Berikut 5 Tips Jitu Melakukan Ekspansi Bisnis, Apa Saja?

ekspansi bisnis

Ekspansi bisnis merupakan strategi yang dapat digunakan oleh perusahaan untuk terus mengembangkan usahanya. Ini akan membantu perusahaan untuk menemukan peluang baru dan mengoptimalkan penggunaan sumber daya. 

Sebuah bisnis akan terus tumbuh sampai titik tertentu. Setelah itu, perusahaan perlu mencari cara untuk mendapatkan lebih banyak keuntungan. 

Merencanakan ekspansi bisnis adalah saat yang menyenangkan bagi setiap pengusaha. Meskipun pasti ada banyak pekerjaan yang terlibat, potensi manfaat untuk bisnis Anda harus menjadi motivasi yang cukup untuk mengeksplorasi peluang yang tersedia. Artikel ini akan membagikan waktu yang tepat, jenis, contoh, dan cara untuk mengembangkan bisnis Anda.

Kapan Saat yang Tepat untuk Memperluas Bisnis Anda?

ekspansi bisnis

Ekspansi bisnis tidak bisa dilakukan sembarangan tanpa rencana dan strategi yang matang. Prosesnya lebih berbahaya jika dilakukan pada waktu yang salah, daripada tidak melakukannya sama sekali.

Perusahaan yang ingin mengembangkan usahanya perlu memperhatikan beberapa hal. Berikut adalah beberapa faktor yang menentukan waktu Anda dapat mengembangkan bisnis Anda:

Basis Pelanggan yang Setia

Pada awalnya, perusahaan perlu memiliki basis pelanggan yang loyal sebelum dapat mengembangkan produknya. 

Penting bagi perusahaan untuk memiliki pelanggan yang selalu membeli dan menggunakan produk mereka. Pelanggan yang loyal merupakan fondasi yang kuat bagi mereka untuk terus berkembang. Fakta bahwa pelanggan puas dengan produk menunjukkan permintaan akan produk yang berkelanjutan. 

Pelanggan Meminta Perusahaan untuk Berkembang

Ketika perusahaan memiliki basis pelanggan yang loyal, beberapa pelanggan ingin menemukan produk dengan mudah dan tersedia di banyak tempat. 

Misalnya, ketika mereka bepergian atau pindah ke tempat lain tetapi mereka tidak dapat menemukan produk, pelanggan akan menyarankan perusahaan untuk memperluas jaringan distribusi produk mereka atau membuka toko baru.

Bisnis Telah Menguntungkan Selama Lebih dari 3 Tahun

Meskipun perusahaan telah mengalami peningkatan pendapatan, hal itu tidak cukup untuk membuat perusahaan mengembangkan usahanya. 

Laba perusahaan dapat meningkat secara drastis namun hanya bersifat sementara atau musiman. Namun, keuntungan yang stabil dalam jangka panjang misalnya 3 tahun bisa menjadi tanda bahwa mereka baik-baik saja. 

Pasar Sedang berkembang

Bisnis dengan pasar yang berkembang dapat memperluas produk mereka. Pertumbuhan pasar tersebut menandakan bahwa banyak calon konsumen yang ingin membeli produk tersebut. Tanpa pertumbuhan pasar, ekspansi bisnis akan sulit. 

Bisnis Stabil dan Arus Kas Positif

Perusahaan harus memiliki dana yang stabil dengan arus kas yang positif. Menjual banyak produk setiap hari masih dapat membantu bisnis berjalan, tetapi tidak mungkin untuk mengatakan bahwa dananya stabil. 

Bisnis yang tidak dapat mengelola dananya dengan baik dapat menghadapi ketidakstabilan meskipun memiliki banyak pelanggan. Sebelum melakukan ekspansi bisnis, alangkah baiknya jika perusahaan memiliki kondisi yang stabil.

Menjalankan bisnis tidak hanya tentang menjual banyak produk, tetapi ada aspek lain yang perlu diperhatikan untuk membuat perusahaan menjadi sukses.

Rencana menyeluruh sangat penting untuk ekspansi bisnis karena berdampak pada organisasi. Bisnis yang tidak stabil akan menghadapi risiko ketika mereka memutuskan untuk memperluas produk mereka. 

Baca juga: 14 Cara Meningkatkan Penjualan Berbasis Online yang Wajib Dicoba

7 Jenis Strategi Ekspansi Bisnis

Ekspansi bisnis dapat berbeda untuk setiap perusahaan. Ada banyak strategi yang bisa dipilih. 

