Tips Jualan Online Tanpa Modal dan Stok Barang, Cuan Berlimpah!

tips jualan online tanpa modal dan stok

Jika Anda memiliki jiwa wirausaha, Anda mungkin tertarik untuk memulai bisnis jualan online tanpa modal. Memangnya bisa? Percaya atau tidak, Anda bisa memulai bisnis jualan online tanpa perlu modal dan stok barang.

Untuk menjual produk secara online tanpa modal dan stok persediaan, Anda harus mengetahui cara menjual produk secara online dan membangun toko online. Namun, menjual produk secara online yang harus menyiapkan stok barang membuat pilihan Anda jadi lebih terbatas.

Itulah mengapa jualan online tanpa modal dan inventaris bisa menjadi opsi terbaik Anda. Menjual produk secara online tanpa inventaris membantu Anda berfokus pada pengembangan bisnis daripada mengkhawatirkan pengiriman dan pengantaran barang.

Jika Anda ingin memulai jualan online tanpa modal dan inventaris, yuk baca terus artikel ini!

Cara Jualan Online Tanpa Modal dan Inventaris

jualan online

1. Dropshipping

Dropshipping adalah saat produsen membuat dan mengirimkan produk atas nama Anda langsung ke pelanggan. Mitra dropshipping Anda juga bisa menjadi distributor, jadi tidak terbatas pada produsen saja.

Sakah satu contoh dropshipping adalah jika seseorang membeli baju dari situs toko online Anda. Dengan dropshipping, pesanan yang dilakukan melalui toko online Anda akan dikembalikan ke produsen baju, di mana mereka akan mengirimkan pesanan tersebut ke pelanggan Anda. Jadi, bukan Anda yang mengirimkan pesanan tersebut.

Dropshipping memiliki banyak manfaat bagi pemilik usaha kecil, termasuk fakta bahwa model bisnis ini dapat menghemat waktu Anda dan mencegah stres yang tidak perlu.

Karena Anda tidak memerlukan inventaris, Anda tidak perlu khawatir tentang teknis pengiriman produk. Tentu saja, ada kerugian dari dropshipping.

Kekurangan dropshipping yakni pilihan bisnis yang cukup terbatas dan Anda tidak bisa menggunakan kemasan Anda sendiri atau membuat produk bermerek dengan logo Anda.

Dalam kebanyakan kasus, mitra dropshipping Anda akan mengirimkan produk dalam kemasan bermerek mereka, yang membatasi kreativitas dan kesadaran merek Anda.

Meski begitu, dropshipping tetap menjadi menjadi pilihan bagus bagi pemilik usaha kecil yang mencoba menjalankan bisnis mereka dan ingin melakukan penjualan sesegera mungkin. Produk online apa pun dapat dikirim secara dropship, yang memungkinkan Anda untuk menjual apa saja di situs toko online Anda.

Baca juga: Download Template Budgeting dan Contohnya

2. Afiliasi

Memulai bisnis afiliasi membuat Anda tidak perlu khawatir menemukan produk untuk dijual secara online. Sebaliknya, Anda bisa bermitra dengan penjual lain yang memberi Anda komisi untuk menjual produk di situs toko online Anda.

Contoh bisnis afiliasi dapat berupa produk apa saja, termasuk buku, produk hewan peliharaan, dan barang fisik lainnya. Setiap kali Anda menjual produk, Anda mendapat komisi, dan pesanan akan langsung diarahkan ke penjual, jadi Anda tidak perlu menyiapkan inventaris atau melakukan pengiriman.

Model bisnis afiliasi memudahkan untuk menjalankan dan menjalankan bisnis Anda begitu Anda menemukan mitra. Alih-alih memfokuskan seluruh energi Anda untuk mengelola inventaris dan pengiriman, Anda dapat berfokus pada pemasaran produk untuk meningkatkan penjualan, yang pada akhirnya meningkatkan keuntungan Anda.

Sayangnya, afiliasi hanya memberi sedikit komisi penjualan, jadi Anda harus menjual banyak produk agar bisa mendapatkan keuntungan yang maksimal. Selain itu, Anda akan sangat bergantung dengan penjual. Jadi jika ada masalah layanan pelanggan di pihak mereka, hal itu dapat memengaruhi bisnis Anda.

Toko online afiliasi sangat ideal untuk individu yang memiliki keahlian dalam penjualan dan pemasaran dan dapat menjual banyak produk dengan cepat. Model bisnis ini sangat cocok untuk mereka yang memiliki banyak followers di platform media sosial yang dapat bermitra dengan merek untuk mempromosikan produk mereka.

Baca juga: 15 Tips Memulai Bisnis dari Nol yang Harus Dilakukan Para Pemula

3. Print on demand

Print on demand adalah jenis bisnis di mana Anda bekerja sama dengan pemasok produk polosan (seperti mug, tas, kaos, dan topi) untuk kemudian di didesain lagi dan dijual sesuai pesanan pelanggan.

