Deplesi Adalah Hal Penting dalam Akuntansi: Berikut Pembahasan Lengkapnya

deplesi adalah

Pernah mendengar apa itu deplesi dalam akuntansi? Dibanding depresiasi dan amortisasi, deplesi adalah istilah akuntansi yang jarang kita dengar. Hal ini wajar, karena penggunaan istilah deplesi digunakan untuk bisnis dengan jenis industri tertentu.

Akuntansi dan pelaporan pajak yang efektif dapat membantu Anda mengevaluasi kesehatan perusahaan Anda dan menghemat uang.

Untuk bisnis yang terlibat dalam penggalian sumber daya alam, memahami keuntungan pajak dan cara menggunakannya dapat membantu mereka menganalisis pengeluaran dan keuntungan secara akurat.

Deplesi dapat menjadi konsep penting bagi perusahaan dalam industri seperti minyak dan gas, pertambangan dan kayu untuk memahami dan memasukkan ke dalam laporan keuangan mereka.

Dalam artikel ini, kami mendefinisikan apa itu deplesi, bagaimana cara kerjanya, menjelaskan bagaimana perusahaan mencatat deplesi untuk tujuan pajak dan membuat daftar metode untuk mencatat deplesi.

Deplesi Adalah:

deplesi adalah

Deplesi adalah istilah akuntansi dan pajak yang digunakan perusahaan saat melaporkan pengeluaran non-tunai yang terkait dengan penggalian sumber daya alam seperti minyak, mineral, dan kayu dari bumi.

Ketika pertambangan, minyak bumi, kayu dan industri serupa terlibat dalam proses produksi, atau ketika mereka mengubah sumber daya yang ada menjadi produk yang dapat dijual, mereka sering mengurangi ketersediaan alami aset material mereka.

Dengan menentukan biaya penggalian sumber daya mereka, mereka dapat menghitung dampak proses produksi pada nilai dan kuantitas bahan baku mereka.

Karena deplesi dapat secara bertahap menurunkan nilai aset sumber daya alam perusahaan, sebagian besar undang-undang pajak negara mengizinkan perusahaan untuk mengurangi deplesi dari pembayaran pajak mereka.

Salah satu alasan adanya keuntungan deplesi pajak adalah untuk memberi penghargaan kepada perusahaan karena terlibat dalam produksi energi dalam negeri.

Saat mengajukan pengurangan deplesi, bisnis dapat mencatat sumber daya yang berkurang dalam laporan keuangan mereka sebagai metode pemulihan biaya.

Hal ini memungkinkan mereka untuk menyesuaikan laba kena pajak mereka untuk mencerminkan perubahan ketersediaan sumber daya.

Baca juga: Cost of Capital Adalah Hal Penting dalam Bisnis, Ini Pengertian Lengkapnya

Bagaimana Cara Kerja Deplesi?

Deplesi bekerja dengan mengasumsikan bahwa, untuk bisnis tertentu, laba riil tidak selalu sesuai dengan laba akuntansi.

Misalnya, jika sebuah perusahaan minyak dan gas mengekstrak minyak untuk dijual di pasar minyak internasional, mereka biasanya membayar pajak atas keuntungan dari penjualan mereka.

Namun, karena mereka harus menghabiskan sumber daya minyak mereka untuk melakukan penjualan, mereka memiliki lebih sedikit minyak yang tersedia untuk dijual di masa depan.

Oleh karena itu, perusahaan dapat mengklaim bahwa mereka membayar pajak atas keuntungan yang ditaksir terlalu tinggi karena pendapatan yang mereka laporkan tidak memperhitungkan pengurangan keuntungan yang diharapkan di masa depan.

Pencatatan deplesi dapat memungkinkan perusahaan untuk melacak nilai akurat aset mereka dalam periode waktu yang sesuai pada laporan laba rugi mereka.

Dengan secara sistematis mengalokasikan biaya yang terkait dengan ekstraksi sumber daya alam selama periode waktu yang berbeda, bisnis dapat menahan biaya di neraca mereka sampai mereka siap untuk mengakui biayanya.

Mencantumkan biaya terjadwal dapat menunjukkan bagaimana penipisan secara bertahap menurunkan nilai biaya aset mereka.

Baca juga: Biaya Konversi dalam Akuntansi: Pengertian, Cara Hitung, dan Contoh

Faktor yang Mempengaruhi Basis Deplesi

Ada empat faktor utama yang mempengaruhi basis deplesi:

1. Akuisisi

Akuisisi mengacu pada total pengeluaran atau biaya yang terkait dengan penyewaan atau pembelian tanah, termasuk hak kepemilikan.

Biaya perolehan tergantung pada ukuran tanah dan perkiraan nilai sumber daya alam yang terkandung di dalam tanah.