Setiap bisnis memiliki keunikannya masing-masing, oleh karena itu tidak ada jaminan strategi ekspansi bisnis tertentu yang telah berhasil diterapkan oleh suatu perusahaan akan berhasil juga bagi perusahaan lain. 

Berikut beberapa jenis strategi ekspansi bisnis:

Berikan Penawaran atau Diskon Baru

Menambahkan penawaran baru dapat berupa produk atau layanan baru. Untuk dapat melakukan itu, kita perlu memahami produk atau layanan seperti apa yang diinginkan pelanggan. 

Bisnis perlu mengevaluasi pasar dan menemukan peluang baru. Lakukan riset pasar dan berinteraksilah dengan pelanggan tentang penawaran yang ingin mereka dapatkan dari bisnis Anda.

Harap diingat bahwa ketika Anda ingin menghasilkan produk baru Anda harus membuat sesuatu yang serupa atau pelengkap dari produk utama. 

Optimalkan Pasar yang Ada

Memperluas bisnis tidak selalu tentang mendapatkan pelanggan baru. Bisa juga tentang menjual lebih banyak produk ke pelanggan yang sudah ada.

Untuk menerapkan strategi ini, segmentasi pasar diperlukan untuk mengidentifikasi pelanggan yang paling ingin membeli. Berdasarkan karakteristik pelanggan yang dipilih, seperti usia, lokasi, dan riwayat pembelian, analisis yang dapat mengkategorikan mereka.

Setelah menemukan segmentasi pasar yang paling menguntungkan, maka perusahaan akan fokus pada penjualan dan pemasaran di segmentasi pasar yang dipilih dan kemudian mengembangkan usahanya.

Bidik Sektor Pasar Tertentu 

Ini bukan hanya tentang memperluas pasar, tetapi juga tentang mempersempitnya ke pelanggan tertentu. Niche market adalah bagian dari pasar yang sangat spesifik dan dapat difokuskan pada produk atau jasa.

Salah satu keuntungan jika perusahaan hanya fokus pada sektor pasar tertentu adalah lebih sedikit pesaing dan lebih sedikit sumber daya yang dibutuhkan. Dengan memfokuskan pada pasar tertentu, bisnis dapat meningkatkan loyalitas merek mereka dan pertumbuhan strategi pemasaran akan lebih kuat. 

Pindah ke Pasar Baru

Ketika bisnis Anda pindah ke pasar baru, itu berarti Anda mencoba menjual produk Anda ke pelanggan baru. Pasar baru dapat menjadi ajang mendapatkan pelanggan di lokasi lain.

Ini juga dapat berarti membuka toko baru atau meningkatkan upaya pemasaran untuk segmen pelanggan baru. 

Akan lebih baik jika lokasi baru yang dibidik perusahaan memiliki pasar yang potensial sehingga perlu mencari lokasi yang strategis. Anda bisa melakukan riset terlebih dahulu sebelum menentukan lokasi pasar baru.

Ekspansi Internasional 

Pada titik tertentu, pasar lokal akan mencapai kejenuhan. Satu-satunya cara untuk bisa melakukan ekspansi adalah dengan melakukan ekspansi ke luar negeri. 

Perusahaan mungkin takut dengan langkah ini karena akan dipenuhi dengan tantangan. Namun, akan ada lebih banyak peluang karena Anda dapat menjual produk atau layanan Anda ke banyak pelanggan. 

Ekspansi internasional dapat dimulai dengan bermitra dengan pihak lokal untuk mengelola operasi bisnis. Perusahaan perlu bermitra dengan mereka karena mereka memiliki pemahaman yang mendalam tentang sumber daya manusia, penggajian, dan hukum setempat.    

Memulai waralaba

Salah satu strategi terbaik untuk mengembangkan bisnis Anda adalah memulai waralaba. Ini adalah proses ketika Anda membuka bisnis di lokasi yang berbeda dengan orang-orang yang bersedia menginvestasikan uang dan energi mereka ke dalamnya. 

Waralaba menyediakan lingkungan yang terkendali di mana pengusaha dapat mengembangkan bisnis mereka tanpa mengkhawatirkan pesaing. Sebuah perusahaan harus merencanakan sistem waralabanya sehingga dapat dijalankan dengan sukses oleh mitra. 

