Dynamic Pricing: Pengertian, Jenis, Contoh, Kelebihan, dan Kekurangannya

Dynamic pricing 1

Menggunakan strategi dynamic pricing di tengah kondisi yang tidak menentu saat ini mungkin bisa menjadi salah satu solusi untuk Anda.

Menurunnya minat ekonomi akibat perang ukraina dan rusia di beberapa industri dan meningkatnya permintaan di industri lain telah menghasilkan lingkungan yang sangat tidak terduga yang terus memberikan tekanan pada biaya dan kapasitas bisnis untuk mengelola risiko dan memastikan kelangsungan operasional.

Ketidakpastian ini, bersama dengan pergeseran yang terus meningkat ke saluran digital, menghasilkan kebutuhan yang besar akan disiplin harga, pendekatan kolektif yang lebih baik di seluruh tim penjualan, dan strategi manajemen harga yang fleksibel yang dapat membantu perusahaan melayani pelanggan mereka secara efisien dan adil dalam lingkungan online.

Pada artikel kali ini kami akan menjelaskan apa itu strategu dynamic pricing, jenis, contoh sampai kelebihan dan kekurangannya yang bisa Anda pelajari sebelum menerapkannya:

Apa yang Dimaksud dengan Dynamic Pricing?

dynamic pricing gambar (1)

Penetapan harga dinamis juga dikenal sebagai dynamic pricing atau penetapan harga berbasis waktu.

Perusahaan menggunakan strategi ini untuk menilai kebutuhan pasar saat ini dan menetapkan harga yang dapat disesuaikan untuk produk dan layanan. Dalam arti tertentu, ini adalah bentuk diskriminasi harga.

Untuk mengidentifikasi strategi penetapan harga terbaik untuk produk atau layanan Anda, pertimbangkan faktor-faktor seperti kecenderungan pelanggan untuk membeli suatu barang pada saat tertentu, penawaran dan permintaan, harga pesaing, dan tekanan pasar eksternal lainnya.

Penetapan harga dinamis adalah praktik yang relatif standar di beberapa industri, termasuk transportasi umum, listrik, belanja, hiburan, rekreasi, dan perhotelan.

Dynamic pricing yang dibahas dalam artikel ini secara eksplisit disesuaikan dengan bisnis online, yang telah berkembang pesat dalam beberapa tahun terakhir. Internet memungkinkan vendor untuk dengan mudah menyesuaikan harga mereka, yang dipengaruhi oleh fluktuasi permintaan.

Sebagai hasil dari dynamic pricing, Anda dapat mengubah pengaturan harga yang telah ditentukan. Keputusan Anda untuk melakukan hal ini dapat dipengaruhi oleh kebutuhan dan tren saat ini.

Baca juga: Daftar Harga Software Akuntansi Lengkap di Indonesia

Apakah Dynamic Pricing Adil?

Pertanyaan ini bermuara pada masalah kebutuhan. Menggunakan penetapan lonjakan harga, penargetan kelompok, atau permintaan untuk menaikkan harga komoditas tidak sama dengan mengenakan biaya lebih mahal untuk Gojek pada saat semua orang membutuhkannya.

Dalam kasus barang dan jasa seperti barang elektronik, produk SaaS, kamar hotel, atau tiket pesawat, pelanggan memiliki pilihan, kita bisa memilih untuk membelanjakan uang kita atau tidak.

Jika Anda tidak bersedia membayar untuk produk tersebut, Anda akan pergi dan mungkin kembali lagi saat ada obral atau tersedia versi yang lebih murah.

Jika Anda bersedia membayar untuk produk tersebut, maka kebutuhan Anda terpenuhi dan Anda tidak akan mempermasalahkan teman Anda yang mendapatkan harga lebih murah. Ini adalah penetapan harga yang sempurna dan harmonis di pasar bebas.