Perusahaan mencatat biaya akuisisi dalam akun aset. Ketika pembelian atau sewa tanah selesai sesuai rencana, maka perusahaan mengubah biaya perolehan menjadi biaya eksplorasi.

Jika total investasi ternyata berbeda dari yang diharapkan perusahaan, mereka mungkin dapat menghapus biaya sebagai kerugian.

2. Pengembangan

Pengembangan adalah biaya yang dikeluarkan perusahaan untuk mempersiapkan lahan untuk eksplorasi sumber daya alam.

Ini termasuk kegiatan seperti pembangunan sumur dan pembuatan terowongan. Biaya pengembangan dibagi menjadi dua kategori:

Biaya pengembangan berwujud

Ini termasuk semua aset fisik yang diperlukan untuk mengekstraksi sumber daya alam, seperti bor, rig minyak dan alat berat lainnya.

Anda tidak dapat memasukkan biaya berwujud dalam biaya deplesi, tetapi Anda dapat mendepresiasinya seperti pabrik atau properti lain.

Biaya pengembangan tidak berwujud

Ini termasuk biaya yang terkait dengan pembuatan terowongan, pengeboran, dan proses lain yang memberi Anda akses langsung ke sumber daya tertentu.

Anda dapat memasukkan biaya pengembangan tidak berwujud dalam basis deplesi.

Baca juga: Buku Besar Pembantu: Pengertian, Fungsi, dan Contoh Penjurnalannya

3. Eksplorasi

Eksplorasi adalah total biaya yang terkait dengan penggalian bawah tanah dari tanah yang disewa atau dibeli.

Beberapa perusahaan memanfaatkan semua biaya yang dihasilkan dari upaya eksplorasi sumber daya alam yang berhasil dan tidak berhasil, yang dikenal sebagai pendekatan biaya penuh.

Perusahaan lain memutuskan untuk hanya memanfaatkan upaya eksplorasi mereka yang berhasil dan membebankan biaya yang kurang berhasil.

4. Restorasi

Restorasi mengacu pada biaya yang dikeluarkan setelah selesainya ekstraksi sumber daya.

Restorasi berusaha mengembalikan tanah ke keadaan semula sebelum eksplorasi, seperti dengan menutup lubang terbuka atau terowongan.

Jika suatu perusahaan menyewa tanah, biaya restorasi lain adalah uang yang dikeluarkan dalam proses pengembalian tanah kepada pemiliknya.

Penambang, pengebor minyak dan gas, penebang kayu dan perusahaan sumber daya alam lainnya sering menggunakan faktor-faktor ini untuk menentukan perhitungan deplesi mereka.

Dari perspektif pajak, deplesi biasanya tergantung pada penjualan daripada produksi.

Memahami faktor-faktor yang memungkinkan Anda menghitung biaya deplesi secara akurat dapat memungkinkan Anda menentukan bagaimana waktu dan sumber daya yang berkurang memengaruhi keseluruhan keuntungan perusahaan Anda.

Mencerminkan deplesi dalam akuntansi Anda dapat membantu Anda mendapatkan pengembalian pajak setinggi mungkin.

Banner 2 kledo

Metode untuk Mencatat Deplesi

deplesi adalah

Ada beberapa metode berbeda yang dapat digunakan perusahaan untuk menghitung deplesi sumber daya alam mereka.

Biasanya, strategi yang mereka pilih adalah strategi yang memungkinkan mereka mencapai keuntungan terbesar bagi perusahaan mereka.

Terlepas dari metode yang mereka pilih, pencatatan deplesi dengan benar adalah hal penting sehingga perusahaan menerima jumlah uang maksimum yang menjadi hak pengembalian pajak mereka.

Berikut adalah dua metode yang dapat digunakan perusahaan untuk menghitung dan mencatat deplesi:

Metode persentase

Metode persentase menggunakan tingkat depresiasi tetap untuk kategori sumber daya tertentu.

Tarif individu dapat bervariasi. Misalnya, sumber daya seperti belerang, uranium, bijih besi, dan minyak bumi sering kali terdepresiasi pada tingkat yang lebih tinggi daripada mineral seperti pasir, kerikil, atau batu.

Untuk menentukan persentase deplesi, perusahaan mengalikan pendapatan kotor tahunan properti mereka dengan persentase sumber daya yang mereka pilih.

Misalnya, jika sebuah perusahaan mengekstraksi minyak senilai $1.000.000 pada tingkat bunga tetap 20%, mereka dapat mengurangi $200.000 dari biaya yang dikapitalisasi.

Biasanya, ada variabel lain yang perlu dipertimbangkan, tetapi ini adalah ide dasar di balik metode ini.

