Cara Membuat Sales Funnel yang Efektif untuk Bisnis Anda

membuat sales funnel

Menapa membuat sales funnel itu penting? Atau pernahkah Anda bertanya-tanya tentang perjalanan yang dilalui pelanggan Anda sebelum mereka akhirnya melakukan pembelian dari bisnis Anda?

Perjalanan – yang dipetakan oleh sales funnel – menguraikan semua proses di mana pelanggan Anda akan berinteraksi dengan merek Anda sebelum mereka siap untuk melakukan pembelian.

Untuk membangun strategi penjualan yang sukses, sales funnel Anda harus menjadi yang terbaik.

Tujuan utama Anda dengan sales funnel Anda adalah memindahkan orang dari satu tahap ke tahap lainnya sampai mereka siap untuk membeli.

Pada artikel kali ini, kami akan membahas cara membuat sales funnel yang efektif dan bisa Anda adaptasikan dalam bisnis Anda.

Apa yang Dimaksud dengan Sales Funnel?

sales funnel

Sales funnel adalah konsep pemasaran yang memetakan perjalanan yang dilalui pelanggan saat melakukan pembelian apa pun.

Model ini menggunakan corong atau funnel sebagai analogi karena sejumlah besar calon pelanggan mungkin mulai dari ujung atas proses penjualan.

Namun, hanya sebagian kecil dari orang-orang ini yang benar-benar akhirnya melakukan pembelian.

Ada beberapa fase dalam sales funnel, biasanya disebut sebagai bagian atas, tengah, dan bawah corong, tergantung pada model penjualan perusahaan.

Ketika prospek melewati setiap tahap funnel atau corong, mereka menandakan komitmen yang lebih mendalam terhadap tujuan pembelian.

Sebagian besar bisnis, baik online atau konvensional, menggunakan model ini untuk memandu upaya pemasaran B2C mereka di setiap tahap corong penjualan.

Empat tahap sales funnel dasar adalah:

  • Kesadaran
  • Ketertarikan
  • Keinginan
  • Tindakan

Kita akan bahas semuanya secara mendetail di bawah.

Baca juga: Year to Date (YTD): Pengertian, Kegunaan, Rumus, dan Contohnya

Tahapan dalam Sales Funnel

Seperti yang telah dibahas di atas, empat tahap utama dari sales funnel adalah:

1. Kesadaran atau Awareness

Ini adalah tahap pertama dan disebut tahap “kesadaran” karena di sinilah orang pertama kali menyadari solusi, layanan, atau produk Anda.

Mereka mungkin juga menyadari masalah yang perlu mereka selesaikan dan cara-cara yang mungkin untuk mengatasinya.

Ini adalah saat mereka mendengar tentang Anda untuk pertama kalinya, melalui iklan, pencarian Google, postingan yang dibagikan di media sosial, dari mulut ke mulut, atau sumber lalu lintas lainnya.

Salah satu contoh tahap kesadaran adalah ketika seorang prospek mengetahui tentang perusahaan Anda untuk pertama kalinya.

Mungkin mereka menemukan salah satu iklan Anda, membaca blog Anda, menemukan situs web Anda melalui pencarian Google, atau mendengar seorang kolega berbicara tentang produk atau layanan Anda.

2. Minat atau Interest

Setelah prospek mengetahui tentang merek Anda, mereka akan mengevaluasinya berdasarkan tingkat ketertarikan dan solusi yang Anda berikan.

Pada tahap “Minat”, prospek secara aktif mencari solusi untuk masalah mereka dan cara untuk mencapai tujuan mereka.

Mereka mencari solusi di Google. Mereka akan memikirkan masalah yang mereka coba selesaikan dan melakukan penelitian kompetitif untuk memastikan penawaran Anda adalah solusi terbaik.

3. Keinginan atau Desire

Sekarang setelah prospek tahu tentang perusahaan Anda dan solusi yang diberikannya untuk titik nyeri prospek, mereka akan menggali lebih dalam.

Prospek akan menemukan informasi seperti harga dan opsi pengemasan. Halaman penjualan, webinar, dan panggilan sangat membantu dalam tahap ini untuk membantu prospek membuat keputusan.

