Download Contoh Anggaran Pemasaran, Komponen, dan Cara Membuatnya

anggaran pemasaran banner

Mengelola anggaran pemasaran penting bagi para profesional yang mengawasi tim dan strategi pemasaran bisnis.

Mengalokasikan sumber daya perusahaan untuk upaya pemasaran dapat berdampak pada seluruh kesuksesan perusahaan, mulai dari bisnis startup hingga perusahaan besar.

Memahami apa saja yang termasuk dalam anggaran pemasaran dan bagaimana Anda dapat mengoptimalkan anggaran Anda dapat membantu Anda membuat tujuan yang lebih realistis dan mendapatkan keuntungan yang lebih tinggi.

Dalam artikel ini, kami menjelaskan apa itu anggaran pemasaran, contohnya, menjelaskan komponen umum dari rencana ini, dan membuat daftar bagaimana Anda dapat mengelola anggaran pemasaran dengan lebih baik.

Apa yang Dimaksud dengan Anggaran Pemasaran?

Anggaran pemasaran adalah rencana yang memperkirakan biaya pelaksanaan berbagai upaya departemen pemasaran selama periode tertentu.

Anggaran pemasaran mencakup jumlah moneter yang diperlukan untuk memenuhi tujuan pemasaran yang ditentukan, dan membantu bisnis merencanakan biaya untuk menghasilkan lebih banyak pendapatan.

Anggaran pemasaran membantu perusahaan menentukan laba atas investasi (ROI) untuk kampanye iklan, perolehan prospek, dan strategi pemasaran lainnya.

Mengelola dokumen-dokumen ini dapat membantu Anda mempertahankan pendapatan perusahaan dan memperhitungkan dana yang dialokasikan oleh departemen untuk inisiatif pemasaran.

Perusahaan yang secara efektif melacak dan merencanakan biaya pemasaran dapat secara efektif merencanakan untuk mengalokasikan dana di masa depan dan menggunakan sumber daya dengan lebih baik untuk memaksimalkan investasi.

Menyeimbangkan dana pemasaran dengan total biaya operasional merupakan fungsi penting bagi bisnis, dan anggaran juga merupakan alat yang membantu menganalisis kinerja inisiatif pemasaran.

Baca juga: Tips Jualan Online Tanpa Modal dan Stok Barang, Cuan Berlimpah!

Mengapa Bisnis Membutuhkan Anggaran Pemasaran?

anggaran pemasaran 2

Bisnis membutuhkan anggaran pemasaran karena membantu pemimpin perusahaan menghindari kerugian keuangan.

Mempersiapkan kampanye dengan baik berarti bisnis dapat menggunakan modal tambahan sepanjang tahun fiskal dengan risiko kecil terhadap keuangan perusahaan.

Modal tambahan dari perencanaan keuangan dapat membantu bisnis mempekerjakan lebih banyak karyawan selama musim sepi atau menyiapkan lebih banyak peralatan untuk lini produksi atau layanan.

Dengan anggaran pemasaran yang dikembangkan dengan baik, departemen atau bisnis dapat mempelajari dana apa yang harus dialokasikan untuk gaji, peralatan, ruang kantor, upaya pemasaran, dan perubahan desain.

Hal ini dapat memberikan fleksibilitas potensial bagi bisnis, baik saat menjalankan proyek maupun mengubah detail yang memerlukan penyesuaian keuangan.

Memiliki anggaran pemasaran membantu memberikan persiapan yang dibutuhkan tim untuk membuat proyek yang efektif yang membawa lebih banyak keuntungan bagi bisnis.

Baca juga: 10 Software Akuntansi Terbaik untuk UMKM

Komponen Apa Saja yang Harus Dimasukkan dalam Anggaran Pemasaran?

Anggaran pemasaran sering kali mencakup apa pun yang Anda alokasikan untuk sumber daya pemasaran, biaya kampanye, alat, dan biaya proyek kreatif.

Pengeluaran digital marketing dan alokasi pemasaran tradisional atau offline Anda sering kali keluar dari anggaran ini, tetapi tergantung pada strategi pemasaran dan jenis bisnis Anda, yang satu mungkin melebihi yang lain.

