Brand Advocacy: Pengertian, Manfaat, Tips, dan Cara Menggunakannya

brand advocacy

Proses rujukan peer-to-peer adalah teknik pemasaran yang efektif yang memungkinkan individu untuk mengadvokasi produk dan layanan bisnis ke jaringan pribadi dan profesional mereka. Teknik brand advocacy marketing adalah strategi yang melibatkan mobilisasi klien bisnis, staf, dan mitra lain untuk mempromosikan produk dan layanan kepada rekan-rekan mereka.

Orang mungkin lebih cenderung membeli produk yang mereka dengar atau rekomendasikan melalui teman tepercaya dibandingkan dengan produk yang mereka lihat melalui iklan.

Dalam artikel ini, kami menjelaskan konsep brand avocacy marketing, meninjau mengapa itu penting dan berbagi tips untuk membangun strategi brand advocacy yang efektif.

Apa itu Brand Advocacy?

brand advocacy

Strategi brand advocacy marketing adalah proses untuk mengiklankan perusahaan dengan meminta pelanggan, karyawan, dan afiliasi bisnis lainnya berbicara tentang bisnis dan mempromosikan produk dan layanannya.

Anda dapat menerapkan teknik pemasaran advokasi melalui posting online, ulasan, atau percakapan langsung. Pemasaran advokasi melibatkan dengan sengaja mendorong orang lain untuk mengekspresikan sikap positif tentang suatu merek dan mendorong mereka untuk merekomendasikan produknya kepada teman, keluarga, dan kontak lainnya.

Karena pemasaran advokasi memungkinkan individu untuk berbagi perspektif pribadi mereka tentang alasan membeli suatu produk, calon pelanggan mungkin merasa lebih mempercayai pendapat mereka dibandingkan dengan bentuk pemasaran lainnya.

Contoh brand advocacy marketing

Kampanye brand advocacy marketing dapat mencakup banyak elemen untuk menghasilkan testimonial pelanggan yang otentik.

Misalnya, manajer toko roti bernama ABC Bakery dapat menggunakan pemasaran advokasi dengan mengembangkan sistem rujukan, di mana mereka menawarkan kue mangkuk gratis kepada siapa saja yang merujuk pelanggan baru.

Mereka juga dapat mengadakan giveaway di media sosial tempat pelanggan masuk dengan mengambil foto pembelian mereka dan mempostingnya dengan tagar khusus.

Manajer bahkan dapat meminta pelanggan tetap untuk menjadi duta merek dan memberi mereka produk gratis untuk membuat posting asli tentang pengalaman mereka di ABC Bakery.

Baca juga: Strategi Whatsapp Marketing Untuk Tingkatkan Penjualan Bisnis

Mengapa Brand Advocacy itu Penting?

Brand advocacy penting karena memungkinkan perusahaan untuk tumbuh secara alami dan dengan biaya minimal, terutama jika mendapat banyak manfaat dari advokasi konsumennya.

Advokasi dapat membangun kepercayaan dan ikatan jangka panjang dengan pelanggan. Advokasi merek yang sukses juga penting karena beberapa alasan lain:

  • Publikasi dan outlet media menjadi lebih sadar akan merek Anda.
  • Ini membuat catatan tentang seberapa efisien barang dan layanan Anda, seperti ulasan dan kesaksian positif.
  • Ini menghemat waktu dan memungkinkan Anda untuk lebih fokus pada operasi bisnis lainnya.
  • Anda dapat mempelajari strategi pemasaran apa yang berhasil dan proses kerajinan untuk memaksimalkan basis konsumen Anda yang terus berkembang.
  • Basis konsumen yang berkembang meningkatkan pendapatan, yang berarti Anda dapat berinvestasi dalam inisiatif advokasi merek yang lebih canggih.
  • Anda bisa mendapatkan perhatian dari influencer media sosial, yang selanjutnya dapat menyebarkan merek Anda ke khalayak yang lebih luas.

Baca juga: Pelanggan Potensial: Mengetahui Jenisnya dan Cara Menjangkau Mereka

Apa Keuntungan dari Pemasaran Brand Advocacy?

Ada banyak keuntungan menggunakan pemasaran brand advocacy untuk memasarkan produk atau layanan Anda. Berikut adalah enam keuntungan menggunakan pemasaran advokasi:

Pelanggan yang berdedikasi

Karena pemasaran advokasi mendorong klien untuk mempromosikan sebuah merek, hal itu dapat menghasilkan basis pelanggan setia yang berdedikasi dan kuat yang bersemangat tentang produk. Mereka mungkin menarik pelanggan setia lainnya yang juga mengembangkan hubungan saling percaya dengan bisnis.

