Biaya Total Rata-rata dalam Akuntansi dan Cara Menghitungnya

total biaya rata-rata

Mengetahui bagaimana menentukan harga produk Anda adalah dasar dari pemasaran bisnis. Memahami biaya total rata-rata untuk memproduksi suatu produk sangat penting.

Ini memungkinkan Anda untuk menentukan harga produk Anda sehingga menarik bagi pasar sambil menghasilkan keuntungan pada saat yang sama.

Dalam artikel ini, kami mengeksplorasi apa yang dimaksud dengan rumus biaya total rata-rata, mengapa penting untuk menghitungnya, bagaimana perbedaannya dari biaya variabel rata-rata dan biaya marjinal, dan bagaimana menghitung biaya total rata-rata dengan contoh terperinci.

Apa Rumus Biaya Total Rata-rata untuk Bisnis?

total biaya rata-rata

Rumus biaya total rata-rata adalah biaya per unit untuk memproduksi sejumlah unit tertentu. Ini termasuk biaya tetap dan biaya variabel.

Penting bagi bisnis untuk menetapkan harga produk mereka di atas biaya rata-rata sehingga mereka dapat menghasilkan keuntungan.

Rumus biaya total rata-rata adalah:

Biaya total rata-rata = (total biaya tetap + total biaya variabel) / jumlah unit yang diproduksi.

Inilah yang dapat mencakup biaya tetap dan variabel yang berbeda:

Biaya Tetap

Biaya tetap adalah biaya yang tidak berubah berapapun jumlah unit yang Anda hasilkan.

Apakah Anda memproduksi beberapa atau banyak unit, biaya tetapnya tetap sama.

Jenis biaya tetap yang umum termasuk tetapi tidak terbatas pada:

  • Sewa: Biaya sewa mengacu pada biaya properti tempat perusahaan Anda beroperasi. Pemilik menentukan biaya sewa setiap tahun, biasanya biaya tetap, dan mengonfirmasinya dengan sewa yang ditandatangani.
  • Gaji karyawan: Gaji karyawan mengacu pada biaya tetap tenaga kerja dan tetap sama sepanjang tahun, terlepas dari berapa banyak unit yang Anda produksi.
  • Biaya peralatan/mesin: Biaya ini mengacu pada biaya pembelian dan pemeliharaan peralatan atau mesin yang Anda gunakan untuk memproduksi produk Anda.
  • Tagihan utilitas: Biaya ini mengacu pada listrik, gas, dan telepon yang Anda perlukan untuk menjalankan bisnis Anda.
  • Premi asuransi: Premi asuransi mengacu pada biaya mengasuransikan barang-barang yang dimiliki perusahaan, seperti properti dan peralatan.

Biaya Variabel

Biaya variabel perusahaan Anda, tidak seperti biaya tetap, berubah tergantung pada jumlah unit yang dapat Anda hasilkan.

Biaya variabel ini biasanya meningkat ketika Anda meningkatkan jumlah unit yang diproduksi bisnis Anda.

Biaya variabel tipikal termasuk tetapi tidak terbatas pada:

  • Biaya bahan: Biaya bahan mengacu pada biaya bahan baku yang Anda gunakan untuk membuat produk. Semakin banyak unit yang Anda produksi, semakin tinggi biaya bahan.
  • Biaya tenaga kerja langsung: Tenaga kerja langsung mengacu pada biaya tenaga kerja yang Anda butuhkan untuk memproduksi satu unit. Semakin banyak unit yang diproduksi perusahaan, semakin tinggi biaya tenaga kerja langsung.
  • Biaya komisi penjualan: Komisi penjualan mengacu pada remunerasi yang diberikan kepada staf penjualan. Semakin banyak unit yang diproduksi perusahaan Anda, semakin banyak produk yang harus dijual oleh staf penjualan Anda, yang dapat meningkatkan komisi penjualan.
  • Biaya pengiriman: Biaya pengiriman mengacu pada biaya pengiriman produk dari lokasi perusahaan Anda memproduksi produk ke konsumen. Biasanya, semakin banyak unit yang diproduksi perusahaan Anda, semakin tinggi biaya pengirimannya.

Baca juga: Cadangan Kerugian Piutang: Definisi, Fungsi, Metode, dan Pencatatannya

Bagaimana Menghitung Biaya Total Rata-rata

Hitung biaya rata-rata dengan menjumlahkan biaya tetap dan variabel untuk sejumlah unit tertentu dan membagi totalnya dengan jumlah unit yang sama.

