Contoh Jurnal Umum Perusahaan Retail dan Cara Membuatnya

jurnal umum perusahaan retail

Sebagai pemilik bisnis retail, Anda ingin menjalankan perusahaan Anda seefisien mungkin. Ada banyak hal yang harus Anda lakukan untuk memastikan Anda menjalankan bisnis dengan baik, termasuk mencatat pembukuan dan membuat jurnal umum untuk perusahaan retail Anda.

Bagi sebagian pemilik bisnis, mengelola bagian akuntansi memang kurang menyenangkan. Namun hal ini tetap penting untuk memastikan bahwa ada catatan akuntansi untuk setiap penjualan yang Anda lakukan. Dengan cara ini, Anda dapat menyeimbangkan pembukuan dan melaporkan pendapatan Anda secara akurat.

Pada artikel kali ini, Anda akan mengetahui berbagai contoh jurnal umum yang biasanya ada dalam perusahaan retail dan juga cara membuatnya yang bisa Anda contoh untuk bisnis retail Anda.

Mengetahui Karakteristik Pembukuan dan COA untuk Bisnis Retail

jurnal umum perusahaan retail 3

Sebelum mengetahui berbagai contoh jurnal umum pada bisnai retail, penting bagi Anda COA dan karekterisik akuntansi dalam bisnis retail karena membantu penganggaran keuangan suatu perusahaan.

Pembukuan dan bagan akun atau COA yang tepat memberi bisnis analisis keuangan yang dapat dipercaya mengenai kinerja keuangan mereka.

Hal ini juga memberikan data untuk keputusan strategis yang luas dan dasar untuk target penjualan dan pendapatan.

Bagan akun penting karena dimaksudkan untuk memisahkan pengeluaran, pendapatan, aset, dan kewajiban, sehingga memberikan gambaran dan gambaran yang jelas kepada perusahaan tentang kesehatan keuangannya.

Selain itu, COA yang terorganisir dengan baik memastikan kepatuhan terhadap standar pelaporan keuangan, membantu memenuhi tuntutan pelaporan manajemen dan kepatuhan terhadap persyaratan peraturan.

Bagan akun pada akhirnya bertindak sebagai dasar laporan keuangan Anda. Oleh karena itu, bagan akun sangat penting untuk mengetahui kesehatan keuangan suatu bisnis ritel.

Ada lima bagian utama yang membentuk bagan akun atau COA adalah sebagai berikut:

Aset

  • Kas kecil
  • Rekening Giro Reguler
  • Rekening Giro Penggajian
  • Rekening tabungan
  • Investasi-Pasar Uang
  • Piutang usaha
  • Piutang lain-lain
  • Penyisihan Piutang Tak Tertagih
  • Persediaan Persediaan
  • Inventaris
  • Biaya dibayar dimuka
  • Bangunan
  • Tanah

Baca juga: Jenis Pembagian Profit Sharing Pada Bisnis dan Cara Hitungnya

Kewajiban

  • Akun hutang
  • Biaya masih harus dibayar
  • Hutang Pajak Penjualan
  • Hutang Gaji
  • Hutang Pajak Penghasilan
  • Hutang Pajak Lainnya
  • Hutang Imbalan Kerja
  • Simpanan dari Pelanggan
  • Kewajiban Lancar Lainnya
  • Hutang Peralatan
  • Hutang Kendaraan
  • Hutang Pinjaman Bank
  • Pendapatan tangguhan
  • Kewajiban Jangka Panjang Lainnya

Modal

  • Modal Sendiri
  • Saham
  • Pendapatan yang disimpan

Pendapatan

  • Penjualan Layanan
  • Penjualan – Ritel
  • Penghasilan lain
  • Pendapatan Biaya Keuangan
  • Biaya Pengiriman Diganti
  • Retur dan Potongan Penjualan
  • Diskon Penjualan

Pengeluaran

  • Biaya Pembelian
  • Biaya Periklanan
  • Beban Amortisasi
  • Pengeluaran Otomatis
  • Beban Hutang Macet
  • Biaya bank
  • Uang Tunai dan Pendek
  • Beban Komisi dan Biaya
  • Beban penyusutan
  • Iuran dan Biaya Langganan
  • Beban Tunjangan Karyawan, Asuransi Kesehatan
  • Beban Tunjangan Karyawan, Program Pensiun
  • Beban Imbalan Kerja, Rencana Bagi Hasil
  • Beban Imbalan Kerja, Lainnya
  • Biaya Pengiriman

Baca juga: Contoh Jurnal Umum Perusahaan Manufaktur dan Cara Membuatnya

Komponen yang Harus Ada dalam Jurnal Umum Perusahaan Retail

jurnal umum perusahaan retail 2

Memahami bagian-bagian ayat jurnal merupakan dasar pembukuan yang harus dipahami oleh semua pemegang buku, akuntan, atau pemilik bisnis.

Bentuk ayat jurnal yang paling sederhana memiliki satu entri debit dan kredit. Namun agar catatan akuntansi tetap teratur dan dapat dilacak, ayat jurnal juga harus memuat tanggal, referensi postingan, dan deskripsi.

