Pengertian Cost of Debt, Contoh, dan Cara Hitungnya

cost of debt banner

Sebagai pemilik bisnis bisnis atau CFO, Anda mungkin lebih memilih campuran ekuitas dan pembiayaan internal daripada hanya utang dalam neraca keuangan. Terkadang, Anda menggunakan pembiayaan utang atau debt financing untuk mengejar strategi bisnis tanpa harus mengorbankan saham kepemilikan. Namun, menumpuk terlalu banyak utang akan membatasi fleksibilitas keuangan organisasi Anda. Itulah mengapa penting untuk mengetahui biaya utang atau cost of debt dan dampaknya terhadap arus kas.

Cost of debt adalah total beban bunga yang harus dibayarkan oleh organisasi kepada peminjam atas kewajiban. Artikel ini kan membantu Anda memahami dasar-dasar cost of debt, cara hitungnya, dan banyak lagi.

Apa itu Cost of Debt?

Cost of debt atau biasa disebut biaya utangadalah jumlah bunga total atau suku bunga efektif yang harus dibayar perusahaan atas instrumen utang seperti obligasi dan pinjaman.

Dengan kata lain, cost of debt adalah tingkat bunga minimum yang dibutuhkan pemegang utang untuk menawarkan dukungan pembiayaan kepada peminjam. Total cost of debt bisa sebelum atau sesudah pajak.

Pemegang utang menentukan tingkat bunga tahunan berdasarkan skor kredit peminjam. Peringkat kredit yang lebih rendah menghasilkan biaya yang lebih tinggi dan sebaliknya.

Pemberi pinjaman juga meneliti laporan keuangan bisnis untuk menilai kelayakan kredit peminjam dan kemampuan pembayaran kembali pinjaman.

Karena beban bunga dapat dikurangkan dari pajak, bisnis biasanya menghitung biaya utang setelah dikurangi pajak. Akibatnya, biaya utang sebelum pajak selalu lebih rendah dibandingkan biaya utang setelah pajak.

Pengeluaran bunga sangat penting untuk menilai kesehatan keuangan organisasi. Itu sebabnya analis keuangan memeriksa cost of debt suatu organisasi untuk menentukan profitabilitas, struktur modal, dan potensi risikonya.

Baca juga: Apa itu Peanut Butter Costing? Berikut Penjelasannya

Banner 1 kledo

Apa Pentingnya Cost of Debt dalam Analisis Keuangan?

Cost of debt suatu organisasi secara akurat mewakili kewajibannya yang belum dibayar.

Mereka menggunakan sebagian besar pendapatannya untuk membayar kembali pinjaman ketika mereka mempunyai cost of debt yang lebih tinggi.

Akibatnya, profitabilitas mereka menurun, dan tidak menutup kemungkinan terjadinya risiko gagal bayar pinjaman usaha.

Mari kita lihat bagaimana total beban bunga membantu dalam analisis keuangan.

Profitabilitas

Biaya modal atau cost of capital adalah nilai rata-rata dari biaya utang dan biaya ekuitas. Perusahaan yang membayar beban bunga lebih tinggi pada akhirnya mengurangi laba bersihnya.

Akibatnya, mereka tidak dapat memberikan pengembalian ekuitas yang diinginkan pemegang saham. Tingkat ekuitas yang lebih rendah ini juga tidak disukai calon investor. Sebaliknya, cost of debt yang lebih tinggi berarti kreditor cenderung tidak menawarkan utang tambahan.

Risiko

Survei KUR atau kredit usaha kecil menunjukkan bahwa 36% usaha kecil tidak menerima pendanaan karena nilai kredit yang buruk.

Pemberi pinjaman mempertimbangkan peringkat utang dan kredit perusahaan sebelum meminjamkan uang. Semakin banyak perusahaan berhutang, semakin besar risiko gagal bayar.

Karena jumlah utang yang lebih tinggi menghasilkan peringkat kredit yang lebih rendah, kecil kemungkinannya mereka mendapatkan uang dari peminjam di masa depan.

Baca juga: Contoh Jurnal Penutup Perusahaan Jasa dan Cara Membuatnya

Struktur modal

Organisasi menggunakan campuran hutang dan ekuitas untuk membiayai operasi bisnis.

Kewajiban yang meningkat menunjukkan kewajiban utang yang lebih tinggi, yang harus mereka bayarkan berapa pun pendapatannya.

Itu sebabnya analis keuangan biasanya memeriksa peringkat kredit perusahaan, jenis utang, jangka waktu pinjaman, dan suku bunga untuk memahami struktur modalnya.

Sebaliknya, mencari ekuitas dalam bisnis lebih mahal dibandingkan utang. Itu sebabnya sebagian besar perusahaan menggunakan hutang untuk mengurangi biaya modalnya.

Menyeimbangkan utang dan ekuitas sangat penting untuk memaksimalkan profitabilitas dan mengurangi risiko keuangan.

Kesehatan keuangan suatu organisasi juga bervariasi tergantung pada komponen biaya utang usaha yang berbeda. Mari kita tinjau elemen-elemen ini untuk memahami pengaruhnya terhadap total kewajiban.

Apa Saja Komponen Cost of Debt?

cost of debt 2

Empat komponen cost of debt adalah suku bunga, biaya flotasi, premi risiko, dan penghematan pajak.

Elemen-elemen ini menentukan total cost of debt, termasuk peringkat kredit peminjam dan jenis utang.

Suku bunga

Suka bunga adalah persentase tahunan dari jumlah pokok yang dibebankan kreditur kepada pemberi pinjaman atas jumlah pinjaman yang belum dibayar.

Organisasi biasanya menggunakan pinjaman untuk mendanai operasi dan membeli aset, menjadikan tingkat bunga sebagai biaya uang. Itu sebabnya jumlah uang yang sama bisa menjadi mahal ketika tingkat bunga tinggi dan sebaliknya.

Biaya flotasi

Biaya ini mengacu pada biaya hukum, pendaftaran, audit, dan penjaminan emisi yang dikeluarkan bisnis saat menerbitkan sekuritas baru.

Meskipun biaya flotasi (flotation cost) untuk pinjaman jauh lebih kecil, hal ini dapat menambah total biaya modal jika jumlah pinjaman tinggi.

Baca juga: Contoh Jurnal Umum Perusahaan Retail dan Cara Membuatnya

Premi risiko

Premi risiko adalah tingkat pengembalian yang lebih tinggi yang dibayarkan peminjam kepada pemberi pinjaman melebihi tingkat pengembalian bebas risiko.

Investor menganggap premi risiko sebagai bentuk kompensasi atas investasi mereka yang relatif berisiko. Jumlah premi dapat bervariasi tergantung pada kesehatan keuangan perusahaan peminjam, prospek ekonomi secara keseluruhan, dan industri.

Penghematan pajak

Penghematan pajak adalah besarnya bunga yang ditunjukkan oleh suatu badan usaha sebagai jumlah yang dapat dikurangkan dari penghasilannya pada saat menghitung pajak penghasilan.

Sekarang setelah Anda mengetahui berbagai komponennya, mari kita periksa cara hitung biaya utang dalam bisnis

Rumus Cost of Debt

Menghitung cost of debt sangat penting bagi perusahaan yang ingin menentukan tingkat bunga rata-rata tertimbang.

Mereka tidak bisa begitu saja mempertimbangkan tingkat suku bunga rata-rata karena tidak secara akurat menggambarkan dampak finansial dari jumlah pinjaman yang lebih tinggi.

Setelah Anda mengetahui tingkat bunga tahunan utang perusahaan yang berbeda, Anda dapat menggunakan rumus berikut untuk mencari cost of debt.

Suku bunga = Total beban bunga / total saldo utang

Pemilik bisnis mengalikan total tingkat bunga dengan satu dikurangi tarif pajak perusahaannya untuk menghitung cost of debt.

Tarif pajak di sini adalah jumlah yang dibayarkan perusahaan untuk pajak negara bagian dan federal.

Cost of debt = Total suku bunga x (1 – total tarif pajak)

Rumus cost of debt ini membantu Anda menemukan tingkat bunga yang Anda bayarkan setelah pajak. Ini mempertimbangkan tiga faktor, yaitu fluktuasi ekonomi, peringkat kredit perusahaan, dan penggunaan utang.

