11 Cara Meningkatkan Cashflow dalam Bisnis

meningkatkan cashflow

Cashflow adalah sumber kehidupan bisnis. Menurut Hal Shelton, angel investor, mentor SCORE, dan penulis buku laris The Secrets to Writing a Successful Business Plan, salah satu alasan utama perusahaan gulung tikar adalah “salah dalam mengelola arus kas.” Oleh sebab itu, jika Anda adalah pemilik bisnis, penting untuk mengetahui cara meningkatkan cashflow pada bisnis.

Mungkin sulit bagi usaha kecil untuk meningkatkan cashflow atau arus kas mereka, tetapi penting bagi Anda untuk melakukannya. Setelah beberapa tahun yang bisnis Anda lalu, Anda mungkin akan merasakan situasinya di luar kendali Anda.

Ada beberapa cara agar Anda dapat mengelola dan bahkan meningkatkan cashflow pada bisnis Anda dengan lebih baik. Berikut adalah 11 cara yang bisa Anda adaptasikan dalam bisnis Anda:

1. Pantau dan Dokumentasikan Setiap Proses Keuangan

meningkatkan cashflow

Anda tidak dapat mengelola, menjaga, atau meningkatkan cashflow atau arus kas Anda kecuali Anda melacakn dan mendokumentasikannya dengan jelas.

Banyak software akuntansi saat ini yang tersedia di pasaran, contohnya adalah Kledo yang membantu Anda memantau arus kas Anda. Dengan menggunakan sistem akuntansi berbasis cloud seperti Kledo membuat Anda lebih mudah untuk tetap memantau arus kas secara transparan.

Kunci dalam memantau arus kas adalah dengam melihat piutang dan hutang Anda secara teratur.

Ini memungkinkan Anda untuk mengetahui berapa banyak uang tunai yang masuk dan berapa banyak yang harus keluar setiap saat.

Plus, jika Anda menggunakan sistem pemrosesan pembayaran sistem berbasis cloud otomatis yang terintegrasi dengan program akuntansi Anda, seperti Kledo, Anda dapat mengelola piutang dan hutang Anda di satu platform.

Shelton mengatakan ada beberapa kesalahan umum yang dilakukan pemilik usaha kecil dalam hal mengelola arus kas. Banyak yang salah percaya bahwa mereka hanya perlu menyiapkan proyeksi arus kas setahun sekali pada waktu anggaran.

Shelton mengatakan sebaliknya, “Anda perlu memproyeksikan arus kas setiap bulan dan [membuat] perkiraan 12 bulan bergulir.”

Di masa-masa sulit, jika Anda khawatir tentang membuat penggajian, misalnya, Shelton menyarankan Anda melakukan proyeksi arus kas secara mingguan.

Proyeksi arus kas Anda didasarkan pada laporan arus kas masa lalu Anda. Jika bisnis Anda mengalami pasang surut kas musiman, mulailah dengan laporan arus kas setahun; jika arus kas Anda cenderung stabil, mulailah dengan laporan tiga sampai enam bulan.

JIka Anda menggunakan Kledo, Anda bisa dengan mudah mengetahui semua histori informasi arus kas dan data keuangan bisnis Anda melalui dashboard yang interaktif dan mudah dimenegeri.

Kemudian, tergantung pada situasi Anda saat ini, bandingkan proyeksi arus kas Anda (untuk minggu atau bulan) dengan laporan arus kas Anda yang sebenarnya dan sesuaikan proyeksi Anda dengan tepat.

Jangan membuat kesalahan dengan berpikir ini bukan pekerjaan Anda. Kesalahan umum lainnya yang dilakukan pemilik usaha kecil adalah berpikir, “arus kas adalah pekerjaan akuntan.”

Seperti yang dikatakan Shelton, “Akuntan melaporkan aktivitas masa lalu. CEO membuat semua keputusan penting dalam bisnis. Jadi jika Anda adalah pemilik bisnis, penting untuk mengetahui proyeksi arus kas pada bisnis Anda.

Untuk memudahkan Anda dalam melakukan prakiraan dan membuat anggaran kas dalam bisnis, Anda bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari atau selamanya melalui tautan pada gambar di bawah ini:

Banner 3 kledo

Baca juga: Strategi Whatsapp Marketing Untuk Tingkatkan Penjualan Bisnis

2. Hemat Setiap Biaya

Jika Anda memiliki cashflow yang terbatas, atau Anda khawatir itu akan segera terjadi dalam bisnis, lihat hutang Anda untuk melihat di mana Anda dapat memotong biaya yang ada dalam bisnis Anda.

