Pengertian Prime Cost, Komponen, dan Cara Menghitungnya

prime cost

Prime cost adalah semua biaya yang secara langsung dikaitkan dengan produksi setiap produk.

Prime cost adalah biaya langsung, artinya biaya ini mencakup biaya bahan langsung dan tenaga kerja langsung yang terlibat dalam pembuatan suatu barang. Perusahaan menggunakan biaya utama untuk menentukan harga produk mereka.

Pada artikel kali ini, kami akan membahas secara mendalam apa itu prime cost beserta komponen dan cara penghitungannya dalam sebuah bisnis.

Apa itu Prime Cost?

prime cost

Prime cost atau biaya utama terdiri dari biaya bahan langsung dan tenaga kerja langsung perusahaan.

Bisnis menghitung biaya utama ketika menganalisis biaya produksi, efisiensi, dan profitabilitas.

Rumus menghitung prime cost adalah sebaai berikut:

Tenaga Kerja Langsung + Bahan Langsung = Prime Cost

Akuntan memecah biaya produk ke dalam tiga kategori: bahan langsung, tenaga kerja langsung, dan overhead produksi. Prime cost adalah jumlah dari biaya bagan langsung dan tenaga kerja langsung yang merupakan biaya langsung.

Biaya overhead manufaktur menampung biaya tidak langsung, yang berarti biaya-biaya tersebut tidak mudah dilacak ke produk akhir.

Bisnis mengalokasikan biaya overhead di antara produk mereka berdasarkan jumlah sumber daya tidak langsung yang digunakan untuk memproduksinya.

Sewa pabrik, iklan, dan upah supervisor adalah beberapa biaya overhead yang paling umum.

Sulit untuk mengalokasikan biaya overhead secara akurat, sehingga berpotensi mengaburkan pemahaman Anda tentang profitabilitas suatu produk.

Sebaliknya, membandingkan prime cost bisa lebih jitu karena menghilangkan alokasi yang tidak tepat dari penghitungan biaya.

Biaya utama juga menandai harga jual terendah suatu barang; jika Anda menjual produk di bawah prime cost-nya, Anda kehilangan uang untuk setiap unit.

Untuk menghasilkan margin laba kotor yang positif, produk harus dijual lebih dari total biaya produksi, termasuk overhead.

Industri konstruksi, manufaktur, dan restoran paling sering menggunakan prime cost untuk mengukur kinerja keuangan, tetapi bisnis apa pun yang menjual inventaris dapat menghitung biaya ini.

Baca juga: Pahami Jurnal Pelunasan Piutang dalam Akuntansi dan Contoh Kasusnya

Faktor-faktor yang Mempengaruhi Prime Cost

Faktor-faktor yang mempengaruhi biaya bahan baku dan upah pabrik entitas akan mempengaruhi biaya utama entitas bisnis. Sebagai contoh:

  • Kekurangan pasokan bahan baku tertentu yang akan menaikkan harga bahan baku tersebut.
  • Kekurangan tenaga kerja atau kekurangan tenaga kerja yang terampil dalam pembuatan produk tertentu.
  • Kenaikan pajak yang dikenakan pada bahan baku juga akan meningkatkan biaya bahan baku.
  • Kenaikan nilai tukar juga dapat meningkatkan biaya bahan baku. jika bisnis mengimpor bahan baku,
  • Peraturan yang mengharuskan kenaikan tingkat upah minimum yang dibayarkan kepada pekerja pabrik.
  • Tren inflasi dalam perekonomian yang akan meningkatkan biaya bahan baku dan tenaga kerja bagi entitas.
  • Efek dari peraturan baru yang diperkenalkan. Misalnya, pemerintah mungkin mengharuskan produk untuk dilengkapi dengan komponen keselamatan tertentu sebagai langkah menuju keselamatan konsumen. Biaya komponen keselamatan tambahan akan meningkatkan biaya bahan yang diperlukan untuk memproduksi produk.