Baca juga: Kapasitas Produksi: Perencanaan dan Cara Mengukurnya

4. Tindakan atau Action

Tahap paling penting dari funnel– apakah prospek melakukan pembelian atau tidak. Jika mereka tidak membeli dari Anda sekarang, itu tidak berarti kesepakatan hilang selamanya.

Retensi Pelanggan – Bagian penting lainnya dari sales funnel

Ketika Anda memiliki pelanggan yang bergabung dengan perusahaan Anda, penting bagi Anda untuk melakukan segalanya untuk mempertahankan mereka.

Tahap ini mengharuskan Anda untuk fokus menjaga pelanggan tetap senang untuk mengubah mereka menjadi pelanggan tetap dan pendukung merek.

Promosi dari mulut ke mulut adalah kekuatan yang kuat, dan tidak ada yang bisa melakukannya lebih baik daripada pelanggan yang bahagia.

Untuk menjaga pelanggan tetap senang, Anda perlu membantu pelanggan Anda dengan semua aspek dan masalah yang terkait dengan pain point mereka.

Pada dasarnya, Anda ingin mereka tetap terlibat dengan produk / layanan Anda. Anda dapat melakukannya dengan berbagi konten seperti:

  • Email
  • Penawaran Khusus
  • Survei dan tindak lanjut
  • Panduan penggunaan produk
  • Formulir Umpan Balik Pelanggan
  • Literatur bantuan teknis

Cara Membuat Sales Funnel dalam Bisnis Anda

Agar sales funnel yang dibangun dengan benar ada, pertama-tama Anda memerlukan calon pelanggan yang dapat bergerak melalui corong itu.

Setelah Anda memiliki prospek tersebut, Anda dapat melacak perilaku dan keterlibatan menggunakan penilaian prospek untuk mengidentifikasi di mana mereka berada di corong.

Mari selami langkah-langkah untuk membantu Anda membuat sales funnel:

1. Kumpulkan data dan pahami pelanggan Anda

Cara terbaik untuk memahami audiens Anda adalah dengan berbicara dengan mereka.

Semakin banyak data yang Anda kumpulkan tentang audiens Anda, semakin efektif sales funnel Anda.

Satu hal penting yang perlu diingat adalah – Anda tidak memasarkan bisnis Anda kepada semua orang. Anda memasarkannya kepada orang-orang yang cocok untuk apa yang Anda jual.

Dengan begitu, Anda dapat membuat sales funnel Anda untuk fokus pada poin-poin penjualan utama dan paling relevan.

Anda juga dapat memperoleh wawasan yang mengarahkan Anda untuk menyesuaikan produk atau layanan Anda dan membuatnya lebih baik.

Pertanyaan paling penting yang harus Anda tanyakan kepada pelanggan Anda adalah:

  • Apa tantangan Anda saat ini dengan [area yang Anda targetkan]?
  • Apa ketakutan dan frustrasi Anda saat ini?
  • Apa tujuan dan aspirasi Anda?
  • Apa yang telah Anda lakukan untuk mencoba memecahkan masalah Anda / mencapai tujuan Anda?
  • Seberapa baik hal itu berhasil?

Berdasarkan data Anda, Anda dapat membuat konten untuk setiap tahap sales funnel Anda dan membantu prospek bergerak ke bawah pipeline Anda.

Anda juga dapat mengambil bantuan alat pemasaran konten untuk membuat konten untuk semua tahap yang akan membuat Anda menonjol.

Baca juga: Barang Setengah Jadi dan Barang Jadi: Pengertian dan Perbedaannya

2. Tangkap perhatian audiens Anda

Satu-satunya cara sales funnel Anda bekerja adalah jika Anda dapat memikat prospek ke dalamnya.

Tanpa prospek dan orang-orang yang tertarik dengan bisnis Anda, tidak ada sales funnel. Ini berarti menempatkan konten Anda di depan audiens target Anda.

Pekerjakan agensi yang tahu semua tentang pemasaran konten, lebih disukai perusahaan SEO. Mereka akan mengambil rute organik dan memposting banyak konten yang beragam di semua platform Anda. Lalu lintas organik meliputi:

  • SEO
  • Trafik media sosial (tidak berbayar)
  • Trafik refferal (dari situs lain yang menautkan ke Anda)
  • Direct trafic (dari orang-orang yang tahu tentang merek Anda dan telah mengunjungi situs web Anda sebelumnya)

Anda dapat menambahkan formulir dan popup ke situs web Anda untuk menangkap prospek.

