Chartered Financial Analyst: Syarat, Cara Daftar, dan Tanggungjawabnya

Chartered Financial Analyst banner

Chartered financial analyst (CFA) adalah sertifikasi yang ditawarkan oleh CFA Institute dan gelar bagi mereka yang telah mendapatkan sertifikasi ini. Mendapatkan sertifikasi CFA memerlukan beberapa ujian dan bisa jadi sangatsulit.

Namun, memiliki sertifikasi CFA sangat dihormati di dunia investasi dan keuangan perusahaan, menjadikannya tujuan yang menguntungkan bagi banyak profesional muda.

Pada artikel kali ini kami akan membahas secara mendalam apa itu chartered financial analyst (CFA), cara sertifikasi, dan juga tanggungjawabnya dalam dunia profesional.

Apa yang Dilakukan CFA?

Seorang charterd financial analyst, atau CFA, telah menerima sertifikasi CFA dari lembaga CFA. Secara umum, seorang analis keuangan membuat keputusan tentang bagaimana membelanjakan uang untuk memaksimalkan keuntungan, baik melalui investasi pasar saham atau merger dan akuisisi (M&A).

Pada tahun 2022, CFA Institute melaporkan lebih dari 175.000 CFA di seluruh dunia bekerja di 160 pasar berbeda, dan piagam ini sangat dicari oleh para profesional keuangan dan perusahaan tempat mereka bekerja.

“Sertifikasi CFA memberikan kredibilitas instan dalam industri ini,” kata Rick Nott, CFA dan penasihat kekayaan senior di LourdMurray.

Sertifikasi ini menunjukkan pemegangnya memiliki pemahaman mendalam tentang ekonomi, manajemen investasi, analisis keuangan, dan etika seputar investasi.

Selain itu, sertifikasi ini memberikan landasan keterampilan kuantitatif, pengetahuan keuangan, dan pemikiran analitis. Oleh karena itu, pekerjaan CFA sehari-hari akan berbeda tergantung pada jenis karir keuangan yang mereka miliki.

Misalnya, meskipun seorang analis riset mungkin fokus pada pemeriksaan data untuk membantu keputusan investasi, peran lainnya lebih berfokus pada klien.

Banner 2 kledo

Dimana CFA bekerja?

Ujian CFA mencakup berbagai topik, mempersiapkan pemegang sertifikat untuk bekerja di hampir semua bidang jasa keuangan.

Misalnya, beberapa CFA mungkin bekerja untuk perusahaan perbankan investasi besar yang berfokus pada peningkatan modal dan penjualan sekuritas (seperti saham atau obligasi).

Yang lain beralih ke akuntansi manajemen dan menangani penganggaran dan perencanaan keuangan untuk klien dan bisnis.

Baca juga: Pengertian Balanced Budget, Contoh, dan Cara Membuatnya

Siapa yang membutuhkan Sertifikasi CFA?

Penunjukan Chartered Financial Analyst adalah aset berharga bagi siapa pun di industri keuangan. Sekalipun pemegang piagam tidak terjun ke bidang manajemen investasi, dengan memperoleh piagam tersebut saja sudah menunjukkan kepada pemberi kerja bahwa kandidat tersebut cerdas, beretika, dan memiliki etos kerja yang luar biasa.

Tanggung Jawab Pemegang Sertifikasi CFA

chartered financial analyst 1

Beberapa jabatan yang mungkin dimiliki pemegang CFA meliputi:

  • Manajer portofolio: mengelola portofolio investasi untuk klien individu dan organisasi besar
  • Analis risiko: menilai risiko yang terkait dengan keputusan bisnis dan investasi untuk perusahaan atau klien
  • Account manager: menjaga hubungan dengan klien dan membantu mereka mengatasi masalah apa pun untuk memastikan retensi dan kepuasan klien
  • Bankir investasi: memberi nasihat dan memfasilitasi transaksi dan investasi berskala besar, termasuk merger dan penawaran umum perdana (IPO)
  • Akuntan: mencatat, melacak, melaporkan, dan menilai dokumen keuangan untuk organisasi dan pengajuan pajak

Baca juga: Apa Itu Backflush Costing dalam Akuntansi? Ini Penjelasannya!

Keterampilan yang Dibutuhkan Chartered Financial Analyst

Lulus ujian CFA dan unggul dalam karir keuangan membutuhkan berbagai hard skill dan soft skill. Anda memerlukan kemampuan teknis untuk menangani pemodelan keuangan dan analisis data, tetapi Anda juga memerlukan dorongan untuk mengatasi tekanan ujian dan industri.

Keterampilan penting lainnya untuk calon CFA meliputi:

  • Kemampuan analisis
  • Penilaian aset
  • Berbicara di depan umum
  • Perhatian terhadap detail
  • Pengetahuan tentang perhitungan dan metrik keuangan tertentu, seperti menghitung net present value (NPV) dan compound annual growth rates (CAGR)

Baca juga: Cost Drivers Dalam Akuntansi Biaya: Pembahasan Lengkap

Struktur Ujian Sertifikasi Chartered Financial Analyst

chartered financial analyst 3

Ujian Tingkat 1 adalah pilihan ganda dan dibagi menjadi dua sesi berdurasi 135 menit.