Sebagai contoh, bisnis online biasanya menggunakan lebih banyak sumber daya untuk kampanye digital, sementara perusahaan besar mungkin sangat bergantung pada kedua metode pemasaran tersebut.

Berikut ini beberapa hal penting yang perlu dimasukkan dalam anggaran pemasaran:

Perolehan prospek

Perolehan prospek adalah upaya yang dilakukan perusahaan untuk mengubah pelanggan potensial menjadi pembeli atau pengguna yang dapat diandalkan untuk produk atau layanannya.

Perusahaan menggunakan riset pasar untuk menentukan pasar mana yang akan dikejar, dan mereka sering melakukan kampanye promosi untuk mengubah pelanggan ini.

Ukuran dan cakupan bisnis sering kali menentukan berapa banyak yang dialokasikan untuk perolehan prospek.

Untuk bisnis kecil atau yang lebih baru, perolehan prospek dapat mengambil sebagian besar anggaran pemasaran karena mereka mungkin melakukan upaya yang lebih besar untuk menarik pelanggan untuk mempertahankan pendapatan bisnis.

Bisnis yang lebih besar dan mapan mungkin menghabiskan lebih banyak uang untuk memelihara prospek yang ada atau membeli prospek berkualitas lebih tinggi dari afiliasi.

Baca juga: Bagaimana Cara Membuat Rencana Bisnis? Perhatikan Hal Berikut Ini!

Kampanye pemasaran digital

Porsi besar lain dari anggaran pemasaran Anda mungkin termasuk pengeluaran media sosial, kampanye pemasaran email, upaya SEO, dan pemasaran influencer.

Pemasaran digital terdiri dari serangkaian praktik dan sumber daya yang berhubungan dengan kehadiran online perusahaan.

Berinvestasi dalam upaya pemasaran melalui saluran digital sering kali sangat penting bagi perusahaan untuk menjangkau konsumen secara online.

Pemasaran konten adalah subkategori dari pemasaran digital yang mungkin juga membutuhkan dana yang besar.

Upaya SEO sering kali dipasangkan dengan konten yang Anda kurasi agar sesuai dengan kata kunci dan tren pencarian.

Membayar freelance atau pembuat konten internal untuk menulis blog, membuat film, mengedit video, dan merekam trek audio dapat menghabiskan sebagian besar dana pemasaran digital.

Baca juga: Apa Itu Budgeting? Berikut Adalah Penjelasan Lengkap dan 20 Tips Membuat Budgeting

Desain kreatif

Desain visual untuk iklan, materi kemasan, dan grafis terkait bisnis lainnya sangat penting untuk upaya pemasaran online dan offline.

Saat menyusun dan mengelola anggaran pemasaran, penting untuk menyertakan dana untuk pekerjaan desain internal dan freelance.

Jumlah anggaran untuk pembelian desain kreatif dapat berfluktuasi lebih besar daripada area anggaran lainnya karena perubahan permintaan untuk desain baru dalam kampanye iklan tertentu, desain paket produk yang baru atau yang direvisi, atau pembaruan logo perusahaan.

Baca juga: Tips Mengelola Anggaran Paling Efektif untuk Bisnis Anda

Periklanan

Anggaran pemasaran mencakup biaya iklan untuk iklan digital, iklan cetak, televisi, radio, dan pemasaran pay per click (PPC).

Bisnis sering kali membagi anggaran periklanan mereka antara media tradisional, seperti media cetak dan radio, yang sering kali membutuhkan struktur pembayaran yang berbeda dari kampanye iklan digital, seperti pemasaran PPC.

Pengeluaran anggaran iklan sering kali mencerminkan kampanye untuk menargetkan audiens tertentu.

Alat atau software analisis data pemasaran

Analisis data mendorong keputusan dan upaya pemasaran, itulah sebabnya bagian penting lain dari anggaran pemasaran mencakup perangkat lunak yang diperlukan untuk mendapatkan wawasan tentang informasi pemasaran konsumen.

Sistem untuk manajemen hubungan pelanggan, basis data prospek, statistik kampanye, dan wawasan pemasaran lainnya diperlukan untuk menghasilkan laporan terperinci yang memandu para profesional pemasaran dalam membuat keputusan dan rencana.