Jangkauan yang lebih luas

Pemasaran advokasi memiliki potensi tinggi untuk menjangkau khalayak luas dari jaringan sosial gabungan semua konsumennya. Saat pelanggan merujuk teman dan keluarga, mereka mungkin menyebarkan kesadaran akan produk perusahaan di luar jangkauan awalnya.

Peningkatan visibilitas

Keberhasilan menggunakan pemasaran advokasi melibatkan promosi diskusi tentang perusahaan dan produknya. Semakin banyak orang berbicara tentang suatu merek, mereka dapat membuat produknya lebih terlihat dan mudah diingat oleh orang lain.

Penurunan biaya pemasaran

Dengan meyakinkan pelanggan untuk mengadvokasi suatu merek, Anda mungkin dapat menghabiskan lebih sedikit uang untuk iklan tradisional dan kampanye pemasaran.

Brand value yang lebih tinggi

Memiliki lebih banyak pelanggan yang berbicara positif tentang suatu merek meningkatkan kepercayaan dan nilainya. Bila Anda memiliki basis klien setia yang senang mendiskusikan produk Anda, Anda mungkin menarik perhatian investor dan mitra bisnis.

Reputasi yang lebih kuat

Dengan menggunakan pemasaran advokasi untuk menghasilkan banyak ulasan positif organik untuk sebuah perusahaan, Anda dapat meningkatkan reputasi dan citra publiknya. Berinvestasi dalam strategi pemasaran advokasi pada awalnya dapat menciptakan reputasi yang tumbuh seiring waktu.

Produk yang ditingkatkan

Karena pemasaran advokasi menekankan kesaksian positif dari pengguna dan pelanggan, ini dapat memotivasi Anda untuk meningkatkan kualitas produk dan menemukan cara untuk memenuhi kebutuhan konsumen secara lebih efektif.

Dengan meningkatkan nilai bagi klien, Anda dapat mendorong lebih banyak orang untuk mengadvokasi merek secara alami.

Banner 2 kledo

Baca juga: Strategi Influencer Marketing yang Bisa Anda Terapkan Dalam Bisnis

Bagaimana Cara Membangun Strategi Brand Advocacy Marketing yang Efektif

brand advocacy

Membangun strategi pemasaran brand advocacy yang efektif membutuhkan waktu dan konsistensi.

Berikut adalah beberapa tip untuk membantu Anda dalam proses ini:

1. Pastikan produk atau layanan Anda berkualitas tinggi

Mulailah dengan mengonfirmasi bahwa Anda memiliki produk dan layanan yang memberikan nilai kepada konsumen.

Pelanggan biasanya menganjurkan produk dan layanan yang sangat baik, sehingga Anda dapat mendorong umpan balik positif dengan menyediakan produk tingkat atas dibandingkan dengan pesaing.

Analisis kualitas barang dagangan Anda dan lakukan kelompok fokus untuk mempelajari tentang apa yang dapat Anda tingkatkan dan apa yang membuat produk Anda istimewa.

Dengan mempelajari tentang permintaan pasar dan fitur produk apa yang mendorong percakapan di antara pelanggan, Anda dapat meningkatkan pengalaman mereka dan membuatnya lebih menarik bagi mereka untuk mengadvokasi produk Anda kepada orang lain.

2. Fokus untuk membuat pengalaman merek Anda berkesan

Bangun audiens yang berdedikasi dengan memberikan pengalaman berbelanja yang tak terlupakan dan menyenangkan.

Pelanggan membentuk opini tentang perusahaan berdasarkan interaksi mereka dengan merek dan pengalaman pembelian. Buat tampilan produk yang menarik dan pastikan bahwa karyawan memberikan suasana yang penuh perhatian dan ramah kepada semua pengunjung.

Pikirkan tentang bagaimana Anda dapat menjadikan pengalaman mereka istimewa dengan membagikan sampel gratis, melibatkan mereka dalam percakapan, atau memberikan saran ahli.

Momen tak terlupakan ini dapat menentukan apakah pelanggan merasa termotivasi untuk mendiskusikan pengalaman mereka dengan rekan-rekan mereka.

Baca juga: 10 Strategi Penjualan dan Cara Melakukan Perencanaan Strategi Penjualan

3. Mengadopsi mentalitas yang mengutamakan pelanggan

Klien menghargai ketika perusahaan mengembangkan produk atau layanan untuk memecahkan masalah mereka.