Ujian ini diselenggarakan empat kali setahun. Menurut CFA Institute, tingkat kelulusan rata-rata 10 tahun untuk ujian Level 1 adalah 41%. Calon dapat menggunakan kalkulator keuangan yang disetujui, namun laptop dilarang.

Ujian Tingkat 2 berdurasi lebih dari empat jam, dibagi menjadi dua sesi dan terdiri dari pertanyaan pilihan ganda yang didukung sketsa. Setiap sketsa mencakup skenario singkat yang diikuti dengan enam pertanyaan pilihan ganda. Ujian ini ditawarkan tiga kali setahun. Tingkat kelulusan rata-rata 10 tahun adalah 45%.

Ujian Tingkat 3 juga memakan waktu lebih dari empat jam (antara dua sesi) dan pertanyaannya adalah pertanyaan esai yang didukung sketsa dan pertanyaan pilihan ganda yang didukung sketsa.

Fokus Tingkat 3 adalah menerapkan akumulasi pengetahuan kandidat untuk membangun portofolio investasi yang efektif. Seorang kandidat harus menyusun tanggapan (atau esai) dengan pola fakta tertentu. Hal ini membuat ujian Level 3 cukup berbeda dengan level sebelumnya.

Pertanyaan esai/tanggapan membantu memastikan kandidat dapat mengomunikasikan wawasan investasi dengan jelas sekaligus menunjukkan kemampuan menganalisis skenario yang kompleks.

Ujian Level 3 ditawarkan dua kali setahun. Tingkat kelulusan rata-rata 10 tahun adalah 52%.

Baca juga: Penerapan Kebijakan Akuntansi yang Baik pada Perusahaan

Modul Keterampilan Praktis

CFA Institute meluncurkan Modul Keterampilan Praktis yang harus diselesaikan di setiap tingkat ujian agar kandidat dapat menerima hasil ujiannya.

Modul-modul ini dirancang untuk mencakup keterampilan praktis dan relevan agar dapat mereplikasi materi ujian sehari-hari dengan lebih baik. Contohnya termasuk Pemodelan 3-Pernyataan dan Dasar-Dasar Python.

Di setiap tingkat, kurikulum menjadi semakin mendalam. Ujian Tingkat 1 mencakup hal-hal mendasar, termasuk etika, ekonomi, dan pelaporan keuangan.

Level 2 bahkan lebih dalam lagi, mencakup penilaian, investasi ekuitas dan pendapatan tetap, serta derivatif. Pada level ini, calon CFA mulai ditanya bagaimana menganalisis dan menyusun strategi rencana investasi.

Level 3 cenderung lebih fokus pada manajemen portofolio dan perencanaan kekayaan. Ujian ini menggunakan sketsa dunia nyata, dan kandidat harus menyarankan strategi manajemen investasi yang tepat dan alasannya.

Kurikulum CFA juga memberikan penekanan kuat pada etika dan perilaku profesional.

Baca juga: Margin dan Markup: Pengertian, Perbedaan, dan Contohnya

Apa Saja yang Dicakup Kurikulum CFA?

Fokus utama kurikulum CFA adalah pada manajemen portofolio dan analisis investasi.

Sebagai bagian dari itu, kandidat diharuskan mempelajari topik-topik berikut:

  • Etika profesional
  • Statistik
  • Ekonomi
  • Analisis Akuntansi dan Laporan Keuangan
  • Penilaian
  • Manajemen portofolio
  • Alokasi aset
  • Investasi Ekuitas
  • Pendapatan tetap
  • Derivatif
  • Investasi Alternatif (misalnya, Hedge Funds, Ekuitas Swasta, Real Estat)
  • Atribusi Kinerja

Materi yang luas dirancang untuk memberikan para profesional manajemen investasi berbagai alat investasi yang dapat digunakan untuk melaksanakan tugas mereka.

Baca juga: 16 Jenis Audit yang Biasanya Ada dalam Sebuah Bisnis

Tips Mempersiapkan Ujian Sertifikasi Chartered Financial Analyst?

chartered financial analyst 2

Mempersiapkan ujian Chartered Financial Analyst seperti latihan untuk lomba maraton. Ini adalah jalan panjang menuju garis finis. Namun, berikut adalah beberapa ide persiapan ujian:

  • Memahami format ujian, jenis soal ujian dan bobot topik.
  • Membuat jadwal belajar juga bermanfaat. Hal ini akan membantu kandidat tetap pada jalurnya mengingat banyaknya materi yang dibahas. Usahakan untuk melakukan sesi belajar secara teratur daripada menjejalkan pelajaran di akhir.
  • CFA Institute menyediakan materi pelajaran bagi kandidat. Materi-materi ini dapat dilengkapi dengan menggunakan sumber belajar pihak ketiga yang memiliki reputasi baik, seperti panduan ulasan dan ujian praktik.
  • Latihan, latihan, latihan. Ambil sebanyak mungkin soal latihan dan ujian tiruan. Hal ini tidak hanya memperkuat pemahaman kandidat terhadap materi tetapi juga bertindak sebagai “pratinjau” terhadap ujian yang sebenarnya.
  • Jangan mengabaikan materi etika. Etika merupakan bagian penting dari setiap tingkat ujian, sehingga kandidat harus benar-benar memahami Kode Etik dan Standar Perilaku Profesional CFA Institute.
  • Seorang kandidat mungkin juga bissa bergabung dengan kelompok belajar atau memanfaatkan forum online. Mendiskusikan konsep dengan teman sejawat dapat memberikan perspektif berbeda dan meningkatkan pemahaman materi secara keseluruhan.

Berapa Biaya Ujian Sertifikasi CFA?

Biaya ujian CFA bervariasi tergantung kapan Anda mendaftar. Pendaftar awal mendapat diskon, jadi mendaftar lebih awal dapat menghemat uang.

Pada tulisan ini, pendaftaran awal adalah $1000, sedangkan pendaftaran reguler adalah $1,200. Ada juga biaya pendaftaran satu kali sebesar $350. Namun, biaya ini dapat berubah, jadi sebaiknya periksa situs web resmi CFA Institute untuk mengetahui harga terkini.

Meskipun CFA Institute mengirimkan materi pelajaran kepada kandidat, beberapa kandidat memilih untuk menggunakan materi persiapan ujian pihak ketiga, yang akan menimbulkan biaya tambahan.

Selain itu, ada biaya peluang untuk berkomitmen pada program ini, dengan rata-rata kandidat menghabiskan waktu 300 jam untuk mempersiapkan setiap tingkat ujian.

Meskipun biayanya mungkin tampak besar, kandidat CFA pada dasarnya berinvestasi untuk masa depan mereka. Mendapatkan piagam CFA dapat secara signifikan meningkatkan potensi pendapatan kandidat dan membuka pintu menuju peluang kerja yang lebih baik.

Meskipun data yang andal sulit diperoleh, beberapa analis berpendapat bahwa memiliki piagam CFA dapat menghasilkan kenaikan gaji sebesar 50%, bahkan setelah mengontrol pengalaman kerja!

Di Indonesia, jika Anda tertarik untuk mengikuti ujian CFA, Anda bisa mengunjungi website universitas yang bekerja sama dengan CFA Institute yang mengadakan program sertifikasi ini.

Salah satu yang bisa Anda coba adalah pelatihan dan sertifikasi CFA dari Universitas Indonesia yang bisa kunjungi melalui halaman ini.

Baca juga: Hard Skill dan Soft Skill yang Harus Dimiliki Akuntan

Apa Perbedaan Antara CFA dan CPA?

Penunjukan Chartered Financial Analyst tidak sama dengan sertifikasi Certified Public Accountant (CPA).

CPA adalah sebutan bagi akuntan yang memenuhi syarat secara hukum di banyak negara di dunia. Di Indonesia, ujian CPA diselenggarakan oleh Ikatan Akuntan Publik Indonesia atau IAPI dan memerlukan pendidikan tambahan dan pengalaman kerja untuk mendapatkan penunjukan tersebut.

Di negara-negara lain, sebutan sertifikasi akuntansi dengan standar yang setara mencakup Chartered Accountant (CA), Chartered Certified Accountant (ACCA), Chartered Professional Accountant (CPA), Certified Practicing Accountant (CPA) dan Certified Management Accountant (CMA).

CPA umumnya bekerja di firma akuntansi dan fokus pada audit pengajuan perusahaan, penataan dan penyiapan pengembalian pajak, serta pengerjaan penilaian aset. CPA juga bekerja untuk perusahaan dalam pelaporan keuangan serta financial planning and analysis (FP&A).

Baca juga: Ingin Menjadi Akuntan Publik? Ketahui Tips Lulus Tes CPA

Kesimpulan

Itulah pembahasan lengkap mengenai tanggung jawab seorang Chartered Financial Analyst, peluang karir, dan juga syarat mendapatkan sertifikasi CFA.

Sertifikasi CFA sangat membantu Anda jika Anda berenacana membangun karir dalam dunia keuangan profesional.

Selain memiliki sertifikasi yang menunjang karir, Anda juga harus memiliki pemahaman teknologi modern dalam mengelola proses akuntansi, salah satunya adalah menggunakan software akuntansi.

Salah satu software akuntansi yang bisa Anda coba gunakan adalah Kledo. Kledo adalah software akuntansi buatan Indonesia yang sudah digunakan oleh lebih dari 35 ribu pengguna dari berbagai jenis dan skala bisnis.

Sebagai seorang akuntan, Anda bisa mencoba menggunakan Kledo untuk mempermudah proses kerja dan membuat laporan keuangan lebih praktis.

Coba Kledo sekarang juga secara gratis selama 14 hari melalui tautan ini.

sugi priharto

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

two × 5 =