Download Template Proposal Anggaran Beserta Tips Membuatnya

proposal anggaran banner

Proposal anggaran sangat penting jika Anda berurusan dengan pengelolaan dana atau mengajukan pendanaan. Dalam urusan keuangan, kita pasti sangat berhati-hati dan penuh perhatian.

Kita berusaha keras untuk memastikan bahwa uang tersebut aman dan memastikan bahwa uang tersebut berada di tangan yang tepat.

Pikirkan semua prosedur yang harus Anda lalui jika Anda ingin mendapatkan persetujuan pendanaan. Ada banyak langkah yang harus dilalui untuk memastikan bahwa Anda adalah orang atau perusahaan yang dapat dipercaya untuk mengelola uang dengan baik.

Itulah mengapa setiap kali Anda memulai sebuah proyek atau kampanye baru, Anda harus memiliki proposal anggaran yang terperinci untuk menunjukkan kepada investor dan pemangku kepentingan bahwa usaha Anda layak untuk didanai.

Pada artikel kali ini, kami akan membahas apa itu proposal anggaran, manfaat, contoh, dan template yang bisa Anda unduh dengan gratis.

Apa itu Proposal Anggaran?

Proposal anggaran atau budget proposal adalah dokumen formal yang berisi rencana anggaran dengan rincian keuangan perusahaan atau proyek atau bahkan kampanye.

Proposal ini biasanya menampilkan informasi tentang perusahaan atau proyek Anda, pengeluaran Anda, alasan pengeluaran Anda, dll.

Proposal ini ditulis dengan tujuan untuk meyakinkan para peninjau bahwa Anda memiliki pemahaman yang kuat tentang rencana Anda dan bahwa Anda layak menerima pendanaan untuk itu.

Jadi, pada dasarnya proposal ini adalah promosi penjualan untuk proyek atau kampanye kamu yang didukung oleh penelitian dan informasi yang tepat.

Proposal anggaran terutama digunakan untuk meminta hibah atau pendanaan dari investor, pemangku kepentingan, pemerintah, atau lembaga.

Anda akan lebih sering melihatnya digunakan di lingkungan perusahaan atau nirlaba. Namun tidak hanya terbatas pada kalangan tersebut, karena Anda dapat membuat proposal anggaran kapan pun Anda perlu meminta anggaran untuk tujuan Anda sendiri.

Sekarang mari kita lanjutkan dengan membahas mengapa membuat proposal anggaran sangat penting.

Baca juga: Akuntansi Perbankan: Pengertian, Manfaat, dan Prinsipnya

Pentingnya Membuat Proposal Anggaran

Penting untuk diingat bahwa membuat proposal anggaran yang terperinci dan komprehensif merupakan cara yang hebat untuk meningkatkan peluang Anda secara signifikan untuk mendapatkan pendanaan,

Hal ini karena proposal ini menyajikan gambaran keseluruhan dari kebutuhan keuangan sebuah proyek kepada para stakeholder atau investor untuk membantu mereka memahami ruang lingkup proyek kamu, perincian biayanya, dan hasil atau hasil yang diinginkan.

Hal terbaik dari membuat proposal anggaran yang ditata dengan cermat adalah proposal tersebut akan berisi semua pengeluaran yang diproyeksikan secara mingguan, bulanan, dan tahunan.

Hal ini memudahkan Anda untuk mengelola biaya dan pengeluaran, serta mengalokasikan dana secara efisien ke berbagai pos dan aktivitas.

Dengan budget proposal, Anda dapat dengan mudah meninjau pengeluaran Anda selama dan setelah proyek Anda, memastikan kebiasaan pengeluaran Anda dan juga membantu menghindari pengeluaran yang berlebihan.

Proposal anggaran juga berfungsi sebagai referensi untuk laporan akhir yang Anda buat di akhir proyek. Hal ini menunjukkan seberapa efektif dan efisien Anda mengelola dana dan di mana Anda membelanjakannya.

Singkatnya, kita dapat mengatakan bahwa proposal anggaran akan membantu Anda mendapatkan pemahaman yang lebih baik tentang proyek Anda.

Karena alasan ini, sangat penting dan mutlak diperlukan untuk membuat proposal anggaran untuk usaha bisnis atau proyek Anda.

Di bawah ini, kita akan mengetahui langkah-langkah dalam membuat proposal anggaran untuk proyek Anda!

Baca juga: Memahami Periode Akuntansi, Syarat, dan Jenisnya

Bagaimana Cara Membuat Proposal Anggaran?

proposal anggaran 1

Berikut adalah cara membuat budget proposal yang baik dan benar:

1. Lakukan perencanaan dengan baik

Langkah pertama dalam menulis proposal anggaran melibatkan perencanaan. Ini berarti Anda harus mengumpulkan semua informasi yang dibutuhkan untuk membuat proposal anggaran.

Anda bisa mengumpulkan dan menghitung semua angka dan informasi yang berkaitan dengan tenaga kerja, peralatan, dan biaya lainnya. Juga sangat penting untuk memutuskan dan mencari informasi lebih lanjut tentang siapa target audiens Anda.