Baca juga: Syarat Laporan Keuangan Sesuai Standar Akuntansi

Pentingnya Menghitung Prime Cost

Pentingnya menghitung biaya utama dalam sebuah bisnis adalah sebagai berikut:

Membantu dalam penentuan harga jual

Biaya utama bisa menjadi ukuran penting untuk membantu entitas dalam menetapkan harga untuk produknya.

Perusahaan mana pun biasanya tidak ingin memberi harga produknya kurang dari biaya untuk memproduksinya. Oleh karena itu, margin keuntungan akan ditambahkan ke biaya produksi.

Perusahaan dapat menambahkan margin keuntungan tertentu ke biaya utama untuk memproduksi produk untuk sampai pada harga jual yang memungkinkan.

Dapat digunakan untuk pengendalian biaya dan pengurangan biaya

Karena prime cost terdiri dari biaya langsung yang dikeluarkan dalam pembuatan produk, ini membantu dalam perhitungan profitabilitas produk-bijaksana dan karenanya dapat menjadi ukuran yang baik untuk pengendalian biaya dan pengurangan biaya.

Dasar untuk alokasi Overhead

Biaya overhead dapat dialokasikan ke produk yang berbeda berdasarkan biaya relatifnya.

Baca juga: Mengetahui Karakteristik Perusahaan Dagang dan Tips Mengelolanya

Keuntungan dari Mengetahui Prime Cost

Beberapa keuntungan diberikan di bawah ini:

  • Ukuran yang mudah dihitung dan obyektif karena perhitungan biaya bahan langsung dan tenaga kerja langsung tidak melibatkan penggunaan rumus atau estimasi yang rumit.
  • Ukuran biaya langsung yang terkait dengan produksi sehingga dapat berfungsi sebagai area penting untuk fokus pada pengendalian biaya dan pengurangan biaya.
  • Membantu berfungsi sebagai dasar untuk menentukan harga jual suatu produk.

Kerugian dari Menghitung Prime Cost

Beberapa kerugian diberikan di bawah ini:

  • Biaya utama tidak mempertimbangkan biaya overhead dan biaya tidak langsung lainnya yang juga dikeluarkan sehubungan dengan pembuatan produk. Oleh karena itu, setiap harga yang ditentukan semata-mata berdasarkan biaya prima tidak akan mencakup semua biaya pembuatan produk.
  • Semua biaya langsung pembuatan produk perlu dimasukkan untuk tujuan penghitungan biaya utama. Jika sistem informasi entitas tidak secara akurat mengidentifikasi semua biaya langsung, perhitungan prime cost tidak akan akurat. Akibatnya, bahkan biaya overhead yang mungkin dialokasikan berdasarkan biaya Prime mungkin tidak akurat dialokasikan.

Baca juga: Weighted Average Cost of Capital (WACC) Adalah: Pembahasan Lengkapnya

Mengenal Secara Mendalam Komponen dalam Prime Cost

Bahan langsung

Bahan langsung adalah salah satu komponen utama biaya utama dan termasuk bahan baku dan persediaan yang dikonsumsi langsung selama produksi barang.

Bahan baku adalah komponen fisik dari produk. Dalam manufaktur, bahan baku mungkin termasuk logam, plastik, perangkat keras, kain, dan cat. Jenis bahan baku sangat bervariasi tergantung pada industrinya. Untuk produsen furnitur, bahan bakunya mungkin berupa kayu, perangkat keras, cat, dan pernis.

Bisnis di industri restoran perlu menyeimbangkan antara profitabilitas dan kebutuhan untuk menciptakan makanan yang unik dan menggiurkan dengan bahan-bahan berkualitas tinggi.

Dalam industri ini, berbagai item makanan dan minuman yang digunakan restoran untuk membuat menunya adalah bahan bakunya.

