Nilai Residu: Pengertian, Cara Hitung, Contoh, dan Dampaknya dalam Akuntansi

nilai residu

Nilai residu adalah hal penting saat kita menilai sebah aset. Menjual aset mencakup proses terperinci untuk sebuah perusahaan. Setelah periode waktu tertentu, aset terdepresiasi dan Anda perlu membuang atau menjual aset yang terdepresiasi.

Nilai residu suatu aset biasanya diestimasi sebagai nilai pasar wajarnya, sebagaimana ditentukan oleh kesepakatan atau penilaian.

Nilai residu memiliki tempat khusus dalam menghitung penyusutan dan untuk tujuan akuntansi.

Untuk memastikan proses akuntansi yang valid, evaluasi nilai sisa sama pentingnya dengan faktor-faktor lain seperti biaya aset, nilai yang dapat disusutkan, dan masa manfaat aset.

Dalam akuntansi, nilai residu adalah perkiraan jumlah yang dapat diperoleh perusahaan ketika mereka melepaskan suatu aset pada akhir masa manfaatnya.

Untuk menemukan nilai sisa aset, Anda juga harus mengurangi perkiraan biaya pelepasan aset.

Pada artikel ini Anda akan mengetahui:

  • Detail, rumus, dan perhitungan nilai Residu
  • Nilai Residu Sewa
  • Peran nilai residu dalam menghitung penyusutan
  • Apakah nilai residu dan nilai sisa sama?

Apa itu Nilai Residu?

nilai residu

Nilai Residu atau residual value adalah nilai aset tetap pada akhir masa manfaatnya. Sebagai pertimbangan umum, semakin lama umur aset, semakin rendah nilai jual kembali atau salvage value.

Ada berbagai cara di mana industri yang berbeda menghitung nilai residu. Ini bisa jadi karena nilai residu berdampak pada jadwal penyusutan suatu perusahaan.

Jika Anda menjalankan bisnis atau memiliki peralatan manufaktur, Anda akan memiliki aset tertentu seperti mesin. Bagi perusahaan, aset adalah sesuatu yang bernilai yang menopang pertumbuhan dan produksi. Untuk bisnis, aset dapat mencakup properti, mesin, bahan baku, dan inventaris.

Sederhananya, jika Anda menyewa mesin atau aset selama 5 tahun, maka nilai residunya adalah nilai aset pada akhir 5 tahun.

Neraca mencantumkan aset perusahaan dan menunjukkan bagaimana aset tersebut dibiayai. Perlu dicatat bahwa biaya aset dicatat pada neraca perusahaan sedangkan jumlah penyusutan dicatat dalam laporan laba rugi.

Baca juga: Mengenal Likuidasi dan Tips untuk Mencegahnya

Bagaimana Cara Menghitung Nilai Residu

Dari definisi di bagian sebelumnya, nilai residual adalah depresiasi yang dikurangkan dari harga asli aset.

Berikut adalah rumus untuk nilai residual:

Rumus Nilai Residual:

Nilai Residual = (perkiraan salvage value) – (biaya pembuangan aset)

Rumus Salvage Value:

S = P- (I * Y)

dimana

  • S = Salvage value
  • P = Harga awal
  • I = Depresiasi
  • Y = Jumlah tahun

Total Biaya 40.000.000
Kurang: Nilai Residual (19.000.000)
Jumlah terdepresiasi 21.000.000
Masa Manfaat 3 Tahun
Biaya Penyusutan Tahunan ( 21.000.000 / 3) 7.000.000

Rupiah
Total Biaya40.000.000
Kurang: Nilai Residual(19.000.000)
Jumlah yang dapat diprediksi21.000.000
Kehidupan yang Berguna3 Tahun
Biaya Penyusutan Tahunan ($21,000/3)7.000.000

Karena banyak perusahaan produksi membuat keputusan berdasarkan mesin mereka untuk produktivitas berkelanjutan, evaluasi peralatan yang mereka miliki diperlukan. Berdasarkan penggunaan dan kualitas aset, ada kerusakan yang tidak terputus.

Jadi, ada berbagai alasan bagi perusahaan untuk membuat aset hemat biaya. Selain itu, perusahaan harus memastikan bahwa produk yang diproduksi juga ekonomis dari sudut pandang pelanggan.

