Capital Gain: Pengertian, Jenis, Rumus, dan Cara Hitungnya

capital gain

Memahami apa itu capital gain atau keuntungan modal sangat penting bagi para pelaku bisnis maupun investor. Ini merupakan salah satu istilah yang wajib dipahami apabila Anda tertarik mengambil instrumen investasi.

Capital gain sendiri dapat diartikan sebagai keuntungan yang diperoleh investor atas penjualan aset mdoal seperti saham atau obligasi. Pada artikel ini, kami akan membahas secara lengkap mengenai apa itu capital gain, jenis, rumus, cara hitung, dan tips untuk merencanakannya.

Apa itu Capital Gain?

capital gain

Capital gain atau keuntungan modal adalah keuntungan yang Anda peroleh dari menjual atau memperdagangkan “aset modal”. Dengan pengecualian tertentu, aset modal umumnya adalah semua properti yang Anda miliki, termasuk:

  • Properti investasi, seperti saham, obligasi, cryptocurrency, real estate, dan barang koleksi; dan
  • Properti yang dimiliki untuk penggunaan pribadi, seperti mobil, rumah, atau perabot rumah tangga.

Namun demikian, ada berbagai aturan khusus yang dapat memengaruhi klasifikasi atau perlakuan properti Anda sebagai aset modal. Misalnya, jika Anda sering menjual kepada pelanggan, properti Anda mungkin tidak diperlakukan sebagai aset modal.

Sebaliknya, ini dapat dianggap sebagai inventaris bisnis dan keuntungan dari penjualan inventaris tidak dikenakan pajak sebagai keuntungan modal.

Jadi, berhati-hatilah jika Anda menjual terlalu banyak tas Gucci atau properti investasi real estat, karena ini dapat diperlakukan sebagai persediaan, dan pajak atas keuntungan apa pun akan dikenakan tarif pajak penghasilan biasa yang lebih tinggi.

Demikian pula, jika Anda menjual atau menukarkan properti yang dapat didepresiasi kepada orang yang terkait, keuntungan Anda akan dikenakan pajak sebagai pendapatan biasa.

Selain itu, kekayaan intelektual (misalnya, paten, penemuan; model atau desain, formula atau proses rahasia, hak cipta; komposisi sastra, musik, atau artistik, surat atau memorandum, dll.) tidak dianggap sebagai aset modal jika dimiliki oleh orang yang membuatnya atau, dalam hal surat, memorandum atau barang serupa untuk siapa barang itu dibuat .

Dan juga, meskipun properti nyata atau yang dapat disusutkan yang digunakan dalam perdagangan atau bisnis bukan merupakan aset modal, keuntungan dari penjualan atau konversi yang tidak disengaja tetap dapat diperlakukan sebagai keuntungan modal jika dimiliki selama lebih dari satu tahun.

Jadi, untuk semua tujuan praktis, jenis properti bisnis ini diperlakukan seolah-olah itu adalah aset modal.

Baca juga: Nilai Buku: Pengertian, Fungsi, Rumus, dan Cara Hitungnya

Jenis-Jenis Capital Gain

Keuntungan modal dapat dibedakan menjadi keuntungan modal yang direalisasikan atau tidak direalisasi. Keuntungan yang direalisasikan adalah keuntungan dari penjualan akhir suatu aset atau investasi.

Sebaliknya, keuntungan yang belum direalisasi muncul ketika harga aset atau investasi saat ini melebihi harga belinya, tetapi aset atau investasi tersebut masih belum terjual.

Perhatikan bahwa hanya keuntungan modal yang direalisasikan yang dikenai pajak, sedangkan keuntungan yang belum direalisasi (modal) hanyalah keuntungan kertas yang biasanya tunduk pada pelaporan akuntansi tetapi tidak memicu peristiwa kena pajak.

Selain itu, keuntungan modal yang direalisasikan biasanya juga diklasifikasikan sebagai keuntungan jangka pendek atau keuntungan jangka panjang. Keuntungan modal jangka pendek terjadi jika aset atau investasi ditahan kurang dari satu tahun. Keuntungan jangka panjang (modal) adalah keuntungan dari aset atau investasi yang dimiliki selama lebih dari satu tahun.

Baca juga: Apa Itu Budgeting? Berikut Adalah Penjelasan Lengkap dan 20 Tips Membuat Budgeting

Hubungan antara Capital Gain dan Perpajakan

Keuntungan modal yang direalisasi dianggap sebagai peristiwa kena pajak. Sebagian besar negara mengenakan pajak khusus untuk keuntungan yang direalisasikan, yang dikenakan pada individu dan perusahaan.

Namun, untuk keuntungan dana investasi seperti reksa dana, pajak atas keuntungan dikenakan pada investor dana tersebut.

Umumnya, waktu penahanan aset atau investasi mempengaruhi tarif pajak yang berlaku untuk keuntungan modal. Misalnya, jika keuntungannya bersifat jangka pendek (sebagaimana didefinisikan di atas), maka akan dikenakan pajak dengan tarif pajak penghasilan biasa.

Di sisi lain, keuntungan modal jangka panjang biasanya dikenakan pajak dengan tarif pajak yang lebih rendah. Misalnya, jika tarif pajak biasa adalah 35%, keuntungan modal dapat dikenakan pajak dengan tarif 20%.

