Tantangan dan Solusi dalam Pencatatan Keuangan Restoran

pencatatan keuangan restoran

Restoran dan rumah makan adalah bisnis dengan karakteristik yang unik, terutama dalam proses pencatatan keuangan restoran. Pembukuan yang tepat di restoran Anda dapat menjadi penentu antara kesuksesan dan kebangkrutan.

Mengelola keuangan Anda bisa menjadi salah satu bagian tersulit dalam menjalankan sebuah restoran – dan juga faktor penentu antara kesuksesan dan kegagalan.

Jika Anda baru membua restoran kecil dan ingin mengetahui tantangan dan solusi dalam pencatatan keuangan, artikel ini akan membantu Anda untuk memahamai masalah yang solusi pencatatan keuangan pada bisnis restoran Anda nantinya.

Tantangan Akuntansi Untuk Para Pemilik Bisnis Restoran dan Solusinya

pengelolaan keuangan restoran

Akuntansi dalam bisnis apapun adalah hal yang sangat penting. Namun, setiap bisnis memiliki persoalan yang berbeda dalam mengelola pencatatan keuangannya, termasuk bisnis restoran ini.

Berikut adalah beberapa tantangan dan solusi yang bisa Anda gunakan dalam melakukan pencatatan keuangan dan akuntansi dalam bisnis restoran:

1. Kepegawaian

“Sangat sulit untuk menemukan karyawan yang baik akhir-akhir ini.” Kata-kata yang lebih benar tidak pernah diucapkan oleh pemilik usaha kecil restoran.

Faktanya, penelitian menunjukkan bahwa pada 2018, industri restoran memiliki tingkat turnover rata-rata 73%, yang berarti bahwa sebuah kafe dengan 10 karyawan akan menggantikan tujuh anggota staf setiap tahun.

Hal ini menyebabkan layanan yang tidak konsisten, jam yang terbuang sia-sia untuk pelatihan karyawan baru, dan berpotensi merusak reputasi untuk restoran Anda.

Alasan utama pergantian karyawan restoran adalah perubahan jenis karier, pekerjaan yang berbeda dari yang mereka harapkan, dan ketidaksepakatan dengan manajemen/pemilik.

Tidak jauh di belakang itu, karyawan yang disurvei menyebutkan kurangnya pelatihan dan kesenangan sebagai dua alasan berikutnya mengapa mereka berhenti.

Menemukan dan mempertahankan karyawan yang baik adalah masalah utama bagi pemilik restoran karena sejumlah alasan lain juga, seperti penjadwalan, memberikan opsi tunjangan, gaji, peluang untuk mobilitas ke atas, dll.

Jelas, pemilik restoran tidak dapat mengontrol atau memengaruhi semua hal ini, terutama karena upah minimum di setiap daerah dipengaruhi oleh undang-undang.

Namun, pemilik restoran yang cerdas dapat membantu meringankan masalah utama ini dengan menemukan dan menciptakan peluang bila memungkinkan.

Salah satu peluang untuk membantu mengurangi omset adalah dengan memperketat keuangan Anda sehingga Anda memiliki sedikit lebih banyak fleksibilitas dalam pembayaran dan tunjangan.

Tentu saja ini bukan hal yang mudah untuk dilakukan oleh pemilik usaha kecil mana pun, tetapi ada beberapa pilihan! Pembukuan otomatis dapat membantu menciptakan atau mengidentifikasi efisiensi untuk membantu meningkatkan arus kas.

Baca juga: Tips Untuk Membuat Bisnis Kontraktor Anda Lebih Berkembang

2. Pengelolaan gaji dan pajak

Mempertahankan karyawan yang baik di restoran Anda bisa menjadi tantangan, terutama dalam hal membayar mereka. Mengelola penggajian untuk pekerja front-of-house dan back-of-house bisa sangat rumit karena opsi kompensasi berbeda berdasarkan posisi.

Server terbaik Anda mungkin yang paling sulit Anda bayar karena Anda harus berurusan dengan gaji, pajak, dan perhitungan/perhitungan untuk tip yang mereka peroleh.

Pajak restoran juga hal yang harus Anda perhatikan karena hal ini penting untuk kelangsungan bisnis Anda.

Untuk memudahkan hal ini, Anda bisa menggunakan software akuntansi yang cocok untuk bisnis restoran seperti Kledo.

Kledo adalah software akuntansi berbasis cloud yang telah dipercaya oleh lebih dari 10 ribu pengguna dari berbagai jenis bisnis di Indonesia dan bisa Anda coba secara gratis melalui tautan pada gambar di bawah ini:

Banner 2 kledo

3. Pengelolaan arus kas yang buruk

Bayangkan skenario buruk ini: staf Anda muncul di pagi hari untuk menemukan bahwa pintu Anda terkunci secara permanen karena restoran Anda bangkrut dalam semalam.

Tidak ada yang tahu itu akan terjadi—bahkan Anda. Ini mungkin terdengar tidak masuk akal, tetapi itu cukup sering terjadi karena banyak restoran tidak tahu apa status arus kas mereka.