Tenaga kerja langsung

Tenaga kerja langsung hanya mencakup upah yang dibayarkan kepada pekerja yang secara langsung berkontribusi pada pembentukan, perakitan, atau pembuatan produk.

Tenaga kerja langsung tidak termasuk, misalnya, gaji untuk manajer pabrik atau biaya yang dibayarkan kepada insinyur atau desainer.

Para karyawan ini terlibat dalam penciptaan konsep produk dan operasi bisnis sehari-hari, bukannya perakitan langsung barang untuk dijual.

Namun demikian, komisi yang dibayarkan kepada tenaga penjual yang bertindak sebagai perantara antara produsen dan konsumen termasuk dalam persamaan biaya utama.

Biaya tenaga kerja dan pajak gaji yang digunakan secara langsung dalam proses produksi merupakan bagian dari biaya utama.

Tenaga kerja yang digunakan untuk melayani dan mengkonsultasikan produksi barang juga termasuk dalam biaya utama.

Contoh tenaga kerja langsung mungkin termasuk pekerja lini perakitan, tukang las, tukang kayu, pekerja kaca, pelukis, dan juru masak.

Baca juga: Benefit Cost Ratio (BCR): Pengertian, Cara Hitung, dan Contohnya

Contoh Penghitungan Prime Cost

Sebelum Anda menghitung prime cost, tentukan ketiga biaya produk: bahan langsung, tenaga kerja langsung, dan overhead pabrik.

Menghitung bahan langsung

Elemen pertama dari perhitungan biaya utama adalah bahan langsung, yang mencakup bagian-bagian fisik yang membentuk produk Anda.

Seorang pengrajin kayu yang membuat kursi akan menghitung kayu dan kain sebagai bahan langsung.

Bahan-bahan lain yang digunakan dalam produksi yang tidak berakhir pada produk akhir – seperti sarung tangan, kacamata, dan masker untuk pengrajin kayu – dianggap sebagai bahan tidak langsung dan merupakan bagian dari overhead manufaktur.

Untuk menghitung bahan langsung yang digunakan dalam produksi, gunakan rumus ini:

Persediaan bahan langsung awal + Pembelian bahan langsung – Persediaan bahan langsung akhir = Bahan Langsung yang Digunakan

Menghitung tenaga kerja langsung

Elemen berikutnya yang harus dihitung adalah tenaga kerja langsung, atau kompensasi pekerja pabrik.

Tidak ada rumus biaya tenaga kerja, tetapi ikuti aturan ini: Tenaga kerja langsung tidak termasuk bayaran untuk orang-orang yang tidak terlibat langsung dalam pekerjaan pembuatan atau penjualan produk.

Jangan menghitung Supervisor, petugas kebersihan, atau pekerja lain yang tidak menyusun produk Anda.

Misalnya, upah pekerja kayu dianggap sebagai tenaga kerja langsung, tetapi upah supervisor adalah tenaga kerja tidak langsung dan akan menjadi bagian dari overhead produksi.

Tenaga kerja langsung mencakup bentuk kompensasi berikut ini:

  • Upah per jam
  • Upah yang digaji
  • Komisi penjualan
  • Tunjangan
  • Bonus
  • Pajak penggajian pemberi kerja

Jumlahkan bahan langsung dan tenaga kerja langsung

Rumus biaya utama menjumlahkan tenaga kerja langsung dan bahan langsung.

Tenaga Kerja Langsung + Bahan Langsung = Biaya Utama

Banner 3 kledo

Baca juga: Variabel Costing: Pengertian, Rumus, dan Contoh Perhitungannya

Contoh Kasus dalam Penghitungan Prime Cost

prime cost

Andi memiliki Snack Shack, sebuah restoran kecil di tepi pantai di Ancol. Dia mencari investor yang dapat menyediakan modal untuk mengubah teras luar ruangan menjadi tempat makan siang yang ideal sebelum musim liburan mendatang.