Banner 2 kledo

Namun, konsumen mungkin tidak setuju dengan dynamic pricing

Secara teoritis, dynamic pricing seharusnya dapat diterima oleh konsumen karena pada akhirnya mereka memiliki pilihan untuk membeli suatu produk atau tidak, dan produsen harus memastikan bahwa harga tersebut sesuai dengan kesediaan konsumen untuk membayar.

Namun, pada kenyataannya, dynamic pricing lebih rumit daripada sekedar teori. Ketika konsumen mengetahui dynamic pricing, hal ini terasa seperti diskriminasi harga, yang mengarah pada rasa ketidakadilan.

Konsumen merasa tertipu dan ditipu ketika mereka menemukan bahwa orang lain mendapatkan penawaran yang lebih baik.

Hal ini terutama berlaku untuk sebagian besar produk ritel dan produk SaaS, di mana melacak dan mengukur harga keseimbangan yang berbeda untuk kelompok pelanggan merupakan hal yang menantang.

Jika Anda memiliki produk yang siklus penjualannya lebih dari 24 jam atau melibatkan banyak orang, risiko strategi penetapan harga Anda terekspos meningkat secara eksponensial setiap hari dan setiap individu yang terlibat dalam proses pembelian.

Baca juga: Competitive Pricing: Pengertian, Strategi, dan Contohnya

8 Jenis Strategi Dynamic Pricing

dynamic pricing 2

Penetapan harga dinamis menjadi populer di pasar toko online pada tahun 2015, tetapi diperkirakan akan tumbuh secara signifikan dalam penggunaannya pada tahun 2023. Mengapa?

Secara tradisional, dynamic pricing merupakan metode yang hanya tersedia untuk beberapa penjual tertentu, seperti Amazon, karena biaya implementasinya yang besar.

Sekarang ada banyak layanan dan solusi berbiaya rendah yang tersedia untuk hampir semua jenis bisnis. Akibatnya, tahun ini kemungkinan besar akan terjadi perlombaan akuisisi B2B, dengan para pengadopsi awal yang kemungkinan besar akan mengungguli pesaing mereka.

Ada beberapa jenis strategi dynamic pricing, beberapa di antaranya adalah:

1. Dynamic pricing berbasis kelompok

Ini termasuk diskon untuk kelompok tertentu yang teridentifikasi, seperti pegawai negeri dan warga senior. Jenis dynamic pricing ini biasanya digunakan untuk promosi dan menargetkan berbagai sensitivitas harga.

2. Dynamic pricing berdasarkan waktu

Strategi penetapan harga ini mencakup berbagai skenario. Strategi ini umum digunakan dalam bisnis di mana permintaan layanan atau produk berfluktuasi sepanjang hari.

Atau, perusahaan Anda mungkin ingin memberikan insentif untuk mendorong pembelian karena berbagai alasan. Berikut adalah beberapa contoh untuk membantu Anda memulai:

  • Tarif yang bervariasi terkadang sangat menguntungkan perusahaan transportasi. Contohnya adalah penurunan tarif taksi di malam hari untuk mendorong penggunaan.
  • Dengan setiap koleksi baru, peritel online dapat mengurangi harga koleksi sebelumnya untuk menyingkirkan inventaris yang sudah usang.
  • Beberapa bisnis pengiriman meminta biaya tambahan untuk pengiriman di hari yang sama. 

3. Cost-plus pricing

Penetapan harga cost-plus berarti menjual produk yang Anda hasilkan dengan harga yang lebih tinggi. Banyak organisasi menggunakan strategi ini karena merupakan metode penetapan harga yang paling dasar.

4. Penetapan harga berbasis pesaing

Penetapan harga berbasis pesaing adalah teknik penetapan harga di mana perusahaan menentukan harga layanan atau produknya setelah mempelajari kompetitornya.

Baca juga: Psychological Pricing: Definisi, Jenis, Contoh, Kelebihan & Kekurangannya

5. Penetapan harga berbasis nilai (elastisitas harga) 

Organisasi menggunakan penetapan harga berbasis nilai untuk membebankan biaya barang dan jasa pada harga yang mereka rasa pelanggan bersedia membayar.

