Margin dan Markup: Pengertian, Perbedaan, dan Contohnya

margin dan markup banner

Untuk membantu menentukan profitabilitas bisnis Anda, penting untuk memahami konsep markup dan margin keuntungan.

Meskipun konsep-konsep ini menggunakan input yang sama untuk perhitungan, tapi kedua konsep ini mengungkapkan informasi yang berbeda tentang bisnis Anda dan penjualannya. Berdasarkan perbedaan ini, Anda dapat menetapkan harga yang sesuai untuk produk Anda atau menilai kinerja bisnis Anda.

Dalam artikel ini, kami memberikan definisi markup dan margin, menunjukkan perbedaannya, dan memberikan contoh untuk membantu Anda menghitungnya.

Margin dan Markup

Sebelum kita mendalami perbedaan antara markup dan.margin, Anda perlu memahami tiga istilah berikut:

  • Pendapatan: Pendapatan yang Anda peroleh dengan menjual produk dan layanan Anda. Pendapatan adalah baris teratas laporan laba dan rugi (laba dan rugi) Anda dan mencerminkan pendapatan sebelum dipotong.
  • Harga pokok penjualan (HPP): Biaya yang dikeluarkan untuk membuat produk dan menyediakan layanan Anda. Hitung HPP dengan menjumlahkan bahan dan biaya tenaga kerja langsung.
  • Laba kotor: Pendapatan yang tersisa setelah Anda membayar biaya pembuatan produk dan penyediaan layanan Anda. Laba kotor adalah pendapatan dikurangi HPP.

Ketiga istilah ini berperan dalam margin dan markup—hanya dengan cara yang berbeda.

Banner 1 kledo

Baca juga: Deferred Revenue: Pengertian, Contoh, dan Cara Penjurnalannya

Apa itu Margin?

Margin (atau margin laba kotor) menunjukkan pendapatan yang Anda peroleh setelah membayar HPP. Pada dasarnya, margin Anda adalah selisih antara apa yang Anda peroleh dan berapa banyak yang Anda keluarkan untuk mendapatkannya.

Untuk menghitung margin keuntungan, mulailah dengan laba kotor Anda, yaitu selisih antara pendapatan dan HPP. Kemudian, carilah persentase pendapatan yang merupakan laba kotor.

Untuk menemukannya, bagi laba kotor Anda dengan pendapatan. Kalikan totalnya dengan 100 dan voila—Anda mendapatkan persentase margin Anda.

Mari kita masukkan arti margin ke dalam rumus perhitungan margin:

Margin = [(Pendapatan – COGS) / Pendapatan] X 100

ATAU

Margin = (Laba/Pendapatan Kotor) X 100

Rumus margin mengukur berapa banyak pendapatan yang Anda peroleh setelah membayar biaya. Semakin besar marginnya, semakin besar persentase pendapatan yang Anda peroleh saat melakukan penjualan.

Baca juga: Akun Temporal dan Permanen Akuntansi: Pengertian dan Perbedaannya

Contoh perhitungan margin dan cara menghitung margin)

Mari kita lihat contoh cara menghitung margin. Anda menjual sepeda seharga 200.000 per buah. Setiap sepeda dikenakan biaya 150.000 untuk pembuatannya. Berapa margin Anda?

Untuk memulai, masukkan angka-angka tersebut ke dalam rumus margin:

Margin = [(200.000 – 150.000) / 200.000] X 100

Pertama, temukan laba kotor Anda dengan mengurangkan HPP (150.000) dari pendapatan Anda (200.000). Ini memberi Anda margin 50.000 (200.000 – 150.000).

Kemudian, bagi total tersebut (50.000) dengan pendapatan Anda (200.000) untuk mendapatkan 0,25. Kalikan 0,25 dengan 100 untuk mengubahnya menjadi persentase (25%).

Margin = 25%

Marginnya 25%, artinya Anda mendapat 25% dari total pendapatan Anda. Anda menghabiskan 75% pendapatan Anda untuk memproduksi sepeda.

Baca juga: 16 Jenis Audit yang Biasanya Ada dalam Sebuah Bisnis

Apa itu Markup?

margin dan markup 2

Seperti margin, markup juga menggunakan pendapatan dan HPP. Namun, markup menunjukkan seberapa besar harga jual Anda dibandingkan dengan harga barang tersebut.