Sebagai pemilik bisnis yang berpengalaman, Andi tahu bahwa investor akan bertanya tentang biaya utama, metrik yang sering digunakan pemilik restoran sebagai proksi untuk kesehatan keuangan jika dibandingkan dengan penjualan.

Mari kita hitung biaya utama bisnisnya untuk tahun kalender terakhir.

Hitung bahan langsung

Mulailah dengan menjumlahkan bahan langsung. Untuk restoran, itu adalah bahan, minuman, dan produk lain yang berakhir di depan pelanggan.

Peralatan makan yang dapat digunakan kembali tidak dianggap sebagai bahan langsung; sebagai aturan umum, bahan langsung haruslah sesuatu yang dapat (secara hukum) ditinggalkan pelanggan.

Namun, payung kertas kecil yang menghiasi setiap koktail dihitung sebagai bahan langsung karena merupakan hiasan sekali pakai.

Software akuntansi perusahaan menunjukkan data inventaris berikut ini.

Persediaan Awal15.000.000
Peresediaan yang Dibeli395.000.000
Persediaan Akhir10.000.000

Snack Shack menggunakan 400.000.000 dalam bentuk bahan langsung tahun lalu (15.000.000 persediaan awal + 395.000.000 persediaan yang dibeli – 10.000.000 persediaan akhir).

Hitung tenaga kerja langsung

Pelayan, juru masak, pembawa acara, dan bartender adalah tenaga kerja langsung di sebuah restoran. Jumlahkan upah, bonus, upah lembur, pajak gaji pemberi kerja, dan tunjangan kesehatan mereka.

Data pendapatan pekerja restoran ada di bawah ini.

NamaPekerjaanKompensasi restoranTip
RinaPelayan15.000.00022.000.000
JanalPelayan15.000.00022.000.000
AmeliaMasak40.000.0000
AndiPemilik50.000.0000

Biaya tenaga kerja langsung Snack Shack adalah 70.000.000 (15.000.000 upah Rina + 15.000.000 upah Jainal + 40.000.000 upah Amelia). Karena Andi tidak memasak atau melayani, penghasilannya tidak dihitung dalam perhitungan tenaga kerja langsung.

Jangan memasukkan tip dalam perhitungan tenaga kerja langsung karena karyawan Anda mendapatkannya tanpa biaya untuk bisnis.

Jumlahkan bahan langsung dan tenaga kerja langsung

Biaya utama Snack Shack adalah 470.000.000 (400.000.000 bahan langsung + 70.000.000 tenaga kerja langsung).

Sekarang setelah Andi mengetahui biaya utamanya, ia dapat beralih ke penghitungan margin laba, margin kotor, dan rasio biaya utama terhadap penjualan restoran.

Kesimpulan

Menghitung prime cost atau biaya utama dalam produk penting karena dapat digunakan untuk menentukan harga jual minimum produk. Jika harga jual tidak melebihi biaya utama, perusahaan akan kehilangan uang untuk setiap unit yang diproduksi.

Ada banyak biaya yang terkait dengan produksi barang untuk dijual. Untuk menghitung biaya utama suatu barang secara akurat, harus ada pembagian yang jelas antara biaya-biaya yang dapat secara langsung terkait dengan produksi setiap unit versus biaya-biaya yang diperlukan untuk menjalankan bisnis secara keseluruhan.

Pengeluaran spesifik yang termasuk dalam perhitungan biaya utama bervariasi tergantung pada barang yang diproduksi.

Untuk mencatat pemasukan dan pengeluran bisnis lebih mudah, Anda bisa mencoba menggunakan software akuntansi Kledo yang sudah digunakan lebih dari 35 ribu pengguna dari berbagai jenis dan skala bisnis.

Dengan Kledo, Anda bisa dengan lebih baik mengonntrol, mengelola, dan membuat laporan keuangan kapanpun dan dimanapun Anda mau.

Jika tertarik, Anda bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari atau selamanya melalui tautan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

twenty − 7 =