Mengenal Apa itu Cost Recovery dalam Akuntansi Bisnis

cost recovery 1

Jika Anda menghadapi situasi yang menyulitkan terkait penagihan piutang Anda, maka Metode Cost Recovery dapat menjadi solusi yang Anda cari.

Cost recovery adalah metode akuntansi di mana bisnis hanya mencatat pendapatan yang diperolehnya dari suatu transaksi pada saat klien telah membayar faktur yang cukup sehingga bisnis telah menutup semua biayanya atas transaksi tersebut.

Pada artikel ini kita akan membahas secara lengkap apa itu metode cost recovery, beserta manfaat, dan juga contohnya dalam proses akuntansi bisnis.

Apa yang Dimaksud dengan Metode Cost Recovery?

Metode cost recovery adalah cara untuk menghitung pendapatan Anda sambil mempertimbangkan semua biaya yang belum dipulihkan.

Pada dasarnya, pembukuan bisnis Anda tidak akan mengakui transaksi atau biaya sampai biaya tersebut telah dipulihkan sepenuhnya.

Dengan menggunakan metode ini, bisnis akan mengakui pendapatan dan biaya penjualan untuk setiap transaksi yang diberikan tetapi tidak akan langsung menghitung laba.

Ketika pembayaran diterima untuk transaksi tersebut, itu tidak akan dipertimbangkan sampai dianggap sebagai pemulihan harga pokok penjualan.

Sisa yang ada kemudian dianggap sebagai laba. Dengan menggunakan metode ini, pemulihan biaya diakui sebagai sesuatu yang dapat memakan waktu beberapa tahun.

Oleh karena itu, metode cost recovery merupakan salah satu pendekatan yang lebih berhati-hati dalam menghitung laba dan membantu mencegah estimasi yang terlalu tinggi dengan mengingat biaya yang belum dibayar.

Baca juga: Cara Membuat Laporan Umur Hutang dan Contohnya

Apa yang dimaksud dengan pengakuan pendapatan?

Pengakuan pendapatan adalah prinsip akuntansi yang diterima secara umum yang mengidentifikasi titik-titik di mana pendapatan menjadi pendapatan aktual. Pengakuan pendapatan adalah proses utama dalam akuntansi akrual.

Dengan menggunakan prinsip pengakuan pendapatan, pendapatan diakui dan dicatat ketika pendapatan tersebut benar-benar diperoleh dan ketika ada kepastian pembayaran.

Metode cost recovery adalah salah satu jenis pengakuan pendapatan. Anda bisa mendapatkan ikhtisar lengkap metode pengakuan pendapatan di sini.

Karena metode cost recovery adalah salah satu jenis pengakuan pendapatan, metode ini digunakan untuk memperhitungkan pendapatan ketika aliran pendapatan dari penjualan tidak dapat ditentukan secara akurat.

Standar akuntansi IAS 18 mengharuskan perusahaan untuk mengakui pendapatan hanya jika jumlahnya dapat diukur dan arus kas dapat diperkirakan.

Konsep yang mendasari metode ini adalah sebagai berikut:

Laba bersih tidak diakui hingga kas yang terkumpul melebihi biaya barang dan/atau jasa yang dijual.

Baca juga: 10 Tips dalam Membuat Desain Invoice Terbaik dan Contohnya

Kapan harus Menggunakan Metode Cost Recovery?

cost recovery 2

Metodi ni dapat memberikan pandangan yang akurat tentang kondisi keuangan bisnis Anda pada waktu tertentu, karena metode ini tidak memprediksi pendapatan di masa depan.

Oleh karena itu, metode cost recovery dianggap sebagai bentuk pengakuan pendapatan yang paling konservatif dalam akuntansi bisnis.

Jika Anda tidak yakin bahwa Anda akan menerima pendapatan penuh dari klien yang telah Anda tagih, atau jika Anda tidak tahu apakah Anda akan menerima semua pembayaran dalam satu tahun kalender, ada baiknya Anda menggunakan metode akuntansi ini agar Anda tidak melebih-lebihkan pendapatan yang mungkin Anda terima.

Dalam setiap kasus ketidakpastian seputar pendapatan, metode akuntansi ini bisa Anda gunakan.

Baca juga: Cost Benefit Analysis Adalah: Proses dan Contoh Kasusnya

Bagaimana Cara Menghitung Cost Recovery?

Perhitungan cost recovery dilakukan dengan mengikuti langkah-langkah yang diberikan:

Cost recovery dihitung dengan rumus berikut:

Cost recovery = Total Pendapatan – Biaya Produk

Perkirakan biaya proyek Anda

Langkah pertama adalah menilai total biaya yang dikeluarkan untuk menyelesaikan sebuah proyek. Daftarkan semua peralatan, perangkat keras, perangkat lunak, dan biaya lainnya yang akan menambah biaya proyek Anda.

Pantau pendapatan Secara Terus Menerus

Setelah Anda menyelesaikan dan menyerahkan proyek, pantau terus pembayaran yang dilakukan oleh klien Anda.

