8 Cara Memasarkan Produk Makanan, Efektif untuk Bisnis!

cara memasarkan produk makanan

Industri makanan adalah bisnis dengan potensi profit yang begitu besar. Untuk itu, industri ini membutuhkan cara memasarkan produk makanan.

Jika Anda ingin mempelajari lebih lanjut tentang apa yang diperlukan untuk berhasil dalam lingkungan yang kompetitif ini, teruslah membaca untuk mengetahui cara memasarkan produk makanan yang efektif untuk bisnis Anda.

Apa itu Pemasaran Makanan?

cara memasarkan produk makanan
cara

Pemasaran makanan membuat orang membeli lebih banyak makanan melalui berbagai cara memasarkan produk makanan yang menambah nilai produk makanan dan membujuk konsumen untuk membeli. 

Perusahaan makanan banyak berinvestasi dalam penelitian, pengembangan, dan pemasaran, dimulai jauh sebelum produk fisik dikembangkan.

Salah satu aspeknya adalah memahami konsumen dengan kelompok fokus dan mengembangkan produk makanan yang sesuai dengan target audiens.

Perusahaan menghabiskan banyak uang untuk pengembangan merek, memungkinkan mereka menghasilkan lebih banyak permintaan untuk produk mereka, membuat konsumen bersedia membayar lebih.

Pengembangan produk adalah apa yang datang sebelum kampanye yang baik yang bisa dilakukan dengan cara:

  1. Memahami target pasar, segmentasi, dan positioning.
  2. Riset pasar: Survei memfokuskan kelompok untuk memahami apa yang diinginkan konsumen dalam suatu produk untuk kebutuhan mereka.
  3. Pengembangan merek melalui kampanye pemasaran seperti iklan di papan reklame atau iklan TV. Branding itu penting karena menciptakan hubungan emosional dengan konsumen yang kemungkinan besar akan membeli produk Anda.

Baca juga: Inovasi Produk: Pengertian, Manfaat, Jenis, dan Contohnya

Jenis Pemasaran Makanan

Lihatlah beberapa teknik pemasaran makanan yang dapat Anda terapkan untuk promosi pemasaran makanan yang sukses.

Pemasaran Makanan (Produsen ke Pengecer)

Ini adalah tahap pertama dalam pemasaran makanan.

Langkah pemasaran pertama produsen makanan adalah meyakinkan pengecer (yaitu, toko kelontong, supermarket) untuk menjual produk mereka dan membuat mereka bergabung dengan memberikan insentif seperti margin keuntungan, sampel gratis, atau pameran dagang.

Proses ini bisa memakan waktu cukup lama karena banyak tahapannya, mulai dari negosiasi kontrak hingga pemesanan produk untuk penempatan ritel.

Baca juga: Apa Itu Supplier dan Bagaimana Cara Memilih Supplier Terbaik?

Kemasan Pemasaran Makanan

Kemasan adalah salah satu aspek terpenting dalam pemasaran produk makanan.

Warna, desain, dan logo semuanya secara signifikan memengaruhi cara konsumen memandang produk Anda di pasar.

Kemasan harus cukup menarik untuk menonjol dari persaingan di rak.

Pemasaran Makanan Media Sosial

Cara terbaik untuk mengiklankan produk makanan di dunia media sosial adalah dengan menggunakan hashtag.

Tagar adalah cara cepat dan mudah bagi orang untuk mencari makanan favorit mereka di Twitter, Facebook, atau Instagram.

Misalnya, jika perusahaan Anda membuat chip, Anda dapat menggunakan #chip sehingga siapa pun yang mengetik “chip” di Twitter atau Instagram dapat menemukan produk Anda. #hastag yang relevan juga harus digunakan.

Saat memasarkan produk makanan, penting untuk menjadi kreatif dan berpikir di luar kotak. Strategi lainnya adalah memposting konten yang mengintegrasikan makanan dengan budaya pop.

Menambah Nilai dan Meningkatkan Persepsi Produk melalui Pemasaran

Produk makanan yang tidak memberikan nilai tambah bagi konsumen kemungkinan besar akan gagal dalam kampanye pemasaran.

Pembeli makanan paham dan menginginkan produk yang menawarkan kenyamanan tambahan, umur simpan yang lebih lama, nutrisi, atau rasa atau penampilan yang ditingkatkan.