Organisasi dengan peringkat kredit yang lebih rendah akan membayar bunga yang lebih tinggi dan sebaliknya.

Organisasi juga dapat mengetahui biaya utang usaha dengan menjumlahkan tingkat suku bunga, biaya flotasi, dan premi risiko. Sekarang, mari kita lihat contoh kasus dalam menghitungnya.

Baca juga: Imputed Cost: Pengertian, Lengkap dan Contohnya

Contoh Kasus dalam Menghitung Cost of Debt

cost of debt 3

Mari kita ambil contoh G&B Electronics, sebuah perusahaan manufaktur listrik. Mereka menghasilkan beragam produk elektronik konsumen.

Saat ini, G&B Electronics memiliki dua pinjaman usaha:

  • 500.000.000 rupiah dengan tingkat bunga tahunan 6%
  • 950.000.000 rupiah dengan tingkat bunga tahunan 7%.

Mereka akan menggunakan langkah-langkah berikut untuk menghitung cost of debt sebelum pajak.

  • Total bunga = (500.000,000 x 6%) + (950.000.000 x 7%) = 30.000.000 + 66.500.000 = 96.500.000
  • Total utang = 500.000.000 + 950.000.000 = 1.450.000.000
  • Cost of debt sebelum pajak = 96.500.000 / 1.450.000.000 = 6,65%

Tingkat bunga rata-rata tertimbang mereka adalah 6,65%. Bayangkan G&B Electronics membayar pajak 20% atas pendapatan perusahaan mereka.

Sekarang, inilah cara mereka menghitung cost of debt setelah pajak.

  • Suku bunga efektif = 6,65%
  • Cost of debt setelah pajak = 6,65 x (1-20%) = 5,32%

Dengan asumsi bahwa G&B Electronics memiliki utang sederhana dengan bunga saja, cost of debt setelah pajak adalah 5,32%.

Baca juga: Cost Push Inflation: Pengertian, Penyebab, dan Contohnya

Faktor Apa Saja yang Mempengaruhi Cost of Debt?

Faktor-faktor seperti periode pengembalian modal, peringkat kredit entitas peminjam, tingkat suku bunga, dan kesehatan keuangan perusahaan memainkan peran penting dalam menentukan cost of debt.

Peringkat kredit mengukur kemampuan pembayaran kembali pinjaman suatu organisasi berdasarkan riwayat kreditnya. Perusahaan dengan suku bunga kredit yang lebih rendah membayar lebih banyak bunga, sehingga cost of debtnya lebih tinggi.

Jangka waktu hutang adalah jangka waktu suatu perusahaan harus melunasi hutangnya. Pemberi pinjaman biasanya mengenakan suku bunga yang lebih tinggi untuk jangka waktu utang yang lebih lama.

Suku bunga adalah persentase pinjaman yang dibebankan peminjam kepada perusahaan untuk utang perusahaan. Tingkat bunga bervariasi tergantung pada berbagai faktor, termasuk riwayat kredit suatu entitas.

Kesehatan keuangan suatu organisasi sama pentingnya. Perusahaan dengan laporan laba rugi yang lebih kuat dapat menerima hutang dengan tingkat bunga yang lebih rendah.

Jenis utang juga mempengaruhi total biaya utang organisasi. Misalnya, pemberi pinjaman sering kali membebankan bunga lebih sedikit pada utang yang dijamin dengan agunan dibandingkan utang tanpa jaminan.

Faktor lainnya termasuk industri tempat perusahaan beroperasi, stabilitas ekonomi secara keseluruhan, dan pedoman peraturan. Meskipun pertimbangan-pertimbangan ini secara signifikan mempengaruhi total biaya bunga, perusahaan mengikuti metode yang berbeda untuk menjaga total biaya tetap terkendali.

Baca juga: Apa Itu Backflush Costing dalam Akuntansi? Ini Penjelasannya!

Bagaimana Cara Mengurangi Cost of Debt?

cost of debt 1

Mengurangi total biaya utang sangat penting bagi organisasi yang ingin meningkatkan pendapatan dan meminimalkan biaya operasional (OpEx).

Mereka biasanya mengandalkan cara-cara berikut untuk mengurangi total beban bunga.