Anda dapat mengikuti langkah-langkah di bawah ini sebagai rumus untuk menghitung biaya rata-rata:

1. Tentukan Biaya Tetap

Langkah pertama dalam menghitung biaya rata-rata adalah menghitung jumlah biaya tetap.

Ini termasuk biaya seperti sewa dan gaji karyawan. Total biaya tetap adalah jumlah dari semua biaya tetap ini ditambahkan bersama-sama.

2. Tentukan Biaya Variabel

Langkah kedua adalah menghitung total biaya variabel. Ini termasuk biaya seperti biaya bahan dan tenaga kerja langsung.

Biaya variabel total adalah jumlah dari semua biaya variabel tersebut.

3. Hitung Total Biaya

Setelah Anda menghitung biaya tetap dan variabel, Anda sekarang dapat menghitung biaya total.

Untuk menghitung biaya total, tambahkan biaya tetap dan biaya variabel bersama-sama.

Ikuti persamaan yang ditunjukkan di bawah ini sebagai contoh:

Total biaya = total biaya tetap + total biaya variabel

4. Tentukan Jumlah Unit yang Diproduksi

Langkah selanjutnya adalah menentukan jumlah unit yang telah diproduksi perusahaan Anda.

Ini adalah jumlah unit produk tertentu yang dibuat perusahaan Anda dalam jangka waktu tertentu, seperti per bulan atau per tahun.

Jumlah unit adalah jumlah unit yang sama yang digunakan untuk menghitung biaya variabel pada langkah dua di atas.

5. Hitung Biaya Total Rata-rata

Langkah terakhir adalah menghitung biaya rata-rata.

Anda dapat menghitung biaya rata-rata dengan membagi jumlah biaya yang telah Anda hitung pada langkah ketiga dengan jumlah unit yang diproduksi, yang telah Anda tentukan pada langkah keempat.

Biaya rata-rata adalah biaya yang Anda harapkan untuk membayar untuk memproduksi satu unit.

Baca juga: Cost Center: Pembahasan Lengkap dan Bedanya dengan Profit Center

Contoh Biaya Total Rata-rata

Katakanlah Anda akan memulai sebuah kedai kopi kecil di pusat kota dan Anda mencoba untuk menentukan biaya rata-rata untuk mengetahui berapa banyak Anda dapat menjual secangkir kopi untuk mendapatkan keuntungan.

Pertama, untuk menghitung biaya rata-rata, Anda menentukan biaya tetap dan biaya variabel untuk menghitung biaya Anda. Misalnya, Anda berharap untuk menjual 3.000 cangkir kopi di bulan pertama Anda.

Anda kemudian dapat menentukan total biaya produksi 3.000 cangkir setelah Anda menambahkan biaya tetap dan biaya variabel Anda bersama-sama.

Menentukan Biaya Tetap

Biaya tetap Anda termasuk sewa dan utilitas, yang biasanya bertambah hingga £3.000 per bulan. Mesin kopi yang bisa Anda sewa untuk membuat kopi Anda dikenakan biaya lagi £500 per bulan.

Saat Anda menjumlahkan kedua biaya ini, Anda menemukan bahwa total biaya tetap Anda adalah £3.500 per bulan.

Menentukan Biaya Variabel

Biaya variabel Anda adalah bahan yang mungkin Anda gunakan untuk memproduksi cangkir kopi yang Anda jual, yang mungkin termasuk cangkir kopi yang dapat didaur ulang, gilingan kopi, susu, dan air.

Anda menentukan biaya variabel ini adalah £0,80 per cangkir ketika Anda membuat total 3.000 cangkir kopi. Oleh karena itu, untuk memproduksi 3.000 cangkir kopi, total biaya variabel Anda adalah £2.400.

Mencari Biaya Total Rata-rata

Dari biaya tetap dan variabel Anda, total biaya untuk memproduksi 3.000 cangkir kopi adalah £5.900. Untuk menghitung biaya rata-rata, Anda dapat memasukkan informasi ini ke dalam rumus:

Biaya total rata-rata = biaya total/jumlah cangkir kopi yang diproduksi = £5.900/3.000 = £1.97 per cangkir kopi

Menghasilkan Keuntungan

Karena Anda dapat mengeluarkan biaya £ 1,97 untuk memproduksi satu cangkir kopi, untuk mendapatkan keuntungan, Anda dapat menjual satu cangkir kopi dengan harga lebih dari £ 1,97.