Kampanye pemasaran yang berhasil dilaksanakan harus mengubah persepsi konsumen tentang produk makanan tertentu dan/atau menciptakan perasaan bahwa produk Anda menawarkan nilai lebih daripada produk pesaing.

Nilai tambah adalah alasan orang membayar lebih untuk sebuah produk makanan.

Nilai suatu makanan tidak hanya dalam rasanya tetapi juga dalam bagaimana hal itu membuat konsumen merasa dan apa yang dapat dilakukannya untuk mereka.

Inilah sebabnya mengapa Anda membayar Rp. 25.000 untuk sekotak biskuit yang dibuat dengan penuh cinta dan diberi label buatan sendiri, meskipun biskuit yang sama di toko bahan makanan lokal Anda hanya seharga Rp. 5.000.

Pemasaran untuk Anak-anak

Salah satu aspek terpenting dalam pemasaran makanan adalah pemasaran kepada anak-anak. Mereka cenderung mudah terpengaruh oleh media, iklan, teman di sekolah, dan lainnya.

Anak-anak sering mempengaruhi keputusan orang tua mereka, yang dapat menyebabkan orang tua melakukan pembelian impulsif lebih banyak.

Taktik pemasaran yang baik adalah memastikan Anda menempatkan produk makanan yang mereka sukai setinggi mata dan menyertakan tanda “penjualan” untuk menarik perhatian mereka.

Baca juga: Kegiatan Distribusi: Pengertian, Tujuan, Jenis, dan Contohnya

Pemasaran Pelabelan Makanan

Kampanye pemasaran pelabelan makanan yang baik yang sesuai dengan pedoman BPOM harus menarik perhatian pada aspek-aspek kunci dari nilai jual produk Anda.

Ini juga harus berfungsi sebagai titik perbandingan di mana konsumen dapat mengetahui mengapa produk Anda lebih baik daripada produk pesaing Anda.

Studi menunjukkan bahwa pembeli mengandalkan klaim di depan paket daripada membaca Fakta Nutrisi.

Pesan

Elemen kunci lain dari pemasaran produk makanan adalah pesan dan nada audiens Anda.

Pesan harus ditampilkan yang sesuai dengan kebutuhan pelanggan target Anda. Pesan yang ringkas dan mudah dicerna adalah kuncinya.

Pelanggan merasakan pesan produk secara positif atau negatif, jadi ada garis tipis antara biasa-biasa saja dan kehebatan. Inilah sebabnya mengapa Anda perlu memakukan pesan produk Anda.

Mengapa Memasarkan Produk Makanan Penting?

Pemasaran adalah tentang menciptakan kesadaran merek untuk produk tertentu dan menghasilkan penjualan.

Ada juga pertanyaan yang harus Anda tanyakan pada diri sendiri dan renungkan produk Anda.

Mengetahui jawaban atas pertanyaan-pertanyaan ini akan membantu Anda memastikan produk Anda sukses.

  • Bagaimana keunikan produk ini dari produk sejenis dengan kompetitor kita?
  • Apa keunggulan kompetitif kami?
  • Apakah produk ini cocok untuk pasar?
  • Apakah produk ini menyelesaikan kebutuhan yang tidak dimiliki orang lain?
  • Apakah ada cara untuk lebih membedakan produk ini dari produk pesaing kita?
  • Apakah aman untuk dikonsumsi?

Mengidentifikasi kebutuhan konsumen yang belum terpenuhi dan memecahkan kebutuhan tersebut dengan produk Anda adalah cara utama untuk memasarkan produk makanan kepada konsumen.

Baca juga: 10 Faktor yang Mempengaruhi Penawaran Bisnis Anda

8 Cara Memasarkan Produk Makanan

cara memasarkan produk makanan

1. Audit Keberadaan Bisnis Anda secara Online

Sebelum Anda dapat mengoptimalkan pemasaran produk makanan Anda, Anda perlu tahu di mana Anda berdiri. Untuk itu, ada baiknya melakukan audit. 