Untuk menghitung markup, mulailah dengan laba kotor Anda (Pendapatan – HPP). Lalu, carilah persentase HPP yang merupakan laba kotor dengan membagi laba kotor Anda dengan HPP—bukan pendapatan.

Mari kita masukkan arti markup ke dalam rumus:

Markup = [(Pendapatan – COGS) / COGS] X 100

ATAU

Markup = (Laba Kotor / COGS) X 100

Rumus markup mengukur seberapa banyak Anda menjual barang Anda daripada jumlah yang Anda bayarkan untuk barang tersebut. Semakin tinggi markupnya, semakin banyak pendapatan yang Anda peroleh saat melakukan penjualan.

Baca juga: Pengertian Gross Profit Margin, Cara Hitung, Manfaat dan Cara Meningkatkannya

Contoh perhitungan markup

Mari kita lihat contoh sepeda di atas: Anda menjual sepeda seharga 200.000 per unit, dan biaya pembuatan setiap sepeda adalah 150.000. Apa markup Anda?

Untuk memulai, masukkan angka ke dalam rumus markup:

Markup = [(200.000 – 150.000) / 150.000] X 100

Pertama, temukan laba kotor Anda dengan mengurangkan HPP (150.000) dari pendapatan Anda (200.000). Ini memberikan hasil 50.000 (200.000 – 150.000).

Kemudian, bagi total tersebut (50.000) dengan COGS Anda (150.000) untuk mendapatkan 0,33. Kalikan 0,33 dengan 100 untuk mengubahnya menjadi persentase (33%).

Markup = 33%

Markupnya adalah 33%, artinya Anda menjual sepeda Anda dengan harga 33% lebih tinggi dari jumlah yang Anda bayarkan untuk memproduksinya.

Baca juga: Pendapatan Marginal (Marginal Revenue) Adalah: Ini Pembahasan Lengkapnya

Apa Perbedaan Antara Margin dan Markup?

Konsep margin keuntungan dan markup menunjukkan dua perspektif berbeda mengenai suatu transaksi.

Sederhananya, margin keuntungan adalah penjualan dikurangi HPP sedangkan markup adalah besarnya kenaikan HPP untuk mencapai harga jual akhir.

Berikut beberapa perbedaan antara keduanya:

Perspektif

Markup menunjukkan hubungan antara keuntungan penjualan dan HPP. Ini mewakili perbedaan antara jumlah pengeluaran bisnis untuk suatu produk dan jumlah biaya yang dikeluarkan pelanggan untuk membelinya.

Margin menunjukkan hubungan antara laba kotor atas penjualan dan pendapatan. Pendapatan mewakili total pendapatan yang diperoleh dari penjualan, dan laba kotor mengacu pada keuntungan yang diperoleh bisnis setelah dikurangi harga pokok penjualan.

Cakupan

Bisnis dapat menentukan markup mereka untuk menilai berapa banyak uang yang mereka peroleh dari suatu barang tertentu dibandingkan dengan berapa biaya untuk memproduksi atau memperoleh barang tersebut.

Dengan melihat markup yang terkait dengan item tertentu, bisnis dapat memastikan bahwa mereka memperoleh keuntungan dari setiap penjualan.

Daripada melihat satu item atau penjualan, margin biasanya melihat total pendapatan dan biaya organisasi. Ini menunjukkan berapa total pendapatan yang diperoleh bisnis setelah memperhitungkan biaya langsung dan tidak langsung yang terkait dengan produknya.

Individu dapat menentukan margin mereka untuk lebih memahami profitabilitas bisnis secara keseluruhan.

Baca juga: Apa itu Margin of Safety dalam Akutansi?

Penggunaan

Bisnis dapat menggunakan markup untuk menentukan harga eceran yang sesuai untuk produk mereka.

Menetapkan markup memastikan bahwa mereka memperoleh keuntungan dan menutupi biaya yang terkait dengan pengoperasian bisnis mereka. Markup juga membantu menunjukkan bagaimana uang masuk dan keluar dari bisnis.

Sebaliknya, bisnis dapat menggunakan margin untuk menilai kinerja akhir tahun dan profitabilitas atas semua barang yang terjual.

Margin memberikan gambaran pendapatan perusahaan yang lebih akurat karena menunjukkan pendapatan yang diperoleh bisnis setelah dikurangi HPP. Karena markup tidak memperhitungkan biaya-biaya tersebut, terkadang markup melebih-lebihkan pendapatan.