Baca juga: Tanda Daftar Perusahaan: Pengertian, Manfaat, dan Cara Mendapatkannya

Cara Menghitung Capital Gain

Menghitung keuntungan modal terbilang sangat mudah untuk dilakukan. Adapun rumus untuk menghitung keuntungan mudah cukup sederhana sehingga mudah untuk diapahami.

Berikut ini adalah rumus dari capital gain:

Capital gain = Harga jual – Harga beli x (jumlah barang : produk yang diinvestasikan

Untuk memudahkan pemahaman Anda, di bawah ini adalah contoh cara menghitung keuntungan modal:

Investor X membeli saham PT. ABC dengan harga Rp. 15.000 per lembara pada tahun 2019 sebanyak 50 lot ( 1 lot = 100 lembar saham). Pada tahun 2021, harga saham tersebut ternyata naik menjadi Rp. 30.000 per lembar.

Maka, keuntungan modal investor X ialah:

Keuntungan modal: (Rp. 30.000 – Rp. 15.000) x 5.000 lembar saham = Rp. 45 Juta.

Dengan begitu, Investor memperoleh keuntungan modal atas saham sebesar Rp. 45 juta dengan modal awal sebesar Rp. 45 juta.

Banner 2 kledo

Memahami Capital Loss

Dalam keadaan tertentu, Anda dapat mengalami capital loss atau kerugian modal, seperti jika Anda menjual saham atau real estat Anda dengan harga kurang dari yang Anda bayarkan. Kondisi ini merupakan kebalikan dari capital gain. Jika itu terjadi, Anda dapat mengurangi 50% kerugian dari keuntungan modal kena pajak Anda .

Ini hanya dapat digunakan untuk menurunkan keuntungan modal Anda. Dengan kata lain, Anda tidak dapat mengurangi kerugian ini langsung dari penghasilan Anda untuk membayar pajak lebih sedikit.

Jika Anda tidak menyadari adanya keuntungan modal selama tahun tersebut, Anda dapat menyimpan kerugian modal Anda dan menggunakannya untuk tahun berikutnya. Hal tersebut dapat dikurangkan dari keuntungan modal tiga tahun sebelumnya atau tahun depan.

Baca juga: Memahami Buku Kas Tabelaris dalam Proses Pembukuan

Kapan Keuntungan atau Kerugian Modal perlu Dilaporkan?

Penting untuk melaporkan keuntungan atau kerugian modal pada tahun kalender di mana Anda melakukan transaksi, bahkan jika Anda tidak harus membayar pajak. Keuntungan modal dapat direalisasikan atau tidak direalisasi dengan persyaratan sebagai berikut:

  • Ketika Anda memiliki aset modal dan Anda mendapat untung dari penjualan investasi Anda, ini adalah keuntungan modal yang direalisasikan.
  • Jika nilai aset modal Anda telah meningkat tetapi Anda belum melepaskannya, maka Anda memiliki keuntungan modal yang belum direalisasi.

Bagaimana Merencanakan Keuntungan Modal?

capital gain

Anda dapat menghemat uang untuk berkonsultasi dengan penasihat keuangan, spesialis pajak, akuntan, atau manajer kekayaan jika Anda mempertimbangkan untuk menghasilkan keuntungan modal atau jika Anda memiliki investasi dividen.

Mereka mungkin menyarankan Anda untuk menyatakan kerugian modal atau menjual sekuritas yang nilainya turun untuk mengimbangi keuntungan secara strategis. Demikian juga, jika penghasilan Anda cenderung berfluktuasi, Anda dapat menyadari keuntungan Anda dalam setahun penghasilan Anda lebih rendah, untuk memanfaatkan tarif pajak yang lebih rendah.

Intinya adalah bahwa setiap situasi adalah unik dan yang terbaik adalah mencari bantuan ahli untuk memastikan lebih banyak uang Anda tetap di tangan Anda.

Baca juga: Barang Setengah Jadi dan Barang Jadi: Pengertian dan Perbedaannya

Kesimpulan

Demikian penjelasan mengenai capital gain atau keuntungan modal yang perlu Anda ketahui. Dari penjelasan di atas, bisa kita simpulkan bahwa keuntungan modal adalah selisih antara harga jual dan harga beli instrumen investasi yang bisa Anda akui sebagai keuntungan.

Dengan memahami capital gain, diharapkan bisa menjadi dasar pijakan yang kuat agar Anda tidak salah dalam melakukan investasi. Tentunya, investasi yang Anda lakukan dapat berjalan lancar apabila Anda mempunyai catatan pembukuan yang rapi dan tepat.

Proses pembukuan berjalan rumit dan memakan waktu lama apabila masih dilakukan secara manual. Untuk itu, Anda membutuhkan bantuan software akuntansi dari Kledo.

Dengan menggunakan Kledo, proses pembukuan akan dilakukan secara otomatisasi sehingga lebih mudah, cepat, dan tepat. Anda juga bisa membuat lebih dari 30 jenis laporan keuangan yang dibutuhkan bisnis Anda.

Selain itu, Kledo juga dibekali dengan berbagai fitur mulai dari pembuatan faktur, penagihan, purchasing, manajemen inventaris, dan masih banyak lagi.

Jadi, tunggu apalagi? Yuk upgrade level bisnis Anda dengan menggunakan Kledo sekarang juga. Anda juga bisa menggunakan Kledo gratis selama 14 hari melalui link ini.

Annisa Herawati

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

9 + five =