Audit SEM dapat memberi Anda pandangan sekilas tentang keberadaan online Anda saat ini, termasuk:

  • Bagaimana Anda melihat halaman hasil mesin pencari
  • Kata kunci apa yang paling banyak dicari
  • Setiap informasi usang yang beredar online
  • Bagaimana Anda bersaing dengan pesaing

Ini juga merupakan peluang bagus untuk memeriksa apakah Profil Bisnis di Google tersedia secara menyeluruh dan akurat terkait hal-hal seperti lokasi dan jam buka Anda.

2. Membuat Situs Web Bisnis

Untuk industri makanan dan minuman, Anda tidak dapat meremehkan pentingnya situs web yang dirancang dengan baik yang membuat audiens target Anda selalu diingat.

Itu berarti tidak terlalu terlibat dalam hal estetika situs atau mengorbankan konten. Anda tidak ingin menyelami ‘citra merek’ yang mengalahkan penawaran atau layanan yang sebenarnya.

Situs yang terlalu bergaya yang tidak menyertakan bagian informasi inti utama yang dikunjungi orang di situs Anda — seperti menu atau info kontak — merugikan perusahaan Anda.

Ingat, pengoptimalan mesin telusur (SEO) akan membantu mengarahkan orang ke situs And . Tanpa parameter yang tepat, situs bergaya Anda tidak akan melakukan tugasnya.

Di antara elemen lainnya, situs web produk makanan yang efektif harus memiliki:

  • Menu (jika Anda adalah restoran atau bar) 
  • Resep (jika Anda adalah perusahaan makanan atau minuman)
  • Kontak informasi
  • Visual yang menggambarkan produk atau layanan

Salah satu tujuan utama Google adalah menyajikan halaman yang menyediakan informasi yang dicari orang. Akibatnya, ini memberikan preferensi pada strategi SEO dan membuat jenis konten bernilai ini.

Misalnya, Google telah menemukan bahwa orang yang menelusuri “apel” sebagian besar mencari produk merek Apple, bukan buahnya. 

Dengan cara yang sama, mesin pencari mencoba menunjukkan kepada orang-orang apa yang mereka inginkan dari merek makanan dan minuman, seperti menu, jam operasional, reservasi, dan fakta nutrisi, sebagai lawan dari halaman web “bersih” yang kekurangan informasi.

3. Fokus pada Visual

Berbicara tentang visual, industri makanan dan minuman sangat diuntungkan dari penggunaan citra online yang menarik.

Dengan demikian, industri ini umumnya tidak terlalu fokus pada hal-hal seperti konten halaman pilar. Sebaliknya, ini lebih tentang menangkap orang dan lalu lintas, membuat konten berbasis penjualan, dan mencoba muncul untuk pencarian. 

4. Mengoptimalkan SEO

Saat Anda ingin meningkatkan rasio konversi dan lalu lintas, seperti kebanyakan merek F&B, faktor dalam SEO lokal adalah kuncinya.

SEO lokal menggunakan faktor regional untuk mendapatkan peringkat lebih tinggi dalam hasil pencarian untuk menargetkan audiens lokal dengan lebih baik. Ini tidak hanya membantu ketika pencari menggunakan kueri berbasis lokasi, tetapi juga menargetkan lebih banyak konsumen corong bawah.

Pastikan SEO lokal Anda dioptimalkan oleh:

  • Memeriksa keakuratan Profil Bisnis Google Anda secara teratur
  • Membuat konten dengan mempertimbangkan hasil pencarian lokal
  • Menargetkan penempatan cuplikan kaya atau unggulan
  • Memiliki metadata lokasi dan kata kunci dan memberi geotag pada gambar lokal

Tips: Meskipun penargetan regional penting, jangan membuat kesalahan dengan mempersempit audiens Anda secara berlebihan. Hanya karena Anda berpikir hanya generasi milenial yang tertarik dengan produk Anda, bukan berarti Anda setidaknya tidak harus mencoba menarik Boomer dan Gen Z juga.

5. Perhatikan Ulasan

Dalam survei baru-baru ini, 76% konsumen yang disurvei mengatakan ulasan online ‘penting’ atau ‘sangat penting’ ketika memutuskan apakah akan mencoba bisnis makanan.

Anda tentu ingin tahu apa yang dikatakan orang tentang bisnis online Anda. Apakah umpan baliknya positif atau negatif, lakukan apa yang Anda bisa untuk menanggapi orang-orang yang meluangkan waktu untuk meninjau perusahaan Anda. 

