Penerapan Kebijakan Akuntansi yang Baik pada Perusahaan

kebijakan akuntansi banner

Kebijakan akuntansi adalah pedoman dan prosedur pada perusahaan untuk mencatat, menyiapkan, dan menyajikan laporan keuangannya. Laporan keuangan ini disampaikan kepada stakehoder, pemegang saham, investor, lembaga keuangan, dan entitas lain di luar perusahaan.

Kebijakan akuntansi memberikan gambaran yang jelas tentang keuangan perusahaan Anda.

Merancang kebijakan akuntansi yang sesuai akan memberikan kerangka kerja yang kuat. Dalam kerangka ini, Anda dapat menghasilkan laporan keuangan yang akurat dan konsisten untuk membantu dalam pelaporan keuangan.

Namun bagaimana cara membuat kebijakan akuntansi yang baik? Pada artikel kali ini kita akan membahasnya secara detail dan mendalam.

Apa Itu Kebijakan Akuntansi?

Kebijakan akuntansi adalah prinsip, praktik, dan metode perusahaan untuk menyiapkan dan menyajikan laporan keuangannya.

Kebijakan ini memberikan kerangka kerja untuk mengenali, mengukur, mencatat, dan mengungkapkan transaksi keuangan perusahaan Anda.

Kebijakan akuntansi penting untuk menjaga konsistensi dan komparabilitas dalam pelaporan keuangan. Hal ini memungkinkan investor dan pemangku kepentingan untuk mengintip posisi keuangan perusahaan dan menilai kinerjanya.

Perusahaan harus:

  • Memilih kebijakan akuntansi yang paling sesuai untuk bisnis mereka sesuai dengan standar akuntansi
  • Menerapkannya secara konsisten
  • Mengungkapkan hal tersebut untuk transparansi
  • Mengkomunikasikan perubahan kebijakan

Ini akan membantu membuat laporan keuangan Anda lebih bermakna.

Banner 3 kledo

Baca juga: Margin dan Markup: Pengertian, Perbedaan, dan Contohnya

Pentingnya Kebijakan Akuntansi di Perusahaan

Kebijakan akuntansi sangat penting bagi perusahaan, karena kebijakan tersebut digunakan untuk menghasilkan laporan keuangannya. Selain itu, hal ini juga penting bagi pemerintah dan investor.

Berikut adalah beberapa pentingnya:

Peran dalam pelaporan keuangan

  • Kebijakan akuntansi memberikan kerangka kerja yang tepat untuk semua akuntan dan manajemen. Dengan demikian, ini menghasilkan bentuk laporan keuangan standar di seluruh perusahaan.
  • Hal ini memberikan konsistensi untuk membandingkan kinerja tahun sebelumnya atau antara perusahaan sejenis dan pesaing.
  • Mereka memberikan referensi siap pakai untuk skenario bisnis serupa yang mungkin dihadapi perusahaan Anda pada waktu berbeda.
  • Mereka membantu menjaga pengendalian internal dengan mengikuti prosedur standar untuk transaksi serupa.

Peran dalam keterbukaan

Pengungkapan sangat penting dan menjadi dasar pemilihan kebijakan akuntansi perusahaan Anda. Anda harus mengungkapkan kebijakan akuntansi yang Anda ikuti.

Kebijakan akuntansi menentukan bagaimana Anda akan berbagi informasi dengan investor dan perusahaan. Memberikan gambaran yang jelas kepada dunia bisnis tentang status keuangan perusahaan Anda akan menjadikannya lebih bernilai dan kredibel.

Baca juga: Deferred Revenue: Pengertian, Contoh, dan Cara Penjurnalannya

Menarik investor

Kebijakan akuntansi menentukan kemampuan perusahaan untuk menghasilkan laporan keuangan yang mudah dipahami dan transparan.

Analis dan investor yang melihat laporan keuangan yang jelas ini akan menganggap perusahaan tersebut lebih menarik dan dapat dipercaya.

Mereka kemungkinan besar akan mempertimbangkan investasi jangka panjang di perusahaan Anda.

Kepatuhan terhadap regulasi

Perusahaan mengikuti Prinsip Standar Akuntansi Keungan (PSAK) atau Standar Pelaporan Keuangan Internasional (IFRS) untuk menyiapkan laporan keuangan.

Pengungkapan kebijakan akuntansi yang dilakukan perusahaan kepada pemerintah merupakan hal yang wajib dilakukan.