Setelah Anda memiliki garis besar atau rencana kasar, Anda dapat mulai menulis proposal anggaran Anda.

Baca juga: Proposal Bisnis: Contoh dan Template yang Bisa Anda Download

2. Berikan deskripsi proyek

Saat Anda menulis proposal anggaran untuk proyek Anda, Anda harus menyertakan bagian yang memberikan garis besar atau deskripsi umum tentang proyek Anda.

Bagian ini dapat mencakup garis besar rincian, apa proyek itu dan mengapa proyek itu penting atau bermanfaat bagi perusahaan atau organisasi.

Atau, bisa juga Anda menyertakan informasi penanggung jawab proyek untuk memastikan stakeholders bisa melakukan check and balance.

Baca juga: Apa Itu Budgeting? Berikut Adalah Penjelasan Lengkap dan 20 Tips Membuat Budgeting

3. Nyatakan tujuan dan sasaran

Setelah Anda memberikan deskripsi proyek Anda, langkah selanjutnya adalah menuliskan misi atau pernyataan misi Anda yang menawarkan apa, kapan, di mana, mengapa, dan bagaimana tujuan anggaran Anda.

Pada bagian proposal anggaran ini, Anda juga akan menyebutkan dengan jelas tujuan pencapaian sasaran, tujuan, dan hasil yang diinginkan.

Anda dapat menguraikan manfaat yang akan ditawarkan proyek Anda melalui proposal ini dan, jika memungkinkan, jelaskan bagaimana manfaat tersebut akan melebihi biaya Anda.

Baca juga: 7 Tujuan Akuntansi Biaya, Elemen, dan Manfaatnya

4. Berikan rincian biaya

Ini adalah salah satu bagian terpenting dari proposal anggaran Anda karena ini merinci rincian semua biaya langsung dan tidak langsung yang terkait dengan manfaat yang akan diciptakan.

Biaya seperti biaya distribusi, biaya produksi, biaya pemasaran, dll. termasuk dalam biaya langsung sementara biaya hukum, asuransi, biaya akuntansi, dll. termasuk dalam biaya tidak langsung.

Anda dapat mengumpulkan informasi yang terkait dengan kedua biaya ini dengan mencatat setiap aktivitas dan biaya yang terkait dengannya.

Pastikan bahwa kedua biaya ini dirinci secara terpisah sehingga lebih mudah bagi peninjau untuk memahami pengeluaran keuangan Anda.

Baca juga: Budget Adalah: Berikut Pembahasan Lengkap dan Tips Membuatnya

5. Sertakan ringkasan biaya atau ringkasan keuangan

Anda dapat menyertakan bagian kecil dari ringkasan biaya Anda, yang pada dasarnya adalah total perkiraan biaya untuk semua pengeluaran utama yang terkait dengan proyek Anda.

Anda dapat melakukan ini dengan hanya menyajikan total biaya (yang mencakup biaya langsung dan tidak langsung) atau anggaran untuk keseluruhan proyek hanya dalam beberapa baris.

Baca juga: Contoh Proposal Usaha, Komponen, Jenis, dan Tips Membuatnya

6. Menulis narasi anggaran

Tujuan dari narasi anggaran adalah untuk menjelaskan bagaimana biaya dihitung atau diperkirakan dan untuk menjustifikasi kebutuhan biaya tersebut.

Pada bagian proposal anggaran ini, Anda dapat menuliskan pernyataan pembenaran yang menjelaskan mengapa setiap item dalam anggaran dan pengeluarannya penting dan valid.

Di sini, sertakan latar belakang singkat penggunaan item tersebut dan berikan deskripsi tujuan atau kebutuhannya.

Baca juga: Mengenal Konservatisme dalam Akuntansi Beserta Contohnya

7. Sertakan timeline

Sebaiknya Anda menyertakan jadwal pengeluaran Anda yang akan menunjukkan biaya yang akan Anda keluarkan selama proyek Anda secara harian, mingguan, bulanan, atau bahkan tahunan.

Jadwal yang terstruktur dengan baik dan hasil kerjanya akan memberikan informasi kepada para pemangku kepentingan Anda tentang semua kegiatan yang mungkin dilakukan dan membantu mengidentifikasi target akhir proyek Anda.

8. Sebutkan pendapatan yang diharapkan

Anda dapat menyelesaikan proposal anggaran Anda dengan bagian yang merinci semua manfaat yang diharapkan yang akan Anda terima dari proyek Anda. Ini bisa berupa apa saja, mulai dari pendapatan atau keuntungan dari penjualan hingga donasi dan peningkatan aset.

Pastikan Anda memperkirakan nilai moneter dari manfaat dan menekankan bahwa manfaat tersebut akan lebih besar daripada biaya Anda agar anggaran Anda disetujui.

Baca juga: Laporan Anggaran (Budget Report): Fungsi, Format, dan Cara Buatnya

9.Review. Koreksi. Edit.

Langkah terakhir dan terakhir adalah meninjau dan mengoreksi proposal anggaran Anda untuk mencari ketidakkonsistenan atau kesalahan angka, kesalahan tata bahasa, atau kesalahan lain yang mungkin terjadi.