Daripada memperkirakan biaya produksi dan menambahkan markup konvensional, perusahaan menilai nilai yang dirasakan oleh pelanggan dan menagih mereka dengan tepat.

6. Price skimming

Price skimming adalah metode penetapan harga di mana bisnis membebankan harga masuk produk maksimum yang dapat dijangkau oleh pelanggan dan kemudian secara perlahan menurunkan nilai jual tersebut seiring waktu.

Ketika kebutuhan klien terpenuhi, perusahaan secara signifikan mengurangi biaya produk atau layanan mereka untuk menarik individu yang sensitif terhadap harga. 

Baca juga: Penetapan Harga Markup, Cara Hitung, dan Bedanya dengan Markdown

7. Penetapan harga bundel 

Penetapan harga paket atau bundel adalah metode penetapan harga di mana perusahaan mengelompokkan beberapa produk menjadi satu dan menjualnya dengan harga tertentu alih-alih mengenakan biaya secara terpisah untuk produk atau layanan. 

Selain barang dan produk, bisnis dapat menggunakan metode penetapan harga ini untuk menentukan harga berbagai layanan.

Penetapan harga paket dapat membantu meningkatkan pendapatan karena menggambarkan item yang memiliki nilai keseluruhan yang lebih tinggi. 

8. Penetapan harga penetrasi

Strategi penetapan harga penetrasi sering digunakan ketika perusahaan baru memasuki pasar atau bisnis yang sudah mapan berusaha untuk mendominasi pasar.

Perusahaan melakukan ini dengan menawarkan biaya yang lebih murah daripada pesaing mereka. 

Tentu saja, harga murah ini tidak akan bertahan lama. Bisnis secara bertahap menaikkan harga ketika mereka mencapai basis konsumen dan tingkat permintaan tertentu.

Baca juga: Metode Penetapan Harga: Pengertian dan Berbagai

Contoh Dynamic Pricing

dynamic pricing 3

Beberapa jenis bisnis bisa mendapatkan keuntungan dari strategi dynamic pricing, termasuk:

1. Layanan ride-sharing

Pelanggan membayar harga yang ditetapkan oleh bisnis layanan berbagi tumpangan seperti Gojek atau Gra, berdasarkan permintaan. Baik itu hari libur nasional, atau hujan, harga tarif dan jumlah waktu yang harus ditunggu penumpang bervariasi berdasarkan keputusan dynamic pricing.

Alasan pertama mengapa dynamic pricing merupakan ide yang bagus untuk perusahaan layanan ride sharing adalah karena hal ini dapat meningkatkan pasokan pengemudi di wilayah tertentu dengan menaikkan pendapatan mereka secara strategis.

Alasan lainnya adalah untuk mengurangi permintaan perjalanan dan waktu tunggu. Pelanggan yang tidak mau membayar harga yang lebih tinggi pada jam-jam sibuk akan mencari opsi lain atau menunggu harga kembali normal.

2. Maskapai penerbangan

Maskapai penerbangan biasanya menggunakan harga statis. Bergantung pada penunjuk pemesanan reservasi atau reservation booking designators (RBD), sebuah maskapai penerbangan mengembangkan struktur harga dengan jumlah titik harga yang terbatas.

Penetapan harga dinamis dapat menjadi keuntungan besar bagi perusahaan-perusahaan ini jika diadopsi.

Baca juga: Jenis Strategi Penetapan Harga dan Mana yang Terbaik untuk Bisnis?

3. BnB dan hotel 

Musim dan periode tertentu dalam setahun, seperti festival, hari libur nasional, atau acara, memengaruhi biaya di industri hotel.

4. Toko online 

Banyak bisnis online yang secara otomatis mengubah tarif mereka sebagai respons terhadap saingan, harga pasar, hari libur, dan aktivitas pemasaran internal, seperti musim gerai koleksi baru.