Biaya untuk membeli atau mendapatkan akses keanggotaan ke sistem perangkat lunak merupakan bagian dari anggaran pemasaran.

Baca juga: Lean Canvas: Definisi, Komponen, Manfaat, dan Contohnya

Website perusahaan

Meskipun merupakan pendamping pemasaran digital, situs web perusahaan berperan sebagai platform digital dan alat untuk bisnis.

Pengoptimalan website merupakan bagian dari alokasi anggaran, begitu juga dengan operasional website.

Karena sebagian besar upaya pemasaran perusahaan terkait dengan lalu lintas situs web dan e-commerce, Anda sering kali menganggarkan situs web sebagai kategori terpisah melalui departemen pemasaran.

Acara public relations

Anggaran pemasaran juga mencakup acara langsung yang menghubungkan merek dengan audiens.

Pameran dagang, konferensi, dan sponsor acara dapat menjadi bagian dari anggaran pemasaran. Area ini juga dapat mencakup biaya yang dibayarkan perusahaan untuk penghargaan dan pengakuan melalui organisasi profesional atau pers.

Staf pemasaran

Tergantung pada perusahaannya, anggaran pemasaran dapat mencakup gaji anggota staf di tim pemasaran.

Hal ini dapat mencakup biaya yang mereka keluarkan untuk melatih anggota tim baru melalui proses orientasi atau pengembangan karier melalui pelatihan edukasi berkelanjutan.

Anggaran pemasaran yang mencakup penggajian karyawan juga dapat mencakup biaya untuk bonus staf, biaya perjalanan dan penggantian biaya.

Baca juga: Download Template Budgeting dan Contohnya

Download Template Contoh Anggaran Pemasaran

Berikut adalah template contoh anggaran pemasan dalam format excel (.xls) yang bisa Anda download secara gratis untuk memudahkan proses penganggaran bisnis Anda:

Menggunakan template diatas dalam melakukan anggaran pemasaran memang membutuhkan proses manual yang memakan waktu.

Jika Anda mencari solusi otomatisasi proses pembuatan laporan anggaran dalam bisnis, Anda bisa mencoba menggunakan software akuntansi online Kledo secara gratis melalui tautan pada gambar di bawah ini:

Banner 2 kledo

Dengan Kledo, Anda bisa dengan mudah mendapatakan data keuangan lebih praktis, membuat laporan anggaran dalam 1 klik dan masih banyak lagi fitur yang akan memudahkan proses bisnis Anda.

Apa yang Perlu Dipertimbangkan Saat Menghitung Anggaran Pemasaran?

anggaran pemasaran 1

Ada banyak aspek yang perlu dipertimbangkan perusahaan saat menghitung anggaran pemasaran, termasuk:

Pendapatan perusahaan

Berapa banyak pendapatan perusahaan memengaruhi jumlah yang dapat dibelanjakan oleh pimpinan departemen untuk proyek pemasaran.

Menghitung pendapatan kotor dan estimasi pendapatan dapat membantu pemimpin bisnis memperkirakan berapa banyak uang yang sebenarnya mereka miliki dan berapa banyak yang dapat mereka kumpulkan selama tahun fiskal.

Pendapatan kotor adalah jumlah uang yang dihasilkan perusahaan sebelum ada potongan atau tunjangan.

Potongan dan tunjangan termasuk elemen-elemen seperti pajak, sewa, dan harga pokok penjualan.

Estimasi pendapatan adalah jumlah pendapatan yang diperkirakan oleh para pemimpin bisnis yang dihasilkan perusahaan untuk suatu periode.

Estimasi pendapatan dapat menjadi penting untuk menentukan anggaran, jumlah pajak, dan laporan penerbitan pemegang saham.

Baca juga: Perbedaan Budgeting dan Forecasting dalam Proses Pengelolaan Keuangan

Pengeluaran keseluruhan

Saat merencanakan anggaran pemasaran, para pemimpin menilai total biaya perusahaan per kuartal. Ini termasuk biaya tim internal, kelompok kontraktor, karyawan paruh waktu, dan biaya departemen.