Apakah sewa Anda terlalu tinggi? Jika Anda benar-benar menempati kantor atau ruang penjualan ini, Anda mungkin dapat bernegosiasi dengan pemilik bangunan untuk pengurangan sewa karena begitu banyak perusahaan yang beroperasi secara remote saat pandemi terjadi.

Apakah Anda benar-benar perlu berada di kantor, atau dapatkah Anda beralih ke operasi virtual? Ini dapat menghemat banyak uang untuk biaya overhead dasar.

Apakah Anda membaca buletin, surat kabar, dan majalah yang Anda bayar? Jika tidak, berhenti berlangganan. Dapatkah Anda menghemat uang dengan beralih ke mengakses informasi ini secara online?

Apakah Anda membayar iuran tahunan untuk organisasi keanggotaan? Apakah Anda mendapat manfaat dari menjadi anggota? Jika tidak, pertimbangkan untuk membatalkan keanggotaan Anda.

Sudahkah Anda memeriksa polis asuransi Anda akhir-akhir ini? Apakah Anda mendapatkan kesepakatan terbaik? Bisakah Anda mendapatkan manfaat yang sama dengan biaya lebih murah? Bijaklah sebelum Anda menentukan pilihan yang berhubungan dengan keuangan.

Baca juga: 10 Metode Riset Pemasaran yang Bisa Digunakan Bisnis Anda

3. Periksa dengan cermat Proses Pembayaran Anda

Beralih ke sistem pembayaran otomatis menghemat waktu dan uang Anda, dan fitur ini juga tersedia di Kledo. Dengan memanfaatkan faktur digital, pengingat otomatis, dan pembayaran elektronik akan memangkas waktu dalam proses pembayaran bisnis Anda.

Bisakah Anda meminta klien/pelanggan untuk membayar uang muka dia awal dan sisanya saat Anda menyelesaikan proyek?

Jika proyeknya besar, pertimbangkan untuk membaginya menjadi beberapa tahap dan tagihan untuk pembayaran sebagian setelah menyelesaikan setiap langkah.

Mendapatkan uang muka pada bisnis dan mencatatnya dalam laporan arus kas tidak hanya akan meningkatkan cashflow Anda dalam laporan, namun juga akan akan mempermudah proses kerja dalam proyek yang sedang Anda kerjakan.

Baca juga: SAK dan IFRS: Pengertian dan Perbedaannya dalam Akuntansi

4. Negosiasi Ketentuan Pembayaran Lebih Baik

Apakah pelanggan tetap Anda membayar Anda NET 60? Bisakah Anda meningkatkannya hingga NET 30 atau bahkan bisa mengurangi dengan menawarkan diskon untuk pembayaran lebih awal?

Tentu saja, lakukan perhitungan terlebih dahulu untuk memastikan dibayar lebih awal sepadan dengan mengumpulkan lebih sedikit uang.

Jika pelanggan tetap Anda membayar Anda setiap bulan, dapatkah Anda mengubahnya menjadi kontrak tahunan dengan menawarkan diskon dari harga bulanan?

Ini ini akan membuat rasio penerimaan kas Anda lebih tinggi dan membuat laporan arus kas Anda lebih baik.

5. Ajukan Line of Credit

Jalur kredit atau line of credit dalam bisnis sangat bagus untuk digunakan kembali jika Anda mengalami krisis arus kas.

Anda tidak membayar apa pun sampai Anda menggunakan uang itu. Tetapi waktu terbaik untuk mengajukan jalur kredit adalah sebelum Anda membutuhkannya.

Cara ini memangkan akan meringankan beban keuangan bisnis Anda, namun terdapat risiko yang harus Anda perhatikan sebelum melakukan hal tersebut, jadi pastikan Anda memilih secara bijak

6. Konsolidasi atau Negosiasikan Ulang Hutang Bisnis Anda

meningkatkan cashflow

Jika Anda berutang uang sekarang, bicarakan dengan pemberi pinjaman Anda. Anda mungkin dapat bernegosiasi untuk suku bunga yang lebih rendah atau jangka waktu pembayaran yang diperpanjang, yang dapat membantu meningkatkan arus kas Anda.

Banyak lembaga pemberi pinjaman telah membuat program khusus selama pandemi COVID-19 untuk membantu bisnis yang kesulitan bertahan.

Anda juga dapat meminta surat rekomendasi dari dinas pemerintah terkait jika Anda mengalami kesulitan dalam keuangan bisnis untuk meminta keringanan pembayaran atau subsidi yang pemerintah buat.