Secara keseluruhan, untuk menjaga relevansi pasar, perusahaan harus menghitung efisiensi mesin.

Banner 2 kledo

Bagaimana Cara Menghitung Nilai Sisa Sewaan?

Nilai sisa sewa juga disebut nilai sewa-akhir. Disarankan untuk memperkirakan nilai sisa sewa kendaraan sebelum membelinya.

Definisi Nilai Residual Sewa

Nilai sisa sewa memberikan perkiraan nilai kendaraan sewaan pada akhir sewa. Hal ini dihitung dengan mempertimbangkan harga asli kendaraan serta efek depresiasi di atasnya.

Dengan kata sederhana, nilai residual yang dikurangkan dari harga asli memberi Anda jumlah yang Anda bayarkan kepada lessor.

Pentingnya Nilai Residu

  • Tujuan utama untuk menghitung nilai residual adalah untuk mengetahui nilai mobil di akhir sewa.
  • Ini juga membantu dalam menghitung tarif yang digunakan dalam sewa yang memungkinkan Anda mengetahui cicilan bulanan.
  • Nilai residual juga membantu Anda mengetahui jumlah yang mungkin Anda harapkan untuk membayar jika Anda memutuskan untuk membeli kendaraan.
  • Ini adalah metode yang efisien untuk mengetahui kendaraan mana yang mempertahankan nilainya dengan cara terbaik.

Perhitungan untuk Nilai Residual

Dalam perjalanan Anda untuk menyewa kendaraan, Anda dapat mengamati bahwa meskipun termasuk dalam industri yang sama, perhitungan untuk nilai sisa dapat bervariasi dari satu lessor ke yang lain.

Berdasarkan ketentuan dealer Anda, sewa diterapkan pada nilai kendaraan dalam bentuk persentase.

Misalnya, 15.000.000 kendaraan / mobil dengan nilai residu 50% akan memegang nilai:

=15.000.000* 50%

= 7.500.000

Anda harus ingat bahwa semua perhitungan didasarkan pada perkiraan karena nilai yang tepat sulit diperoleh karena fluktuasi pasar.

Anda perlu menghitung nilai sewa dalam salah satu dari dua kasus:

  1. Jika Anda berpikir untuk membeli kendaraan sewaan Anda atau
  2. Anda sedang mempertimbangkan untuk menutup perjanjian sewa Anda lebih cepat

Baca juga: Neraca Lajur: Pengertian, Fungsi, Jenis, Tahapan Membuatnya, dan Contohnya

Investigasi dan pelajari

Untuk mencapai semua ini, Anda perlu memperoleh informasi maksimum tentang mobil. Ini termasuk model dan merek mobil. Setelah Anda memiliki informasi ini, gunakan untuk menghitung berapa banyak mobil telah terdepresiasi sejak Anda mulai mengendarainya.

Anda juga harus memperhitungkan jika ada kecelakaan. Catat jumlah mil atau informasi lain yang dapat membantu Anda menghitung nilai sisa.

Kurangi Depresiasi dari Nilai Asli

Anda memiliki biaya awal kendaraan pada perjanjian sewa Anda. Setelah Anda mengetahui nilai penyusutan, mengurangkannya dari biaya awal akan memberi Anda nilai residu. Itu adalah harga resmi nilai mobil saat ini setelah digunakan.

Bagaimana Menentukan Persentase Residual pada Depresiasi?

Kita tahu sekarang bahwa nilai residual dihitung sebagai:

Nilai Residual = % biaya dipulihkan dari penjualan * Biaya asli

Ini berarti bahwa jika Anda membeli barang / aset senilai 2.000.000 dan jika pemulihan Anda adalah 10% dari biaya asli, maka nilai residunya adalah 200.000.