Pengungkapan ini merupakan bagian dari laporan keuangan. Dengan cara ini, pemerintah mengawasi perusahaan dan melindungi kepentingan investor dan pemangku kepentingan.

Jenis Kebijakan Akuntansi dalam Perusahaan

kebijakan akuntansi 4

Kebijakan akuntansi yang berbeda mencakup berbagai praktik untuk berbagai transaksi perusahaan.

Secara umum, kebijakan akuntansi dapat dikategorikan ke dalam jenis berikut.

Kebijakan pengakuan pendapatan

Kebijakan pengakuan pendapatan memandu perusahaan mengenai kapan mengakui pendapatan, yaitu apakah pendapatan diakui pada saat penjualan, pada saat penyerahan, atau pada waktu tertentu. Hal ini juga menentukan dasar pengukuran pendapatan, yaitu jumlah kotor atau bersih.

Secara umum, perusahaan menggunakan tiga metode berikut:

  • Basis akrual: Pendapatan diakui pada saat dihasilkan, tanpa memperhatikan kapan pembayaran diterima. Ini digunakan untuk mencocokkan pendapatan dengan biaya terkait.
  • Basis kas: Metode ini mengakui pendapatan pada saat uang tunai diterima. Usaha kecil sering menggunakannya, dan ini adalah metode yang lebih mudah.
  • Metode penjualan dengan angsuran: Pendapatan diakui sepanjang waktu pada saat pembayaran diterima dari pelanggan. Ini diterapkan ketika barang atau jasa dikirimkan dalam jangka waktu yang lama.

Dampak terhadap laporan keuangan

Dampak dari kebijakan pengakuan pendapatan terlihat jelas pada laporan keuangan, khususnya pada laporan laba rugi dan neraca.

Pada laporan laba rugi, berdasarkan kebijakan yang digunakan, pendapatan yang dilaporkan akan bervariasi sehingga berdampak pada perubahan laba bersih.

Jika pedoman mengakui pendapatan di kemudian hari, maka profitabilitas jangka pendek akan terpengaruh. Penerapan kebijakan pengakuan pendapatan yang konsisten memastikan bahwa laporan keuangan dapat dibandingkan dari waktu ke waktu.

Di neraca, kebijakan tersebut akan berdampak pada saldo piutang. Dengan pendapatan diterima di muka yang dilaporkan, seperti dalam model berlangganan, bagian kewajiban di neraca terpengaruh.

Baca juga: Akun Temporal dan Permanen Akuntansi: Pengertian dan Perbedaannya

Kebijakan pengakuan biaya

Pengakuan biaya terjadi ketika perusahaan mengeluarkan biaya dan mengakuinya bersama dengan pendapatan terkait. Kebijakan pengakuan biaya menguraikan serangkaian prosedur pengakuan biaya.

Prinsip pencocokan

Kebijakan pengakuan biaya tertanam dalam prinsip pencocokan oleh GAAP.

Prinsip Pencocokan adalah konsep akuntansi yang mengharuskan perusahaan melaporkan pengeluaran secara bersamaan ketika pendapatan terkait dihasilkan. Pendapatan dan beban dicocokkan pada laporan laba rugi untuk satu tahun, kuartal, atau bulan.

Bisnis yang mengikuti akuntansi akrual menerapkan prinsip pencocokan. Prinsip pencocokan membantu memberikan laporan laba rugi yang lancar dan normal di mana pendapatan dan beban diikat menjadi satu.

Dengan mencocokkan keduanya, investor mendapatkan pemahaman yang lebih baik tentang keekonomian bisnis.

Metode penyusutan dan amortisasi

Pilihan metode penyusutan dan amortisasi bergantung pada sifat aset, persyaratan peraturan, dan tujuan pelaporan keuangan.

Setiap proses berdampak pada laporan keuangan dengan mempengaruhi alokasi biaya dan nilai tercatat aset atau benda tak berwujud dari waktu ke waktu.

