Laporan Anggaran (Budget Report): Fungsi, Format, dan Cara Buatnya

laporan anggaran

Banyak bisnis melakukan proses penganggaran secara efektif tetapi mereka gagal menindaklanjutinya dengan membuat laporan anggaran yang tidak tepat. Tahap akhir dari setiap proses penganggaran adalah persiapan laporan yang dirancang dengan baik tanpa tujuan penganggaran dibatalkan.

Bayangkan Anda membuat anggaran untuk penjualan di berbagai daerah tetapi tidak pernah memeriksa melalui laporan mengenai daerah mana yang berkinerja lebih baik pada akhir tahun dan mana yang tidak. Bukankah ini tidak menguntungkan bagi bisnis Anda?

Jadi, pelajari laporan anggaran selengkapnya di artikel ini!

Apa itu Laporan Anggaran?

gambar 1

Pelaporan merupakan bagian integral dari kontrol anggaran. Laporan anggaran (juga dikenal sebagai laporan kinerja anggaran atau budget report) adalah laporan analisis yang menunjukkan hasil yang dicapai selama periode tertentu terhadap penganggaran yang ditetapkan.

Laporan ini dapat disiapkan untuk setiap departemen atau fungsi. Laporan anggaran menetapkan anggaran untuk periode yang bersangkutan dan kinerja aktual secara bersama-sama.

Bersamaan dengan penggambaran seperti itu, laporan ini juga menunjukkan alasan perbedaan antara kinerja aktual dan yang dianggarkan.

Laporan penganggaran adalah dokumen yang secara berkala menunjukkan hasil mana yang tercapai, mana yang terlampaui, dan mana yang tidak tercapai. Ini memberi manajemen wawasan tentang inefisiensi operasional.

Laporan anggaran biasanya dikirim oleh pengontrol anggaran atau petugas anggaran ke berbagai departemen dan fungsionarisnya. Pengontrol anggaran atau petugas anggaran adalah orang yang bertanggung jawab atas pengaturan anggaran dalam bisnis.

Mereka akan mengirimkan laporan penganggaran ke setiap departemen sehingga kinerja departemen atau fungsi tersebut dapat dievaluasi. Melalui laporan ini setiap orang terus mendapat informasi tentang kinerja mereka, kinerja bawahan, dan kinerja departemen secara keseluruhan sehingga tindakan perbaikan dapat diambil.

Baca juga: Pengendalian Anggaran: Tahapan, Tujuan, dan Tekniknya

Apa Tujuan dari Laporan Anggaran?

Tujuan laporan penganggaran adalah untuk memahami seberapa dekat perkiraan penganggaran dengan angka keuangan aktual selama periode akuntansi tertentu, yang bisa jadi satu bulan, satu kuartal atau satu tahun.

Saat staf akuntansi menerima laporan keuangan, mereka akan membandingkan hasil ini dengan laporan penganggaran yang mereka siapkan sebelum dimulainya periode akuntansi tertentu.

Laporan penganggaran biasanya berfungsi sebagai tujuan keuangan perusahaan. Jika laporan keuangan tidak mencapai sasaran yang diproyeksikan dalam laporan anggaran, karyawan dapat dengan mudah menentukan masalah mana yang menghalangi mereka mencapai sasaran tersebut dengan membandingkan kedua laporan tersebut.

Karyawan juga bisa membandingkan anggaran dan laporan keuangan untuk menentukan seberapa akurat atau masuk akal proyeksi keuangan mereka untuk periode sebelumnya. Meninjau informasi ini membantu mereka menyesuaikan laporan anggaran yang akan datang dan membuat prediksi masa depan yang lebih realistis.

Baca juga: 10 Software Akuntansi Terbaik untuk UMKM

Perbedaan Laporan Anggaran vs. Laporan Keuangan

Profesional biasanya menggunakan laporan anggaran dan laporan keuangan untuk membandingkan dua item data. Untuk memastikan Anda membuat prediksi yang terinformasi dan akurat untuk periode mendatang, penting untuk memahami perbedaan utama antara kedua laporan tersebut.

