Cara Mengetahui dan Mengukur Kinerja Keuangan Bisnis

kinerja keuangan

Mengukur dan mengevaluasi kinerja keuangan bisnis sangatlah penting. Dengan demikian, Anda dapat membuat keputusan yang lebih cerdas tentang cara mengembangkan bisnis dan menjadi lebih strategis dalam investasi Anda.

Namun, seringkali sulit untuk mengidentifikasi metrik yang tepat untuk mengukur kinerja keuangan.

Artikel ini akan memandu Anda melalui cara mengukur kinerja keuangan untuk bisnis Anda dan bagaimana meningkatkannya untuk memperkuat bisnis Anda bergerak maju.

Pengertian Kinerja Keuangan

kinerja keuangan

Sebelum melihat bagaimana mengukur kinerja keuangan, mari kita mundur selangkah dan mendefinisikan istilahnya.

Kinerja keuangan merupakan istilah umum yang menunjukkan kesehatan keuangan suatu perusahaan. Kinerja keuangan mencakup beberapa aspek berbeda untuk memberikan gambaran yang lebih besar tentang bisnis Anda.

Kinerja keuangan dalam arti yang lebih luas mengacu pada sejauh mana tujuan keuangan sedang atau telah dicapai dan merupakan aspek penting dari manajemen risiko keuangan. Ini adalah proses mengukur hasil kebijakan dan operasi perusahaan dalam istilah moneter.

Ini digunakan untuk mengukur kesehatan keuangan perusahaan secara keseluruhan selama periode waktu tertentu dan juga dapat digunakan untuk membandingkan perusahaan serupa di industri yang sama atau untuk membandingkan industri atau sektor secara agregasi.

Baca juga: Memahami Manajemen Keuangan Syariah yang Berlaku di Indonesia

Bagaimana Cara Mengetahui dan Mengukur Kinerja Keuangan?

Banner 2 kledo

Lalu bagaimana kinerja keuangan diukur? Anda harus menyusun laporan keuangan yang berbeda untuk melukiskan gambaran keseluruhan kesehatan keuangan dan menyusun laporan kinerja keuangan.

  • Idealnya, Anda harus menggunakan software akuntansi seperti Kledo yang dapat menghasilkan pernyataan ini dengan menekan tombol sehingga Anda tidak perlu terlibat dalam perhitungan manual yang tidak perlu dan mungkin rawan kesalahan (atau manipulasi spreadsheet) untuk mendapatkan informasi yang Anda butuhkan.
  • Juga, akan lebih menguntungkan untuk membuat “paket” atau pengelompokan laporan keuangan tertentu, termasuk kolom perbandingan untuk periode sebelumnya, dan mengatur agar mereka diemail kepada Anda (dan pemangku kepentingan lainnya) secara teratur untuk menyoroti area catatan atau perhatian.

Mengevaluasi kinerja keuangan dilakukan dengan mengukur dan menganalisis area bisnis berikut:

  • Arus kas – mengukur dengan laporan arus kas
  • Pendapatan dan pengeluaran – diukur dengan laporan laba rugi
  • Aset, kewajiban, dan ekuitas – diukur dengan neraca

Mari kita lihat masing-masing area ini secara lebih rinci:

Laporan Arus Kas

Laporan arus kas mengukur uang masuk dan keluar dari bisnis Anda. Arus kas adalah indikator yang baik dari kinerja keuangan secara keseluruhan. Ini menunjukkan berapa banyak uang tunai yang dimiliki bisnis dan berapa banyak uang yang masuk versus apa yang dibelanjakan.

Arus kas masuk mewakili uang yang dihasilkan bisnis Anda dalam operasi hariannya. Sebaliknya, arus kas keluar mengacu pada uang yang keluar dari bisnis Anda untuk mempertahankan operasi normal.

Menghitung Arus Kas

1. Arus kas operasi

Arus kas operasi mengacu pada kas masuk dan keluar sebagai akibat dari operasi bisnis normal. Beberapa contoh arus kas operasi termasuk sewa kantor, penggajian, manajemen persediaan, dan pembayaran pemasok.

2. Arus kas dari investasi

Arus kas dari investasi adalah setiap kas yang dihasilkan dari investasi. Arus kas masuk dari investasi dapat mencakup pendapatan apa pun yang dihasilkan dari investasi bisnis, seperti sekuritas dan aset.

Arus kas keluar dari investasi dapat mencakup uang yang dihabiskan untuk memperoleh aset dan sekuritas untuk bisnis.

3. Arus kas dari pembiayaan

Arus kas dari pendanaan meliputi arus masuk dan arus keluar yang dihasilkan sebagai akibat dari aktivitas pendanaan.