Jelas, penutupan restoran Anda dapat dikaitkan dengan sejumlah faktor, tetapi penyebab utama penutupan bisnis kecil apa pun adalah karena masalah arus kas. Memperhatikan uang masuk dan uang keluar sangat penting untuk kelangsungan hidup restoran Anda.

Ada banyak tip dan trik bermanfaat untuk memantau arus kas restoran Anda, tetapi kuncinya adalah tetap di atasnya.

Itu berarti menilai arus kas Anda secara teratur—setiap minggu Anda harus memiliki pemahaman menyeluruh tentang pendapatan dan pengeluaran apa yang dapat Anda harapkan.

Memiliki laporan arus kas yang akurat dan tersedia dapat membuat atau menghancurkan restoran Anda.

Untuk tips dalam mengelola arus kas yang lebih baik dalam bisnis, Anda bisa membaca artikel ini.

Baca juga: Gunakan Trik Ini untuk Mengelola Keuangan Bisnis Bimbel

4. Beban tinggi dan biaya operasi

Tujuan utama setiap akuntan bisnis adalah untuk membantu mengidentifikasi area di mana pengeluaran dapat dikurangi.

Dalam industri restoran, ini adalah pain point utama karena ada begitu banyak bagian yang bergerak: hunian dan biaya operasional, staf dan perputaran, manajemen persediaan, peraturan dan persyaratan kesehatan, dan masih banyak lagi.

Pengeluaran restoran tambahan termasuk biaya kartu kredit, sewa seragam, biaya makanan dan tenaga kerja, dan semua hal lain yang harus Anda bayar untuk menjaga bisnis tetap berjalan.

Tolok ukur yang baik untuk memastikan pengeluaran Anda tidak di luar kendali adalah meninjau biaya makanan dan tenaga kerja Anda yang tidak boleh lebih tinggi dari 70% dari penjualan kotor.

Intinya adalah untuk memastikan pengeluaran Anda tidak mengambil alih keuntungan restoran Anda. Solusi pembukuan yang baik tidak hanya akan membuat Anda mewasapadai indikator kesehatan keuangan seperti itu, tetapi juga dapat melaporkannya kapan saja.

Solusi pembukuan otomatis Botkeeper melakukan hal itu dengan pelaporan yang indah dan pengawasan manusia.

5. Manajemen persediaan

Bahan-bahan yang baik membuat makanan yang baik, dan makanan yang baik menjadi salah satu daya tarik utama restoran Anda. Tapi itu berarti Anda harus tetap di atas inventaris Anda untuk bahan-bahan segar dengan harga terbaik.

Restoran harus memahami bagaimana manajemen persediaan dapat memengaruhi laba mereka, 60% restoran yang kesulitan modal menyebutkan biaya operasi dan makanan sebagai tantangan utama mereka.

Restoran yang lebih menguntungkan juga mengatakan bahwa tantangan ini adalah tantangan terbesar mereka (49%).

Kebijakan yang baik untuk diikuti oleh pemilik restoran adalah menjalankan stok opname setiap minggu karena sejumlah alasan, sebagian besar untuk memastikan makanan Anda yang mudah rusak diperbarui dan untuk melacak apa yang ada dan tidak dari menu.

Musim memengaruhi masing-masing faktor ini, jadi apa yang Anda pesan dan seberapa banyak kemungkinan akan berubah dari waktu ke waktu. Tetapi pertimbangan penting lainnya adalah harga pokok penjualan (HPP), yang harus dihitung setiap minggu saat inventaris dilakukan.

HPP penting untuk dipantau karena memengaruhi harga menu Anda—apa yang Anda belanjakan untuk bahan-bahan, berapa banyak yang terbuang, dan apa yang tidak dijual.

Sebagai pemilik usaha kecil, Anda pasti ingin mengikuti HPP Anda sehingga Anda membuat keputusan yang tepat untuk restoran Anda.

Dengan menggunakan Kledo, Anda juga bisa dengan mudah melakukan pengelolaan manajemen persediaan dengan fitur yang ada di dalamnya.

Baca juga: Hal yang Perlu Anda Perhatikan dalam Mengelola Akuntansi Restoran

6. Penentuan harga menu

pengelolaan keuangan restoran

Terkait dengan manajemen persediaan, menentukan harga menu dapat menjadi masalah utama jika Anda tidak yakin apa yang dijual atau apa yang sedang musim.

Misalnya, harga stroberi berubah seiring musim, jadi makanan penutup stroberi andalan restoran Anda akan lebih mahal selama bagian-bagian tertentu dalam setahun.

Akibatnya, Anda mungkin ingin menyesuaikan menu Anda untuk mengakomodasi kenaikan biaya.

Tetapi tidak mudah untuk mengetahui berapa harga suatu barang, dan itu tergantung pada berapa faktor yang berkontribusi.

Proses ini disebut rekayasa menu, dan melibatkan beberapa formula untuk membantu menentukan dengan tepat berapa harga.

Rekayasa menu atau biasa disebut menu engineering adalah serangkaian proses dimana menajemen dapat melakukan evaluasi penyusunan harga, desain dan isi menu pada saat sekarang maupun yang akan datang.