Dapatkan Bisnis Baru

Dalam waktu singkat, sebuah bisnis dapat melipatgandakan ukurannya dengan membeli bisnis yang sudah ada. Untuk melakukannya, Anda perlu menemukan bisnis yang melengkapi bisnis Anda yang sudah ada.

Membeli bisnis baru akan memakan biaya sehingga Anda harus kuat secara finansial. Anda butuh strategi agar bisnis baru bisa memperkuat bisnis yang sudah ada. 

Akan lebih baik jika perusahaan baru dapat menjangkau pelanggan baru dan memperluas jangkauan produknya. Bisnis yang telah berjalan dengan mantap dan memiliki basis pelanggan yang loyal dapat dikembangkan melalui ekspansi bisnis.  

Beberapa strategi dapat dipilih, dan Anda harus memilih yang terbaik untuk bisnis Anda. Sebelum melakukan ekspansi bisnis, kita dapat mempertimbangkan beberapa hal seperti kondisi keuangan, jenis produk, sumber daya yang tersedia, peluang dan tantangan yang ada di pasar.

Baca juga: Pitching Adalah: Berikut Arti Pentingnya bagi Bisnis

Contoh Sukses Ekspansi Bisnis

Untuk memahami bagaimana berbagai jenis ekspansi bisnis yang berbeda bekerja, mari kita lihat beberapa contoh sukses perusahaan yang melakukan ekspansi usaha di dunia nyata:

1. Facebook

Facebook ada di mana-mana hari ini, tetapi ketika diluncurkan pada tahun 2004, itu adalah salah satu dari beberapa jaringan media sosial. MySpace adalah situs media sosial yang dominan pada saat itu. Jadi bagaimana Facebook mengambil alih?

Perusahaan menggunakan strategi pertumbuhan penetrasi pasar. Ini dimulai dengan berfokus pada basis pelanggan sasaran yang sempit, kemudian berkembang secara bertahap. Begini cara Facebook melakukannya:

  • Mulai dari yang kecil: Facebook dimulai di kamar asrama Mark Zuckerberg di Harvard. Sehingga, basis pelanggan awal adalah mahasiswa Harvard.
  • Perluas secara bertahap: Setelah Facebook mendapatkan daya tarik di Harvard, secara bertahap diperluas ke perguruan tinggi lain. Hal ini memungkinkan perusahaan untuk tumbuh dengan menggunakan model sukses yang sama yang digunakan di Harvard.
  • Tingkatkan pertumbuhan saat Anda siap: Setelah Facebook menyebar ke perguruan tinggi, Facebook terbuka untuk non-mahasiswa. Ekspansi terukurnya memungkinkan Facebook untuk fokus menyesuaikan produk dengan kebutuhan setiap segmen pelanggan baru. Sehingga, ia menghindari tantangan pertumbuhan yang menyebabkan penurunan MySpace.

2. Amazon

Dominasi ritel Amazon dimulai pada 1995. Saat itu, konsumen belum terbiasa membeli secara online. Meskipun demikian, Amazon tumbuh hingga miliaran dolar dalam penjualan tahunan. Apa yang memungkinkan pertumbuhan Amazon?

Jawabannya adalah strategi pertumbuhan diversifikasi Amazon adalah salah satu pengecer online paling awal, yang menawarkan kemampuan untuk membeli secara online (konsep baru pada saat itu) di pasar baru lewat internet. Inilah pendekatan strategi pertumbuhan yang diambil Amazon:

  • Menawarkan pengalaman pelanggan yang lebih baik: Ini dimulai dengan memberikan pelanggan pilihan buku yang lebih banyak daripada yang tersedia di toko buku fisik. Dengan transaksi online, Amazon tidak memiliki batasan ruang rak. Selain itu, pelanggan dapat memeriksa situs dan langsung mengetahui apakah buku tersedia. Kenyamanan ini memungkinkan Amazon untuk berhasil atas penjual offline yang lebih besar.
  • Perbaiki dan ulangi: Amazon kemudian menggunakan modelnya yang telah terbukti dalam penjualan buku untuk memperluas ke pasar yang berdekatan, seperti penjualan DVD dan elektronik. Amazon terus menumbuhkan penawarannya dan sekarang telah menyebar ke bahan makanan dan bahkan perawatan kesehatan.

