Cara Membuat Jurnal Penutup Perusahaan Jasa

jurnal penutup perusahaan jasa

Entri jurnal penutup adalah komponen penting dari siklus akuntansi perusahaan jasa di mana saldo dari akun sementara ditransfer ke akun permanen.

Mari pelajari tentang tujuan, jenis, langkah-langkah penting, dan contoh ayat jurnal penutup pada perusahaan jasa.

Selain itu, perusahaan jasa harus menutup pembukuan mereka pada akhir setiap tahun fiskal untuk menyiapkan laporan keuangan dan penghituangan pajak.

Namun, sebagian besar perusahaan jasa menyiapkan laporan keuangan bulanan dan menutup pembukuan mereka setiap tahun. Hasilnya, mereka memiliki gambaran yang jelas tentang kinerja perusahaan selama tahun tersebut dan memberikan informasi yang tepat waktu kepada pengguna untuk mengambil keputusan.

Pada artikel ini, kita telah membahas jurnal penutup dalam perusahaan jasa, tujuan, dan langkah-langkah pmembuat ayat jurnal penutupan.

Apa yang Dimaksud dengan Ayat Jurnal Penutup?

Ayat jurnal penutup adalah entri jurnal yang dibuat pada akhir periode akuntansi untuk memindahkan saldo dari akun sementara ke akun permanen.

Jurnl penutup digunakan dalam siklus akuntansi termasuk dalam siklus akuntansi usaha jasa:

Bengkel ABC
Neraca Saldo Percobaan yang Disesuaikan
31 Januari 2023

TanggalAkunDebitKredit
Jan 31Pendapatan jasa85.600.000 
       Ringkasan pendapatan 85.600.000
Jan 31Ringkasan pendapatan77.364.000 
       Beban Gaji 38.200.000
       Beban perlengkapan 18.480.000
         Beban sewa 12.000.000
       Beban biaya telepon 1.494.000
       Beban biaya listrik 2.470.000
       Biaya lain lain 3.470.000
       Beban bunga 150.000
     Beban penyusutan 1.100.000
    
Jan 31Ringkasan pendapatan8.236.000 
               Laba ditahan

8.236.000
Jan 31`Laba ditahan5.000.000 
             Dividen 5.000.000
Banner 1 kledo

Baca juga: 10 Cara Mendapatkan Testimoni Bisnis Positif dari Pelanggan

Penjelasan Akun Sementara dan Akun Permanen

Akun sementara

Akun sementara dikenal sebagai akun nominal yaitu, beban, pendapatan, keuntungan, dan kerugian, saldo akun-akun ini harus nol sebelum memulai periode akuntansi berikutnya-periode akuntansi yang paling umum untuk usaha kecil adalah satu tahun.

Akun sementara adalah akun dalam buku besar yang digunakan untuk mengakumulasi transaksi selama satu periode akuntansi. Saldo akun-akun ini pada akhirnya digunakan untuk menyusun laporan laba rugi pada akhir tahun fiskal.

Empat jenis akun sementara

Ada empat jenis utama akun sementara untuk menyiapkan laporan keuangan. Namun, setiap jenis akun memiliki fungsinya masing-masing.

Beban:

Akun beban mengukur uang yang dibelanjakan perusahaan untuk kinerja operasinya. Akibatnya, saldo akun akan meningkat setiap kali perusahaan mengeluarkan dana, menciptakan jumlah negatif yang memicu pendapatan dalam perhitungan rugi-laba.

Pendapatan:

Akun pendapatan mengukur uang tunai atau piutang yang diperoleh perusahaan melalui penjualan barang dan jasanya kepada pelanggan. Hasilnya, akun ini memberikan kontribusi positif pada perhitungan laba rugi dan memiliki saldo kredit pada neraca saldo.

Baca juga: Management By Objective (MBO): Pengertian, Tahapan, dan Contohnya

Ringkasan pendapatan

Ringkasan pendapatan adalah akun sementara yang dibuat murni untuk menutup akun sementara. Ini adalah total semua pendapatan dan pengeluaran Anda.

Pada saat yang sama, semua laporan akun harus disetel ulang ke nol pada akhir periode akuntansi. Untuk itu, saldo mereka dikosongkan ke dalam akun ringkasan pendapatan.

