Biaya Penyusutan: Pengertian, Komponen, Metode, dan Contoh Perhitungannya

biaya penyusutan

Biaya penyusutan atau depresiasi adalah penurunan nilai aset perusahaan secara bertahap.

Ada beberapa cara agar depresiasi berperan dalam perencanaan keuangan bisnis, termasuk menilai dengan benar nilai aset untuk pajak perusahaan yang akurat.

Untuk lebih memahami cara kerja penyusutan, Anda perlu mengetahui jenis aset mana yang terdepresiasi, metode penyusutan yang paling umum digunakan, cara menghitung penyusutan, dan dampak penyusutan terhadap laporan keuangan Anda.

Apa Pengertian Biaya Penyusutan?

biaya penyusutan

Biaya penyusutan adalah proses pengurangan total biaya secara bertahap dari nilai awal aset perusahaan

Penyusutan ini tidak dilakukan dalam satu periode akuntansi. Melainkan, dilakukan dari waktu ke waktu sesuai dengan umur manfaat aset Anda.

Saat Anda mendepresiasi aset, Anda dapat merencanakan berapa banyak uang yang dihapuskan setiap tahun, memberi Anda lebih banyak kendali atas keuangan Anda.

Jumlah tahun di mana Anda mendepresiasi sesuatu ditentukan oleh masa manfaatnya (misalnya, laptop berguna selama sekitar lima tahun).

Untuk depresiasi pajak, aset yang berbeda diurutkan ke dalam kelas yang berbeda, dan setiap kelas memiliki masa manfaatnya sendiri.

Jika bisnis Anda menggunakan metode penyusutan yang berbeda untuk laporan keuangan Anda, Anda dapat memutuskan masa manfaat aset berdasarkan berapa lama Anda akan menggunakan aset tersebut dalam bisnis Anda.

Baca juga: Diskriminasi Harga: Pengertian, Tingkatan, Syarat, Contoh, Kelebihan dan Kekurangannya

Bagaimana Cara Kerja Biaya Penyusutan?

Penyusutan adalah proses aset kehilangan nilai dari waktu ke waktu.

Baik itu satu komputer dan meja atau armada truk dan helikopter, setiap bisnis perlu memiliki aset agar dapat berfungsi.

Sama seperti sebuah mobil baru yang kehilangan nilainya saat dikemudikan, begitu juga banyak aset yang dibutuhkan untuk menjalankan bisnis. 

Catatan: Aset yang berbeda terdepresiasi pada tingkat yang berbeda

Aset terdepresiasi dari waktu ke waktu untuk memungkinkan bisnis secara perlahan mencatat biaya aset dan menerima pengurangan pajak untuk setiap tahun.

Jika suatu aset benar-benar disusutkan pada tahun pertama, perusahaan hanya akan mendapat manfaat pajak satu kali. 

Baca juga: Jurnal Penjualan Kredit: Pengertian, Bentuk, dan Contoh Penyelesaiannya

Manfaat Biaya Penyusutan bagi Bisnis

Memiliki aset yang kehilangan nilai sebenarnya bisa menjadi hal yang baik untuk bisnis, karena dapat memungkinkan pengurangan pajak di masa depan.

  • Biaya aset dapat diimbangi dengan pengurangan pajak
  • Pengurangan dapat diterapkan pada pengembalian pajak senilai beberapa tahun melalui proses depresiasi

Pemerintah mendorong investasi modal dengan mengizinkan Anda untuk mengenali depresiasi bertahap aset perusahaan Anda dan menggunakan hilangnya nilai itu sebagai penghapusan pajak Anda.

Bisnis mendapatkan keuntungan dari investasi modal dua kali: sekali dari penggunaan aset, dan sekali lagi dari pengurangan pajak untuk penyusutan aset.

Apa Saja Aset yang Harus Didepresiasi?

Ada beberapa aturan mengenai aset yang boleh disusutkan, diantaranya:

  • Milik perusahaan
  • Digunakan untuk tujuan bisnis/menghasilkan pendapatan
  • Digunakan untuk setidaknya satu tahun
  • Memiliki penggunaan yang terbatas/habis pada titik yang ditentukan di masa depan

Contoh umum dari aset bisnis yang dapat disusutkan meliputi:

  • Mesin
  • Kendaraan
  • Peralatan Kantor
  • Mebel
  • Bangunan (tetapi bukan real estat itu sendiri)

Ketika sebuah perusahaan membeli suatu aset, manajemen harus memutuskan bagaimana menghitung penyusutannya.