5. Acara

Penetapan harga dinamis, meskipun masih kurang dimanfaatkan, dapat membantu penyelenggara acara menghasilkan lebih banyak uang.

Perencana acara harus menggunakan penetapan harga berbasis waktu dan berbasis permintaan untuk menetapkan strategi dynamic pricing.

Meskipun tiket menyumbang persentase pendapatan yang signifikan untuk bisnis ini, sangat penting untuk menyesuaikan harga tiket berdasarkan permintaan dan waktu. 

Baca juga: Strategi Menaikkan Harga Tanpa Harus Kehilangan Pelanggan

Apa Kelebihan dan Kekurangan Strategi Dynamic Pricing?

Penetapan harga dinamis, seperti halnya penetapan harga lainnya, memiliki kelebihan dan kekurangan. Berikut adalah pembahasan lengkapnya:

Kelebihan:

1. Gambaran pasar yang lebih baik

Ketahui siapa klien Anda. Ini adalah landasan dari strategi dynamic pricing yang sukses. Mengetahui klien Anda bukanlah pekerjaan yang mudah; Anda harus terus berhubungan dengan mereka dan mengajukan pertanyaan-pertanyaan berikut:

  • Apa saja biaya yang harus ditanggung klien Anda?
  • Taktik penetapan harga apa yang mereka terapkan?
  • Berapa frekuensi mereka mengubah strategi mereka?

Anda akan dapat membentuk strategi penetapan harga yang dinamis dan mempelajari tren industri dari waktu ke waktu dengan mengikuti langkah-langkah yang tepat.

2. Peningkatan pendapatan 

Anda akan lebih memahami perilaku pembelian klien Anda ketika Anda memasukkan wawasan konsumen ke dalam rencana penetapan harga Anda.

Anda juga akan mendapatkan keunggulan dari pesaing Anda karena Anda akan selalu mendapat informasi tentang harga mereka, dan ini akan lebih membantu Anda menyesuaikan pendekatan harga dinamis agar sesuai dengan rencana harga Anda.

Pada akhirnya, hal ini akan menjamin dominasi pasar Anda dan meningkakan pendapatan

3. Lebih mengenali pelanggan Anda

Anda akan mulai melacak dan mengukur perilaku klien Anda saat Anda menerapkan strategi dynamic pricing. Hal ini akan memberi Anda gambaran umum tentang berbagai tren, termasuk:

  • Keteraturan pembelian dan urutan pembelian.
  • Harga terendah dan tertinggi yang bersedia dibayar oleh konsumen Anda.
  • Pandangan mendalam pada kurva permintaan.

Metode ini akan memberi data dari dynamic pricing yang Anda buat dan membantu Anda menghasilkan rencana penetapan harga yang lebih baik dengan setiap wawasan.

4. Lebih banyak kendali atas strategi penetapan harga Anda

Dengan akses real-time ke pola harga, dynamic pricing memungkinkan organisasi untuk menyesuaikan rencana penetapan harga mereka.

Bisnis dapat memantau perubahan harga persaingan dan lebih memahami penawaran dan permintaan di seluruh industri dengan menggunakan dynamic pricing.

Baca juga: Harga Penjualan: Pembahasan Lengkap dan Bedanya dengan HPP

Kekurangan:

1. Risiko kehilangan pelanggan

Pelanggan mungkin menjadi bingung ketika harus membeli produk tertentu karena fluktuasi harga yang terus-menerus.

Akibatnya, klien ini mungkin tidak merespons dynamic pricing dan malah memilih tarif tetap atau berhenti menggunakan produk atau layanan Anda.

2. Risiko memulai perang harga

Penting bagi bisnis apa pun untuk menjadi kompetitif, tetapi penetapan harga variabel terkadang bisa menjadi terlalu berlebihan.

Bisnis Anda harus menyeimbangkan potensi risiko perang harga dengan efektivitas keseluruhan dynamic pricing. 

3. Dapat memakan waktu lama

Mengubah harga produk dan layanan secara terus menerus membutuhkan banyak pemantauan pesaing dan studi pasar, yang dapat menyita banyak tenaga karyawan.