Baca juga: Restrukturisasi Kredit: Pengertian, Fungsi dan Jenis-jenisnya

7. Jual Peralatan Bisnis yang Tidak Anda Gunakan

Apakah Anda memiliki peralatan yang tidak lagi Anda butuhkan? Pikirkan tentang menjualnya untuk membantu meningkatkan cashflow dalam bisnis Anda.

Tergantung pada industri Anda, Anda mungkin dapat menghasilkan arus kas dengan menjual peralatan Anda di marketplace seperti Tokopedia atau Shopee.

Jika Anda mengunakan barang yang khusus untuk industri tertentu, Anda bisa menjualnya di iklan baris online seperti OLX.

Selain meningkatkan cashflow, menjual barang yang sudah tidak digunakan juga menghemat ruang penyimpanan dan juga menghilangkan beban depresiasi dari aset tersebut.

8. Sewa, Jangan Beli Peralatan Baru

Jika Anda memiliki bisnis yang berada di pasar untuk peralatan, teknologi, atau kendaraan perusahaan baru, pertimbangkan untuk menyewanya daripada membelinya langsung.

Dengan begitu, Anda mendapatkan versi terbaru tanpa mengeluarkan banyak uang di muka.

Hal ini juga berguna untuk Anda beradaptasi dengan teknologi yang mungkin belum pernah Anda gunakan namun dengan biaya yang jauh lebih murah daripada harus membeli barang tersebut.

Baca juga: Mengetahui Manfaat Otomatisasi Akuntansi dalam Sebuah Bisnis

9. Singkirkan Kelebihan Persediaan

Apakah Anda seorang pengecer atau grosir dengan persediaan ekstra? Jangan menyimpannya atau membiarkannya menghabiskan ruang lantai yang berharga.

Untuk meminimalisir hal tesebut pastikan Anda menggunakan obral clearance, baik di dalam toko maupun online. Jika Anda masih terjebak dengan produk, hubungi likuidator. Anda memang tidak akan mendapatkan banyak uang, tetapi ada sesuatu yang lebih baik daripada tidak sama sekali.

Atau sumbangkan sisa barang dagangan ke badan amal atau lembaga nonprofit lainnya. Anda tidak akan mendapatkan uang tetapi tanyakan kepada akuntan Anda untuk melihat apakah Anda bisa mendapatkan pengurangan nilai pajak.

10. Gunakan Kartu Kredit Bisnis yang Paling Sesuai dengan Kebutuhan Bisnis Anda

Memiliki kartu kredit khusus bisnis dapat meningkatkan dan memperbaiki cashflow pada bisnis Anda dengan memungkinkan Anda membayar pembelian dengan poin atau mil (untuk kartu maskapai) yang telah Anda peroleh.

Pastikan juga Anda tidak menggunakan kartu kredit khusus bisnis untuk pengeluaran pribadi. Selain ini tidak baik untuk bisnis Anda, ini juga bertentangan dengan prinsip dasar akuntansi.

11. Periksa Struktur Harga Anda

Kapan terakhir kali Anda menaikkan harga? Sebelum Anda melakukannya, periksa harga yang ditawarkan pesaing Anda. Apakah Anda sejalan dengan itu, atau Anda terlalu khawatir dengan kondisi pasar untuk menaikkan harga?

Ada segmen ekonomi yang harus Anda perhatikan sebelum menentukan harga terbaik. Bergantung pada siapa Anda menjual dan apa yang Anda jual, Anda mungkin dapat mendapatkan lebih banyak dan tetap mendapatkan pelanggan yang setia.

Baca juga: Mengetahui Berbagai Macam dan Jenis Biaya dalam Proses Akuntansi

Kesimpulan

Itulah 11 tips yang bisa Anda gunakan untuk meningkatkan cashflow dalam bisnis Anda. Memiliki arus kas yang sehat adalah indikator bisnis yang baik, oleh sebab itu penting bagi Anda pemilik bisnis untuk memastikan seluruh pengelolaan keuangan bisnis berjalan dengan transparan dan optimal.

Data keuangan dalam bisnis adalah hal penting, karena ini adalah salah satu dasar bagi pemilik bisnis untuk mengambil keputusan penting dalam bisnis. Oleh sebab itu, pastikan Anda memiliki dan membuat laporan keuangan yang baik dan sesuai standar.

Jika Anda masih menggunakan proses pembukuan manual yang memakan waktu dan rentan kesalahan, Anda bisa mencoba menggunakan software akuntansi Kledo yang mudah digunakan dan juga memiliki fitur terlengkap.

Kledo adalah software akuntansi Indonesia yang telah digunakan oleh lebih dari 10 ribu pengguna dari berbagai jenis dan skala bisnis dan memiliki harga yang paling terjangkau.

Tidak percaya? Anda bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari melalui tautan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

five × 1 =