Anda juga dapat menjalankan beberapa iklan atau melakukan prospek secara manual.

Tempat yang ideal untuk menjalankan kampanye semacam itu tergantung pada tempat target audiens Anda berkumpul.

Jika Anda menjual B2B, prospek LinkedIn atau iklan LinkedIn mungkin merupakan solusi yang sempurna. Selalu pastikan Anda melakukan A/B testing.

Baca juga: Mengetahui Perbedaan Sales dan Marketing dalam Bisnis

3. Bangun landing page

Iklan Anda dan konten lainnya perlu membawa prospek Anda ke suatu tempat. Di sinilah landing page dengan penawaran akan sangat penting

Jika mereka mengklik iklan, mendaftar untuk webinar, atau mengunduh ebook, mereka akan pergi ke landing page.

Landing page Anda harus mengomunikasikan siapa Anda sebagai perusahaan dan manfaat unik Anda.

Fokus pada menangkap prospek alih-alih mendorong penjualan. Ini bisa menjadi satu-satunya kesempatan yang Anda miliki untuk mengesankan prospek Anda dan menangkap mereka.

Pastikan landing page memiliki formulir bagi prospek untuk memasukkan informasi mereka. Ini berfungsi agar Anda bisa mendapatkan kontak mereka sehingga Anda dapat terus berkomunikasi dengan mereka untuk mengarahkan mereka ke langkah berikutnya.

Landing page Anda juga harus memiliki CTA (ajakan bertindak) yang berani yang memberi tahu mereka apa yang harus dilakukan, apakah itu mengunduh eBook gratis atau membaca blog.

Baca artikel ini untuk cara membuat CTA yang efektif.

4. Buat kampanye email drip

Sekarang setelah Anda menangkap prospek melalui landing page, Anda perlu berkomunikasi dengan mereka untuk menutupnya.

Pasarkan ke prospek Anda melalui email marketing dengan menyediakan konten yang berharga dan menarik.

Kirimkan pembaruan secara teratur, tetapi tidak terlalu sering. Mungkin satu atau dua email per minggu sudah cukup. Ini sangat tergantung pada audiens Anda dan apa yang Anda tawarkan.

Mulailah dengan mengedukasi prospek Anda terlebih dahulu. Kirimkan mereka konten edukasi daripada konten promosi. Bangun hingga penjualan nanti. Pertama-tama jawab pertanyaan seperti:

  • Apa yang ingin mereka pelajari?
  • Hambatan dan keberatan apa yang perlu Anda atasi untuk meyakinkan mereka untuk membeli?

Di akhir kampanye email drip Anda, buatlah penawaran luar biasa yang tidak dapat mereka tolak.

Itulah bagian konten yang akan menginspirasi prospek Anda untuk bertindak dan melakukan pembelian.

Baca juga: Mengenal Promotion Mix Sebagai Strategi Marketing

5. Jaga komunikasi tetap berjalan

Setelah prospek Anda berubah menjadi pelanggan yang membayar, Anda tidak melupakan mereka.

Terus jangkau mereka. Terus kirimkan konten edukasi yang mungkin berguna bagi mereka.

Berterima kasihlah kepada mereka atas pembelian mereka dan kirimkan pembaruan rutin tentang promosi atau penjualan apa pun.

Libatkan mereka dalam strategi media sosial Anda dan bangun komunitas dari pelanggan Anda untuk mengembangkan kepercayaan dan loyalitas merek.

Cara Membuat Konten untuk Setiap Tahap Sales Funnel

sales funnel

Salah satu kesalahan terbesar yang dilakukan pemasar adalah mereka tidak menyelaraskan upaya pemasaran konten mereka dengan tahap sales funnel mereka sehingga mereka dapat membuat lebih banyak transaksi.

Seringnya, mereka tidak masuk cukup dalam atau melihat ke jalan yang menguntungkan seperti menggunakan kembali konten mereka yang ada untuk meningkatkan jangkauan.

Oleh karena itu, prospek mereka tidak berkembang melalui funnel. Apa yang mereka butuhkan adalah strategi penjualan untuk setiap tahap untuk terlibat secara efektif.