3. Dollar Shave Club

Ketika Dollar Shave Club meluncurkan bisnis pisau cukurnya pada tahun 2012, Gillette menguasai sekitar 70% pasar AS menurut majalah Entrepreneur.

Pada 2019, pangsa pasar Gillette telah tergerus hingga sekitar 53% menurut laporan CNBC. Sementara itu, pertumbuhan Dollar Shave Club mendorong Unilever untuk membelinya seharga $1 miliar. Bagaimana Dollar Shave Club menentang pesaing yang jauh lebih besar?

Dollar Shave Club menggunakan strategi pertumbuhan pengembangan pasar. Kunci keberhasilan Dollar Shave Club adalah dapat menawarkan alternatif harga yang lebih rendah kepada pemimpin dengan menjual langsung ke konsumen, yang mewakili pasar baru untuk pisau cukur pada saat itu.

  • Identifikasi pasar baru: Gilette menjual produknya ke gerai ritel. Dollar Shave Club menggunakan internet untuk menggunakan model direct to consumer yang memungkinkannya menjual pisau cukur hanya dengan satu dolar.
  • Menawarkan pengalaman pelanggan yang lebih baik: Dollar Shave Club bekerja dengan produsen di Asia untuk memproduksi pisau cukur, menghilangkan markup apa pun dari perantara. Penghematan biaya ini dapat diteruskan ke konsumen yang berbondong-bondong ke penawaran berbiaya rendah.

4. Google

Google terkenal dengan mesin pencari ternama, tetapi apa yang mendorong pertumbuhannya menjadi perusahaan dengan pendapatan terbesar. Bagaimana Google melakukannya?

Google menggunakan strategi pertumbuhan pengembangan produk. Google dimulai sebagai perusahaan business to consumer (B2C) yang menawarkan mesin pencari. Tapi itu membutuhkan sumber pendapatan. Untuk mencapai pendapatan itu, ia mengembangkan produk baru, AdWords, yang ditargetkan untuk bisnis yang harus membayar untuk beriklan.

  • Menyesuaikan produk untuk pelanggan: Beralih dari produk B2C ke bisnis ke bisnis (B2B) memerlukan serangkaian kemampuan baru yang dirancang untuk audiens B2B-nya.
  • Produk baru harus melengkapi produk yang sudah ada: Google memastikan produk AdWords barunya sangat cocok dengan pengalaman produk B2C-nya. Produk ini harus menjaga kecepatan mesin pencarinya, sehingga menawarkan iklan teks, yang dimuat dengan cepat, dan tampak seperti hasil mesin pencari lainnya. Ini menjamin pengalaman konsumen tidak terdegradasi oleh iklan, memastikan bahwa konsumen akan terus menggunakan mesin pencari.

Baca juga: Cara Mengetahui dan Mengukur Kinerja Keuangan Bisnis

Tips Melakukan Ekspansi Bisnis

ekspansi bisnis

Sekarang setelah kita melihat contoh bagaimana orang lain sukses melakukan ekspansi, kami beralih ke Anda. Di mana Anda harus memulai dengan strategi pertumbuhan Anda sendiri?

Langkah 1. Tentukan tujuan Anda

Sebagian besar pemimpin bisnis memikirkan pertumbuhan pendapatan. Tapi bagaimana Anda bisa meningkatkan pendapatan? Dengan mendapatkan pelanggan tambahan? Menawarkan produk baru? Mengisi lebih banyak untuk produk yang sudah ada?

Pikirkan tentang tujuan yang masuk akal untuk bisnis Anda dan tahap apa dari siklus hidup bisnis Anda. Jika Anda adalah perusahaan baru, akuisisi pelanggan mungkin menjadi tujuan utama dari strategi pertumbuhan Anda. Jika Anda ingin memperluas ke ruang B2B, Anda harus mempertimbangkan faktor-faktor seperti apa yang diperlukan untuk melakukan penjualan B2B dan memasarkan langsung ke bisnis .

Saat menentukan tujuan Anda, pastikan itu terukur. Untuk mengetahui apakah implementasi Anda sesuai rencana, Anda memerlukan target yang dapat diukur. Misalnya, Anda dapat menetapkan sasaran seribu pelanggan baru pada akhir kuartal berikutnya.

2. Membuat Rencana Jangka Pendek

Saat menetapkan tujuan Anda, itu harus dapat dicapai dalam kuartal atau bulan berikutnya. Mengapa begitu singkat?