Persentase residual dihitung dengan rumus ini:

Residual % = Biaya asli / Nilai residual

Dari contoh tersebut,

Residual = 2.000.000 / 200.000

= 10%

Contoh Perhitungan Nilai Residual untuk Mobil Milik Bisnis

Mari kita ambil contoh bisnis yang memiliki mobil. Kita akan melihat melalui perhitungan nilai residual untuk mobilnya. Berikut asumsinya:

Biaya awal mobil = 20.000.000

Kehidupan yang Bermanfaat dalam Beberapa Tahun = 6

Depresiasi = 10% per tahun

Jadi, setelah 6 tahun jika perusahaan menjual mobil,

Depresiasi 60% dilaporkan selama 6 tahun dan nilai residual adalah 40% dari biaya awal mobil.

Salvage value 40% = 8.000.000

Jadi, nilai ini juga disebut sebagai Nilai Residual Sebelum Pajak.

Ini adalah jumlah yang dapat diterima perusahaan jika memutuskan untuk menjual mobil dan ketika pajak belum diterapkan.

Sekarang, katakanlah perusahaan harus membayar pajak sebesar 15% dari jumlah ini,

15% pada 8.000.000 = 1.200.000

Jadi 8.000.000 – 1.200.000 = 6.800.000

6.800.000 adalah salvage value atau nilai jual kembali setelah perusahaan membayar pajak atas nilai residual.

Jadi, kita melihat bagaimana bisnis perlu mengevaluasi sebelum pajak dan setelah nilai sisa pajak untuk mobil yang dimiliki oleh mereka.

Bagaimana Nilai Residual digunakan dalam Perhitungan Penyusutan?

nilai residu

Asumsikan Anda menyewa mobil selama 6 tahun. Menurut definisi, nilai residual akan menjadi nilai mobil setelah 6 tahun.

Sebagian besar waktu, bank memperbaiki nilai ini saat mengeluarkan sewa. Tingkat bunga dan pajak lainnya berkontribusi untuk menentukan perkiraan angsuran bulanan.

Mari kita lihat Formula Depresiasi untuk memahami lebih baik:

  • Metode Penyusutan Garis Lurus = (Biaya Aset – Nilai Residual) / Masa manfaat Aset
  • Metode Saldo Berkurang = (Biaya Aset * Tingkat Depresiasi / 100)
  • Unit Metode Produk =(Biaya Aset – Nilai Penyelamatan)/ Masa manfaat dalam bentuk Unit yang Diproduksi
  • Metode Saldo Menurun Ganda = 2 * (Nilai Awal – Nilai Penyelamatan) / Masa manfaat

Untuk mengetahui lebih jauh tantang metode penyusutan, Anda bisa membaca artikel kami pada tautan ini.

Fakta-fakta yang disebutkan sangat penting untuk menghitung biaya penyusutan aset. Penilaian penyusutan dapat dilakukan mengikuti langkah-langkah ini:

  • Nilai residual adalah nilai akhir dari aset. Oleh karena itu, dikurangi dari nilai awal untuk mendapatkan jumlah total.
  • Ini memberi kita jumlah depresiasi.
  • Mengikuti metode penyusutan garis lurus, jumlah ini dibagi dengan tahun-tahun berguna aset. Ini memberi kita biaya penyusutan tahunan untuk setiap tahun.

Saat menghitung depresiasi dalam neraca Anda, salvage value aset dikurangkan dari biaya awal untuk menentukan total depresiasi atas masa manfaat aset.

Depresiasi mengukur hilangnya nilai secara bertahap aset selama masa manfaatnya, mengukur berapa banyak nilai awal aset yang telah terkikis dari waktu ke waktu. Depresiasi adalah pengukuran penting karena sering dikurangkan dari pajak.

Baca juga: Market Targeting: Pengertian, Strategi, dan Tips Sukses Melakukannya

Contoh:

Dengan asumsi nilai-nilai berikut untuk truk yang telah dibeli perusahaan.

Biaya truk = 100.000.000

Perkiraan Umur berguna = 5 tahun

Asumsi nilai residual = 25.000.000

Perusahaan menggunakan jumlah untuk nilai residual sebagai nilai residual resmi.

Oleh karena itu, ia melakukan depresiasi sebesar 75.000.000 dari jumlah yang akan digunakan selama lima tahun ke depan.

Apa Dampak Dari Nilai Residu pada Akuntansi?

Nilai residual digunakan untuk mendeteksi nilai arus kas yang dihasilkan perusahaan mengikuti kerangka waktu yang digunakan untuk prediksi.