Dengarkan dengan sungguh-sungguh pandangan pelanggan Anda dan jelaskan bagaimana Anda berencana untuk mengatasi masalah mereka.

Mentalitas yang mengutamakan pelanggan dapat membantu Anda mengembangkan basis klien setia yang tahu bahwa Anda menghargai mereka dan menghormati pandangan mereka.

Salah satu cara untuk mencapai ini adalah secara terbuka menanggapi komentar mereka di pos media sosial bisnis.

Anda juga dapat sesekali memublikasikan blog untuk menanggapi masalah klien yang umum. Artikel atau posting media sosial ini harus informatif, bukan hanya mengiklankan produk.

Dengan begitu, audiens mungkin merasa bahwa Anda benar-benar berusaha membantu mereka tanpa motivasi dari luar.

Cara lain untuk mendekati mentalitas yang mengutamakan pelanggan adalah dengan jujur ​​kepada pelanggan Anda.

Pastikan Anda mengirimkan produk Anda pada tanggal pengiriman awal, mengkomunikasikan informasi yang konsisten tentang kebijakan perusahaan dan menghormati semua kupon atau diskon.

Ketika klien merasa Anda selalu jujur ​​dengan mereka, mereka mungkin lebih cenderung merujuk teman mereka ke merek Anda.

4. Mudahkan klien untuk mempromosikan bisnis Anda

Sediakan platform yang sederhana dan dapat diakses pelanggan untuk mengadvokasi produk yang mereka sukai dan berbagi umpan balik.

Jelaskan betapa Anda menghargai umpan balik klien, soroti tanggapan yang bijaksana dari pelanggan dan secara teratur bagikan peluang bagi mereka untuk menggambarkan pengalaman mereka. Berikut adalah beberapa ide bagus untuk membantu Anda mencapainya:

  • Buat hashtag untuk produk tertentu yang Anda coba promosikan dan dorong klien Anda untuk memasukkannya ke dalam keterangan mereka saat memposting tentang perusahaan.
  • Kembangkan teks pra-tertulis yang dapat disalin dan diposting oleh klien Anda di halaman pribadi mereka.
  • Tambahkan tautan berbagi sosial ke semua halaman situs web Anda.
  • Dorong pelanggan untuk berbagi pengalaman mereka dengan produk Anda dan tawarkan insentif seperti hadiah untuk saham terbaik atau terpopuler.
  • Sesekali posting beberapa pendukung pelanggan Anda yang paling aktif dan hargai mereka karena mendukung merek tersebut.
  • Komentari postingan pelanggan setiap kali mereka menyebut dan berbicara positif tentang merek tersebut.

5. Kenali pelanggan aktif Anda yang berpotensi memberikan advokasi

Investasikan dalam mengidentifikasipelanggan aktif Anda dan sering berkomunikasi dengan mereka.

Dengan menjalin hubungan dekat dengan pendukung utama Anda, Anda dapat mendorong orang lain untuk lebih terlibat dengan bisnis dan menunjukkan bahwa perusahaan saling menghargai para penggemarnya.

Anda bahkan dapat mempertimbangkan untuk meminta advokat top untuk mengerjakan kampanye sebagai pemberi pengaruh atau membagikan umpan balik tentang fitur produk baru.

Anda dapat menggunakan metode berikut untuk mengidentifikasi advokat aktif Anda:

  • Jalankan kampanye untuk mengidentifikasi pendukung pelanggan Anda, seperti mensponsori kontes pada konten buatan pengguna dan mencari kiriman mana yang paling banyak dibagikan.
  • Buat program loyalitas untuk memberi penghargaan kepada pendukung pelanggan yang paling konsisten.
  • Gunakan perangkat lunak pelacakan keterlibatan untuk mengidentifikasi dari mana sebagian besar lalu lintas eksternal Anda berasal.

Jika pelanggan memiliki banyak pengikut di media sosial, pertimbangkan untuk memberi mereka produk sebelum Anda merilisnya ke publik dan minta mereka untuk membagikan ulasan mereka dengan pengikut mereka.

Melakukannya dapat menunjukkan bahwa Anda menghargai masukan mereka dan memulai percakapan dan kegembiraan tentang rilis produk yang akan datang.

6. Manfaatkan apa yang sedang tren

Identifikasi apa yang sudah dibicarakan orang dan hubungkan dengan produk yang ingin Anda promosikan.

Dengan begitu, Anda membuat bisnis Anda relevan dan mudah didiskusikan. Pelanggan mungkin lebih cenderung mengadvokasi bisnis jika itu terkait dengan kehidupan, pengalaman, dan minat mereka sehari-hari.

Misalnya, perusahaan yang menjual jas hujan dapat mendorong pelanggan untuk membagikan betapa bermanfaatnya jas hujan mereka di musim hujan.

Baca juga: Market Development Strategi: Pengertian, Tips, dan Contohnya

5 Tips untuk Menyempurnakan Brand Advocacy

Berikut adalah 5 tips yang dapat Anda ikuti untuk membantu Anda menyempurnakan strategi brand advocacy bisnis Anda:

Manfaatkan alat media sosial untuk memanfaatkan basis konsumen Anda yang terus berkembang

Media sosial adalah salah satu cara utama orang membuat koneksi dan berkomunikasi di abad ke-21.

Berkat kemajuan teknologi ini, pendukung merek dapat berinteraksi dengan orang-orang di seluruh dunia.

Memanfaatkan efisiensi media sosial sangat penting untuk mempertahankan basis konsumen yang konsisten dan mengoptimalkan tujuan penjangkauan Anda.

Gunakan Triangle of Trust

The Triangle of Trust adalah metode yang menyajikan dasar-dasar kepercayaan dalam sebuah siklus.

Elemen inti dari brand advocacy yang efektif dan mandiri adalah kepercayaan. Konsumen yang mempercayai suatu merek lebih cenderung mengadvokasi merek itu.

Pendukung merek yang mendapatkan kepercayaan dari konsumen membawa mereka ke merek yang mereka wakili. Berikut adalah tiga dasar dalam Segitiga Kepercayaan:

  • Pendukung merek membuat rekomendasi kepada pelanggan potensial.
  • Pendukung merek mendapatkan kepercayaan dari calon pelanggan dan pelanggan baru mendatangkan pendapatan bagi merek.
  • Merek memberi penghargaan kepada pendukung merek atas kerja keras, loyalitas, dan dedikasi mereka.

Baca juga: Brand Loyalty: Ini Cara untuk Meningkatkannya, Berani Coba?

Buat program brand advocacy

Program brand advocacy adalah inisiatif yang digunakan organisasi untuk mendorong orang mempromosikan merek mereka, pada dasarnya menciptakan advokat merek dalam jumlah besar.

Program-program ini biasanya merupakan kampanye berskala besar yang membutuhkan banyak karyawan dan kontributor konsumen dan menggunakan alat pemasaran yang canggih.

Karena skala program advokasi merek, mungkin ada banyak pekerjaan yang terlibat, tetapi imbalan untuk kampanye yang sukses sangat tinggi.

Bentuk mitra bisnis

Mitra bisnis berfungsi sebagai perpanjangan tangan perusahaan untuk advokasi merek dan retensi konsumen. Program afiliasi dan kemitraan ini dapat memperluas basis konsumen Anda.

Bermitra dengan perusahaan yang lebih besar berarti potensi penjangkauan yang lebih luas, sementara perusahaan kecil memberikan pengalaman branding konsumen yang lebih personal.

Beroperasi dengan pola pikir yang berpusat pada pelanggan

Brand advocacy berbasis konsumen adalah salah satu cara paling efektif untuk mempromosikan merek.

Untuk mendapatkan basis konsumen pendukung merek yang besar, penting bagi perusahaan untuk membuat keputusan bisnis yang berfokus pada kebutuhan dan keinginan pelanggan mereka.

Bisnis yang menghargai konsumennya dapat membangun loyalitas pelanggan yang tahan lama dan terjaga.

Pola pikir yang berpusat pada pelanggan ini berarti memberikan layanan pelanggan yang berkualitas dan secara aktif terlibat dengan komunitas.

Kesimpulan

Menerapakan strategi brand advocacy dalam proses marketing bisnis bisa menjadi plihan terbaik, tertutama jika bisnis Anda menghargai hubungan yang baik dengan pelanggan Anda.

Dengan kemajuan teknologi saat ini, penerapan brand advocacy pada bisnis bisa menjadi semakin mudah karena dengan hadirnya sosial media dan berbagai saluran pemasaran yang mudah diakses oleh target audiens dan juga bisnis Anda Anda.

Selain itu, kemajuan teknologi juga menghadirkan kemudahan dalam proses operasional bisnis dan juga proses pembukuan dalam bisnis.

Saat ini sudah banyak software akuntansi berbasis cloud yang memiliki fitur terlengkap, dengan harga terjangkau, dan mudah digunakan, salah satunya adalah Kledo.

Anda juga bisa membuat proses operasional bisnis lebih mudah dengan menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari melalui tautan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

13 − four =