Berikut empat metode penyusutan yang sesuai dengan standar akuntansi:

  • Penyusutan Garis Lurus: Metode ini mengalokasikan biaya penyusutan yang sama setiap tahun selama masa manfaat suatu aset.
  • Penyusutan Saldo Menurun menerapkan persentase tetap terhadap penurunan nilai buku aset. Metode ini mempercepat penyusutan.
  • Depresiasi Unit Produksi: Metode ini menerapkan depresiasi berdasarkan penggunaan atau hasil produksi, bukan waktu. Sangat cocok untuk aset seperti mesin.
  • Penyusutan Jumlah Tahun: Pecahan menurun diterapkan pada biaya penyusutan aset berdasarkan jumlah angka tahun

Untuk menyiapkan laporan keuangan, Anda dapat memilih metode amortisasi berikut:

  • Amortisasi Garis Lurus: Metode ini mengalokasikan jumlah biaya amortisasi yang sama selama masa manfaat aset tidak berwujud, seperti paten atau hak cipta.
  • Amortisasi Saldo Menurun: Metode ini mempercepat amortisasi dengan mengalokasikan jumlah yang lebih tinggi di tahun-tahun awal.
  • Amortisasi Anuitas: Digunakan untuk pinjaman atau obligasi. Ini mengamortisasi jumlah tahunan yang tetap, dengan pembayaran bunga menurun seiring waktu seiring dengan pembayaran pokok.
  • Amortisasi Suku Bunga Efektif: Metode ini menerapkan bunga periodik konstan untuk mengamortisasi liabilitas atau aset keuangan.

Kebijakan penilaian persediaan

Kebijakan penilaian persediaan membantu menentukan nilai inventaris Anda pada laporan keuangan. Tujuan keseluruhan penilaian persediaan adalah untuk menyajikan profitabilitas kotor perusahaan secara akurat.

Penilaian persediaan membantu menghitung harga pokok penjualan dan harga pokok persediaan yang tidak terjual sehingga mempengaruhi profitabilitas bisnis Anda.

Mari kita lihat metode penilaian inventaris yang dapat Anda pilih.

First in, first out (FIFO)

Metode FIFO didasarkan pada konsep bahwa persediaan yang pertama kali dibeli adalah yang pertama kali dijual. Aset yang tersisa di saham dicocokkan dengan aset yang terakhir dibeli atau diproduksi. Ini adalah metode yang sederhana dan mudah tetapi mungkin tidak akurat ketika harga melonjak dengan cepat.

Last in, first out (LIFO)

Metode ini mengasumsikan bahwa persediaan yang lebih baru akan dijual terlebih dahulu dan persediaan yang lebih lama akan tetap tersedia.

Kecuali jika bisnis memperkirakan biaya persediaan akan meningkat seiring berjalannya waktu, metode ini dapat mengakibatkan kerugian yang signifikan karena persediaan lama jarang dijual dan secara bertahap kehilangan nilainya.

Metode rata-rata tertimbang

Dalam metode ini, rata-rata tertimbang menentukan jumlah yang dimasukkan ke dalam harga pokok penjualan dan persediaan.

Biasanya digunakan untuk menentukan harga unit yang tidak dapat dibedakan satu sama lain, dan biaya individual tidak dapat dilacak.

Baca juga: Mengetahui PSAK 65 dan Implementasinya dalam Akuntansi

Dampak terhadap harga pokok penjualan

Penilaian persediaan membantu menghitung harga pokok penjualan dan harga pokok inventaris yang tidak terjual sehingga memengaruhi profitabilitas bisnis Anda.

Untuk menghitung laba kotor, perusahaan harus mengurangkan harga pokok penjualan (HPP) dari penjualan bersih.

Metode yang dipilih perusahaan untuk mengevaluasi persediaannya mempengaruhi harga pokok penjualan (HPP) dan berdampak langsung pada laba kotornya.

Kebijakan penilaian aset

Jenis kebijakan ini menentukan nilai seluruh aset berwujud dan tidak berwujud Anda. Kebijakan penilaian aset berdampak pada neraca perusahaan dan memengaruhi rasio keuangan utama.

Metode penilaian aset yang standar adalah metode biaya historis dan metode nilai wajar. Mari kita bandingkan kedua metode tersebut.