Dalam perkiraan untuk, katakanlah 15 tahun operabilitas perusahaan, perusahaan perlu mengevaluasi arus kas selama 15 tahun ini.

Jadi di sini, arus kas akan didiskon oleh perusahaan untuk mendapatkan nilai bersih mereka. Nilai bersih saat ini kemudian ditambahkan ke nilai pasar perusahaan.

Jadi, ketika akuntansi dilakukan atau bahkan ketika perusahaan ingin menjual aset setelah masa manfaatnya, nilai residual adalah elemen yang menyajikan gambaran yang lebih jelas.

Berikut adalah langkah-langkah untuk memperkirakan dampak nilai residual pada akuntansi:

Langkah 1: Menghitung harga asli aset

Sebuah perusahaan manufaktur membeli mesin untuk unit produksinya. Langkah pertama yang diperlukan adalah menentukan harga pembelian mesin.

Pembayaran Awal untuk mesin = 20.000.000

Pajak Penjualan = 1.000.000

Biaya instalasi = 500.000

Total harga pembelian = 21.500.000

Langkah 2: Tentukan nilai terdepresiasi

Ini dihitung sebagai:

Harga Pembelian – Salvage Value = Nilai Depresiasi

Di sini, kita membuat asumsi tertentu.

Masa manfaat mesin = 7 tahun

Nilai residual = 1.000.000

Jadi, nilai terdepresiasi = 21.500.000 – 1.000.000 = 20.500.000

Langkah 3: Pilih metode untuk menghitung depresiasi

Anda dapat memilih salah satu metode berikut untuk tujuan:

  • Garis lurus
  • Saldo menurun ganda
  • Jumlah tahun
  • Unit Produksi

Langkah 4: Membuat Jadwal Penyusutan

Jadwal penyusutan membantu Anda memetakan depresiasi bulanan atau tahunan.

Pergi dengan metode garis lurus,

Depresiasi tahunan = Nilai terdepresiasi / Tahun yang bermanfaat

Langkah 5: Entri Jurnal Depresiasi

Pada tahap ini, Anda dapat membuat entri jurnal depresiasi.

Di sini, kita melihat bagaimana tingkat depresiasi didasarkan pada nilai residual. Karena nilai penyusutan memiliki relevansi utama dalam akuntansi, kami dapat dengan mudah menyatakan bahwa nilai residual memiliki peran utama dalam akuntansi.

Perbedaan Nilai Residu, Scrap Value, dan Salvage Value

Kita sering mengamati kebingungan seputar istilah Nilai Residu, Nilai Scrap, dan Salvage Value. Dalam akuntansi, semua istilah secara teknis adalah sama.

Kesimpulan

Berdasarkan artikel ini, Anda dapat mengambil poin-poin kesimpulan berikut:

  • Nilai residu adalah nilai suatu aset pada akhir masa manfaatnya.
  • Bidang dan industri yang berbeda menggunakan nilai residu secara berbeda
  • Nilai residu mempengaruhi jumlah total yang dapat disusutkan yang digunakan perusahaan dalam jadwal penyusutannya
  • Ini adalah cara yang efisien untuk mengetahui berapa cicilan bulanan Anda
  • Masa sewa atau masa manfaat berbanding terbalik dengan nilai residu suatu aset.

Sebagai pemilik bisnis, Anda dapat berinvestasi dalam software akuntansi yang dapat membantu Anda melacak entri jurnal, neraca, inventaris, dan biaya produksi Anda. Bisnis yang sukses membutuhkan proses pembiayaan yang efisien dan memenuhi kebutuhan spesifiknya.

Kledo adalah software akuntansi online yang dapat digunakan bisnis Anda untuk mengotomatisasi proses pembuatan entri jurnal dan menghemat waktu.

Catatan pembukuan akan terisi otomatis untuk setiap transaksi bisnis jual beli dalam istilah debit dan kredit. Semua data transaksi yang dikonsolidasikan ke dalam setiap akun buku besar di akun Kledo. Nilai mereka akan secara otomatis mengalir ke laporan keuangan masing-masing.

Tertarik menggunakan Kledo? Anda bisa menggunakannya secara gratis selama 14 hari melalui tautan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *