Hard Skill dan Soft Skill yang Harus Dimiliki Akuntan

hard skill akuntan banner

Peran seorang akuntan sangat penting bagi bisnis dari semua ukuran. Dalam hal keterampilan seorang akuntan, ada beberapa hard skill dan soft skill yang diperlukan untuk melakukan pekerjaan akuntan dengan benar.

Hal ini karena akuntansi lebih dari sekadar menghitung angka. Meskipun matematika tetap menjadi dasar dari karier seorang akuntan, penting untuk memiliki keahlian yang menyeluruh.

Pada artikel kali ini kami akan membahas beberapa hard skill dan soft skill yang wajib dimiliki seorang akuntan untuk sukses dalam berkarir.

7 Hard Skill yang Dibutuhkan Semua Akuntan

Apa yang dimaksud dengan hard skill dalam akuntansi? Hard skill adalah hal yang dipelajari secara formal dan diasah dengan penerapan praktis. Untuk akuntan, ada 7 hard skill yang dapat menjadi kunci kesuksesan.

Berikut adalah daftarnya

1. Analisis data

Analisis data adalah tentang menguraikan angka-angka dan kemudian mendapatkan wawasan dari semua data yang ada secara berbeda.

Atau, dengan kata lain, ini adalah tentang mengetahui cara mengambil informasi yang Anda lihat dan mengubahnya menjadi segmen data yang dapat ditindaklanjuti. Dan yang perlu diingat: Meskipun memahami informasi historis itu penting, namun memantau data prediktif sangat penting.

2. Kemampuan teknis

Slide rule dan kalkulator? Itu merupakan alat yang digunakan akuntan kuno. Saat ini, seorang akuntan harus mampu bekerja di Alteryx, Tableau, Hyperion, Oracle, Excel, bahkan software akuntansi seperti KLedo.

Dan di depan mata, ada hal besar yang menjadi tantangan sekaligus alat yang luar biasa membantu akuntan: AI.

Sangat menarik untuk melihat dan mempelajari bagaimana AI akan menjadi bagian dari akuntansi. Menurut kami, AI tidak akan pernah menghilangkan pekerjaan di bidang akuntansi. Hanya saja, akan ada terlalu banyak keputusan yang harus diambil.

Sawyer Smith, senior associate, Assurance (KPMG), CPA, mengatakan bahwa AI menghadirkan kebutuhan tambahan untuk agar akuntan dapat menyaring dan mengelola teknologi-teknologi baru tersebut.

3. Analisis statistik

Akuntan perlu melakukan lebih dari sekadar menghitung. Mereka harus mengambil angka-angka dan menarik kesimpulan ringkas dari angka-angka tersebut. Hal ini dapat dilakukan dengan menemukan hubungan matematis pada setiap titik-titik data.

Baca juga: Cara dan Syarat Membuat Surat Keterangan Usaha (SKU)

4. Penulisan

Setelah seorang akuntan mendapatkan hasil, mengetahui bagaimana informasi tersebut disajikan sama pentingnya dengan menemukannya.

Kemampuan untuk menulis dengan cara yang jelas dan ramah bisnis dapat membantu mengubah informasi menjadi tindakan yang dibutuhkan.

Lagi pula, jika Anda hanya berbicara “akuntansi”, mungkin sulit bagi orang lain untuk melihat nilai bisnis dalam pekerjaan Anda.

5. Manajemen proyek

Karena akuntan menyentuh setiap bagian dari bisnis, keahlian, pendapat dan wawasan mereka selalu dibutuhkan.

Sangat mudah untuk mengecewakan satu departemen karena Anda berfokus untuk membantu departemen lain. Memiliki kemampuan untuk mengelola berbagai proyek, jadwal, kebutuhan bisnis, dead line pelaporan, dan dead linepengarsipan – itu adalah keterampilan yang sulit untuk dikuasai.

6. Manajemen bisnis

Sebagai bagian dari tim bisnis inti yang membantu membuat keputusan penting, akuntan harus memiliki pemahaman tentang prinsip dan praktik bisnis secara umum.

7. Manajemen regulasi

Pajak, keuangan pribadi, bisnis, forensik, nirlaba – ada banyak bidang yang dapat menjadi spesialisasi seorang akuntan.

Kesamaan yang dimiliki oleh mereka semua? Peraturan, regulasi, dan hukum. Anda bertanggung jawab untuk mengetahui, memahami, dan mengikuti semuanya.

Baca juga: Mengetahui PSAK 65 dan Implementasinya dalam Akuntansi

8 Soft Skill yang Harus Dimiliki Semua Akuntan

hard skill dan soft skill akuntan 2

Soft skill lebih tidak berwujud, namun tidak kalah pentingnya bagi seorang akuntani. Keterampilan profesional ini dapat membantu akuntan menavigasi tempat kerja dengan sukses.

Berikut adalah 8 soft skill yang harus dimiliki akuntan:

1. Pengambilan keputusan

Perusahaan menginginkan orang-orang yang dapat mendorong nilai bisnis dengan memberikan saran yang akan meningkatkan keberhasilannya.

2. Pemecahan masalah

Akuntan perlu beralih peran dari hanya menjawab mengapa sesuatu terjadi menjadi memberikan jawaban bagaimana perusahaan dapat menghindari hal tersebut terjadi di masa depan.

3. Berkomunikasi dengan jelas

Akuntan atau storyteller. Karene tidaklah cukup jika Anda hanya dengan menyerahkan lembaran buku besar.

Bisnis juga menginginkan sebuah cerita – cerita yang diceritakan oleh angka-angka. Kemampuan untuk menerjemahkan angka-angka tersebut ke dalam arti yang sebenarnya, dan apa yang harus dilakukan dengan cara yang langsung adalah keterampilan yang sangat berharga.

Baca juga: Akuntan Wajib Tahu Apa itu Golden Rules Of Accounting

4. Pemahaman operasional

Akuntan diharapkan untuk menyampaikan masalah (atau peluang) ke depan, tetapi mereka hanya dapat melakukannya dengan pemahaman holistik tentang perusahaan.

5. Pemikiran strategis

Anda harus bisa melihat informasi yang ada di hadapan Anda dan mengambil kesimpulan cepat untuk setiap keputusan.

Ada nilai lebih bagi akuntan yang dapat melihat ke depan secara strategis. Sangat penting bagi orang-orang untuk meluangkan waktu untuk mencari tahu.

Akuntan perlu memahami bahwa ini bukan hanya masalah yang ada di depan Anda, namun juga bagaimana masalah tersebut sesuai dengan bisnis secara keseluruhan.

6. Pembelajar aktif

Kemajuan teknologi, perubahan dalam praktik bisnis, pembaruan peraturan, pengaruh faktor eksternal – akuntan harus mampu menyesuaikan diri dengan wajah bisnis yang tampaknya terus berubah secara konsisten.

7. Kreativitas

Film-film gangster zaman dulu memiliki “akuntan kreatif” yang bekerja untuk orang-orang jahat. Perusahaan saat ini menginginkan akuntan yang kreatif dengan cara yang berbeda, akuntan yang dapat membawa cara-cara baru dalam bekerja, ide-ide yang tidak seperti biasanya.

8. Berpikir kritis

Akuntan biasa melakukan pekerjaan mereka. Akuntan yang hebat melakukan pekerjaan mereka dengan mata yang kritis. Mencari ketidakakuratan dan kemudian berfokus pada “bagaimana dan mengapa” memungkinkan akuntan untuk menemukan area perbaikan dalam bisnis.

Baca juga: PSAK 46: Pengertian dan Hubungannya Pada Akuntansi dan Perpajakan

Bagaimana Cara Meningkatkan Keterampilan Akuntansi Anda?

Bidang akuntansi akan mempertahankan beberapa fungsi yang sama tanpa batas waktu, tetapi itu tidak berarti bahwa segala sesuatunya tidak berubah.

Selain itu, dengan adanya teknologi baru yang masuk ke dalam bidang ini, peran akuntan akan semakin berubah, begitu juga dengan ekspektasi tim akuntan.

Untuk tetap mendapatkan informasi terbaru tentang keahlian terbaru dan terhebat dari seorang akuntan, Anda dapat mengikuti sertifikasi akuntansi yang tersedia bagi para profesional.

Selain aset pendidikan, salah satu cara terbaik untuk terus meningkatkan keterampilan akuntansi dasar dan keterampilan akuntansi teknis Anda adalah dengan memiliki pengalaman kerja.

Selain itu, akan sangat bermanfaat untuk menjadi terbiasa dengan software dan alat otomatisasi yang terus digunakan dalam departemen akuntansi, salah satunya Kledo.