Itulah mengapa kami memutuskan untuk menjelaskan bagaimana Anda dapat membuat konten yang berbeda untuk setiap tahap sales funnel Anda.

1. Blogging (Kesadaran dan Minat)

Dengan blogging, Anda akan menghasilkan kesadaran dan minat di sekitar bisnis Anda.

Ini bisa menjadi sumber utama lalu lintas untuk situs web Anda, dan ini juga merupakan cara yang baik untuk melibatkan daftar Anda dengan berbagi konten yang berharga.

Cara Anda membawa kesadaran dengan blogging adalah dengan mengoptimalkan konten Anda dengan kata kunci yang tepat sehingga Anda dapat menarik target pelanggan Anda dari pencarian organik.

Memperoleh pelanggan sangat penting untuk strategi saluran pemasaran sempurna yang mencengkeram pemirsa dan mengubahnya menjadi konsumen.

Cara lain adalah dengan mempromosikan postingan Anda di media sosial dengan mempengaruhi orang lain untuk membagikannya atau dengan menggunakan postingan yang dipromosikan.

Penting untuk menyatakan bahwa blogging bukanlah aktivitas “bagian bawah corong”.

Dengan kata lain, itu tidak akan menyebabkan orang membuat keputusan untuk membeli dari Anda.

Untuk itu, Anda perlu membuat jenis konten lain atau mendorong orang untuk melakukan panggilan penjualan dengan Anda.

Baca juga: Mengenal Price Mix Sebagai Strategi Pendongkrak Penjualan Bisnis

2. Lead magnet (Minat)

Semua jenis lead magnet digunakan sebagai alat untuk membangkitkan minat pada produk Anda.

Anda mengembangkan daftar email Anda dengan menawarkan sesuatu yang bernilai bagi audiens Anda yang sudah mereka minati, seperti panduan atau kursus.

Apa pun yang dapat mengedukasi prospek Anda tentang bagaimana mereka dapat menyelesaikan masalah mereka dan mencapai tujuan mereka sangat membantu untuk tahap ini.

Di dalam magnet lead itu sendiri, Anda dapat menempatkan ajakan bertindak untuk memeriksa produk / layanan Anda, menghubungi departemen penjualan Anda, dll.

3. Webinar (Keinginan dan Tindakan)

Meskipun webinar dapat digunakan sebagai magnet lead, mereka lebih fokus pada tahap keputusan dan meyakinkan orang untuk mengambil tindakan dan membeli produk Anda.

Ketika orang mendaftar untuk webinar, mereka sudah cukup tertarik untuk mencapai tujuan tertentu atau memecahkan masalah tertentu.

Tujuan Anda dengan webinar tidak hanya untuk mengedukasi mereka tetapi untuk memikat mereka agar mereka membuat keputusan dan membeli solusi Anda.

Pada akhirnya, Anda harus selalu memiliki ajakan bertindak untuk membeli produk Anda, memulai uji coba gratis, atau meminta konsultasi.

Baca juga: 15 Strategi Terbaik untuk Meningkatkan Keuntungan Bisnis

4. Video (Kesadaran, Minat)

Video lebih berdampak pada tahap kesadaran dan minat, meskipun video juga bisa menjadi media yang sangat berguna untuk tahap keputusan dan tindakan.

YouTube terkenal sebagai mesin pencari terbesar kedua, jadi dengan mengoptimalkan video untuk kata kunci tertentu, Anda dapat menghasilkan banyak kesadaran dan lalu lintas ke situs web Anda.

Dengan membuat video penjelasan, Anda dapat membangun permintaan untuk produk atau layanan Anda.

Terakhir, dengan video penjualan, Anda dapat memikat orang untuk membuat langkah terakhir dan mengambil tindakan.

Anda juga dapat membuat video tutorial untuk retensi pelanggan dengan memberikan tutorial terperinci kepada pelanggan tentang cara menggunakan produk Anda.

Anda juga dapat membuat saluran youtube atau menggunakan saluran yang sudah ada untuk membuat video penjualan untuk audiens Anda di youtube.

Banner 1 kledo

Cara Membuat Sales Funnel Anda Optimal

Anda dapat mengoptimalkan sales funnel Anda dengan berbagai cara.

