% uangnya dengan menginvestasikan kembali inventaris baru lebih cepat.

Semua keputusan ini bersifat relatif terhadap kebutuhan industri dan perusahaan, namun jelas bahwa average payment period merupakan ukuran kunci dalam mengevaluasi pengelolaan arus kas perusahaan. Oleh karena itu, ini harus selalu menjadi metrik perusahaan lain di industri tersebut.

Baca juga: Pengertian dan Cara Menghitung Rasio DSCR dalam Bisnis

Keuntungan Menghitung Average Payment Period

average payment period 1

Memahami average payment period organisasi Anda dapat bermanfaat untuk berbagai aplikasi, termasuk:

1. Memberikan wawasan tentang aktivitas arus kas secara keseluruhan

Rasio APP suatu perusahaan dapat memberikan wawasan berharga mengenai aktivitas keuangan secara keseluruhan. Arus kas masuk yang dihasilkan bisnis bermanfaat untuk mendanai investasi, membayar kewajiban, dan menutupi biaya operasional.

APP menunjukkan waktu rata-rata yang dibutuhkan perusahaan dalam menggunakan pendapatannya untuk menutupi biaya-biaya tersebut.

Memahami bagaimana bisnis Anda menggunakan uang kas yang masuk untuk menutupi kewajibannya dapat menunjukkan kepada Anda di mana menempatkan dana dan sumber daya untuk mendukung pembayaran kredit dengan sebaik-baiknya.

2. Memungkinkan investor untuk mengukur kelayakan kredit

Investor, pemegang saham, dan kapitalis yang memiliki kepentingan finansial dalam suatu bisnis menggunakan rasio APP suatu bisnis untuk menentukan apakah pendapatan masuknya cukup untuk menutupi kewajiban jangka pendek dan seberapa cepat bisnis tersebut dapat melunasinya.

Informasi ini membantu investor memutuskan apakah mendanai usaha bisnis bermanfaat. APP juga memberikan informasi yang diperlukan kepada bank dan lembaga keuangan lainnya untuk menyetujui pinjaman usaha atau jalur kredit.

3. Menunjukkan seberapa efisien perusahaan dapat menutupi kewajiban jangka pendek

Average payment period pada akhirnya memberi tahu investor dan kreditor seberapa cepat perusahaan dapat membayar pembelian dan kewajiban kredit.

Terkadang, perusahaan dapat memanfaatkan potongan harga melalui supplier atau vendor pada pembelian kredit asalkan dapat melunasi saldo terhutang dalam jangka waktu tertentu.

Misalnya, sebuah perusahaan dapat menerima diskon 10% atas pembeliannya dari pemasoknya selama perusahaan tersebut membayar sisanya sesuai tenggat waktu yang ditetapkan pemasok.

Pemasok lebih cenderung menawarkan tarif pembayaran khusus jika APP perusahaan menunjukkan bahwa mereka mampu dengan cepat membayar saldo kreditnya dan menutupi pengeluaran jangka pendeknya.

Baca juga: Jurnal Utang Usaha: Contoh dan Cara Membuatnya

Kekurangan Menghitung Average Payment Period

Selain kelebihan penggunaan average payment period dalam analisis arus kas mempunyai beberapa kelemahan, antara lain:

1. Mengabaikan faktor bisnis kualitatif

Average payment period hanya menampilkan penghitungan data dan tidak memperhitungkan faktor kualitatif apa pun yang memengaruhi cakupan kredit bisnis.

Misalnya, hubungan bisnis dengan pelanggannya dapat memengaruhi cara bisnis memproses dan mengumpulkan pembayaran.

Karena pengumpulan pembayaran dari pelanggan dapat mempengaruhi arus kas, faktor kualitatif seperti pengampunan saldo atau tunggakan rekening pelanggan dapat mempengaruhi seberapa cepat perusahaan dapat mengubah pendapatan untuk menutupi kewajiban. Penting untuk dicatat bahwa APP tidak memperhitungkan faktor-faktor seperti ini.

2. Hanya menampilkan informasi untuk kewajiban

Average payment period hanya memperhitungkan kredit bisnis dan pembayaran yang harus dibayarkan kepada investor atau kreditornya.

Metrik ini tidak memperhitungkan status piutang dan pembayaran pelanggan yang belum dibayar, yang merupakan komponen penting dari pendapatan bisnis.

Misalnya, saldo piutang suatu perusahaan mungkin menunjukkan bahwa pelanggan telah menyelesaikan pembelian dan belum menyelesaikan siklus pembayaran, sehingga menetapkan pembayaran sebenarnya untuk tanggal berikutnya.

Namun APP tidak memperhitungkan arus kas masa depan ini ketika investor mengevaluasi kemampuan finansial perusahaan untuk menutupi utangnya.

Baca juga: Manajemen Utang: Hal Penting yang Harus Diperhatikan Bisnis

Kesimpulan

Mengetahui average payment period dalam bisnis Anda akan membantu Anda dalam mendapatkan wawasan yang lebih mendalam akan kesehatan keuangan bisnis, khususnya kemampuan bisnis Anda dalam membayar utang dan mendapatkan diskon dari setiap transaksi yang bisnis Anda lakukan.

Namun dalam menghitung metrik ini, Anda memerlukan data keuangan yang detail dan dihasilkan oleh proses pembukuan yang sesuai standar yang berlaku di Indonesia.

Belum memiliki proses pembukuan yang optimal dalam bisnis? Anda bisa mencoba software akuntansi Kledo yang memiliki fitur lengkap mudah digunakan, dan harga terjangkau.

Dengan menggunakan Kledo, Anda bisa dengan mudah membuat dan menganalisis laporsan keuangan, melakukan pencatatan transaksi, manajemen persediaan multi cabang, dan masih banyak lagi.

Jika tertarik, Anda bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari melalui tautan ini.

sugi priharto

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

4 × four =