Beberapa perbedaan antara anggaran dan laporan keuangan meliputi:

Menampilkan prediksi, bukan hasil

Anggota tim membuat laporan anggaran biasanya sebelum periode tertentu untuk memprediksi dan menetapkan tujuan keuangan perusahaan. Mereka kemudian meninjau laporan keuangan pada akhir kuartal, yang menampilkan hasil keuangan aktual, dan membandingkannya dengan prediksi anggaran.

Baca juga: Administrasi Keuangan: Pengertian, Tujuan, dan Tugasnya

Menyajikan beberapa anggaran

Laporan anggaran menampilkan berbagai proyeksi anggaran perusahaan selama periode tertentu. Anggaran yang dapat mereka sajikan meliputi anggaran pemasaran, produksi, penjualan, atau operasional.

Anda dapat membuat laporan penganggaran untuk masing-masing departemen dan membandingkannya dengan laporan keuangan, yang menunjukkan hasil kinerja keuangan seluruh perusahaan.

Menunjukkan informasi terbatas

Saat meninjau laporan anggaran, Anda terutama hanya melihat informasi seperti arus kas keluar atau masuk perusahaan atau pengeluarannya. Ini biasanya menampilkan hasil dari masa lalu yang dapat Anda gunakan untuk membuat prediksi keuangan yang akan datang.

Laporan keuangan lebih mendalam dan mengungkapkan seberapa baik kinerja perusahaan dengan mencantumkan perincian kewajiban dan aset, yang membantu Anda lebih memahami nilai dan kinerja keuangan perusahaan secara keseluruhan.

Baca juga: Anggaran Laba Rugi: Pengertian, Bedanya dengan Laporan Laba Rugi, dan Cara Membuatnya

Mencerminkan tujuan perusahaan

Profesional biasanya membuat laporan anggaran untuk menetapkan dan menyusun tujuan keuangan baru. Mereka menggunakan hasil laporan keuangan sebelumnya untuk membantu membuat prediksi yang akurat.

Karyawan kemudian menggunakan laporan penganggaran ini sebagai tujuan keuangan untuk mereka kerjakan sepanjang periode waktu yang ditetapkan. Ketika mereka menerima laporan keuangan, mereka dapat lebih memahami seberapa baik mereka memenuhi tujuan keuangan tersebut.

Baca juga: Apa Itu Budgeting? Berikut Adalah Penjelasan Lengkap dan 20 Tips Membuat Budgeting

Melayani tujuan untuk orang yang berbeda

Akuntan, manajer, dan anggota eksekutif biasanya menggunakan laporan anggaran sebagai pedoman untuk membantu mereka mengelola pendanaan perusahaan dengan lebih baik dan menangani anggaran dengan lebih bertanggung jawab di departemen mereka.

Laporan penganggaran biasanya hanya untuk penggunaan internal. Karyawan kemudian membuat laporan keuangan untuk dibagikan kepada pemegang saham dan investor untuk memperbarui mereka tentang kinerja keuangan perusahaan dan sebagai penelitian untuk setiap investasi potensial yang ingin mereka lakukan.

Baca juga: Budget Adalah: Berikut Pembahasan Lengkap dan Tips Membuatnya

Banner 3 kledo

Bagaimana Cara Menyusun Laporan Anggaran?

Sebelum melihat bagaimana bentuk laporan penganggaran, Anda harus tahu bahwa ada beberapa fitur penting yang harus dimiliki laporan anggaran yang baik yakni sebagai berikut:

  • Laporan penganggaran harus faktual. Semua fakta dan opini harus dipisahkan dan harus dinyatakan secara terpisah.
  • Laporan harus tepat waktu. Artinya harus dibuat dan diserahkan segera setelah jangka waktu yang bersangkutan berakhir. Jika tidak, laporan tidak akan berguna karena perbaikan yang disarankan oleh laporan periode saat ini diterapkan ke periode yang akan datang.
  • Laporan kinerja anggaran harus dibuat seakurat mungkin meskipun sedikit ketidakakuratan mungkin diperbolehkan agar laporan bisa disajikan tepat waktu.
  • Laporan harus dibuat untuk setiap bidang/fungsi tanggung jawab secara terpisah sehingga tanggung jawab individu dapat diperbaiki untuk kinerja yang kurang baik dalam fungsi tertentu.
  • Standar dan aktual harus ditetapkan sedemikian rupa sehingga perbandingan siap dapat dengan mudah dibuat.
  • Jika ada penyimpangan substansial dari apa yang diharapkan atau apa yang seharusnya terjadi, hal itu harus disorot dengan signifikan sehingga manajemen dengan pengecualian bisa dilakukan. Manajemen dengan pengecualian adalah strategi di mana manajer puncak turun tangan untuk menyelesaikan masalah hanya jika ada penyimpangan yang substansial.
  • Hal-hal yang bersifat terkendali dan tidak terkendali harus disebutkan secara terpisah dalam laporan.
  • Laporan harus singkat. Jika panjang, harus dibatasi satu halaman sebagai ringkasan dan disertai dengan jadwal pendukung.
  • Laporan harus diberi tanggal dengan benar.
  • Laporan harus diberi nama yang tepat untuk menyampaikan tujuannya. Misalnya, LAPORAN ANGGARAN BIAYA BAHAN, Jul-Des 2022.
  • Laporan harus menyatakan siapa yang telah menyiapkannya dan kepada siapa itu diteruskan.

Baca juga: Tips Mengelola Anggaran Paling Efektif untuk Bisnis Anda

Format Laporan Anggaran

laporan anggaran 2

Laporan penganggaran biasanya mengikuti format yang mirip dengan laporan laba rugi, dengan kategori seperti harga pokok penjualan, penjualan dan pendapatan, biaya umum dan administrasi, biaya penjualan, dan pendapatan operasional bersih.

Namun kebanyakan laporan anggaran yang berisi komparasi antara nilai anggaran dengan biaya aktual

Ikuti template ini untuk membantu Anda membuat laporan anggaran vs biaya aktural dalam bisnis Anda sendiri:

No. Item Anggaran Aktual Catatan(Selisih harga dan detail belanja)
Jenis Kuantitas Harga unit Harga total Jenis Kuantitas Harga unit Harga total
Dapur
1 Lemari
1
0
1
0
2 Range Hood

1
0
1
0
3 Lemari Desinfeksi

1
0
1
0
4 Gas Cooker
1
0
1
0
5 Sink + Kitchen Faucet
1
0
1
0
6 Water heater
1
0
1
0
7 Katup Gas

2
0
2
0


Total

0


0


Baca juga: Mengenal Laporan Realisasi Anggaran dan Cara Membuatnya

Contoh laporan anggaran

Anda dapat membuat laporan penganggaran untuk periode kapan pun yang Anda inginkan dan bagaimana pun bentuknya, bergantung pada persyaratan dan preferensi bisnis Anda.

Gunakan contoh berikut untuk membantu Anda membuat sendiri laporan penganggaran yang terstruktur dan terorganisir:

Contoh 1

Berikut adalah contoh proyeksi laporan anggaran vs biaya aktual yang bisa Anda contoh:

Deskripsi ProdukKuantitasHarga
Biaya iklan42.000.000
Peralatan baru63.000.000
Biaya acara105.500.000
Jumlah yang diproyeksikan10.500.000

Contoh 2

Berikut adalah contoh laporan penganggaran yang lebih detail:

Laporan Anggaran

PT. Abadi Jaya

Untuk Periode November 2023

I. Pendahuluan

Laporan anggaran ini menguraikan proyeksi pendapatan dan pengeluaran akhir perusahaan untuk periode November 2023. Dengan menganalisis laporan ini, diharapkan dapat membanti perusahaan dalam memproyeksinkan anggaran pengeluaran secara lebih akurat dan menentukan tujuan bisnis di tahun-tahun mendatang.