Pembayaran dapat berupa cicilan yang tersebar dalam jangka waktu yang lama atau sekaligus. Dalam kedua kasus tersebut, catatlah dengan cermat pemasukan dan jumlah yang masih harus dibayar (atau biaya yang belum dikembalikan).

Baca juga: Balanced Scorecard: Pengertian Lengkap dan Cara Membuatnya

Hitung keuntungan Anda

Terakhir, kurangi biaya proyek Anda dari total pendapatan untuk menghitung keuntungan.

Baca juga: Biaya Standar (Standard Costing): Pengertian, Cara Hitung, & Bedanya dengan Actual Costing

Keuntungan dari Metode Cost Recovery

Salah satu keuntungan utama dari metode ini adalah memberikan kelonggaran untuk ketidakpastian pembayaran saat Anda membuat pembukuan di akhir tahun.

Jika Perusahaan A melewatkan pembayaran pada tahun pertama, tetapi menggandakan pembayarannya pada tahun kedua, tidak ada pembayaran yang dicatat sebagai pendapatan menurut metode cost recovery.

Jadi, penundaan ini tidak berdampak pada administrasi akun. Pajak juga ditunda hingga biaya penuh pulih dari setiap produk atau layanan yang dijual, yang dapat membantu dalam situasi di mana uang terbatas dan penghematan pajak dapat membuat perbedaan besar.

Baca juga: Ini Panduan Cara Menghitung Laba Bersih di Excel

Kerugian dari Metode Cost Recovery

Kerugian terbesar dari metode ini adalah bahwa tidak peduli seberapa suksesnya sebuah perusahaan dalam hal penjualan dalam periode tertentu, tidak ada satupun dari mereka yang dihitung untuk periode tersebut sampai semuanya dilunasi.

Misalnya, sebuah perusahaan mungkin melakukan 12 penjualan pada bulan Juni 2021, tidak satu pun dari penjualan tersebut yang akan dicatat di neraca hingga semua harga pokok penjualan ini terpenuhi.

Tanggal untuk setiap penjualan juga dapat sangat bervariasi.

Baca juga: Absorption Costing Adalah: Manfaat, Komponen, Cara Hitung, dan Contohnya

Banner 2 kledo

Contoh Penghitungan Cost Recovery

Contoh 1

Anggaplah sebuah perusahaan menjual barangnya secara kredit kepada pelanggannya.

Oleh karena itu, perusahaan mengikuti metode cost recovery untuk memperkirakan pendapatannya.

Berikut adalah rincian penjualan dan transaksi perusahaan:

Penjualan yang dilakukan kepada Tn. X pada tanggal 1 Oktober 2023 = 250.000.000

  • Harga pokok penjualan = 200.000.000
  • Jumlah yang diterima di muka untuk penjualan = 50.000.000

Sisa pembayaran dalam bentuk cicilan dilakukan sebagai:

  • Jumlah yang diterima pada tahun 2024 = 50.000.000
  • Jumlah yang diterima pada tahun 2025= 100.000.000
  • Jumlah yang diterima pada tahun 2026 = 50.000.000

Pertanyaan: Kapan perusahaan akan mengakui keuntungan sesuai dengan metode cost recovery?

Jawaban:

Berdasarkan model cost recovery dan pembayaran yang diterima sejauh ini oleh perusahaan, skenario saat ini terlihat seperti ini:

Sekarang, 50.000.000 adalah keuntungan bagi perusahaan yang berasal dari (Biaya Penjualan): (250.000.000 – 200.000.000)

Keuntungan ini tidak dapat diakui pada saat penjualan dilakukan. Sebaliknya, itu akan diidentifikasi ketika mendapat pembayaran setelah memulihkan biaya barang yang dijual

Total pembayaran yang diterima pada tahun-tahun berikutnya 2024, 2025, dan 2026 = (50.000.000 + 100.000.000 + 50.000.000). Ini adalah harga pokok penjualan. Oleh karena itu, perusahaan tidak mencatat pendapatan apa pun

Pada akhirnya, jumlah yang diterima pada tahun 2026 (50.000.000) akan dicatat sebagai pendapatan.

Baca juga: Pengertian Prime Cost, Komponen, dan Cara Menghitungnya

Contoh 2

cost recovery 3

Katakanlah Anda adalah seorang freelance developer web yang sedang mengerjakan sebuah proyek untuk klien baru dan Anda telah mempekerjakan seorang penulis content writer untuk membuat semua konten untuk situs web klien Anda.

Anda telah mendengar umpan balik dari pengembang lain bahwa klien khusus ini terkadang gagal membayar faktur mereka, atau gagal melakukannya secara tepat waktu, jadi Anda menggunakan metode cost recovery untuk mencatat pendapatan Anda.

Dengan asumsi bahwa mempekerjakan content writer adalah satu-satunya biaya yang Anda keluarkan untuk proyek ini, di bawah metode ini, Anda hanya akan mengakui dan mencatat pendapatan yang diperoleh dari proyek ini ketika pendapatan Anda melebihi biaya mempekerjakan content writer.