Dengan menggunakan teknik print on demand, Anda tidak perlu mengeluarkan biaya produk sampai Anda benar-benar menjualnya. Jadi Anda tidak perlu membeli stok dalam jumlah besar atau menyimpan inventaris sendiri. Dengan demikian, ini bisa menjadi model bisnis yang populer di dunia e-commerce.

Dalam model bisnis ini, semua proses penjualan, mulai dari pencetakan digital hingga pemenuhan pesanan dan pengiriman, ditangani oleh pemasok Anda.

Selain bekerja sama dengan produsen, Anda juga dapat memulai toko olnline print on demand sendiri dengan membeli printer dan hanya mencetak item saat ada pesanan masuk. Tentu saja, ini berarti Anda harus memiliki persediaan terlebih dahulu.

Bisnis print on demand sangat bagus untuk individu yang mahir dalam desain grafis, sehingga Anda bisa membuat karya seni dan menjualnya secara online.

Baca juga: Apa Itu Budgeting? Berikut Adalah Penjelasan Lengkap dan 20 Tips Membuat Budgeting

4. Produk dan layanan digital

Tidak semua bisnis online menjual produk fisik. Sebaliknya, Anda dapat menjual produk dan layanan digital langsung di situs toko online Anda, dan tidak memerlukan inventaris untuk melakukannya karena semuanya serba digital.

Produk dan layanan digital yang dapat Anda jual bergantung pada target pasar Anda, seperti:

  • Kursus pendidikan
  • Karya seni digital
  • E-book
  • Layanan online seperti bimbingan belajar

Tentu saja, jika Anda berencana untuk menjalani model bisnis ini, Anda memerlukan produk dan layanan digital untuk dibeli orang, jadi Anda harus memilih produk khusus yang akan digeluti.

Misalnya, jika Anda ingin menjual layanan online seperti kelas yoga atau bimbingan belajar ke situs web, Anda perlu membuat konten baru dalam bentuk video atau kursus untuk menarik pemirsa.

Baca juga: Kenali Berbagai Jenis Usaha Perseorangan Berikut Ini

5. Fullfilment

Fullfilment adalah program yang memungkinkan semua jenis bisnis menjalankan toko online tanpa mengelola inventaris mereka sendiri. Sebagai gantinya, Anda akan mengirim produk langsung ke pusat gudang e-commerce pilihan Anda, tempat mereka akan mengelola, memilih, dan mengemas produk untuk dikirim ke pelanggan.

Menggunakan program fullfilment memberi Anda akses menjangkau jutaan pelanggan mereka, sehingga Anda bisa mencari produk, mengirimkannya ke gudang, dan mulai menjual secara online.

Tentu saja, jika Anda berencana untuk menggunakan program fullfilment, ada baiknya Anda mempelajari platform yang diinginkan dan cara memasarkan produk secara online untuk mendapatkan lebih banyak penjualan.

Program fullfilment bisa menghemat waktu Anda, tetapi membutuhkan biaya yang agak besar. Biasanya, pihak marketplace akan membebankan biaya penyimpanan dan pengiriman barang. Namun, mereka juga akan menangani masalah layanan pelanggan atas nama Anda.

6. Third party logistics (3PL)

Menggunakan metode 3PL hampir mirip dengan dropshipping, karena pihak ketiga akan menangani semua proses penjualan mulai dari manajemen inventaris hingga pemenuhan pesanan.

Namun, Anda masih membutuhkan inventaris tetapi tidak harus menyimpannya di gudang Anda sendiri. Menggunakan layanan 3PL memungkinkan Anda untuk lebih fleksibel dalam menjual jenis produk, tetapi Anda masih perlu mencari barang sendiri.

Perusahaan 3PL adalah yang terbaik untuk bisnis dengan basis pelanggan yang besar, jadi jika Anda baru merintis bisnis, lebih baik pilih metode dropshipping.

Banner 2 kledo

Bagaimana Cara Membuka Toko Online?

Membuka toko online membutuhkan waktu dan riset panjang. Ada banyak hal yang harus Anda lakukan untuk mempersiapkan toko online Anda, antara lain:

  1. Meneliti produk untuk dijual : Mencari produk yang ingin dijual dapat memakan waktu, tetapi menemukan produk tepat ke target audiens sangatlah berharga.
  2. Pilih platform e-niaga : Ada banyak jenis platform e-niaga yang memungkinkan Anda membangun situs web dan mulai menjual produk sesegera mungkin.
  3. Bangun situs web Anda : Anda dapat menggunakan jasa pembuat situs web atau menyewa perancang web untuk mulai membangun situs web Anda, termasuk halaman produk.
  4. Cantumkan produk Anda : Produk Anda adalah bagian terpenting dari bisnis Anda, jadi Anda harus mencantumkan produk Anda dengan teks deskriptif dan menggunakan gambar untuk membantu pelanggan mempelajari lebih lanjut tentang apa yang Anda jual.
  5. Pasarkan produk Anda : Berinvestasi dalam pemasaran akan membawa lebih banyak traffic ke situs web Anda, yang akan meningkatkan peluang melakukan penjualan.
  6. Uji situs web Anda : Terus uji situs web Anda menggunakan pengujian A/B untuk menemukan strategi penjualan dan elemen desain yang tepat untuk meningkatkan konversi penjualan.