Perbedaan biaya historis dan nilai wajar:

AspekMetode biaya historisMetode nilai wajar
  DasarAset dicatat sebesar biaya historis pembelian aset tersebutAset dilaporkan berdasarkan nilai pasarnya saat ini
PenyesuaianUmumnya, tidak ada penyesuaian selanjutnya yang dilakukan terhadap nilai tersebutAset sering kali dinilai kembali sesuai nilai pasar wajarnya
PendekatanIni adalah pendekatan konservatif karena nilai aset lebih rendah dari nilai pasar saat iniIni mencerminkan nilai sebenarnya dari aset
Skala kemudahan Lebih mudah untuk diterapkan. Tidak diperlukan revaluasiHal ini bisa menjadi lebih kompleks, terutama saat mengevaluasi aset tidak berwujud
Dampak pada laporan laba rugiLaporan laba rugi hanya terpengaruh ketika aset tersebut dijual, sehingga menghasilkan laba yang dilaporkan stabil.Fluktuasi pendapatan yang dilaporkan karena nilai aset berubah seiring dengan kondisi pasar

Penilaian penurunan nilai (Impairment assessment)

Aset yang mengalami penurunan nilai adalah aset yang nilai pasarnya lebih kecil dari nilai yang tercatat di neraca perusahaan. Aset diuji penurunan nilainya secara berkala untuk memastikan nilai total aset perusahaan tidak dilebih-lebihkan di neraca.

Penilaian penurunan nilai adalah proses yang mengevaluasi apakah nilai tercatat aset melebihi jumlah terpulihkannya.

Jika jumlah terpulihkan lebih rendah dari jumlah tercatat, maka kerugian penurunan nilai diakui pada laporan laba rugi perusahaan pada periode akuntansi yang sama.

Penilaian penurunan nilai membantu menjaga keakuratan pelaporan keuangan, mengelola risiko keuangan, dan memastikan transparansi dan kepatuhan.

Akun aset yang kemungkinan besar mengalami penurunan nilai adalah piutang, goodwill, dan aset tetap perusahaan.

Baca juga: Average Collection Period dalam Akuntansi: Pengertian dan Cara Hitungnya

Bagaimana Kebijakan Akuntansi Digunakan?

kebijakan akuntansi 3

Banyak item pada laporan keuangan perusahaan yang dihitung menggunakan metode dan rumus tertentu. Praktik berbeda yang dapat diterima tersedia untuk item yang sama. Kebijakan akuntansi perusahaan menentukan metode dan formula yang akan digunakan oleh perusahaan.

Pilihan kebijakan akuntansi mungkin berada dalam batasan yang disetujui oleh standar akuntansi, namun hal tersebut dapat mengubah angka-angka dalam laporan keuangan secara signifikan.

Misalnya, berbagai cara menghitung penyusutan dan biaya inventaris akan memberi Anda nilai yang sangat berbeda.

Karena pilihannya fleksibel, perusahaan dapat memilih kebijakan yang menguntungkannya. Oleh karena itu, ini merupakan cara yang sah untuk mengubah arah atau implikasi laporan keuangan.

Misalnya, laporan keuangan yang terlihat sangat mengesankan mungkin disebabkan oleh kebijakan akuntansi yang agresif.

Kebijakan akuntansi perusahaan harus diperiksa secara menyeluruh sebelum membaca laporan keuangan untuk memahami keseluruhan ceritanya.

Bagaimana Cara Mengembangkan Kebijakan Akuntansi?

Menetapkan kebijakan akuntansi untuk organisasi Anda memerlukan investasi waktu dan usaha Anda.

Tidak ada “satu ukuran untuk semua.” Kebijakan akuntansi harus disesuaikan dengan sifat bisnis Anda, lingkungan ekonomi, dan kebutuhan akuntansi spesifik.

Faktor-faktor yang mempengaruhi pengambilan kebijakan

  • Relevansi: Kebijakan akuntansi harus relevan dengan operasi bisnis Anda. Informasi yang relevan memiliki nilai prediktif dan nilai konfirmasi.
  • Keandalan: Kebijakan yang dipilih harus mewakili transaksi secara tepat dan netral. Hal ini harus dipersiapkan secara hati-hati dalam kondisi ketidakpastian.
  • Materialitas: Harus sesuai dengan ukuran bisnis Anda dan dampak perlakuan akuntansi terhadap laporan keuangan.

Menetapkan konsistensi dan keterbandingan

Informasi keuangan yang berguna harus dapat dibandingkan dengan informasi keuangan yang berkaitan dengan periode perusahaan yang berbeda dan informasi keuangan perusahaan lain. Keterbandingan dapat dicapai dengan menetapkan konsistensi kebijakan.

Baca juga: Accrued Interest: Pengertian, Rumus, dan Penjurnalannya dalam Akuntansi

Mendokumentasikan kebijakan akuntansi

Kebijakan akuntansi dapat ditemukan dalam buku pegangan karyawan. Ini adalah buku pegangan internal yang menetapkan peraturan, kebijakan, dan prosedur akuntansi perusahaan yang relevan untuk staf akuntansinya.