Kledo adalah software akuntansi online terintegrasi yang memiliki fitur terlengkap, mudah digunakan, dan dengan harga terjangkau.

Dengan menggunakan Kledo Anda akan mendapatkan solusi pencatatan pembukuan, manajemen aset dan persediaan, rekonsiliasi transaksi otomatis, dan pembuatan laporan keuangan instan dalan satu platform.

Jika tertarik, Anda bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari melalui tautan pada gambar di bawah ini:

Banner 2 kledo

Baca juga: 10 Daftar Channel Youtube Akuntansi untuk Calon Akuntan

Bagaimana Cara Menjadi Seorang Akuntan?

Sebagian besar akuntan mendapatkan pekerjaan mereka dengan terlebih dahulu mendapatkan gelar sarjana di bidang akuntansi dari universitas terakreditasi. Gelar ini memberi mereka pengetahuan dasar, termasuk keterampilan yang diperlukan seorang akuntan.

Bagi mereka yang ingin bekerja di posisi tingkat menengah atau senior, maka gelar master di bidang akuntansi lebih disukai. Gelar ini mengajarkan keterampilan akuntansi yang sangat terspesialisasi dan teknis, seperti: perpajakan, analisis bisnis, transformasi data, dan akuntansi internasional.

Untuk menjadi akuntan publik bersertifikat (CPA), maka seorang akuntan harus memenuhi kualifikasi yang diperlukan dan lulus ujian CPA.

Baca juga: Daftar Harga Software Akuntansi Lengkap di Indonesia

Bagaimana Cara Mengoptimalkan Tim Akuntansi Anda dengan Otomatisasi?

hard skill dan soft skill akuntan 1

Menerapkan solusi otomatisasi dalam tim akuntansi Anda akan dengan cepat dan alami mengoptimalkan hasil kerja mereka.

Solusi otomatisasi dapat mengumpulkan data dari berbagai sumber, memusatkan dan mengelola data, menjaga data tetap aman, mengubah data untuk menjalankan proses, menyediakan otomatisasi menyeluruh, serta menghasilkan laporan dan dasbor.

Sebagai contoh, solusi otomatisasi dari Kledo sangat cocok untuk melakukan rekonsiliasi akun, yang merupakan tugas manual yang sulit dan memakan waktu serta berpotensi menimbulkan kesalahan manusia.

Kasus penggunaan tambahan termasuk: menyiapkan laporan keuangan, melakukan perkiraan, mengirimkan laporan peraturan, menganalisis pengeluaran, dan melakukan pencocokan transaksi.

Laporan dan dasbor di Kledo selalu tersedia secara real-time bagi mereka yang membutuhkan akses. Selain itu, dengan menggunakan solusi otomatisasi, Anda bisa merasa tenang karena mengetahui bahwa proses tidak lagi bergantung pada satu orang untuk menyelesaikan pekerjaan.

Artinya, bisnis tetap berjalan seperti biasa, bahkan ketika akuntan senior Anda sedang sakit atau tidak berada di kantor.

Selain itu, solusi otomatisasi memudahkan pembuatan laporan audit karena solusi ini melacak dan mencatat semua data dan tindakan dalam sistem untuk memberikan riwayat kepada auditor internal atau eksternal tentang apa yang telah terjadi.

Dengan otomatisasi, tim akuntan Anda dapat menunjukkan keahlian dan kualitas akuntan mereka di mana mereka dapat benar-benar bersinar – pada tugas-tugas tingkat tinggi yang membutuhkan pemikiran manusia dan kemampuan analitis.

Jika tertarik, Anda bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari melalui tautan ini.

Baca juga: 6 Rekomendasi Pelatihan untuk Pekerjaan Akuntansi

Kesimpulan

Keterampilan hard skill dan soft skill seorang akuntan dapat ditingkatkan secara optimal dengan pengalaman, pembelajaran dan bantuan alat otomatisasi.

Dari soft skill sampai hard skill, kekuatan seorang akuntan akan terlihat ketika mereka menjalankan tugas harian dan triwulanan.

Meskipun penting untuk terus meningkatkan keterampilan akuntansi dasar seseorang, perusahaan mana pun dapat memetik manfaat dari penerapan solusi otomatisasi untuk memaksimalkan hasil, produktivitas, dan potensi tim akuntansi.

sugi priharto

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

twelve + twenty =