Dua elemen dasar yang menjadi focus perhatian dalam analisis ini adalah:

  • Menu Mix (MM) yakni suatu analisis mengenai permintaan pelanggan atau analisis mengenai kesukaan pelanggan pada menu pilihannya.
  • Contribution Margin (CM) yakni suatu analisis dari kontribusi margin (keuntungan kotor) semua bahan menu (analisis menentukan penyusun item harga).

Untuk mengetahui apa yang bisa Kledo lakukan untuk membantu pengembangan bisnis restoran dan kuliner, Anda dapat melihatnya melalui halaman ini.

7. Tingginya biaya pokok harus dibarengi dengan penjualan

Faktor lain yang membantu Anda menentukan harga item menu adalah mengetahui biaya pokok atau biaya utama Anda dan mampu menghitung biaya utama sebagai persentase dari total penjualan Anda.

Jadi mari kita uraikan: biaya pokok adalah biaya makanan Anda (HPP) ditambah biaya tenaga kerja Anda:

HPP + TENAGA KERJA = BIAYA POKOK

Laporan penjualan Anda harus dengan mudah memberi tahu HPP Anda, maka Anda perlu memperhitungkan berapa banyak yang Anda habiskan untuk tenaga kerja PLUS biaya pajak, tunjangan, dan hanya makanan yang disesuaikan.

Setelah Anda menentukan biaya pokok Anda, Anda akan membaginya dengan total penjualan Anda dan mengalikannya dengan 100 untuk menentukan biaya utama Anda sebagai persentase dari total penjualan Anda.

(BIAYA POKOK / TOTAL PENJUALAN) x 100 = BIAYA UTAMA SEBAGAI % DARI TOTAL PENJUALAN

Ini memungkinkan Anda mengetahui berapa banyak Anda harus bekerja untuk membayar hal-hal penting lainnya seperti sewa, utilitas, dan membayar diri sendiri.

Idealnya, biaya pokok Anda sebagai persentase penjualan harus di bawah 60%, namun sebagian besar restoran kecil berada di antara proporsi biaya utama 74–76%.

Yang tersisa hanya sekitar seperempat untuk setiap nilai yang diperoleh untuk menutupi hal-hal penting lainnya!

Sangat mudah untuk membiarkan proporsi utama Anda naik saat Anda tumbuh — Anda mungkin memiliki banyak penjualan, tetapi Anda mungkin telah meningkatkan ukuran staf Anda, yang mendorong persentase Anda naik.

Di sisi lain, Anda tidak ingin persentase biaya pokok Anda terlalu rendah karena kemungkinan itu menunjukkan bahwa Anda tidak memberikan pengalaman terbaik bagi pelanggan Anda (barang yang terlalu mahal atau bahan yang murah).

Ini jelas dapat berdampak negatif pada reputasi Anda dan mengurangi penjualan dari waktu ke waktu.

Untuk mencapai proporsi prima yang sehat, pastikan Anda melacak HPP dan total penjualan Anda. Sangat membantu untuk memiliki laporan yang akurat, real-time, dan mudah dicerna setiap saat untuk membantu Anda menentukan proporsi biaya utama dan melakukan penyesuaian.

Ini sangat penting ketika Anda membandingkan anggaran lokasi, anggaran waktu, dll.

Anda harus menutupi biaya utama setidaknya setiap bulan, tetapi pemilik dan manajer yang cerdas selalu memeriksa bagaimana persentase biaya pokok mereka.

Baca juga: Tips Menekan Biaya Pembelian Bahan Baku pada Bisnis Katering

8. Pelaporan keuangan

Terkait dengan penetapan harga barang, keberhasilan sebuah restoran sangat bergantung pada laporan yang akurat dari mana pemilik dan manajer dapat membuat keputusan penting.

Pemilik restoran yang disurvei menjadi semakin bergantung pada pelaporan untuk membantu mencapai tujuan mereka, dengan 50% mengatakan bahwa perangkat lunak analitik sangat penting.

Masalah dengan metode pelaporan tradisional adalah bahwa mereka sering berbeda dan diambil dari berbagai sumber yang berbeda pada waktu yang berbeda dan ditampilkan dalam format yang berbeda.

Itu membuat peninjauan laporan intelijen bisnis menjadi menakutkan dan kemungkinan merupakan item dengan prioritas rendah.

Tetapi memiliki pegangan pada pelaporan adalah salah satu bagian terpenting dalam menjalankan bisnis apa pun—itu dapat membuat biisnis berkembang atau menghancurkan Anda!

Kesimpulan

Itulah beberapa tantangan dan solusi dalam pencatatan keuangan dalam bisnis restoran. Usaha restoran adalah sebuah usaha yang mengaruskan Anda mencatat SETIAP pengeluaran terjadi agar Anda bisa mendapatkan data keuangan yang valid dan penetapan harga yang benar.

Hindari proses pembukuan manual yang memakan waktu dan mulai beralih menggunakan software akuntansi seperti Kledo untuk proses pencatatan dan pengelolaan pembukuan yang lebih baik.

Anda bisa menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari atau selamanya melalui tautan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

11 − 11 =