Selain itu, akun ringkasan pendapatan kemudian mentransfer saldo bersih dari semua akun sementara ke saldo laba yang merupakan akun permanen di neraca.

Dividen

Pemilik bisnis menggunakan akun dividen untuk mendistribusikan sebagian laba terhadap kepemilikan saham. Ini adalah distribusi keuntungan perusahaan kepada pemilik bisnis.

Akun permanen

Akun permanen adalah akun-akun yang terus mempertahankan saldo yang berkelanjutan dari waktu ke waktu. Semua akun digabungkan ke dalam neraca.

Akun permanen adalah akun yang menunjukkan posisi keuangan jangka panjang perusahaan. Sebagai contoh, akun neraca adalah akun permanen. Akun-akun ini meneruskan saldonya selama beberapa periode akuntansi.

Baca juga: Contoh Jurnal Umum dan Cara Membuatnya

Contoh akun permanen

Akun permanen adalah akun-akun yang dilaporkan di neraca. Akun-akun ini meliputi akun aset, akun modal, dan kewajiban.

Akun aktiva

Akun aktiva seperti kas, piutang usaha, biaya dibayar di muka, persediaan, perlengkapan, perabot, dll., Semuanya adalah akun permanen.

Akun Kewajiban

Akun-akun liabilitas seperti utang usaha, wesel bayar, utang sewa, utang bunga, utang pinjaman, utang utilitas, dan utang lainnya adalah akun-akun permanen.

Akun Modal

Akun modal dari semua jenis bisnis adalah akun permanen. Tetapi ini termasuk akun modal pemilik dalam kepemilikan perseorangan, akun modal mitra dalam persekutuan, akun cadangan stok modal, dan laba ditahan dalam perusahaan.

Baca juga: Alur Penerimaan Kas Beserta Contoh dan Jurnalnya

Tujuan Ayat Jurnal Penutup pada Perusahaan Jasa

jurnal penutup perusahaan jasa 2

Ayat jurnal penutup digunakan perusahaan jasa untuk memindahkan isi akun sementara ke dalam akun permanen, laba ditahan, yang mengatur ulang saldo sementara menjadi nol, yang selanjutnya memungkinkan pelacakan pendapatan, pengeluaran, dan dividen di periode berikutnya.

Istilah yang sering digunakan untuk menutup ayat jurnal adalah rekonsiliasi akun perusahaan. Pada saat yang sama, akuntan melakukan entri penutupan untuk mengembalikan pendapatan, pengeluaran, dan saldo akun sementara menjadi nol dalam persiapan untuk periode akuntansi baru.

Ayat jurnal penutupan dicatat sehingga akun laba ditahan perusahaan menunjukkan setiap peningkatan aktual dalam pendapatan dari tahun sebelumnya dan setiap penurunan dalam pengeluaran dan pembayaran dividen.

Laba ditahan tidak dibagikan kepada pemegang saham sebagai dividen tetapi ditahan untuk investasi lebih lanjut, sering kali dalam bentuk iklan, produksi penjualan, dan jenis peralatan.

ItemsDebitKredit
Kas5.000.000 
Sewa dibayar dimuka10.000.000 
Utang usaha 3.000.000
Piutang usaha25.000.000 
Saham biasa 1.000.000
Pajak penghasilan terutang 6.000.000
Gaji akrual 5.000.000
Laba ditahan 0
Dividend5.000.000 
Beban sewa14.000.000 
Pendapatan  70.000.000
Beban gaji20.000.000 
Beban pajak penghasilan6.000.000 
   

Baca juga: Jurnal Penutup Perusahaan Manufaktur: Komponen dan Contohnya

Proses Membuat Ayat Jurnal Penutup pada Perusahaan Jasa

jurnal penutup perusahaan jasa 1

Ayat jurnal penutup adalah langkah ke delapan dalam siklus akuntansi perusaan jasa. Pada langkah ini, akuntan menutup akun-akun sementara dari periode akuntansi saat ini sehingga akun-akun baru harus dipertahankan pada periode akuntansi yang baru.

Langkah ini menutup akun-akun sementara ke dalam akun permanen dengan mengikuti prosedur yang dibahas di bawah ini.