Tempat paling penting untuk menempatkan fokus Anda adalah area ketika konsumen pindah ke titik berikutnya dalam proses funneling.

Kita telah membahas iklan media sosial. Jangan hanya menjalankan satu iklan; jalankan sepuluh atau dua puluh.

Arahkan mereka ke persona pembeli yang berbeda dan audiens target yang berbeda.

Gunakan fitur penargetan untuk memastikan iklan-iklan tersebut muncul di depan beragam kelompok audiens target Anda.

Yang paling penting, selalu lakukan A/B testing landing page Anda. Ini membutuhkan waktu, tetapi Anda akan menjangkau lebih banyak orang dan mengonversi prospek dengan lebih andal.

Anda juga harus melakukan A/B testimng kampanye email drip Anda. Ubah baris subjek, citra, penawaran, CTA, dan tata letak Anda untuk mengetahui respons audiens Anda.

Namun, cara terbaik untuk mengoptimalkan sales funnel Anda adalah dengan memperhatikan hasilnya.

1. Bagian atas corong

Pada tahap ini, semua konten Anda harus memberi tahu prospek bahwa merek Anda ada dan mendorong mereka untuk mengklik CTA Anda. Jika konten Anda tidak berfungsi, cobalah sesuatu yang lain. Teruslah bereksperimen.

2. Landing page

Pastikan penawaran dan CTA relevan dengan konten dalam posting blog atau iklan media sosial Anda, atau apa pun aset lain yang Anda gunakan untuk mengarahkan lalu lintas di halaman arahan.

Uji judul, body copy, gambar, dan CTA Anda untuk mengetahui apa yang paling berhasil untuk mengoptimalkan halaman arahan Anda.

Baca juga: 14 Cara Meningkatkan Penjualan Berbasis Online yang Wajib Dicoba

3. Penawaran Anda

Ketika Anda meminta orang untuk membeli dari Anda, lakukan A/B testing penawaran Anda. Apakah pengiriman gratis bekerja lebih baik, atau apakah orang lebih tertarik dengan diskon 5%?

Hal-hal kecil pada penawaran ini dapat membuat perbedaan besar dalam pendapatan Anda.

4. Tingkat Retensi Pelanggan

Lacak tingkat retensi pelanggan Anda. Apakah orang kembali dan membeli dari Anda untuk kedua, keempat, dan kelima belas kalinya?

Apakah mereka mereferensikan teman-teman mereka? Apakah mereka berbicara tentang merek mereka dengan cara yang positif?

Tujuan dari seluruh sales funnel Anda adalah untuk menjaga merek Anda tetap berada di atas pikiran pelanggan Anda.

Jika Anda tidak mengecewakan pelanggan Anda pada tahap funnel mana pun, mereka tidak akan menemukan alasan untuk mencari masalah mereka di tempat lain.

Baca juga: Personalized Marketing, Strategi Jitu Meningkatkan Penjualan

Kesimpulan

Pekerjaan Anda belum selesai ketika Anda membuat sales funnel Anda. Bahkan, di sinilah semuanya dimulai.

Penting untuk mengukur hasil Anda setelah semuanya diatur. Pilih KPI Anda terlebih dahulu, lalu siapkan program pengukuran dan penganggaran. Luangkan waktu untuk membangun sales funnel yang mewakili apa yang Anda inginkan dan apa yang diinginkan audiens Anda.

Ingatlah, salah satu penentu dalam membuat sales funnel yang efektif dan dan berhasil adalah dengan membuat anggaran pemasaran dan juga perencanaan pemasaran.

Dengan membuat anggaran dan perencanaan yang baik, Anda bisa dengan mudah memantau setiap biaya yang Anda keluarkan dan menghitung ROI yang Anda dapatkan dari kampanye pemasaran Anda.

Untuk memudahkan Anda dalam mengelola biaya tersebut, Anda bisa mencoba menggunakan software akuntansi yang memiliki fitur terlengkap dan mudah digunakan seperti Kledo.

Kledo adalah software akuntansi berbasis cloud yang sudah digunakan oleh lebih dari 10 ribu pengguna dari berbagai jenis bisnis di Indonesia.

Anda juga bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari melalui tautan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

12 + five =