Anda menagih klien sebesar 20.000.000 untuk proyek tersebut. Anda membayar content writer yang Anda pekerjakan dengan biaya tetap sebesar 10.000.000 untuk pekerjaan mereka, mulai tanggal 1 September.

Klien akan membayar biaya layanan Anda dengan mencicil, dengan deposit awal sebesar 5.000.000 yang dibayarkan pada tanggal 1 September dan saldo yang belum dibayar akan dibayarkan dalam dua kali cicilan sebesar 7.500.000 pada tanggal 1 Oktober dan 1 November.

Dengan menggunakan metode cost recovery, Anda akan mengakui pembayaran klien dengan cara berikut ini:

TanggalCash (debit)Cicilan Piutang (credit)Unrecovered CostRealisasi Laba Kotor
1 September  20.000.00010.000.000 
1 September 5.000.0005.000.0005.000.000 
1 Oktober 7.500.0007.500.00002.500.000
1 November 7.500.0007.500.000010.000.000
 20.000.00020.000.000 10.000.000

Baca juga: Weighted Average Cost of Capital (WACC) Adalah: Pembahasan Lengkapnya

FAQ

Apa itu cost recovery dalam akuntansi?

Cost recovery adalah suatu metode akuntansi yang digunakan untuk menghitung nilai kembali (recover) biaya yang telah dikeluarkan untuk suatu proyek atau investasi melalui pendapatan yang diperoleh dari proyek tersebut.

Metode ini umumnya digunakan dalam proyek-proyek yang memerlukan investasi besar dan jangka waktu panjang, seperti proyek infrastruktur atau proyek riset dan pengembangan.

Bagaimana cost recovery dihitung?

Metode ini dihitung dengan membagi total biaya yang dikeluarkan untuk proyek dengan total pendapatan yang dihasilkan dari proyek tersebut.

Misalnya, jika suatu proyek menghasilkan pendapatan sebesar 100.000 dan total biaya yang dikeluarkan untuk proyek tersebut adalah 50.000, maka Cost Recovery adalah 50%.

Apa perbedaan antara cost recovery dan Return on Investment (ROI)?

Cost recovery dan ROI keduanya digunakan untuk mengukur keberhasilan suatu investasi, namun metode penghitungannya berbeda.

Cost recovery hanya menghitung kembali biaya yang telah dikeluarkan, sedangkan ROI menghitung keuntungan bersih yang diperoleh dari investasi dalam jangka waktu tertentu.

ROI biasanya digunakan dalam investasi yang lebih sederhana dan lebih singkat jangka waktunya, sedangkan Cost Recovery biasanya digunakan dalam proyek-proyek besar dan jangka waktu panjang.

Apa keuntungan dari menggunakan cost recovery?

Keuntungan utama dari menggunakan metode ini adalah memastikan bahwa investasi yang telah dilakukan dapat dikembalikan dalam jangka waktu yang diharapkan, sehingga proyek tersebut menjadi lebih stabil secara finansial.

Dalam beberapa kasus, metode ini juga dapat membantu mengurangi risiko keuangan dan memperkuat posisi perusahaan dalam negosiasi dengan investor.

Apa risiko yang terkait dengan cost recovery?

Risiko terbesar terkait dengan cost recovery adalah kemungkinan bahwa pendapatan yang dihasilkan dari proyek tersebut tidak cukup untuk mengembalikan biaya yang dikeluarkan.

Hal ini dapat terjadi karena berbagai faktor, seperti persaingan pasar yang ketat, perubahan regulasi, atau masalah teknis dalam proyek tersebut.

Oleh karena itu, perusahaan harus melakukan analisis risiko yang cermat dan merencanakan strategi mitigasi risiko yang efektif sebelum menggunakan metode cost recovery.

Baca juga: Benefit Cost Ratio (BCR): Pengertian, Cara Hitung, dan Contohnya

Kesimpulan

Sebelum kita tutup, mari kita bahas poin-poin penting dari artikel ini:

Metode cost recovery adalah metode pengakuan pendapatan dalam akuntansi di mana bisnis mengakui pendapatan dari transaksi penjualan hanya jika elemen biaya penjualan telah ditagih dari pelanggan secara tunai.

Pengakuan pendapatan sendiri adalah salah satu proses utama dalam akuntansi akrual dan merupakan prinsip akuntansi yang diterima secara umum yang mengidentifikasi kapan pendapatan diubah menjadi pendapatan.

Metode cost recovery akan diterapkan ketika ada ketidakmungkinan untuk menerima biaya penjualan atau ketika pemilik tidak dapat menjustifikasi metode cicilan atau ketika penjual tidak dapat menentukan nilai penjualan secara akurat.

Untuk kemudahan pencatatan akuntansi dan transaksi dalam bisnis Anda bisa mencoba menggunakan software akuntansi yang sudah terbukti dan teruji seperti Kledo.

Kledo adalah software akuntansi berbasis cloud yang sudah dipercaya oleh lebih dari 45 ribu pengguna dari berbagai jenis dan skala bisnis.

Jika tertarik, Anda bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari atau selamanya melalui tautan ini.

sugi priharto

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

2 × five =