Incremental Budgeting: Pengertian, Contoh, Kelebihan, dan Kekurangannya

incremental budgeting

Meskipun ada berbagai metodologi penganggaran, metode yang paling sering digunakan adalah pendekatan inkremental untuk penganggaran atau biasa disebut incremental budgeting.

Pendekatan ini merupakan pendekatan penganggaran yang paling banyak diadopsi dan meskipun memiliki keterbatasan, pendekatan ini merupakan pendekatan yang berguna bagi banyak bisnis yang sudah mapan.

Dalam artikel ini, kami akan menjelaskan apa itu incremental budgeting, mengapa hal ini penting untuk dipahami, dan bagaimana incremental budgeting dilakukan.

Apa yang Dimaksud dengan Incremental Budgeting?

Anggaran inkremental atau incremental budgeting adalah anggaran yang disiapkan dengan mengambil anggaran periode saat ini atau kinerja aktual dan menggunakannya sebagai dasar dan kemudian menyesuaikannya dengan jumlah tambahan.

Hal ini biasanya dilakukan dengan mengambil anggaran tahun sebelumnya dan menyesuaikannya dengan kenaikan biaya.

Ini adalah praktik umum untuk membuat anggaran tambahan dengan menggunakan tingkat inflasi sebagai panduan untuk faktor penyesuaian saat membuat anggaran tambahan.

Namun, beberapa perusahaan memeriksa faktor penyesuaian untuk setiap mata anggaran dengan cara yang berbeda. 

Hal ini berbeda dengan pendekatan dasar lainnya dalam penyusunan anggaran, yaitu anggaran berbasis nol atau zero based budgeting, di mana setiap biaya tidak perlu diteliti dan dibenarkan, tetapi hanya disesuaikan dengan ekspektasi di periode mendatang.

Salah satu kesalahpahaman yang umum terjadi adalah bahwa karena lebih mudah dilakukan, maka hanya sedikit perhatian yang diberikan pada penyesuaian yang dilakukan dalam anggaran inkremental.

Hal ini tidak benar dan pemikiran juga upaya yang signifikan harus dimasukkan ke dalam pertimbangan penyesuaian yang dibuat pada anggaran periode sebelumnya.

Perbedaan utamanya adalah bahwa biaya tidak dianalisis dan dijustifikasi, hanya diasumsikan bahwa semua pengeluaran bisnis saat ini dapat dibenarkan dan diperlukan sebelum melanjutkan.

Baca juga: ROCE Ratio: Pengertian, Rumus, Contoh Kasus, dan Batasannya

Banner 3 kledo

Contoh Incremental Budgeting

Incremental budgeting melibatkan penyesuaian dan perhitungan yang cukup sederhana. Untuk menemukan anggaran Anda untuk periode mendatang, gunakan angka-angka dari periode saat ini untuk memperkirakan titik awal anggaran baru Anda.

Dari sana, Anda dapat menambah atau mengurangi jumlah tambahan (sesuai kebutuhan) untuk menetapkan anggaran Anda untuk periode berikutnya.

Anda dapat menerapkan pendekatan ini pada setiap bagian anggaran perusahaan. Ambil contoh kompensasi karyawan dan perencanaan jumlah karyawan di tingkat departemen.

Katakanlah perusahaan Anda memiliki tim pemasaran yang terdiri dari tiga orang. Dan, untuk mempermudah, mereka masing-masing mendapat gaji 100.000.000 untuk tahun 2022.

Anggaran Anda untuk tahun 2023 harus memperhitungkan kenaikan kompensasi tahunan dan asumsi bahwa Anda akan menambah dua anggota baru, masing-masing dengan gaji 75.000.000 pertahun.

Dalam kasus ini, kenaikan anggaran tambahan mungkin 10% per karyawan sebagai kenaikan gaji tahunan dan juga memperhitungkan jumlah karyawan baru.

Rumus untuk kenaikan anggaran tahun ini adalah sebagai berikut:

Anggaran Periode Saat Ini = Gaji Tahun Sebelumnya + Persentase Kenaikan Gaji Sebelumnya + Gaji Karyawan Baru

Sebagai referensi:

  • Gaji tahun sebelumnya = 300.000.000
  • Kenaikan gaji sebelumnya (10% x 300.000.000) = 30.000.000
  • Gaji karyawan baru (2 x 75.000.000) = 150.000.000

Jika Anda menambahkan ketiga jumlah ini bersama-sama – 300.000.000 + 30.000.000 + 150.000.000 – Anda mendapatkan total 480.000.000 untuk gaji tim pemasaran di periode anggaran yang baru.

Baca juga: Biaya Periode: Pengertian, Cara Hitung, dan Contohnya

Mengapa Incremental Budgeting Penting untuk Dipahami?

incremental budgeting 2

Pendekatan penganggaran ini mungkin yang paling banyak diadopsi dan dipraktikkan dalam lingkungan bisnis modern.

Salah satu manfaat terbesar dari anggaran inkremental adalah mudah digunakan dan tidak terlalu sulit untuk dipelajari. Memiliki pemahaman dasar tentang cara kerja anggaran inkremental akan membantu Anda merasa lebih percaya diri saat memasuki profesi keuangan.

Jika Anda baru mengenal penganggaran, ini juga merupakan metodologi penganggaran yang paling mudah dipraktikkan dan dipahami sehingga cocok untuk banyak aplikasi bisnis kecil. 

Meskipun ada keterbatasan yang melekat dalam incremental budgeting, penggunaannya praktis karena menyesuaikan biaya dengan beberapa faktor yang biasanya bisa diukur.

Sebagai contoh, biaya tenaga kerja dapat disesuaikan setiap tahun dengan kenaikan Indeks Harga Konsumen (IHK).

Salah satu aspek terpenting dari pendekatan anggaran inkremental adalah bahwa pendekatan ini lebih mudah diterapkan dalam bisnis besar dan mapan.

Hal ini karena bisnis yang sudah mapan memiliki biaya yang mapan dan sedikit perbedaan di antara biaya variabel yang mereka keluarkan.

Biasanya, bisnis yang sudah mapan tumbuh dengan tingkat yang tidak terlalu fluktuatif dibandingkan dengan bisnis kecil, sehingga anggaran inkremental mudah diterapkan dalam lingkup pertumbuhan bisnis yang diantisipasi. 

Mencoba menerapkan anggaran inkremental pada bisnis yang lebih tidak stabil dapat mengakibatkan pembatasan pada bisnis yang akan mencegahnya mencapai pertumbuhan yang diinginkan.

Sebagai contoh, jika tujuannya adalah untuk mengembangkan bisnis sebesar 50% YoY, maka meningkatkan biaya tetap dan biaya variabel sebesar 3% kemungkinan tidak akan mencukupi dan membatasi kemampuan bisnis untuk mencapai target pertumbuhan yang diinginkan.

Baca juga: Pengendalian Anggaran: Tahapan, Tujuan, dan Tekniknya

Cara Membuat Incremental Budgeting

Salah satu hal yang membuat anggaran inkremental lebih mudah dan tidak terlalu mengintimidasi dibandingkan bentuk penganggaran lainnya adalah karena dasarnya sudah ditetapkan.

Dimulai dengan membuat asumsi bahwa bisnis akan terus beroperasi dalam parameter anggaran periode sebelumnya.

Hal ini menghilangkan kebutuhan untuk melakukan analisis ekstensif terhadap biaya setiap departemen, yang biasanya membutuhkan banyak usaha dan sumber daya. 

Dimulai dengan pengeluaran periode sebelumnya, setiap mata anggaran dalam anggaran disesuaikan dengan beberapa faktor di periode mendatang. Faktor-faktor tersebut dapat menyesuaikan biaya naik atau turun tergantung pada skenarionya. 

Salah satu kesalahpahaman yang umum terjadi adalah karena anggaran inkremental tidak terlalu meneliti pengeluaran, maka hanya sedikit pemikiran yang diberikan pada penyesuaian yang digunakan pada anggaran berikutnya.

Hal ini sepenuhnya salah dan setiap mata anggaran harus diberi pemikiran dan perhatian yang cukup.

Sebagai contoh, setiap investasi yang dilakukan pada periode sebelumnya yang seharusnya dapat mengurangi biaya produksi harus diperhitungkan ke dalam anggaran periode berikutnya, sehingga biaya dapat turun. 

Setelah semua biaya dari periode sebelumnya telah disesuaikan untuk memenuhi ekspektasi periode yang akan datang, pendapatan kemudian diperkirakan dengan menggunakan metodologi yang sama.

Lini produk atau campuran produk baru dan dampaknya harus diperhitungkan dan tingkat pertumbuhan yang sesuai dengan ukuran dan kematangan bisnis harus diasumsikan.

Baca juga: Download Template Proposal Anggaran Beserta Tips Membuatnya

Keuntungan dari Menggunakan Incremental Budgeting

incremental budgeting 1

Incremental budgeting dapat menarik bagi perusahaan karena beberapa alasan, antara lain:

1. Kesederhanaan

Incremental budgeting adalah pendekatan penganggaran yang paling mudah. Karena menggunakan anggaran untuk periode saat ini untuk memproyeksikan anggaran di masa depan, maka tidak memerlukan perhitungan yang rumit.

Selain itu, hanya sedikit asumsi yang diperlukan dalam metode penganggaran ini. Akhirnya, kesederhanaan metode ini memungkinkan manajemen perusahaan untuk menghemat waktu dalam proses penganggaran.

2. Konsistensi dan stabilitas operasional

Ketergantungan pada angka-angka dari anggaran periode sebelumnya memastikan bahwa anggaran tetap cukup konsisten dan relatif stabil dari waktu ke waktu.