Jadi, misalnya, untuk bersaing di pasar, Anda memutuskan untuk menjual setiap cangkir kopi seharga £2,50. Ini berarti Anda dapat memperoleh keuntungan sebesar £0,53 untuk setiap cangkir kopi yang Anda jual.

Baca juga: Revenue Stream: Pengertian, Contoh, Manfaat, Jenis, dan Cara Meningkatkannya

Selisih antara Biaya Total Rata-rata dan Biaya variabel Rata-rata

Biaya variabel rata-rata adalah total biaya variabel per unit yang dihasilkan bisnis Anda dalam jangka waktu tertentu. Berbeda dengan biaya total rata-rata, biaya variabel rata-rata tidak termasuk biaya tetap.

Ini hanya mencakup biaya yang bergantung pada jumlah unit yang Anda produksi, seperti biaya bahan dan tenaga kerja langsung.

Biaya variabel rata-rata biasanya paling rendah ketika bisnis Anda beroperasi pada tingkat produksi normal dan meningkat pesat ketika tingkat produksi melebihi kapasitas produksi normal Anda.

Selisih antara Biaya Total Rata-rata dan Biaya Marjinal Rata-rata

Biaya marjinal rata-rata mengacu pada biaya tambahan yang mungkin Anda bayarkan untuk memproduksi satu unit lagi, seperti satu cangkir kopi lagi.

Ini adalah peningkatan biaya total rata-rata yang mungkin Anda amati ketika jumlah total unit yang Anda hasilkan meningkat. Anda dapat menggunakan biaya total rata-rata untuk menentukan berapa biaya bagi perusahaan pada berbagai tingkat proses produksi Anda.

Akuntan atau chief executive officer Anda dapat menggunakan biaya marjinal untuk menentukan apakah menguntungkan atau dapat diterapkan untuk menghasilkan lebih banyak atau lebih sedikit unit daripada yang Anda lakukan saat ini.

Baca juga: Conversion Cost dan Prime Cost: Definisi dan Perbedaanya

Relevansi dan Penggunaan Rumus Biaya Total Rata-rata

total biaya rata-rata

Seperti dijelaskan di atas, biaya total rata-rata akan memberi kita gambaran tentang berapa biaya per unit yang akan dikeluarkan perusahaan untuk memproduksi jumlah unit barang yang ditentukan.

Juga, kita telah melihat bahwa ketika produksi meningkat, biaya total akan turun karena penyebaran biaya tetap yang sama ke lebih banyak unit sekarang.

Tetapi karena pengembalian marjinal yang semakin berkurang, biaya variabel setelah titik tertentu akan mulai meningkat.

Ini karena penurunan produktivitas margin dan pengembalian sumber daya tambahan yang kami tambahkan.

Perusahaan dapat menggunakan konsep biaya total rata-rata ini untuk menganalisis berbagai aspek produksi mereka dan dapat memanfaatkan sumber daya mereka secara lebih efisien.

Beberapa kegunaan yang relevan dari rumus biaya rata-rata adalah:

  1. Perusahaan dapat melihat berapa titik produksi yang optimal untuk mereka dan berapa tingkat produksi yang meminimalkan biaya mereka
  2. Jika mereka membutuhkan tambahan biaya tetap karena peningkatan permintaan dll, perusahaan dapat menganalisis berapa jumlah produksi yang seharusnya, sehingga penambahan biaya tetap tidak akan menaikkan biaya rata-rata mereka.
  3. Perusahaan dapat menggunakan konsep ini untuk merencanakan dan meningkatkan kapasitas produksi agar dapat memanfaatkan sumber dayanya dengan baik.

Baca juga: Apa Itu Prive? Berikut Pembahasan dan Contoh Jurnalnya

Kesimpulan

Banner 1 kledo

Biaya total rata-rata digunakan untuk mengetahui seberapa besar total biaya produksi sehingga bisa ditetapkan berapa harga jual produk yang menguntungkan bisnis.

Komponen biaya rata-rata ini meliputi biaya tetap dan biaya variabel bisnis Anda.

Untuk memudahkan perhitungan biaya di bisnis, Anda bisa menggunakan software akuntansi Kledo yang memiliki lebih dari 30 fitur akuntansi terbaik.

Kledo sudah dipercaya lebih dari 20 ribu pelaku usaha di seluruh Indonesia sehingga Anda tak perlu ragu lagi untuk menggunakan Kledo.

Jadi, tunggu apa lagi? Jika Anda ingin mencoba Kledo secara gratis selama 14 hari Anda bisa mengunjungi link ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

eleven + nineteen =