Dalam akuntansi manual, semua entri jurnal dimasukkan ke jurnal umum, yang juga dikenal sebagai “buku entri asli”.

  • Tanggal: Ini harus tanggal transaksi, bukan tanggal pencatatannya di jurnal.
  • Deskripsi ayat jurnal: Item baris ini menjelaskan secara singkat tujuan entri.
  • Referensi Posting (Post. Ref.): Ini menunjukkan nomor akun buku besar dari akun yang didebit atau dikredit. Pemegang buku biasanya mengisi bagian ini ketika memposting entri jurnal ke akun buku besar masing-masing. Misalnya, Anda mendebit Kas sebesar 10.000. Dalam bagan akun, nomor rekening Kas adalah 1001. Setelah memposting debit 10.000 ke Kas di buku besar, Anda harus memasukkan 1001 di kolom referensi posting yang sesuai dengan entri debit.
  • Entri debit dan kredit: Item baris ini harus menyatakan akun yang terpengaruh dalam transaksi. Entri kredit selalu menjorok ke kanan dan semua entri debit dicantumkan sebelum entri kredit.

Baca juga: Contoh Jurnal Umum Perusahaan Jasa dan Cara Membuatnya

Contoh Jurnal Umum dalam Perusahaan Retail

Ayat jurnal umum dalam perusahaan memiliki tipe yang berbeda-beda—seperti jurnal penjualan, jurnal pembelian, atau jurnal return produk.

Jika Anda memiliki sistem akuntansi manual, mengetahui jenis-jenis ini penting dalam pembukuan harian; namun, jika Anda menggunakan software akuntansi bisnis seperti Kledo, Anda tidak perlu mengetahui ini harian Anda.

Jika Anda tertarik, Anda bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari melalui tautan pada gambar di bawah ini:

Banner 2 kledo

Lebih jauh, jika Anda ingin mengetahui berbagai jenis dan contoh jurnal umum dari perusahaan retail, mari kita bahas secara mendalam:

Contoh jurnal penjualan pada bisnis retail

Berikut adalah beberapa jenis ayat jurnal berbeda yang dapat Anda buat untuk penjualan atau pengembalian, bergantung pada cara pelanggan Anda membayar.

Ayat jurnal penjualan tunai

Mari kita lihat contoh ayat jurnal penjualan tunai. Dalam hal ini, kami akan mengatakan bahwa:

  • Anda menjual barang seharga 700.000.
  • Pajak penjualan adalah 10%.
  • Pelanggan membayar total 770.000 tunai, yaitu 700.000 untuk barang dan 70.000 untuk pajak penjualan.
  • Anda menghitung bahwa harga pokok penjualan untuk item ini adalah 400.000.

Berikut tampilan ayat jurnalnya.

TanggalAkunDebitKredit
19 Mei 2023Kas770.000
HPP400.000
Pendapatan penjualan700.000
Persediaan400.000
Utang pajak penjualan70.000

Ayat jurnal penjualan kredit

Jika pelanggan Anda menggunakan kartu kredit untuk membeli barang tersebut, Anda akan mendebit piutang bukan kas karena itu adalah pendapatan yang harus Anda bayar, tetapi Anda belum dibayar.

Credit Sales

TanggalAkunDebitKredit
19 Mei, 2023Piutang usaha770.000
HPP400.000
Pendapatan penjualan700.000
Persediaan400.000
Utang pajak penjualan70.000

Baca juga: Contoh Jurnal Umum Perusahaan Dagang dan Cara Membuatnya

Contoh jurnal pembelian persediaan pada perusahaan retail

Mari kita lihat contoh transaksi pembelian persediaan yang lebih rinci dan ayat jurnal terkait:

Misalnya sebuah perusahaan retail, PT ABC. yang membeli apel dari pemasoknya untuk dijual di tokonya. Pada tanggal 1 Juli 2023, PT ABC. membeli 1.000 apel dengan harga kredit 1.000 per apel.

Ayat jurnal pembelian persediaan secara kredit:

TanggalAkunDebitKredit
1 Juli, 2023Persediaan1.000.000
Utang usaha1.000.000

Transaksi ini meningkatkan akun persediaan PT ABC dan menimbulkan kewajiban kepada pemasok dalam utang usaha.

Sekarang, katakanlah PT ABC membayar pemasok apel pada 10 Juli 2023.

Ayat jurnal untuk Pembayaran ke Pemasok:

Tangga;AkunDebitKredit
July 10, 2023Utang usaha1.000.000
Kas1.000.000

Transaksi ini mengurangi rekening Kas PT ABC dan menghilangkan kewajiban dalam utang usaha.

Baca juga: Contoh Jurnal Umum dan Cara Membuatnya

Contoh jurnal pengembalian (return) persediaan pada perusahaan retail

jurnal umum perusahaan retail 1

Untuk mencatat barang yang dikembalikan, Anda akan menggunakan akun retur dan perkiraan cadangan penjualan.