3. Stabilitas pendanaan

Incremental budgeting juga dapat membantu memastikan bahwa pendanaan tetap stabil dari waktu ke waktu, karena pengeluaran relatif mudah diproyeksikan.

Hal ini dapat membantu perusahaan dengan proyek yang membutuhkan pendanaan selama beberapa tahun.

4. Mengurangi persaingan internal

incremental budgeting umumnya mengalokasikan perubahan inkremental yang sama pada anggaran dari tahun ke tahun.

Dengan demikian, departemen-departemen dalam perusahaan tidak dipaksa untuk bersaing satu sama lain untuk mendapatkan porsi anggaran yang lebih besar.

Baca juga: 5 Jenis Strategi Penyusunan Anggaran Bisnis Beserta Contohnya

Kekurangan Menggunakan Incremental Budgeting

Terlepas dari kesederhanaan dan konsistensinya, penganggaran inkremental sering dikritik karena sejumlah kelemahan mendasar. Kerugian potensial utama dari metode penganggaran tersebut adalah sebagai berikut:

1. Mendorong pengeluaran yang tidak perlu

Incremental budgeting dapat mengakibatkan pengeluaran yang tidak perlu bagi perusahaan.

Alasan di balik hal ini adalah karena departemen-departemen di dalam perusahaan umumnya cenderung menghabiskan semua uang yang telah dialokasikan dalam anggaran satu tahun untuk mendapatkan jumlah uang yang lebih besar pada periode penganggaran berikutnya.

Incremental budgeting mengambil posisi meningkatkan setiap bagian dari anggaran dengan jumlah tertentu setiap tahun.

Namun, beberapa departemen mungkin sebenarnya tidak membutuhkan lebih banyak uang setiap tahunnya – namun mereka akan tetap diberikan kenaikan, hanya karena begitulah cara kerja proses penganggaran. Dengan cara ini, proses penganggaran menjadi boros dan kurang efisien.

2. Menghambat inovasi

Jenis penganggaran ini dapat menghambat produksi ide-ide inovatif dan pertumbuhan. Karena anggaran baru didasarkan pada angka-angka dari anggaran sebelumnya, maka hanya ada sedikit ruang untuk membiayai ide atau kegiatan yang benar-benar baru.

Dengan demikian, proses penganggaran ini menghambat implementasi ide-ide baru dan menumbuhkan lingkungan bisnis yang konservatif.

3. Gagal memperhitungkan perubahan dan faktor eksternal

Asumsi utama di balik anggaran inkremental adalah stabilitas operasi perusahaan yang konstan.

Oleh karena itu, anggaran biasanya tidak responsif terhadap perubahan potensial yang dapat terjadi akibat keadaan yang tidak terduga atau beberapa faktor yang tidak diantisipasi.

4. Tidak memiliki insentif untuk tinjauan yang komprehensif

Stabilitas anggaran inkremental tidak memberikan insentif kepada manajemen perusahaan untuk meninjau anggarannya dengan tujuan untuk merealisasikan penghematan pengeluaran.

Kurangnya proses peninjauan membuat anggaran rentan terhadap pemborosan, asumsi yang tidak memadai, dan kesalahan.

Baca juga: Laporan Anggaran (Budget Report): Fungsi, Format, dan Cara Buatnya

Kesimpulan

Kesederhanaan dan konsistensi adalah keuntungan utama dari incremental budgeting. Namun, teknik penganggaran ini dapat menimbulkan dampak buruk dalam jangka panjang (seperti yang telah dibahas diatas).

Konservatisme metode penganggaran ini, serta ketidakfleksibelan dan ketidakmampuannya untuk menyesuaikan diri dengan perubahan internal dan eksternal, memberikan keterbatasan yang berpotensi menimbulkan masalah bagi perusahaan yang beroperasi di lingkungan bisnis yang bergerak cepat saat ini.

Umumnya, incremental budgeting paling baik diterapkan hanya jika Anda yakin bahwa anggaran perusahaan akan tetap stabil dalam jangka panjang, dengan hanya sedikit perubahan. Dalam kasus lain, disarankan untuk menggunakan teknik penganggaran yang lebih canggih.

Untuk memudahkan proses budgeting dalam bisnis, Anda juga bisa menggunakan tools modern yang bisa membantu Anda untuk melakukan monitoring kesehatan keuangan dalam bisnis Anda.

Salah satu yang bisa Anda gunakan adalah software akuntansi online Kledo yang mudah digunakan dan memiliki fitur terlengkap dengan harga yang terjangkau.

Dengan menggunakan Kledo, Anda bisa dengan mudah melakukan pencatatan transaksi, manajemen persediaan, membuat laporan keuangan, dan membuat anggaran dengan lebih mudah dan praktis.

Jika tertarik, Anda bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari melalui tautan ini.

sugi priharto

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

6 − 4 =