Periksa ulang atau bahkan periksa ulang biaya Anda untuk memastikan bahwa semua perkiraan Anda sudah tepat.

Edit dan buat perubahan yang diperlukan pada proposal Anda dan proposal Anda sudah siap digunakan!

Baca juga: Laporan Manajemen dan Laporan Keuangan: Pengertian dan Perbedaannya

Download Template Contoh Proposal Anggaran

proposal anggaran 2

Jika Anda kesulitan dalam membuat proposal anggaran yang baik dan benar, Anda bisa mencodownload templatenya secara gratis melalui tombol di bawah ini:

Elemen Penting dalam Proposal Anggaran

Tujuan atau Sasaran

Nyatakan dengan jelas misi Anda di bagian pertama budget proposal. Pernyataan misi Anda adalah deskripsi satu atau dua kalimat mengenai apa, kapan, di mana, mengapa, dan bagaimana tujuan atau sasaran anggaran Anda.

Sebagai contoh: “Proyek ini akan membangun, dalam waktu enam bulan, sebuah taman bermain di pusat kota agar orang dewasa yang kelebihan berat badan dapat berolahraga untuk meningkatkan kesehatan selama jam makan siang mereka.

Sponsor untuk proyek ini akan datang dalam bentuk hibah dari perusahaan asuransi kesehatan.”

Jelaskan manfaat yang akan diperoleh dari proyek yang diwakili oleh proposal tersebut atau kelanjutan operasional departemen Anda. Jelaskan bagaimana manfaatnya melebihi biaya.

Perincian biaya langsung

Bagian kedua berkaitan dengan biaya untuk memproduksi produk atau jasa, memasarkan dan mendistribusikannya.

Ini disebut biaya langsung karena berhubungan langsung dengan manfaat yang diciptakan. Dalam anggaran perusahaan untuk produksi produk, biaya-biaya ini termasuk dalam biaya produksi dan harga pokok penjualan.

Penelitian yang mengarah pada produksi manfaat juga merupakan biaya langsung, seperti halnya gaji orang-orang yang terlibat dalam perencanaan, produksi, pemasaran, dan distribusi – atau peluncuran, jika budget proposal Anda untuk sebuah acara.

Bahan, peralatan, perjalanan, komunikasi, penelitian, dan hal lain yang biasanya tidak akan ada jika proyek tidak ada dianggap sebagai biaya langsung.

Baca juga: Berapa Sih Gaji Akuntan di Indonesia? Yuk, Intip Selengkapnya Di Sini!

Banner 2 kledo

Biaya Fasilitas dan Administrasi

Sebagian besar sponsor dan hibah tidak membayar biaya fasilitas dan administrasi, jadi cantumkan biaya-biaya ini secara terpisah dalam proposal anggaran Anda jika Anda menggunakannya untuk meminta hibah atau sponsor untuk sebuah proyek.

Biaya-biaya ini adalah biaya-biaya yang tidak secara langsung diidentifikasikan dengan manfaat proyek, termasuk penggunaan fasilitas, utilitas, staf pendukung, asuransi, dan biaya hukum dan akuntansi.

Tujuan perusahaan juga menganggap biaya administrasi sebagai biaya yang terpisah dari pekerjaan yang menghasilkan pendapatan suatu departemen. Biaya administrasi biasanya tetap ada.

Jika Anda mengajukan anggaran dengan tujuan yang menguntungkan, pisahkan biaya untuk menghasilkan manfaat dari biaya sehari-hari.

Baca juga: Administrasi Keuangan: Pengertian, Tujuan, dan Tugasnya

Pendapatan atau manfaat yang diharapkan

Lengkapi proposal anggaran Anda dengan bagian yang merinci manfaat yang diharapkan, seperti pendapatan dari penjualan atau donasi, pembuatan aset seperti taman bermain, atau penyelesaian penelitian yang menjanjikan aset atau pendapatan di masa depan.

Perkirakan nilai moneter dari manfaat tersebut. Ingatlah bahwa manfaatnya harus terlihat lebih besar daripada biayanya, jadi jangan tiba-tiba menjadi konservatif atau sederhana dalam menggambarkan manfaatnya atau Anda mungkin tidak akan disetujui anggaran Anda.

Baca juga: 9 Rekomendasi Aplikasi Budgeting Terbaik Tahun ini

Kesimpulan

Dengan membuat proposal anggaran, stakeholder bisa dengan jelas mengetahui peruntukan biaya yang dikeluarkan sesuai list item yang ada dalam proposal tersebut.

Selain itu, ini juga membuat transparansi anggaran sehingga meningkatkan kemungkinan stakholder untuk memberikan dana yang Anda perlukan.

Pastikan juga Anda menggunakan software akuntansi untuk mencatat setiap pengeluaran dan pendapatan dalam bisnis agar sesuai anggaran yang sudah Anda buat.

And abisa menggunakan software akuntansi seperti Kledo untuk proses pengelolaan akuntansi dan pembukuan yang lebih mudah dan praktis.

Coba Kledo sekarang juga selama 14 hari atau selamanya melalui tautan ini.

sugi priharto

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

two × 3 =