Baca juga: Current Asset: Pengertian, Komponen, dan Contonya

Metode biaya

Metode lain yang digunakan perusahaan untuk menghitung deplesi untuk tujuan pajak adalah metode biaya.

Deplesi harga mempertimbangkan jumlah total cadangan yang dapat diperoleh kembali, jumlah unit yang terjual dan biaya tanah.

Dalam metode ini, perusahaan menghitung deplesi biaya atau cost depletion (CD) dengan mengurangkan biaya sisa aset dari biaya investasi awal dan biaya pengembangan dan membagi angka tersebut dengan perkiraan jumlah unit yang diharapkan akan dijual oleh perusahaan selama umur proyek, kemudian mereka dapat mengalikan jumlah itu dengan apa yang dijual perusahaan dalam satu tahun.

Misalnya, jika sebuah perusahaan menemukan cadangan granit dalam jumlah besar di tambang senilai $300.000, mereka dapat menghasilkan perkiraan berapa banyak total granit yang dapat mereka ekstrak.

Mungkin mereka menentukan bahwa mereka dapat memanen 1,5 ton granit selama umur proyek mereka.

Mereka menginvestasikan $50.000 awal untuk mengekstrak 250 Kg granit pada tahun pertama.

Nilai sisa tanah adalah $45.000. Untuk menghitung deplesi biaya, mereka menggunakan rumus berikut:

{ ($300.000 +$ 50.000 – $45.000) / 3.000 } x 500

Ketika ini dihitung, itu membuat deplesi biaya mereka adalah $50,833.33.

Perbedaan Deplesi dan Depresiasi Adalah:

Beberapa poin utama perbedaan antara depresiasi dan deplesi telah dirinci di bawah ini:

Arti

Depresiasi atau penyusutan adalah pembebanan periodik atas biaya yang dikapitalisasi dari suatu aset tetap berwujud selama taksiran masa manfaatnya.

Sedangkan deplesi adalah alokasi total biaya perolehan sumber daya alam untuk dieksploitasi selama masa manfaatnya.

Penerapan aset

Depresiasi dibebankan pada setiap aset berwujud tetap seperti pabrik dan mesin, perabotan dan perlengkapan, peralatan kantor, komputer, dll.

Di sisi lain, deplesi hanya berlaku untuk pemborosan aset, yaitu sumber daya alam seperti cadangan minyak, tambang batu bara, cadangan mineral, hutan kayu, dll.

Penerapan industri

Depresiasi memiliki cakupan yang luas karena berlaku di seluruh industri – yaitu untuk setiap entitas yang menggunakan aset tetap.

Deplesi memiliki cakupan yang terbatas karena hanya berlaku untuk entitas yang bergerak di bidang pertambangan sumber daya alam.

Penyebab

Depresiasi dapat terjadi karena beberapa alasan seperti keausan dalam penggunaan, keusangan karena teknologi baru atau habisnya kapasitas produktif.

Deplesi terjadi karena hanya satu alasan – habisnya pasokan sumber daya alam.

Dasar perhitungan

Dasar perhitungan depresiasi adalah taksiran masa manfaat atau taksiran kapasitas produksinya.

Sedangkan dasar perhitungan deplesi adalah perkiraan jumlah unit sumber daya alam yang dapat diekstraksi.

Biaya restorasi

Perhitungan depresiasi tidak termasuk pertimbangan biaya restorasi.
Di mana biaya restorasi terlibat, itu harus dipertimbangkan saat menghitung biaya deplesi untuk periode tersebut

Perhitungan perkiraan umur

Perhitungan estimasi umur dalam kasus aset yang dapat disusutkan atau terdepresiasi lebih sederhana dan didasarkan pada beberapa dokumen seperti sertifikasi insinyur produksi, sertifikasi produsen, penilaian internal, dll.

Perhitungan perkiraan umur aset yang terbuang untuk deplesi lebih kompleks dan dilakukan atas dasar survei ekstensif terhadap kapasitas sumber daya alam.

Metode

Depresiasi dapat dihitung dengan metode garis lurus, unit produksi atau saldo pereduksi.

Sedangkan deplesi dihitung terutama pada satu metode yang didasarkan pada kapasitas ekstraksi sumber daya.

Baca juga: Biaya Tenaga Kerja Langsung: Pengertian, Jenis dan Cara Menghitungnya

Perbedaan Deplesi dan Amortisasi Adalah:

Perbedaan antara amortisasi dan deplesi telah dirinci di bawah ini:

Arti

Amortisasi adalah alokasi sistematis biaya aset tidak berwujud sepanjang masa manfaatnya.

Sedangkan deplesi adalah pengurangan nilai sumber daya alam karena pasokannya diekstraksi dan dimanfaatkan.