Itu bisa termasuk pembayaran utang keluar atau pembayaran masuk, dividen yang dibayarkan, pembelian atau penjualan ekuitas, dan banyak lagi.

Baca juga: Rekomendasi 5 Aplikasi POS Terbaik untuk Berbagai Jenis Bisnis

Laporan Laba Rugi

Laporan laba rugi mengukur pendapatan dan beban perusahaan.Laporan laba rugi sangat penting untuk kinerja keuangan karena mereka menunjukkan keuntungan dan kerugian dalam periode tertentu.

Dengan menghitung total pendapatan yang diperoleh dan uang yang dihabiskan dalam suatu periode, bisnis lebih memahami kesehatan keuangan secara keseluruhan.

Ini membantu bisnis mengidentifikasi apakah bisnis menguntungkan dan pengeluaran apa yang perlu dikendalikan untuk meningkatkan keuntungan.

Hitung pemasukan dan pengeluaran

1. Pendapatan bersih
Mengacu pada semua uang yang dihasilkan dari penjualan barang atau jasa, tanpa mengurangi biaya

2. Pengeluaran bersih
Pendapatan total dikurangi dari pengeluaran yang masih harus dibayar untuk memahami berapa banyak pengeluaran bisnis.

3. Laba bersih
Dihitung dengan mengurangkan pendapatan dari Pengeluaran untuk memahami profitabilitas bisnis dan berapa banyak pendapatan yang tersisa.

Neraca keuangan

Neraca digunakan untuk memahami total kekayaan bersih suatu bisnis. Ini melihat apakah perusahaan menyeimbangkan asetnya dengan jumlah total kewajiban dan ekuitas pemegang sahamnya.

Neraca adalah ukuran untuk menunjukkan aset apa yang dimiliki perusahaan versus apa yang mereka berutang. Akibatnya, neraca memberikan lebih banyak wawasan tentang posisi keuangan perusahaan.

Neraca didasarkan pada penghitungan aset bersih dengan menjumlahkan kewajiban dan ekuitas pemegang saham – itulah dasarnya.

Berdasarkan ini, neraca mencakup item baris berikut yang dapat ditambahkan atau dihapus tergantung pada bisnisnya:

  • Aset lancar
  • Aset jangka panjang
  • Kewajiban lancar
  • Kewajiban jangka panjang
  • Total ekuitas

Sebagai catatan umum, penting untuk diingat untuk melihat semua pernyataan yang berbeda ini bersama-sama daripada secara terpisah. Berfokus hanya pada satu pernyataan mungkin tidak memberi Anda gambaran lengkap tentang bagaimana kinerja bisnis secara finansial.

Baca juga: Apa Saja Komponen Neraca? Berikut Pembahasan Lengkapnya

9 Perhitungan Penting untuk Melihat Kinerja Keuangan

Untuk mengevaluasi kinerja keuangan suatu perusahaan, berikut adalah beberapa perhitungan yang paling penting. Semua perhitungan ini dapat dilakukan dengan menggunakan pernyataan di atas.

Perhitungan Arus Kas

Arus kas operasi = Laba bersih + (pengeluaran non tunai – peningkatan modal kerja)

Perhitungan Pendapatan dan Pengeluaran

Margin laba kotor = (Pendapatan – Harga Pokok Penjualan) / Pendapatan (³)
Laba bersih = Total pendapatan – total biaya

Perhitungan Aset, Kewajiban, dan Ekuitas

Modal kerja = Aktiva lancar – kewajiban lancar
Rasio Lancar = Aktiva Lancar / Kewajiban Lancar
Leverage = Total hutang perusahaan / ekuitas pemegang saham
Rasio hutang terhadap ekuitas = Total kewajiban / ekuitas pemegang saham

Perhitungan Berguna Lainnya

Pengembalian aset = Laba bersih / aset
Pengembalian ekuitas = Laba bersih / ekuitas pemegang saham

Mengapa Kinerja Keuangan Itu Penting?

Kinerja keuangan adalah ukuran yang baik dan cocok untuk memahami bagaimana bisnis Anda mengelola uangnya dan apakah ia memiliki ruang untuk tumbuh.

Ini dapat membantu dengan meramalkan tren dan bagaimana kinerja bisnis di masa depan. Itu adalah informasi penting bagi pemangku kepentingan yang mempertimbangkan untuk berinvestasi di perusahaan dan dapat memengaruhi keputusan mereka.

Kinerja keuangan menunjukkan:

  • Apakah bisnis dapat membayar hutangnya
  • Jika pengeluaran sehari-hari cukup tertutup
  • Rasio pendapatan yang dihasilkan versus pengeluaran bisnis
  • Menyusun strategi untuk pertumbuhan di masa depan
  • Menghindari kesulitan keuangan

Untuk bisnis internasional, mengukur kinerja keuangan memiliki nilai tambah. Ini dapat membantu Anda memahami profitabilitas di lokasi yang berbeda dan memetakan potensi ekspansi dan pertumbuhan.