II. Rincian Anggaran Pemasukan dan Pengeluaran

A. Rincian Anggaran Pemasukan
Keterangan  Anggaran Pemasukan Realisasi Pemasukan Keterangan
Pendapatan Produk 200.000.000 350.000.000
Pendapatan Jasa 500.000.000 730.000.000
Total 700.000.000 1.080.000.000
Total Surplus/Defisit Anggaran
380.000.000 Surplus

B. Rincian Anggaran Pengeluaran
Keterangan Anggaran Pengeluaran Realisasi Pengeluaran Ketarangan
Biaya Penjualan 50.000.000 30.000.000
Pengembangan Produk 100.000.000 70.000.000
Total 150.000.000 100.000.000
Total Surplus/Defisit Anggaran 50.000.000
Surplus

Keterangan:

  • Pemasukan dikatakan surplus apabila jumlah realisasi anggaran lebih besar dibandingkan proyeksi anggaran. Jika yang terjadi sebaliknya, maka pemasukan mengalami defisit.
  • Pengeluaran mengalami surplus apabila jumlah proyeksi anggaran lebih besar dibandingkan realisasi anggaran. Jika sebaliknya, maka pengeluaran mengalami defisit.

Baca juga: Download Template Budgeting dan Contohnya

Cara Membaca Anggaran vs. Laporan Aktual

Dengan menggunakan laporan penganggaran, Anda bisa memperoleh informasi perbandingan antara pendapatan dan pengeluaran yang dianggarkan perusahaan Anda serta pendapatan dan pengeluaran aktualnya.

Misalnya, di bagian pendapatan, laporan anggaran vs. aktual akan menunjukkan rincian semua sumber pendapatan dan pendapatan perusahaan Anda.

Dalam satu kolom, akan menunjukkan berapa banyak yang Anda harapkan untuk diperoleh selama periode tertentu misalnya kuartal pertama. Sedangkan di kolom lain, akan menunjukkan kepada Anda berapa banyak sebenarnya uang yang dipeorleh perusahaan.

Selama kuartal pertama tahun ini, Anda mungkin mengharapkan perusahaan Anda menghasilkan 100.000.000 dari penjualan produk andalan Anda dan 50.000.000 dari penjualan layanan.

Di samping jumlah tersebut adalah pendapatan sebenarnya yang dihasilkan bisnis Anda, misalnya 120.000.000 dari penjualan produk dan 35.000.000 dari penjualan layanan.

Di kolom lain, anggaran Anda vs. laporan aktual akan menunjukkan berapa banyak pendapatan perusahaan. Apakah sesuai proyeksi, melebihi atau justru kurang dari proyeksi pendapatan yang telah ditetapkan.

Dalam hal penjualan produk, penghasilan aktual Anda melebihi jumlah yang dianggarkan sebesar 30.000.000 . Dalam kasus penjualan layanan, penghasilan aktual Anda adalah minus 15.000.000 dari yang Anda harapkan.

Laporan penganggaran vs aktual juga akan memberi Anda persentase untuk membantu Anda melihat seberapa banyak kekurangan atau kelebihan penganggaran Anda. Penghasilan aktual Anda untuk penjualan produk adalah 120% dari anggaran Anda, sedangkan pendapatan aktual Anda untuk penjualan layanan adalah 70% dari anggaran Anda.

Pernyataan itu juga harus menghitung berbagai sumber pendapatan, menunjukkan kepada Anda seberapa besar anggaran perusahaan Anda secara keseluruhan.

Baca juga: Perbedaan Budgeting dan Forecasting dalam Proses Pengelolaan Keuangan

Kesimpulan

Laporan anggaran adalah laporan yang dibuat di akhir periode operasional bisnis untuk menilai bagaimana kinerja proyeksi anggaran yang telah ditetapkan.

Anggaran merupakan bagian penting dari bisnis. Untuk itu, Anda bisa menggunakan bantuan software akuntansi seperti Kledo yang akan mempermudah manajemen penganggaran bisnis Anda.

Kledo memiliki fitur anggaran yang akan membantu Anda menyusun anggaran bisnis dan memantau bagaimana implementasi keuangan aktual bisnis secara real time.

Mulai dari 139 ribu saja, Anda sudah bisa menikmati fitur terlengkap dari Kledo. Anda juga bisa lho mencoba Kledo gratis selama 14 hari atau selamanya melalui tautan ini.

Annisa Herawati

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

three × four =