Aset yang dapat diterapkan

Amortisasi berlaku untuk berbagai jenis aset tidak berwujud seperti lisensi, paten, merek dagang, nama dagang, hak cipta, dll.

Deplesi berlaku untuk aset berwujud yang merupakan sumber daya alam seperti tambang batu bara, ladang minyak, cadangan mineral, dll.

Penerapan untuk jenis industri

Amortisasi berlaku di berbagai industri – terutama industri apa pun yang telah mengembangkan atau membeli aset tidak berwujud.

Deplesi berlaku untuk rentang industri yang lebih sempit – hanya berlaku untuk entitas yang terlibat dalam eksplorasi dan ekstraksi sumber daya alam.

Alasan untuk mengenakan biaya

Amortisasi dibebankan karena terbatasnya umur hukum dan ekonomi yang mungkin dimiliki oleh barang tidak berwujud.

Deplesi dibebankan karena kemungkinan habisnya pasokan sumber daya alam.

Dasar biaya

Dasar pembebanan biaya amortisasi adalah masa manfaat dalam beberapa tahun, biasanya ditentukan dengan mengacu pada persyaratan perjanjian untuk memperoleh barang tidak berwujud.

Sedangkan dasar biaya deplesi adalah jumlah unit yang dapat diekstraksi, biasanya ditentukan berdasarkan penilaian kapasitas sumber daya alam.

Pertimbangan nilai sisa

Barang tidak berwujud umumnya tidak memiliki nilai sisa – yaitu: nilai apa pun yang dapat diperoleh pada akhir masa manfaatnya. Oleh karena itu hal ini tidak dipertimbangkan dalam rumus perhitungan.

Di sisi lain, sumber daya alam seperti tambang batu bara, ladang minyak, dll. dapat memiliki nilai sisa yang mungkin dapat diterima entitas bahkan setelah pasokannya habis.

Oleh karena itu nilai sisa diperkirakan dan dipertimbangkan dalam rumus perhitungan.

Nilai biaya tahun ke tahun

Amortisasi umumnya dibebankan dengan metode garis lurus yaitu beban pada laba rugi tetap sama untuk setiap tahun masa manfaatnya.

Deplesi dibebankan berdasarkan pasokan yang diekstraksi setiap tahun. Dengan demikian, beban pada laba rugi dapat berubah setiap tahun.

Baca juga: Akun Nominal dan Akun Riil: Pengertian, Perbedaan, dan Contohnya

Pencatatan Penyusutan, Deplesi, dan Amortisasi (DD&A) dalam Laporan Keuangan

Jika perusahaan menggunakan ketiga metode pengeluaran di atas, mereka akan dicatat dalam laporan keuangannya sebagai penyusutan, deplesi, dan amortisasi (DD&A).

Sebuah baris tunggal memberikan jumlah nilai biaya untuk periode akuntansi muncul pada laporan laba rugi.

Penjelasan juga dapat diberikan dalam catatan kaki, terutama jika ada perubahan besar dalam biaya penyusutan, deplesi, dan amortisasi (DD&A) dari satu periode ke periode berikutnya.

Entri juga dibuat di neraca. Jumlah nilai mewakili jumlah total kumulatif depresiasi, deplesi, dan amortisasi (DD&A) sejak aset diperoleh. Aset memburuk nilainya dari waktu ke waktu dan ini tercermin dalam neraca.

Baca juga: Akrual Adalah: Pengertian, Jenis, Kelebihan dan Contohnya

Kesimpulan

Penghitungan nilai deplesi adalah hal yang sangat penting terutama jika Anda adalah pemilik bisnis pertambangan atau jenis bisnis yang berhubungan dengan sumber daya alam.

Mengetahui dan melakukan penghitungan nilai deplesi akan memungkinkan Anda untuk mengetahui nilai pajak secara akurat dan juga keuntungan yang Anda dapatkan.

Jika Anda adalah pemilik bisnis yang memerlukan solusi lengkap untuk proses pencatatan pembukuan dan akuntansi, Anda bisa mencoba menggunakan software akuntansi online yang memiliki fitur terbaik dan juga mudah digunakan seperti Kledo.

Kledo adalah software akuntansi cloud buatan Indonesia yang sudah digunakan oleh lebih dari 10 ribu pengguna dari berbagai jenis bisnis di Indonesia.

Dengan menggunakan Kledo, Anda bisa dengan mudah melakukan pencatatan depresiasi, membuat laporan keuangan, melakukan manajemen persediaan, pencatatan dan pemantauan transaksi yang lebih mudah, dan masih banyak lagi.

Jadi, apalagi yang masih Anda ragukan? Anda bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari atau selamanya melalui tautan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

nineteen − 16 =