Akun ini untuk pengurangan pendapatan yang dihasilkan dari retur atau pengurangan. Artinya, saat Anda mendebit akun retur dan perkiraan cadangan penjualan atau allowances, jumlah tersebut akan dikurangkan dari pendapatan kotor Anda.

Mari kita lihat contoh di mana pelanggan membayar tunai dan kemudian berubah pikiran beberapa hari kemudian. Mereka mengembalikan barang tersebut kepada Anda dan menerima pengembalian dana penuh dari Anda, termasuk pajak.

TanggalAkunDebitKredit
23 Mei, 2023Kas770.000
HPP400.000
Pengembalian barang (return)700.000
Persediaan400.000
Utang pajak penjualan70.000

Memahami arti setiap debit dan kredit bisa jadi rumit ketika Anda berurusan dengan pengembalian barang atau return.

Mari kita uraikan arti setiap item baris.

  • Kredit ke kas sebesar 770.000 menunjukkan bahwa 770.000 keluar dari akun Anda karena Anda mengganti biaya pelanggan. Gunakan kredit ke piutang alih-alih akun kas untuk pembelian kartu kredit.
  • Kredit ke harga pokok penjualan atau HPP sebesar 400.000 menurunkan harga pokok penjualan karena barang tersebut tidak lagi dijual.
  • Mendebit pengembalian barang atau retur mengurangi total pendapatan penjualan Anda sebesar 700.000 sejak barang dikembalikan dan Anda mengembalikan uangnya.
  • Debit ke persediaan sebesar 400.000 meningkatkan nilai persediaan Anda sebesar 400.000 sejak item tersebut dimasukkan kembali ke inventaris Anda untuk dijual ke pelanggan lain.
  • Debit utang pajak penjualan sebesar 70.000 mengurangi kewajiban pajak penjualan Anda karena penjualannya dibatalkan, sehingga Anda tidak perlu lagi membayar pajak tersebut kepada pemerintah.

Baca juga: Perbedaan Jurnal Umum dan Jurnal Khusus Serta Pembahasan Lengkapnya

Contoh jurnal diskon penjualan atau potongan harga pada perusahaan retail

Diskon adalah pengurangan harga suatu barang, sering kali karena penjualan atau barang cacat seperti model pajangan lantai yang penyok.

Misalnya, seorang pelanggan menemukan kemeja di toko Anda yang dijual seharga 50.000, namun kancingnya hilang. Tapi itu baju terakhir dalam ukurannya sehingga mereka tetap ingin membelinya.

Jadi, Anda memberi mereka diskon 20% untuk menutupi ketidaknyamanan ini, sehingga harga jual akhir menjadi 40.000. Kami juga akan menanggung pajak penjualan sebesar 10% dan harga pokok penjualan sebesar 15.000.

Inilah cara Anda mencatat penjualan itu.

TanggalAkunDebitKredit
19 Mei, 2023Kas40.000
HPP15.000
Retur dan cadangan penjualan10.000
Pendapatan penjualan$50.000
Persediaan15.000
Utang pajak penjualan4.000

Anda akan mencatat total kredit pendapatan sebesar 50.000 untuk mewakili harga penuh kaos tersebut.

Namun, debit ke akun retur dan cadangan penjualan pada akhirnya mengurangi 10.000 dari pendapatan Anda, menunjukkan bahwa Anda sebenarnya hanya memperoleh 40.000 untuk kaos tersebut.

Alasan Anda mencatat cadangan dan pengembalian dalam akun terpisah adalah karena ini membantu Anda melacak kerugian pendapatan dari pelanggan yang berubah pikiran atau produk dengan masalah kualitas.

Jika akun retur dan cadangan penjualan Anda tinggi dibandingkan dengan akun pendapatan Anda, Anda mungkin menawarkan terlalu banyak diskon atau memiliki masalah kualitas produk.

Baca juga: Cara Membuat Jurnal Umum, Contoh Kasus, dan Jawabannya

Kesimpulan

Membuat jurnal umum akuntansi adalah dasar dari pembukuan double-entry dalam pembukuan bisnis retail. Menguasai seni membuat jurnal adalah tanggung jawab seorang pemegang buku, namun sebagai pemilik toko atau usaha retail kecil, Anda juga harus mengambil langkah-langkah untuk memahami cara kerjanya

Jika Anda memiliki atau menggunakan software akuntansi, Anda mungkin tidak membuat semua jurnal ini sendiri. Namun mengetahui cara kerja setiap ayat transaksi dalam bisnis membantu Anda memahami jurnal umum dan memahami bagaimana arus kas masuk dan keluar dari bisnis Anda.

Untuk memudahkan Anda dalam membuat laporan keaungan dan jurnal umum akuntansi, Anda bisa mencoba menggunakan software akuntansi Kledo yang memiliki fitur akuntansi terlengkap dengan harga yang terjangkau.

Jika tertarik, Anda bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari melalui tautan ini.

sugi priharto

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

4 × 5 =