Intinya, jika ingin memperoleh margin tertentu, Anda harus menaikkan harga pokok produk dengan persentase lebih besar dari besaran margin karena yang dihitung markupnya adalah biaya, bukan pendapatan.

Karena angka biaya harus lebih rendah dari angka pendapatan, persentase markup harus lebih tinggi dari persentase margin.

Baca juga: Rumus dan Contoh Rasio Margin Kontribusi (Margin Contribution Ratio)

Apa Hubungan Antara Markup dan Margin?

margin dan markup 1

Saat menghitung margin keuntungan dan markup, Anda menggunakan input yang sama: harga eceran yang terkait dengan suatu produk.

Mereka juga terkait dan bergantung satu sama lain. Dalam hal operasional bisnis, markup dan margin saling bergantung satu sama lain untuk memastikan profitabilitas.

Bisnis harus menetapkan persentase markup yang berada di atas persentase margin mereka untuk menghasilkan uang. Ketika markup lebih tinggi, hal ini menciptakan peningkatan pendapatan. Peningkatan ini kemudian menghasilkan margin keuntungan yang lebih tinggi.

Kabar baiknya adalah margin dan markup berinteraksi dengan cara yang dapat diprediksi. Setiap markup berhubungan dengan margin tertentu dan sebaliknya. Markup selalu lebih tinggi dari margin terkait.

Anda dapat menggunakan grafik margin vs markup kami untuk menemukan konversi cepat untuk markup dan margin.

MarkupMargin
15%13%
20%16.7%
25%20%
30%23%
33.3%25%
40%28.6%
43%30%
50%33%
75%42.9%
100%50%

Jadi jika Anda melakukan markup produk sebesar 25%, Anda akan mendapatkan margin 20% (yaitu, Anda mempertahankan 20% dari total pendapatan Anda).

Baca juga: Operating Profit Margin Adalah: Rumus, Contoh Kasus, Analisis, dll

Rumus konversi

Namun, mungkin ada saatnya Anda melakukan markup produk dengan nomor yang tidak disertakan dalam tabel kami diatas (bagaimanapun juga, kami tidak dapat memasukkan setiap persentase di sana!). Jangan takut—kami punya formula yang Anda butuhkan.

Konversi markup ke margin

Rumus untuk mengubah markup menjadi margin adalah:

Margin = [Markup / (1 + Markup)] X 100

Katakanlah Anda ingin mengetahui arti markup 60% bagi margin Anda. Anda dapat menemukannya dengan memasukkan 60% (0,60) ke rumus di atas:

Margin = [0,60 / (1 + 0,60)] X 100

Margin = 37,5%

Jika Anda melakukan markup produk Anda sebesar 60%, Anda dapat menikmati margin laba kotor sebesar 37,5%.

Konversi margin ke markup

Rumus untuk mengubah margin menjadi markup adalah:

Markup = [Margin / (1 – Margin)] X 100

Katakanlah Anda mengalami deadset dengan margin 35%. Jadi, Anda ingin tahu apa yang seharusnya menjadi markup Anda. Anda dapat menemukannya dengan memasukkan 30% (0,30) ke rumus di atas:

Markup = [0,35 / (1 – 0,35)] X 100

Markup = 54%

Jika ingin margin 30%, Anda harus menetapkan markup kurang lebih 54%.

Baca juga: Margin Operasi: Fungsi, Rumus, Cara Hitung dan Interpretasi

Kesimpulan

Mengetahui perbedaan antara markup dan margin untuk menetapkan sasaran bisnis lebih baik. Jika Anda mengetahui berapa banyak keuntungan yang ingin Anda peroleh, Anda dapat menetapkan harga sesuai dengan menggunakan rumus margin dan markup.

Jika Anda tidak mengetahui margin dan markup dalam produk, Anda mungkin tidak tahu cara menentukan harga suatu produk atau layanan dengan benar.

Hal ini dapat menyebabkan Anda kehilangan pendapatan. Atau, Anda mungkin meminta jumlah yang tidak bersedia dibayar oleh banyak calon pelanggan.

Untuk memudahkan Anda dalam menghitung keuntungan bisnis secara menyeluruh, Anda bisa mencoba menggunakan software akuntansi online yang memudahkan Anda menghitung HPP dan margin keuntungan dalam bisnis Anda.

Salah satu software akuntansi yang bisa Anda gunakan adalah Kledo yang bisa Anda coba secara gratis selama 14 hari melalui tautan ini.

sugi priharto

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

11 − 3 =