Aset berwujud (fisik) terdepresiasi, sementara Anda membebankan aset tidak berwujud menggunakan amortisasi.

Paten, misalnya, adalah aset tidak berwujud yang dapat digunakan bisnis untuk menghasilkan pendapatan.

Kebanyakan paten hanya berlaku selama sekitar 20 tahun. Setiap tahun berlalu, sebagian dari paten direklasifikasi ke beban amortisasi.

Perbaikan tanah, seperti biaya lanskap, juga terdepresiasi. Namun, tanah itu sendiri tidak terdepresiasi.

Komponen Biaya Penyusutan

Ada beberapa komponen depresiasi yang dapat digunakan bisnis untuk menentukan nilai aset yang dikurangi yakni sebagai berikut: 

  • Masa manfaat: Jumlah tahun perusahaan akan menggunakan aset untuk bisnis.
  • Nilai sisa: Jumlah nilai ekonomis yang dapat digunakan perusahaan untuk menjual aset pada akhir masa manfaatnya. Dalam banyak kasus, nilai sisa adalah nol.
  • Dasar yang dapat disusutkan: Total biaya yang dapat disusutkan selama masa manfaat aset. 
  • Hitungan dasar yang dapat disusutkan dengan mengurangkan biaya perolehan aset dengan nilai sisa. Basis yang dapat disusutkan dapat dihitung dengan persamaan ini: Biaya aset – nilai sisa = dasar yang dapat disusutkan
  • Jadwal Penyusutan: Jadwal penyusutan per tahun berdasarkan faktor-faktor yang terdaftar dan metode penyusutan.

Baca juga: Deplesi Adalah Hal Penting dalam Akuntansi: Berikut Pembahasan Lengkapnya

Apa itu Jadwal Penyusutan?

Jadwal penyusutan adalah bagan yang melacak berapa banyak nilai aset yang akan hilang setiap tahun. Jadwal penyusutan akan bervariasi berdasarkan metode penyusutan yang digunakan. 

Jadwal depresiasi sering dibuat pada lembar Excel dan memetakan berapa banyak bisnis dapat mengurangi depresiasi aset mereka dan untuk berapa lama.

Jadwal penyusutan akan mencakup informasi berikut:

  • Deskripsi aset
  • Berapa biaya aset
  • Tanggal dibeli
  • Nilai sisa total 
  • Berapa lama sampai benar-benar terdepresiasi

4 Cara Menghitung Penyusutan

Menghitung depresiasi membutuhkan proses dua langkah.

Pertama, tentukan masa manfaat aset, nilai sisa, dan biaya awal. Kemudian pilih metode penyusutan yang paling sesuai dengan cara Anda menggunakan aset tersebut untuk bisnis.

Adapun metode penyusutan yang bisa dijadikan sebagai dasar penghitungan sebagai berikut:

  1. Metode penyusutan garis lurus
  2. Metode penyusutan saldo menurun ganda
  3. Metode jumlah angka tahun
  4. Unit metode produksi

1. Metode Penyusutan Garis Lurus

Metode penyusutan yang paling umum adalah penyusutan garis lurus. Saat menggunakan rumus depresiasi garis lurus, aset terdepresiasi dengan jumlah yang sama setiap tahun.

Grafik depresiasi garis lurus (1)
Metode Penyusutan Garis Lurus

Contoh Depresiasi Garis Lurus

Pada akhir periode, perusahaan ABC akan mendepresiasi aset truk.

Truk itu mempunyai harga beli Rp. 300.000.000 dan memiliki nilai sisa Rp. 30.000.000, dasar yang dapat disusutkan sebesar $27.000, dan masa manfaat lima tahun.

  • Biaya truk: Rp. 300.000.000
  • Nilai sisa: Rp. 30.000.000
  • Dasar yang dapat disusutkan: Rp. 300.000.000 – Rp. 30.000.000 = Rp. 270.000.000
  • Masa manfaat lima tahun
  • Depresiasi garis lurus: Rp. 270.000.000 : 5 = Rp. 54.000.000

Untuk menemukan beban penyusutan tahunan, bagilah dasar yang dapat disusutkan dari truk dengan masa manfaatnya untuk mendapatkan Rp. 54.000.000 per tahun.

Anda menemukan bahwa Anda dapat menjual truk seharga Rp. 30.000.000 setelah lima tahun karena Anda mengurangi biaya truk dari basisnya yang dapat disusutkan.

2. Metode Penyusutan Saldo Menurun Ganda

Metode saldo menurun ganda menyebabkan lebih banyak biaya penyusutan di tahun-tahun awal masa manfaat aset.

Metode saldo menurun ganda adalah metode penyusutan yang dipercepat karena pengeluaran lebih banyak di tahun-tahun awal dan lebih sedikit di tahun-tahun berikutnya.

Metode ini menghitung penyusutan sebagai persentase dan kemudian mendepresiasi aset dengan tarif dua kali persentase.

Contoh Penyusutan Saldo Menurun Ganda

Perusahaan ABC perlu menentukan penyusutan sebuah mobil menggunakan metode saldo menurun ganda.

Mobil itu berharga Rp. 250.000.000 dan memiliki nilai sisa Rp. 30.000.000, dasar yang dapat disusutkan sebesar Rp. 220.000.000, dan masa manfaat lima tahun.

Metode penyusutan garis lurus akan menunjukkan penyusutan 20% per tahun dari masa manfaat.

Metode saldo menurun ganda akan menunjukkan tingkat depresiasi 40% per tahun.

  • Harga beli mobil: Rp. 250.000.000
  • Nilai sisa: Rp. 30.000.000
  • Dasar yang dapat disusutkan: Rp. 250.000.000 – Rp. 30.000.000 = Rp. 220.000.000
  • Umur ekonomis lima tahun
  • Depresiasi saldo menurun ganda: ( 2 x nilai penyusutan garis lurus : umur ekonomis aset) = 2 x Rp. 220.000.000 : 5 = Rp. 88.000.000

Untuk menghitung penyusutan pada tahun berikutnya, kurangkan nilai buku dengan total penyusutan tahun sebelumnya.

Contoh:

Biaya Penyusutan Tahun Kedua = 2 x (Rp. 220.000.000 – Rp. 88.000.000) : 5 = Rp. 52.800.000

Biaya Penyusutan Tahun Ketiga = 2 x (Rp. 220.000.000 – (Rp. 88.000.000 + Rp. 52.800.000)) : 5 = Rp. 31. 680.00

Dan begitu seterusnya hingga tahun kelima

3. Metode Penyusutan Jumlah Angka Tahun

Untuk menggunakan metode penyusutan jumlah digit tahun, Anda akan menggunakan rasio.

Pembilang adalah tahun-tahun yang tersisa dalam masa manfaat aset, dan penyebut adalah jumlah tahun masa manfaat aset.

Jumlah angka tahun terdepresiasi paling banyak pada tahun pertama, dan depresiasi berkurang setiap tahun.

Contoh penyusutan jumlah digit tahun

Perusahaan ABC memiliki mesin yang harganya Rp. 30.000.000.

Mesin tersebut memiliki nilai sisa sebesar Rp. 3.000.000, dasar yang dapat disusutkan sebesar Rp. 27.000.000, dan masa manfaat lima tahun.

Jadi jumlah semua tahun dalam masa manfaat awal aset adalah 15 yang diperoleh dari 1+2+3+4+5 = 15.

Pada tahun pertama, rasionya adalah lima per lima belas.

Kalikan dasar penyusutan Rp. 27.000.000 dengan rasio tahun pertama untuk mendapatkan biaya penyusutan: 5/15 x Rp. 27.000.000 = Rp. 9.000.000;

Pada tahun kedua, sisa masa manfaat mesin adalah empat tahun, atau empat perlima belas.

Kalikan Rp. 27.000.000 dengan rasio tahun kedua untuk mendapatkan biaya penyusutan: 4/15 X Rp. 27.000.000 = Rp. 7.200.000

Saat Anda menghitung biaya penyusutan untuk semua lima tahun, totalnya sama dengan Rp. 27.000.000 sama dengan dasar yang dapat disusutkan.

4. Metode Penyusutan Unit Produksi

Banyak perusahaan manufaktur menggunakan metode unit produksi.

Cara ini berguna bagi perusahaan yang memiliki variasi produksi yang besar setiap tahunnya.

Metode unit produksi menghitung penyusutan berdasarkan jumlah unit yang diproduksi pada tahun tertentu

Contoh Penyusutan Unit Produksi

Jika Anda memiliki sebuah mesin, Anda harus mengenali lebih banyak penyusutan saat Anda menggunakan aset tersebut untuk membuat lebih banyak unit produk.

Jika produksi menurun, metode ini mengurangi beban penyusutan dari satu tahun ke tahun berikutnya.

Katakanlah Anda memiliki mesin yang harganya Rp.50.000.000.

Mesin tersebut memiliki nilai sisa sebesar Rp. 10.000.000 dan dasar yang dapat disusutkan sebesar Rp. 40.000.000 dan diperkirakan dapat menghasilkan 100.000 unit selama masa manfaat lima tahun.

  • Biaya mesin: Rp. 50.000.000
  • Nilai sisa: Rp. 10.000.000
  • Dasar yang dapat disusutkan: Rp. 40.000.000
  • Umur lima tahun
  • Dapat menghasilkan 100.000 unit selama lima tahun

Untuk mengetahui biaya penyusutan pada tahun pertama, bisa dilakukan dengan cara ini:

Langkah 1. Menghitung Biaya Penyusutan Per jam

Rumus = Nilai dasar penyusutan : estimasi produksi = Rp. 40.000.000 : 100.000 =Rp. 400 per jam

Langkah 2. Mengkali Biaya Penyusutan Per Jam dengan Jumlah Produksi pada Tahun Berjalan sebanyak 20.000

Biaya Penyusutan = Rp. 400 x 20.000 = Rp. 8.000.000

Jadi biaya penyusutan pada tahun pertama sejumlah Rp. 8.000.000.

Baca juga: Key Opinion Leader: Pengertian dan Pentingnya bagi Proses Pemasaran Bisnis

Contoh Jurnal Biaya Penyusutan

biaya penyusutan

Jika Anda ingin mencatat tahun pertama penyusutan di PT. ABC menggunakan metode penyusutan garis lurus, berikut cara Anda mencatatnya sebagai entri jurnal.

AkunDebitKredit
Beban penyusutanRp. 54.000.000
Akumulasi penyusutanRp. 54.000.000

Perbedaan Beban Penyusutan dan Akumulasi Penyusutan

Penyusutan melacak penurunan nilai aset dari tahun ke tahun. Sedangkan akumulasi penyusutanadalah total depresiasi aset itu untuk semua tahun sebelumnya.

Jika aset kehilangan 10% dari nilainya setiap tahun, misalnya, setelah tiga tahun, akumulasi penyusutan akan menjadi 30%.

Perbedaan Penyusutan dan Amortisasi

Penyusutan berbeda dengan amortisasi karena penyusutan hanya berkaitan dengan aset berwujud, sedangkan amortisasi berkaitan dengan aset tidak berwujud.

Sementara aset tidak berwujud tidak dapat rusak atau aus, nilainya masih bisa hilang seiring waktu.

Amortisasi melacak penurunan nilai aset tidak berwujud (seperti paten atau hak cipta) hingga akhirnya mencapai nol.

Bagaimana Pengaruh Penyusutan terhadap Pajak?

Dengan melaporkan penurunan nilai aset di laporan keuangan fiskal, bisnis menerima pengurangan pajak untuk depresiasi aset.

Bisnis diperbolehkan untuk memilih metode penyusutan yang paling sesuai dengan kebutuhan pajak mereka.

Aset dapat disusutkan melalui depresiasi garis lurus, depresiasi ganda, depresiasi per unit, dan unit produksi.

Baca juga: Cost Structure: Pengertian, Fungsi, Komponen dan Contohnya

Kesimpulan

Banner 1 kledo

Akuntansi penyusutan yang benar membantu Anda merencanakan pembelian aset.

Pembukuan penyusutan akan membantu Anda memantau status aset tetap Anda saat ini. Untuk menentukan kapan Anda harus mengganti aset, tinjau daftar terperinci setiap aset tetap.

Anda dapat menggunakan software akuntansi Kledo untuk melacak penyusutan menggunakan metode penyusutan apa pun.

Kledo akan menghitung biaya penyusutan tahunan dan mempostingnya ke jurnal yang diperlukan bisnis Anda sehingga bisa membantu Anda membuat keputusan yang lebih tepat untuk mengembangkan bisnis Anda dengan percaya diri.

Tertarik mencoba? Jika Anda ingin mencoba Kledo secara gratis selama 14 hari Anda bisa mengunjungi link ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

5 + 15 =