Ini digunakan sebagai alat referensi oleh karyawan dan sebagai panduan pelatihan.

Manfaat mendokumentasikan kebijakan akuntansi memiliki banyak manfaat:

  • Memungkinkan staf akuntansi dan manajemen untuk bekerja secara lancar dengan menggunakan manual sebagai alat referensi
  • Memastikan penerapan kebijakan akuntansi yang konsisten
  • Pengendalian internal meminimalkan penipuan keuangan
  • Berfungsi sebagai alat utama dalam melatih karyawan baru
  • Memastikan kepatuhan terhadap persyaratan audit dan peraturan

Peran penilaian profesional

Pertimbangan profesional yang tepat sangat penting dalam menyiapkan laporan keuangan yang andal dan transparan. Hal ini harus beralasan, terdokumentasi dengan baik, dan menjunjung standar etika.

Peran penilaian tersebut adalah untuk menekankan upaya konstruktif perusahaan Anda untuk memberikan gambaran yang jelas dan memadai mengenai realitas keuangannya. Kemudian, mereka dapat dipertahankan baik dalam tinjauan internal maupun inspeksi eksternal.

Karena keputusan seperti itu pada dasarnya tidak benar atau salah, hal ini mungkin sulit dilakukan. Pertimbangan profesional yang buruk dapat dikaitkan dengan penerapan kebijakan akuntansi yang tidak tepat, sehingga membuat Anda terkena konsekuensi keuangan yang tidak menguntungkan.

Pada akhirnya, kualitas dan integritas keputusan menghasilkan proyeksi angka yang benar, menjadikan perusahaan Anda berharga dan dapat dipercaya di dunia bisnis.

Baca juga: Residual Income dalam Akuntansi: Pengertian, Rumus, Contoh, dan Jenisnya

Tips Menerapkan Kebijakan Akuntansi Perusahaan

kebijakan akuntansi 2

Anda sekarang telah mengetahui cara mengembangkan kebijakan akuntansi yang sesuai dengan bisnis Anda.

Langkah selanjutnya adalah mempraktikkannya secara konsisten dan efektif. Implementasinya melibatkan pengintegrasian pedoman ke dalam operasi keuangan perusahaan sehari-hari.

Mari kita lihat langkah-langkah yang diperlukan untuk mewujudkan hal ini.

Pelatihan dan komunikasi

Setelah membuat dan mendokumentasikan kebijakan akuntansi untuk perusahaan Anda, langkah penting berikutnya adalah memastikan staf akuntansi Anda memahaminya dan mengikuti pedoman ini.

Yang terbaik adalah mengembangkan rencana komunikasi dan pelatihan untuk memperkenalkan manual akuntansi kepada pemangku kepentingan terkait, termasuk staf akuntansi, manajer, dan eksekutif.

Memanfaatkan skenario nyata dan studi kasus akan memberikan kejelasan lebih lanjut dan menunjukkan penerapan praktis pedoman ini. Karena kebijakan akuntansi mungkin berbeda antar perusahaan, sesi pelatihan akan sangat membantu rekrutmen.

Berinvestasi dalam seminar atau pelatihan akan membantu memfasilitasi konsistensi, mengurangi kesalahan, dan meningkatkan kepatuhan.

Pemantauan dan penegakan aturan

Prosedur internal untuk memantau penerapan kebijakan akuntansi sangatlah penting. Departemen akuntansi memantau penegakan pengendalian dan prosedur internal ini.

Pengendalian internal menjaga keandalan kebijakan akuntansi dalam perusahaan Anda. Manfaat lainnya adalah:

  • Menjaga pelaporan keuangan yang akurat
  • Menghilangkan fraud
  • Memastikan kepatuhan terhadap peraturan
  • Meningkatkan akuntabilitas
  • Menguraikan pedoman kebijakan yang jelas untuk semua staf

Menyiapkan sistem feedback bagi karyawan dan pemangku kepentingan untuk memastikan perbaikan berkelanjutan adalah ide yang bagus.

Baca juga: Memahami Apa Itu Compilation Engagement dalam Akuntansi

Mengatasi perubahan kebijakan

Panduan akuntansi Anda juga harus berkembang seiring dengan berkembangnya lingkungan bisnis.