Pimpinan mengevaluasi biaya semua departemen, bahkan yang tidak terkait dengan pemasaran, sebelum mengalokasikan anggaran pemasaran.

Pengeluaran eksternal mencakup semua pendapatan yang dibelanjakan perusahaan untuk mempekerjakan karyawan eksternal atau aktivitas di luar kantor lainnya.

Pimpinan perusahaan juga mempertimbangkan biaya eksternal saat membuat anggaran pemasaran.

Contoh biaya eksternal dapat mencakup pameran dagang, sesi pelatihan, acara karyawan, perayaan tonggak sejarah, dan pertemuan karyawan eksternal.

Biaya eksternal juga dapat mencakup biaya apa pun yang dibuat oleh agen atau konsultan luar yang digunakan pemimpin bisnis untuk meningkatkan fasilitas.

Hal ini dapat mencakup peningkatan seperti perangkat lunak perlindungan virus, pengembangan web, atau pekerjaan konstruksi.

Baca juga: Budget Adalah: Berikut Pembahasan Lengkap dan Tips Membuatnya

Ukuran bisnis

Bergantung pada ukuran dan usia bisnis, sebuah perusahaan mungkin memiliki berbagai kebutuhan pemasaran.

Perusahaan baru biasanya membutuhkan lebih banyak upaya dan kampanye pemasaran sehingga tim pemasaran dapat membangun audiens merek dan mendapatkan pelanggan setia.

Bergantung pada taktik pemasaran sebelumnya, bisnis yang telah berdiri selama lebih dari lima tahun memiliki lebih banyak kehadiran merek yang mapan.

Meskipun bisnis sudah mapan, masih ada gunanya memiliki anggaran pemasaran agar bisnis dapat terus berkembang.

Baca juga: Activity Based Budgeting (ABB): Pengertian, Cara Hitung, dan Contohnya

Persyaratan pemasaran

Saat mempertimbangkan anggaran pemasaran, para pemimpin perusahaan pertama-tama memeriksa rencana pemasaran sebelumnya yang mereka miliki untuk sebuah departemen.

Mereka dapat menggunakan rencana pemasaran sebelumnya untuk membuat model dasar.

Perusahaan baru atau perusahaan dengan ekspektasi rencana pemasaran yang berbeda dapat membuat rencana kebutuhan pemasaran baru selama awal kuartal kerja atau tahun fiskal pertama mereka.

Pertimbangkan untuk mengadakan pertemuan secara berkala untuk menyesuaikan, meningkatkan atau merealokasi kebutuhan anggaran pemasaran seiring dengan perubahan situasi dan proyek.

Menentukan berapa banyak proyek atau kampanye yang terjadi selama periode pengalokasian dapat membantu para pemimpin membuat anggaran yang sesuai.

Jika memungkinkan, pemimpin dapat mengalokasikan dana tambahan untuk anggaran sehingga tim pemasaran dapat memiliki dana yang fleksibel untuk mengakomodasi kebutuhan mereka.

Hal ini dapat membantu mereka mempromosikan bisnis secara efektif, baik untuk prospek pelanggan maupun karyawan.

Baca juga: Anggaran Laba Rugi: Pengertian, Bedanya dengan Laporan Laba Rugi, dan Cara Membuatnya

Cara Membuat Anggaran Pemasaran

Jika Anda ingin mempelajari cara membuat anggaran pemasaran, pertimbangkan langkah-langkah berikut:

Memahami kebutuhan pelanggan

Pertimbangkan untuk mempelajari tentang siapa yang menjadi target pemasaran bisnis Anda dengan melakukan riset awal tentang basis pelanggan.

Memahami apa yang dibutuhkan pelanggan dapat membantu Anda memahami taktik pemasaran mana yang mungkin berhasil untuk audiens target bisnis.

Misalnya, jika sebuah perusahaan menjual produk kepada anak-anak, berinvestasi pada iklan yang muncul di saluran TV anak-anak dapat meningkatkan penjualan.

Ada aspek lain dari basis pelanggan yang perlu dipertimbangkan di luar usia, seperti tempat tinggal mereka atau merek apa yang sudah mereka gunakan.