Baca juga: 4 Tips Membuka Jasa Layanan Akuntansi, Berani Coba?

Apa yang Harus Anda Pertimbangkan Saat Memulai Bisnis Jualan Online Tanpa Modal dan Inventaris?

jualan online 2

Saat memulai toko online tanpa modal dan inventaris, Anda memperoleh manfaat karena tidak perlu mengeluarkan uang, manajemen gudang dan pengiriman. Namun, ada hal lain yang harus Anda pertimbangkan, antara lain:

  • Branding : Apakah Anda baik-baik saja dengan menjual produk yang tidak memiliki logo atau branding Anda? Karena Anda tidak memiliki kendali atas pengemasan atau pengiriman, kemasan Anda tidak akan memiliki merek apa pun.
  • Penelitian : Lakukan riset layanan yang dapat membantu Anda meningkatkan keuntungan. Anda juga perlu mencari produk, yang mungkin berarti bekerja dengan banyak produsen yang menawarkan dropshipping. Penetapan harga produk Anda secara efektif artinya Anda harus mempertimbangkan berbagai biaya yang harus Anda bayar untuk penjualan tanpa inventaris.
  • Pengembalian : Beberapa metode untuk menjual produk secara online tanpa modal dan stok barang bisa membuat pelanggan tidak puas dengan pembelian merka. Namun, proses pengembalian dan pengembalian uang berbeda-beda bergantung pada mitra Anda, jadi sebaiknya pelajari tentang proses yang berbeda dan bagaimana proses tersebut dapat memengaruhi keuntungan Anda.

Baca juga: 8 Tantangan Industri Ritel dan Tips Sukses Menghadapinya

Kelebihan dan Kekurangan Jualan Online Tanpa Modal dan Stok Barang

Berikut adalah beberapa kelebihan dan kekurangan memulai bisnis tanpa modal dan stok inventaris:

Kelebihan:

  • Hemat biaya overhead : Karena tidak memperlukan inventaris, Anda bisa mengurangi biaya overhead sehingga Anda tidak perlu khawatir tentang penyimpanan, pengambilan, pengepakan, atau pengiriman produk.
  • Hemat waktu : Tidak memiliki inventaris menghemat waktu pemilik usaha kecil. Dalam kebanyakan kasus, Anda harus fokus pada mencari produk dan memasarkannya untuk mendapatkan lebih banyak penjualan.
  • Pengiriman lebih mudah : Tanpa inventaris, Anda mengalihdayakan pengiriman, membuatnya lebih mudah untuk mengelola pesanan Anda karena perusahaan lain akan melakukannya untuk Anda.

Kekurangan:

  • Kemampuan penyesuaian terbatas : Jika Anda tidak mengelola inventaris Anda sendiri, kemampuan penyesuaian Anda terbatas, sehingga Anda tidak dapat menggunakan branding Anda sendiri pada produk atau kemasan.
  • Kurangnya kontrol : Dengan sebagian besar metode untuk menjual produk tanpa stok barang, Anda tidak akan memiliki kendali atas pengelolaan inventaris atau pengiriman, yang dapat memengaruhi pelanggan Anda.

Baca juga: Market Value Added (MVA): Pengertian, Fungsi dan Cara Menghitungnya

Kesimpulan

Demikian ulasan mengenai tips jualan online tanpa modal dan stok barang beserta cara membangun bisnis, kelebihan, dan kekurangan model bisnis online ini.

Ada berbagai model bisnis online yang bisa Anda lakukan untuk menambah pundi-pundi rupiah ke kantong Anda. Agar bisnis Anda berjalan lancar, pastikan untuk selalu melakukan pembukuan agar Anda bisa memantau bagaimana kinerja usaha Anda.

Untuk itu, Anda bisa menggunakan software akuntansi seperti Kledo yang akan membantu proses pembukuan dan penyusunan laporan keuangan bisnis Anda.

Kledo hadir dilengkapi dengan berbagai fitur yang mudah digunakan serta bisa diintegrasikan dengan berbagai marketplace yang sangat membantu para pelaku bisnis online.

Nah, apalagi yang perlu diragukan? Anda bisa membuktikannya sendiri dengan mencoba Kledo gratis selama 14 hari atau selamanya melalui tautan ini.

Annisa Herawati

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

4 × 4 =