Berterima kasih kepada seseorang atas ulasan positif membuat mereka merasa didengar.

Sementara menanggapi ulasan negatif secara profesional (dan menjelaskan atau menawarkan untuk mendiskusikan dan menyelesaikan masalah secara offline) menunjukkan kepada orang lain bahwa Anda memperhatikan dan memprioritaskan pengalaman pelanggan.

Pertimbangkan untuk bermitra dengan merek serupa yang tidak bersaing di tempat Anda untuk item edisi terbatas atau acara yang menyenangkan.

6. Jelajahi Berbagai Penempatan Iklan

Anggaran, audiens, dan sasaran Anda sering kali menjadi faktor utama keputusan pemasaran Anda.

Dengan mengingat hal itu, ada baiknya untuk melihat apakah ada ruang untuk bereksperimen dengan area baru penempatan iklan yang mungkin tidak Anda gunakan saat ini.

Dari penelusuran berbayar dan iklan bergambar hingga media sosial dan situs seperti YouTube, audiens yang luas berarti Anda memiliki banyak pilihan dalam hal pemasaran digital Anda. 

Alih-alih meletakkan semua telur pepatah Anda dalam satu keranjang, cobalah beberapa saluran yang berbeda, pantau kinerjanya, lalu modifikasi dari sana. 

7. Berkreasilah dengan Konten

Blog bukan satu-satunya permainan konten di kota. Salah satu manfaat bekerja dengan merek makanan dan minuman adalah kesempatan untuk bersenang-senang dengan merek dan pemasaran Anda.

Lagi pula, misi sebagian besar perusahaan ini adalah menyatukan orang-orang di meja makan, bukan?

Seiring dengan blogging, Anda dapat menjelajahi opsi lain seperti kolaborasi dan pemasaran influencer.

Memanfaatkan influencer industri di media sosial mungkin hanya apa yang Anda butuhkan untuk menyebarkan berita tentang apa yang Anda tawarkan tanpa menghabiskan anggaran Anda.

Anda juga dapat mempertimbangkan untuk bermitra dengan merek serupa yang tidak bersaing di tempat Anda untuk item edisi terbatas atau acara yang menyenangkan.

8. Ingatlah Keberlanjutan

Statistik menunjukkan konsumen semakin haus akan perubahan . 

Mereka mulai memahami konsekuensi aktivitas manusia terhadap lingkungan — terutama dalam hal makanan. 

Gairah orang untuk makan lebih banyak makanan organik, bersumber secara lokal dan etis, lebih sedikit diproses, dan lebih berkelanjutan sepertinya tidak akan hilang, dan mereka ingin merek meningkatkan dan bertanggung jawab atas dampak lingkungan mereka. 

Saat ini, pelanggan mencari untuk mendukung merek yang membawa pesan itu ke hati dan membagikan nilai-nilai mereka.

Baca juga: Desain Kemasan Produk: Pengertian, Jenis, Fungsi dan Proses Membuatnya

Kesimpulan

Banner 3 kledo

Pebisnis makanan dan minuman harus ekstra gesit dan fleksibel selama beberapa tahun terakhir. 

Sekarang, ketika industri perlahan-lahan kembali ke tingkat tertentu seperti sebelum pandemi, strategi kreatif tersebut masih dapat membantu Anda dengan baik selama bertahun-tahun yang akan datang.

Menerapkan cara memasarkan produk makanan akan berdampak signifikan pada kelangsungan bisnis Anda.

Selanjutnya, untuk memastikan bisnis Anda berjalan dengan lancar, Anda harus memastikan finansial bisnis Anda dikelola dengan baik.

Untuk itu, Anda perlu menggunakan software akuntansi seperti Kledo yang dirancang untuk berbagai jenis industri, salah satunya industri makanan.

Kledo memiliki lebih dari 30 fitur akuntansi terbaik yang akan memudahkan pengelolaan keuangan Anda.

Sekain itu, Kledo merupakan software berbasis cloud sehingga data bisnis Anda tersimpan dengan aman dan bisa diakses dari mana saja dan kapan saja.

Jadi, tunggu apa lagi? Jika Anda ingin mencoba Kledo secara gratis selama 14 hari Anda bisa mengunjungi link ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

two × two =