Mengevaluasi pendapatan

Tentukan proyeksi dan pendapatan aktual untuk waktu di mana Anda ingin membuat rencana penganggaran pemasaran.

Memahami lebih banyak tentang pendapatan perusahaan dapat membantu memberikan informasi berharga bagi tim pemasaran yang dapat digunakan untuk pengambilan keputusan.

Misalnya, hal ini dapat membantu mengalokasikan dana dari departemen yang berkinerja baik dan memberikan dana tersebut ke departemen yang membutuhkan lebih banyak dukungan.

Mempelajari pendapatan perusahaan secara terus menerus dapat membantu tim pemasaran membelanjakan dana secara lebih efektif untuk iklan, materi, dan karyawan baru. Saat mengevaluasi pendapatan, pertimbangkan biaya tambahan di luar pemasaran.

Hal ini dapat mencakup kerusakan properti, kehilangan penjualan, atau perubahan dalam industri pasar.

Memperhitungkan keadaan tak terduga yang berdampak pada bisnis dapat membantu tim mengalokasikan dana yang cukup besar untuk mempersiapkan hal-hal yang tidak terduga.

Baca juga: Anggaran Berimbang: Definisi, Manfaat, Komponen, dan Jenisnya

Memeriksa target pelanggan

Setelah mengevaluasi pendapatan yang dapat digunakan, bertemu dengan dewan direksi, investor, dan anggota tim pemasaran untuk menentukan sasaran pelanggan untuk tim pemasaran, penjualan, dan SDM. Memahami sasaran penting untuk setiap departemen dapat membantu Anda lebih mudah menghitung anggaran untuk periode bisnis.

Misalnya, jika sebuah tim menyatakan bahwa mereka ingin membuat rencana pemasaran yang mendatangkan 200 pelanggan baru, pertanyaan untuk anggaran pemasaran Anda adalah, “Berapa banyak uang yang kita habiskan untuk mendapatkan 200 pelanggan baru?”

Merencanakan angka daripada faktor umum adalah tujuan yang lebih dapat ditindaklanjuti oleh tim.

Mengukur biaya rata-rata per prospek

Biaya per prospek atau cost per lead (CPL) adalah berapa banyak pengeluaran pemasaran yang dibutuhkan perusahaan untuk mendapatkan prospek.

Untuk menghitung CPL, bagi jumlah yang dihabiskan untuk prospek dengan jumlah prospek yang dihasilkan dari dana tersebut.

Misalnya, jika Anda menghabiskan 1.000.000 untuk 100 prospek, CPL Anda adalah 10.000.

Jika bisnis menggunakan beberapa tim pemasaran, Anda dapat menggunakan rumus ini untuk menghitung CPL untuk masing-masing saluran.

Perhitungan individual ini dapat membantu tim pemasaran mengalokasikan jumlah anggaran di seluruh saluran. Rumus untuk CPL ada di bawah ini:

Jumlah yang dihabiskan untuk prospek / prospek yang dihasilkan = CPL

Perhitungan CPL dapat memberi tahu bisnis seberapa baik setiap tim menghasilkan prospek pada titik mana pun.

Dengan data CPL, pemimpin pemasaran dapat menghitung data masa lalu untuk menentukan apakah tim pemasaran terus meningkat.

Saat bisnis mengumpulkan data CPL, manajer pemasaran dapat membandingkan informasi ini dari waktu ke waktu untuk membuat prediksi yang efektif.

Pemimpin bisnis juga dapat menggunakan data CPL untuk membandingkan tingkat perputaran prospek yang berbeda dari departemen yang berbeda.

Hal ini dapat membantu menentukan upaya pemasaran mana yang menghasilkan laba atas investasi terbaik.

Baca juga: Anggaran Fleksibel: Pengertian, Manfaat, Cara Membuat, dan Contohnya

Tentukan tingkat konversi rata-rata

Meskipun menentukan prospek dapat berguna sebagai metrik produktivitas untuk bisnis, memahami berapa banyak dari prospek tersebut yang berubah menjadi pelanggan dapat menjadi perhitungan yang lebih bermanfaat untuk rencana penganggaran Anda.