1. Tutup akun pendapatan

Pindahkan saldo semua akun pendapatan ke akun ringkasan pendapatan. Hal ini dilakukan dengan mendebit beberapa akun pendapatan dan mengkredit akun ringkasan pendapatan. Langkah ini menutup semua akun pendapatan.

AkunDebit Kredit
Pendapatan 70.000.000 
        Ringkasan pendapatan 70.000.000

2. Menutup akun pengeluaran

Memindahkan saldo berbagai akun pengeluaran ke akun ringkasan pendapatan. Hal ini dilakukan dengan mendebit akun ringkasan pendapatan dan mengkredit beberapa akun pengeluaran. Langkah ini menutup semua akun pengeluaran.

AkunDebitkredit
Ringkasan pendapatan40.000.000 
    Beban sewa 14.000.000
    Beban pajak penghasilan 6.000.000
    Beban gaji 20.000.000

Baca juga: Contoh Jurnal Koreksi Persediaan dan Cara Membuatnya

3. Menutup akun ringkasan pendapatan

Pada titik ini, Anda telah menutup akun biaya dan pendapatan ke dalam ringkasan pendapatan.

Tetapi saldo dalam ringkasan pendapatan menunjukkan kredit 70.000.000 dan debit 40.000.000, yang menunjukkan ada saldo kredit 30.000.000. Apakah angka tersebut tampak familiar?

Ringkasan laba rugi harus sesuai dengan laba bersih dari laporan laba rugi. Pada saat yang sama, kami ingin menutup saldo kredit ini dengan mendebit ringkasan laba rugi.

Apa yang kita lakukan dengan laba bersih? Kita menambahkannya ke saldo laba dalam laporan laba ditahan.

AkunKreditDebit
Ringkasan pendapatan= 70.000.000 – 40.000.000 = 30.000.00030.000.000 
Laa ditahan 30.000.000
   

Jika biaya lebih besar dari pendapatan, kita akan mengalami kerugian bersih. Tetapi kerugian bersih akan mengurangi laba ditahan, sehingga kita dapat melakukan kebalikannya dalam entri jurnal ini dengan mendebit Saldo Laba dan mengkredit Ikhtisar Laba Rugi.

4. Menutup akun dividen

Setelah kita menambahkan laba bersih atau menghapus rugi bersih pada laporan laba ditahan, apa yang kita lakukan selanjutnya? Kita menutup akun dividen untuk mendapatkan saldo akhir laba ditahan.

Ayat jurnal ini akan menjadi bentuk untuk melakukan perhitungan ini, tetapi berhati-hatilah karena Anda tidak ingin menggunakan jumlah laba ditahan tetapi dividen.

Namun, kita ingin mengurangi debit laba ditahan dan menutup saldo di dividen, untuk melakukan itu kami mengkredit ke akun dividen dan mendebit akun laba ditahan.

AkunDebitKredit
Laba ditahan5.000.000 
        Dividen 5.000.000
  • Saldo laba ditahan (saldo kredit) = saldo awal + entri kredit – entri debit
  • 0+30.000.000-5.000.000
  • Saldo laba ditahan = 25.000.000

Baca juga: Contoh Jurnal Pertukaran Aset Tetap dan Cara Membuatnya

Kesimpulan

Jurnal penutupan yang terjadi pada akhir siklus akuntansi perusahaan jasa harus dibuat sebagai satu set entri jurnal. Saat membuat ayat jurnal, pastikan Anda mentransfer saldo dari akun sementara tertentu ke akun permanen. ini mengatur ulang saldo akun sementara menjadi nol, siap untuk memulai periode akuntansi berikutnya.

Jika kesulitan dalam membuat jurnal penutup secara manual pada perusahaan jasa Anda, Anda bisa menggunakan software akuntansi untuk proses otomatisasi yang lebih baik, salah satunya software akuntansi online Kledo.

Kledo adalah software akuntansi online berbasis cloud yang mudah digunakan dan memiliki harga terjangkau.

Hanya dengan 4500 rupiah perhari, Anda akan mendapatkan solusi pembukuan, manajemen persediaan, dan pembuatan laporan keuangan yang lebih mudah dan praktis.

Jika tertarik, Anda bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari melalui tautan ini.

sugi priharto

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

fourteen + 14 =