Panduan ini harus ditinjau secara berkala dan kebijakan diperbarui untuk mencerminkan perubahan peraturan, praktik industri, dan kebutuhan bisnis Anda.

Perubahan kebijakan hanya diperbolehkan jika:

  • iIu diwajibkan oleh standar
  • Manajemen dapat membuktikan bahwa hal itu akan membuat laporan keuangan lebih andal dan relevan.

Perubahan kebijakan akuntansi ini perlu diterapkan secara retrospektif. Tujuannya adalah untuk menjaga perbandingan hasil keuangan saat ini dengan periode sebelumnya. Alasan, sifat, dan dampak perubahan harus diungkapkan.

Memastikan kepatuhan terhadap persyaratan peraturan

Kebijakan akuntansi bersifat fleksibel dan bervariasi dari satu perusahaan ke perusahaan lainnya. Namun, semua kebijakan ini harus mematuhi salah satu dari dua standar – Prinsip Akuntansi yang Berlaku Umum (PABU) atau PSAK.

Ini adalah standar yang diciptakan untuk pelaporan keuangan yang etis dan akurat. Kegagalan untuk mematuhi dapat mengakibatkan konsekuensi hukum dan finansial, termasuk denda dan kerusakan reputasi.

Memastikan kepatuhan terhadap persyaratan peraturan ini bermanfaat dalam hal lain.

  • Konsistensi memungkinkan pihak eksternal melakukan perbandingan antar perusahaan dengan cepat dan akurat
  • Transparansi dan kontinuitas memungkinkan investor dan pemangku kepentingan mengambil keputusan yang tepat dan berdasarkan bukti
  • Izinkan perusahaan untuk mengevaluasi pilihan bisnis strategis
  • Memainkan peran penting dalam aktivitas eksternal perusahaan Anda seperti meningkatkan modal, perdagangan publik, mempersiapkan transaksi seperti merger atau akuisisi, atau memenuhi syarat untuk pinjaman stimulus, hibah, dan pelepasan pinjaman baru-baru ini.

Baca juga: Mengenal Scrap Value dalam Akuntansi dan Cara Menghitungnya

Contoh Kebijakan Akuntansi yang Umum pada Perusahaan

Berikut adalah beberapa contoh kebijakan akuntansi yang memainkan peran penting.

Pengakuan pendapatan

Kebijakan akuntansi pengakuan pendapatan mendefinisikan aturan yang harus diterapkan saat mengakui pendapatan dalam laporan keuangan.

Tergantung pada metode yang digunakan, pendapatan dapat diakui pada waktu yang berbeda.

Misalnya jika menggunakan basis akrual, penjualan yang dilakukan secara kredit juga diakui sebagai pendapatan. Sebaliknya jika menggunakan basis tunai, perusahaan Anda hanya akan mencatat pendapatan ketika uang tunai diterima.

Kebijakan semacam ini akan berdampak pada laporan laba rugi perusahaan Anda dan memainkan peran penting dalam pelaporan keuangan.

Depresiasi

Metode yang digunakan untuk menghitung penyusutan, seperti metode garis lurus, metode menurun, atau metode produksi unit, dapat memengaruhi laporan keuangan dan profitabilitas Anda.

Kebijakan akuntansi penyusutan perlu menjelaskan metode penyusutan yang akan diterapkan, tarif penyusutan, proses pembuangan, dan kapitalisasi biaya.

Kebijakan akuntansi penyusutan memastikan bahwa pelaporan keuangan secara akurat mencerminkan penyusutan aset. Ini berkontribusi terhadap transparansi dan membantu mengelola aset Anda secara efisien.

Baca juga: 10 Alternatif Software Akuntansi Zoho Books di Indonesia

Penilaian persediaan

Persediaan atau inventaris adalah aset penting bagi organisasi manufaktur atau perdagangan mana pun, sehingga penilaiannya memengaruhi bisnis Anda secara signifikan.

Penilaian tersebut menentukan nilai moneter inventaris perusahaan Anda pada waktu tertentu. Untuk menilai persediaan, Anda dapat memilih berbagai metode, seperti FIFO, LIFO, dan metode biaya rata-rata. Kebijakan akuntansi untuk penilaian persediaan kemudian dikembangkan berdasarkan pilihan ini.

Pilihan metode penilaian dapat memengaruhi laporan keuangan, profitabilitas, dan kewajiban pajak Anda. Selain itu, metode penilaian Anda harus selaras dengan standar akuntansi yang Anda terapkan. Misalnya standar akuntansi di Indonesia tidak menyetujui penggunaan metode LIFO.