Untuk menentukan tingkat percakapan bisnis, kumpulkan data jumlah penjualan dan prospek dalam suatu periode.

Setelah menggunakan rumus tingkat konversi rata-rata, ubah jawabannya menjadi persentase. Rumus tingkat konversi adalah:

Jumlah penjualan / jumlah prospek = Tingkat konversi rata-rata

Misalnya, jika sebuah bisnis mendapatkan 10.000 prospek baru untuk sebuah produk dan memiliki 1.000 pelanggan dari prospek tersebut, perusahaan memiliki tingkat konversi 10%.

Dengan menggunakan kalkulator prospek dan rumus konversi, bisnis dapat menentukan saluran pemasaran mana yang paling menguntungkan.

Menggunakan rumus-rumus ini setiap minggu, kuartal atau tahun dapat menghasilkan data berharga yang memungkinkan untuk perbaikan yang ditargetkan.

Pemimpin perusahaan dapat menggunakan data ini untuk mempelajari sumber daya apa yang mereka butuhkan di departemen mana untuk tingkat perputaran yang lebih tinggi.

Pertimbangkan berapa banyak prospek yang dibutuhkan bisnis

Memahami berapa banyak pelanggan yang diinginkan bisnis sangat membantu untuk menghasilkan kebutuhan prospek.

Untuk menentukan berapa banyak prospek yang dibutuhkan bisnis untuk mencapai sasaran pelanggan, bagi sasaran pelanggan baru dengan tingkat konversi rata-rata.

Salah satu cara termudah untuk menentukan berapa banyak prospek yang dibutuhkan saluran adalah dengan membagi sasaran pelanggan baru dengan tingkat konversi rata-rata. Rumus untuk proses ini adalah:

Pelanggan yang diinginkan/tingkat konversi rata-rata = Prospek yang dibutuhkan

Sebagai contoh, pertimbangkan sebuah perusahaan yang menginginkan 100 pelanggan dan memiliki tingkat konversi rata-rata 10%.

Perhitungan untuk menentukan kebutuhan prospek adalah sebagai berikut:

100/0.1 = 1,000

Hal ini menunjukkan kepada perusahaan bahwa tim pemasaran harus menghasilkan setidaknya 1.000 prospek baru untuk mencapai target 100 pelanggan baru.

Hitung biaya konversi akhir

Ketika Anda memahami berapa banyak prospek yang dibutuhkan perusahaan untuk memenuhi targetnya, Anda dapat menggunakan perhitungan CPL.

Menggunakan rumus ini untuk kedua kalinya dapat membantu menentukan jumlah minimum yang perlu dikeluarkan perusahaan untuk menghasilkan penjualan yang diinginkan.

Rumus untuk menghitung biaya konversi akhir adalah:

Prospek yang dibutuhkan x biaya prospek = Anggaran pemasaran minimum

Pertimbangkan sebuah bisnis yang membutuhkan 2.000 prospek baru. Biaya rata-rata untuk menghasilkan setiap prospek adalah 100.000.

Untuk menghitung biaya konversi akhir perusahaan ini, pemimpin pemasaran mengalikan jumlah prospek dengan biaya untuk setiap prospek, sehingga total anggaran pemasaran minimum adalah 200.000.000. Perhitungan untuk skenario ini adalah:

2.000/100.000 = 200.000.000

Baca juga: Mengenal Laporan Realisasi Anggaran dan Cara Membuatnya

Kesimpulan

Itulah pembahasan lengkap mengenai anggaran pemasaran beserta contoh dan template yang bisa Anda download secara gratis.

Menghitung nilai prospek dalam proses penganggaran pemasaran juga sangat penting untuk memastikan seberapa efektif proses pemasaran bisnia Anda.

Untuk proses penganggaran yang lebih baik, Anda bisa menggunakan tools modern yang memudahkan prosesnya seperti software akuntansi Kledo.

Dengan menggunakan Kledo, And abisa dengan mudah melakukan pencatatan pengeluaran dan pemasukan dalam binis, dan juga membuat laporan keuangan dan anggaran dalam beberapa klik.

Jika tertarik, Anda bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari atau selamanya melalui tautan ini.

sugi priharto

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

nineteen + fourteen =