4. Prosesnya rentan terhadap kesalahan 

Data pasar yang tidak akurat dapat menyebabkan kerugian laba yang signifikan. Input yang salah akan melumpuhkan strategi dynamic pricing yang paling kuat sekalipun.

Namun, teknologi saat ini memungkinkan administrasi penetapan harga yang tepat dan terpusat serta pelaporan penyesuaian harga yang cepat, yang dapat membantu Anda menghindari jebakan.

Baca juga: Pengertian Harga Pasar dan Hubungannya dengan Bisnis Anda

Bagaimana Cara Menerapkan Dynamic Pricing dalam Bisnis?

Berikut ini adalah langkah-langkah yang perlu Anda lakukan untuk menerapkan penetapan harga dinamis yang efekti

1. Perkenalkan diferensiasi harga

Dua harga lebih baik daripada satu harga. Diferensiasi harga berarti menetapkan harga produk atau layanan yang sama secara berbeda berdasarkan preferensi klien.

Sebuah bisnis akan melakukan hal ini untuk memanfaatkan demografi keuangan klien yang berbeda.

2. Pastikan Anda menggunakan metrik nilai yang tepat

Metrik nilai mengacu pada cara Anda membebankan biaya pada suatu barang atau jasa.

Membuat metrik nilai untuk produk fisik jauh lebih kompleks daripada membuat metrik nilai untuk layanan online, karena dengan layanan online, Anda dapat membagi cara Anda menilai layanan Anda.

3. Memanfaatkan waktu dalam auction-type model

Anda bisa memastikan biaya produk atau layanan Anda naik atau turun tergantung waktu.

4. Kupon dan diskon

Anda dapat menggunakan kupon dan diskon untuk memberikan harga yang dinamis secara efektif kepada pelanggan Anda. Anda terutama dapat menggunakan kupon jika Anda menyediakan layanan online.

Namun, penting untuk membatasi penggunaan kupon yang berlebihan karena dapat menurunkan nilai merek dan produk Anda dari waktu ke waktu.

5. Bersikaplah jujur dan transparan

Untuk meningkatkan pendapatan dan kepuasan pelanggan, Anda harus berterus terang kepada klien jika Anda menggunakan harga dinamis. Bersikap transparan tentang strategi penetapan harga Anda akan membantu klien Anda merasa dihargai dan tidak diabaikan.

Baca juga: Metode Harga Pokok Pesanan: Pengertian Lengkap dan Cara Hitungnya

Kesimpulan

Dynamic pricing memberi Anda kesempatan untuk memantau nilai produk dan layanan Anda dari waktu ke waktu. Penetapan harga dinamis juga memungkinkan Anda untuk memeriksa pergerakan pesaing Anda, yang memberi Anda keunggulan saat mengembangkan bisnis Anda.

Disarankan untuk bersikap transparan dalam menerapkan harga dinamis pada bisnis Anda. Ingatlah untuk berhati-hati dengan merek, citra, dan reaksi PR Anda yang dapat berdampak jangka panjang.

Transparansi harga adalah kunci utama dan harus menjadi yang terdepan dalam pengambilan keputusan. Lagi pula, Anda tidak ingin menciptakan pelanggan yang marah, bukan?

Untuk menetapakan strategi penetapan harga yang benar, Anda juga harus menghitung setiap komponen biaya dari setiap produk atau layanan yang Anda jual, dan ini melibatkan data keuangan dalam bisnis.

Pastikan Anda mencatat seluruh biaya pada proses pembukuan yang modern seperti menggunakan software akuntansi Kledo untuk pencatatan yang lebih mudah dan instan.

Kledo memiliki fitur terlengkap dan harga terjangkau sehingga sangat cocok untuk Anda pemilik bisnis baik besar maupun kecil.

Jika tertarik, Anda bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari melalui tautan ini.

sugi priharto

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

sixteen − four =