Penurunan nilai goodwill

Penurunan nilai goodwill adalah beban pendapatan yang dicatat perusahaan pada laporan laba rugi setelah menyadari bahwa aset yang melekat pada goodwill tidak lagi dapat memberikan hasil keuangan yang diharapkan pada saat pembelian.

Standar akuntansi mengharuskan perusahaan untuk meninjau goodwill atas penurunan nilai setidaknya setiap tahun di tingkat unit pelaporan.

Kebijakan perusahaan ini mendefinisikan unit pelaporan ini. Unit pelaporan biasanya mewakili lini bisnis, unit geografis, atau anak perusahaan yang berbeda. Definisi unit pelaporan sangat penting dan mempengaruhi laporan keuangan.

Baca juga: 10 Alternatif Software Akuntansi MYOB yang Cocok Untuk Bisnis Indonesia

Akuntansi sewa

Kebijakan akuntansi sewa menetapkan perlakuan akuntansi untuk perjanjian sewa.

Sewa dapat terdiri dari tiga jenis:

  • Pembiayaan langsung
  • Sales-type
  • Sewa operasi.

Kebijakan tersebut harus menentukan klasifikasi sewa karena menentukan persyaratan akuntansi dan pelaporan perusahaan.

Prinsip akuntansi yang berlaku umum mengharuskan pengakuan dampak kontrak sewa pada neraca. Pada akhir tahun, pelaporan keuangan menganalisis seluruh biaya sewa dan komitmen serta memberikan informasi ini kepada auditor eksternal.

Perbedaan Antara Prinsip Akuntansi dan Kebijakan Akuntansi

kebijakan akuntansi 1

Secara umum, prinsip akuntansi adalah prinsip dan standar dasar profesi akuntansi. Sebaliknya, kebijakan akuntansi adalah praktik khusus perusahaan yang menerapkan prinsip-prinsip tersebut dalam menyusun laporan keuangan.

Mari kita jelaskan perbedaannya secara poin-poin.

   AspekPrinsip akuntansiKebijakan akuntansi
TujuanMemberikan kerangka kerja untuk standar pelaporan keuanganMemberikan rincian tentang bagaimana transaksi keuangan diukur, dicatat, dan diungkapkan
RelevansiBerlaku untuk seluruh profesi akuntansiKhusus perusahaan, dipilih agar selaras dengan prinsip akuntansi yang berlaku dan memenuhi kebutuhan bisnis
Tingkat detailPedoman tingkat luas dan makroPedoman rinci dan khusus yang disesuaikan dengan praktik keuangan perusahaan
OtoritasDibuat oleh badan akuntansi yang mengatur seperti IAI atau ikatan akuntan IndonesiaDitetapkan oleh manajemen perusahaan sesuai dengan prinsip yang berlaku seperti PSAK, IFRS
KewajibanWajib bagi semua badan usahaMungkin berbeda-beda di setiap perusahaan tetapi harus selaras dengan prinsip akuntansi
DisclosureUmumnya tidak diungkapkan dalam laporan keuanganWajib diungkapkan dalam laporan keuangan
ContohDasar akuntansi akrual, Prinsip biaya historisMetode penyusutan (garis lurus atau saldo menurun), Metode penilaian persediaan (FIFO atau Rata-rata)

Baca juga: 10 Alternatif Software Akuntansi Quickbooks di Indonesia

Kesimpulan

Kebijakan akuntansi memberikan kerangka bagi bisnis untuk beroperasi, mencatat transaksi hariannya, mengukur aset dan kewajibannya, dan menyiapkan laporan keuangannya.

Ini adalah dasar penyusunan laporan keuangan di seluruh dunia. Mengikutinya membantu menjaga konsistensi dan meningkatkan kepercayaan investor terhadap bisnis.

Untuk memudahkan proses pencatatan pembukuan dan menjalankan kebijakan akuntansi pada bisnis, Anda bisa menggunakan software akuntansi yang sesuai standar akuntansi di Indonesia seperti Kledo.

Kledo adalah software akuntansi berbasis cloud yang sudah digunakan oleh lebih dari 75 ribu pengguna dari berbagai jenis dan skala bisnis di Indonesia.

Jika tertarik, Anda bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari melalui tautan ini.

sugi priharto

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

9 − 3 =