Plus, jika Anda memiliki beberapa karyawan internasional yang digaji, ini dapat membantu Anda mengidentifikasi biaya dan biaya yang dikeluarkan perusahaan dapat dikurangi.

Konversi mata uang dapat menyebabkan biaya yang mahal dan tarif yang sangat tinggi, jadi sangat penting untuk menggunakan solusi yang memberi Anda tarif yang kompetitif dan mengelola banyak mata uang di satu tempat.

Bergantung pada bagaimana bisnis Anda terstruktur, pengukuran kinerja keuangan mungkin diperlukan. Perusahaan publik diwajibkan oleh hukum untuk mengungkapkan informasi keuangan mereka secara teratur.

Laporan tersebut juga harus menyertakan laporan keuangan yang telah diaudit untuk transparansi penuh.

Baca juga: Sistem Pembukuan Tunggal dan Bedanya dengan Sistem Ganda

Tips Meningkatkan Kinerja Keuangan Bisnis

kinerja keuangan

Setelah melihat arus kas dan laporan laba rugi serta neraca Anda, Anda harus memiliki pemahaman yang baik tentang bagaimana kinerja bisnis Anda.

  • Analisis arus kas yang terus menerus dan berulang dapat membantu Anda menghindari masalah kas yang berpotensi melumpuhkan bisnis Anda.
  • Potong pengeluaran jika memungkinkan seperti praktik perekrutan yang cermat untuk menurunkan gaji, atau kurangi biaya operasional seperti sewa kantor dan utilitas.
  • Analisis pengeluaran berulang seperti langganan perangkat lunak dan putuskan apakah Anda menggunakan layanan yang Anda bayar.
  • Merampingkan operasi bisnis untuk meningkatkan kinerja keuangan. Misalnya, Anda dapat menegosiasikan kembali kontrak pemasok untuk mengurangi pembayaran atau menemukan metode manajemen inventaris baru.
  • Anda dapat memutuskan untuk menjaga tingkat inventaris Anda lebih rendah untuk meningkatkan uang tunai, atau Anda dapat membuat kebijakan dan prosedur baru untuk mendapatkan pembayaran lebih cepat (termasuk persyaratan yang menunjukkan biaya keuangan). Jika Anda membayar pemasok Anda lebih cepat dari yang mereka butuhkan, Anda mungkin ingin memperlambat proses itu juga.

Untuk bisnis internasional , pernyataan dan lembar dapat memberikan wawasan yang lebih dalam tentang di mana Anda berkinerja baik dan di mana ada peluang untuk berkembang.

Faktanya, tergantung pada perangkat lunak akuntansi yang Anda gunakan dan bagaimana Anda memasukkan transaksi Anda, dimungkinkan untuk menghasilkan pernyataan yang spesifik untuk lokasi atau mata uang tertentu.

Ini akan menyoroti jika penetapan harga Anda dan praktik lain dalam mata uang lain menghasilkan garis bawah yang menguntungkan di area tersebut. Bahkan dalam pasar saat ini, ada banyak ruang untuk perbaikan.

Misalnya, Anda dapat memberi pelanggan lebih banyak fleksibilitas seputar pembayaran, seperti mengizinkan mereka membayar Anda dalam mata uang mereka untuk memangkas biaya konversi.

Itu dapat membantu mengurangi keterlambatan pembayaran dan memberikan lebih banyak kenyamanan bagi pelanggan. Cara lain untuk meningkatkan kinerja keuangan dapat mencakup penggunaan layanan dengan nilai tukar yang kompetitif untuk mengurangi biaya transfer.

Baca juga: Mengenal Rumus Payback Period dan Cara Hitungnya di Excel

Kesimpulan

Kinerja keuangan merupakan perhitungan penting yang akan menunjukkan apakah bisnis Anda mengalami pertumbuhan maupun sebaliknya. Laporan keuangan merupakan alat yang digunakan sebagai dasar mengukur kinerja keuangan suatu bisnis.

Untuk itu, Anda perlu menggunakan software akuntansi seperti Kledo yang memiliki fitur otomatisasi lebih dari 30 laporan keuangan. Dengan Kledo, informasi yang tersaji di laporan keuangan dijamin akurat sehingga bisa dijadikan sebagai alat ukur kinerja yang valid.

Tak hanya itu, Kledo merupakan software berbasis cloud yag juga memiliki fitur invoice, purchase, manajemen stok, dan beragam fitur lainnya. Jadi, tunggu apalagi? Jika Anda ingin mencoba Kledo secara gratis selama 14 hari Anda bisa mengunjungi link ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

three + 6 =