Negosiasikan tingkat bunga yang lebih rendah

Tim keuangan perusahaan tidak perlu menerima tingkat bunga default saat mengambil utang baru. Mereka selalu dapat bernegosiasi dengan pemberi pinjaman untuk mendapatkan harga yang lebih baik.

Negosiator yang sukses menggunakan analisis arus kas organisasi mereka untuk meyakinkan kreditor bahwa perusahaan mereka memiliki kesehatan keuangan yang kuat.

Anda juga dapat melakukan pembayaran minimum sejak dini, meminta penjamin untuk ikut menandatangani pinjaman, atau menunjukkan aset bisnis sebagai jaminan untuk menurunkan suku bunga.

Membayar hutang lebih cepat

Membayar cicilan lebih banyak daripada jumlah bulanan sebenarnya adalah cara lain yang efektif untuk mengurangi biaya utang. Organisasi yang mengikuti metode ini mengurangi saldo pokoknya, sehingga menghasilkan beban bunga yang lebih rendah selama suatu periode.

Beberapa kreditor mungkin membebankan biaya keluar kepada Anda ketika Anda membayar kembali pinjaman secara penuh sebelum periode perkiraan.

Pertimbangkan untuk menegosiasikan persyaratan pembayaran terlebih dahulu untuk menghindari masalah serupa di masa mendatang.

Meningkatkan skor kredit

Nilai kredit sangat penting dalam menentukan tingkat bunga yang dikenakan kreditur kepada Anda. Memiliki peringkat kredit yang lebih rendah mengakibatkan perusahaan membayar tingkat bunga yang lebih tinggi.

Itu sebabnya organisasi harus membayar utang yang ada tepat waktu dan menggunakan lebih sedikit kredit jika memungkinkan. Selain itu, pertimbangkan untuk memeriksa laporan kredit secara rutin untuk menemukan potensi kesalahan skor kredit.

Membiayai kembali pinjaman usaha

Pembiayaan kembali atau biasa dikenal refinance membantu organisasi dalam membayar kembali pinjaman yang ada dengan pinjaman bisnis baru.

Pemilik bisnis menggunakan metode ini ketika tingkat bunga saat ini lebih rendah dari tingkat pinjaman mereka saat ini. Akibatnya, total beban bunga berkurang.

Namun, Anda harus mempertimbangkan biaya hukum, biaya pemeriksaan kredit, dan biaya penutupan pinjaman saat menghitung apakah pembiayaan kembali cocok.

Baca juga: Life Cycle Costing: Pengertian, Tahapan, dan Contohnya

Kesimpulan

Pembiayaan hutang adalah cara terbaik bagi bisnis untuk memperoleh modal dan membiayai operasi dengan pinjaman dan obligasi. Selain itu, utang tidak hanya membantu mereka mengumpulkan dana tanpa mengurangi kepemilikan namun juga mendapatkan keuntungan dari bunga yang dapat dikurangkan dari pajak.

Namun, bergantung pada peringkat kredit dan faktor lainnya, mereka mungkin harus membayar bunga yang tinggi. Total cost of debt membantu organisasi menganggarkan dan menganalisis arus kas keluar untuk bunga pinjaman.

Pemberi pinjaman menilai total biaya bunga suatu organisasi untuk menilai kemungkinan gagal bayar pinjaman.

Jadi, pastikan Anda memiliki laporan keuangan yang detail dan sesuai standar yang berlaku untuk memudahkan pemberi pinjaman melakukan analisis kesehatan keaungan bisnis Anda.

Gunakanlah sistem akuntansi terotomatisasi yang membantu Anda dalam mencatat setiap transaksi, membuat laporan keuangan, dan mendapatkan analisis bisnis yang mendalam.

Jika Anda masih menggunakan cara manual. Anda bisa mencoba menggunakan software akuntansi Kledo.

Kledo adalah software akuntansi online buatan Indonesia yang sudah digunakan oleh lebih dari 75 ribu pengguna dari berbagai jenis dan skala bisnis di Indonesia dalam menghadirkan pembukuan yang praktis dan terintegrasi.

Jika tertarik, Anda bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari melalui tautan ini.

sugi priharto

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

4 × five =