Garis waktu yang lebih pendek memungkinkan Anda menjalani proses perencanaan dengan cepat. Karena Anda sedang mengerjakan tujuan jangka pendek yang dapat dicapai, Anda tidak perlu membuang waktu untuk mencari tahu di mana Anda akan berada setahun dari sekarang, dan Anda dapat terus menyempurnakan rencana Anda untuk jangka waktu yang berurutan.

3. Lakukan Riset Pasar

Anda perlu melakukan penelitian untuk memvalidasi pendekatan yang Anda pertimbangkan untuk strategi pertumbuhan Anda. Jika tidak, strategi bisnis Anda akan gagal. Ke mana arah industri? Bagaimana lanskap kompetitifnya? Apa yang pelanggan lakukan hari ini?

Dengan memperoleh wawasan melalui penelitian, Anda akan dapat menilai risiko dengan lebih baik dan mengumpulkan data yang dapat digunakan untuk menginformasikan langkah selanjutnya.

4. Buat Model Forecasting

Sebuah model forecasting atau peramalan akan memperkirakan tujuan yang ingin Anda capai melalui strategi pertumbuhan Anda. Ini mungkin tampak seperti pekerjaan yang tidak perlu, tetapi ini memiliki dua tujuan penting.

Pertama, mengukur kemajuan tujuan Anda. Apakah Anda mencapai angka pertumbuhan yang Anda targetkan? Model peramalan dapat menunjukkan ini. Kedua, model berfungsi sebagai alat komunikasi untuk mendapatkan persetujuan atas rencana tersebut.

Misalnya, jika Anda mengandalkan tim penjualan untuk mendapatkan pelanggan, membuat mereka setuju dengan tujuan dalam model strategi pertumbuhan Anda adalah kunci untuk meningkatkan peluang keberhasilan. Dan, umpan balik yang akan Anda terima sangat berharga untuk memastikan keakuratan model.

5. Identifikasi Langkah-langkah yang Dapat Ditindaklanjuti

Selanjutnya, Anda perlu melakukan transisi dari tujuan tingkat tinggi ke langkah yang dapat ditindaklanjuti. Ini berarti mengidentifikasi taktik untuk mencapai tujuan Anda.

Misalnya, Anda mungkin memerlukan strategi go to market, terutama saat meluncurkan produk baru. Setelah Anda menguraikan inti dan pendukung dari strategi pertumbuhan Anda, Anda harus memiliki langkah konkret berikutnya untuk mulai menjalankannya.

Baca juga: Memahami Sistem Pemrosesan Transaksi dalam Bisnis

Kesimpulan

Banner 1 kledo

Pada intinya, ekspansi melibatkan serangkaian keputusan yang dirancang untuk membawa perubahan. Meskipun ini merupakan risiko yang diperhitungkan, memajukan bisnis Anda adalah salah satu yang telah dilakukan banyak pengusaha sebelumnya dan akan dilakukan di masa depan. 

Untuk menentukan pendekatan terbaik bagi Anda, identifikasi prosedur dan aktivitas yang perlu Anda tangani agar berhasil. 

Perlu diingat, mengembangkan usaha kecil membutuhkan banyak usaha, waktu, perencanaan, dan modal kerja, tetapi hasilnya bisa sangat bermanfaat. Pastikan untuk mencermati kondisi masa lalu dan masa kini bisnis Anda, serta peluang apa yang mungkin menanti Anda dengan pengambilan keputusan yang tepat.

Memiliki arus kas yang positif merupakan syarat utama bagi perusahaan yang ingin melakukan ekspansi bisnis. Sebab, perusahaan yang ingin melakukan ekspansi harus stabil secara finansial. Jika kondisi finansial perusahaan buruk, mereka bisa menghadapi banyak risiko saat melakukan pengembangan usaha.

Guna memudahkan proses pengelolaan keuangan bisnis, para pelaku bisnis perlu menggunakan software akuntansi seperti Kledo yang memiliki lebih dari 30 fitur akuntansi terbaik seperti invoice, purchase, manajemen stok, otomatisasi laporan keuangan, dan beragam fitur lainnya.

Dengan menggunakan Kledo, Anda bisa memantau kondisi bisnis Anda secara real time darimana saja dan kapan saja. Jadi tunggu apalagi? Anda bisa mencoba Kledo secara gratis selama 14 hari melalui link ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

4 + 3 =