Laporan Keuangan Perusahaan Jasa dan Bedanya dengan Perusahaan Dagang

laporan keuangan perusahaan jasa

Laporan keuangan digunakan di semua industri untuk menyampaikan gambaran menyeluruh tentang aktivitas dan kesehatan keuangan perusahaan, termasuk perusahaan jasa.

Laporan keuangan mungkin hampir sama dari satu industri ke industri laiinya, tetapi ada beberapa sedikit perbedaan untuk perusahaan jasa dibandingkan perusahaan dagang.

Beberapa pemimpin perusahaan jasa mungkin tidak sepenuhnya memahami cara membaca laporan keuangan dan menyerahkannya kepada akuntan mereka. Tetapi ini adalah kesalahan.

Setiap pemimpin perusahaan jasa profesional harus memahami mekanisme dasar laporan keuangan mereka.

Pada artikel kali ini kami akan membahas laporan keuangan pada perusahaan jasa beserta contohnya dan juga perbedaannya dengan perusahaan dagang.

Jenis Laporan Keuangan pada Perusahaan Jasa

laporan keuangan perusahaan jasa

Berikut adalah 3 jenis laporan keuangan utama pada perusahaan jasa beserta contoh dan cara membacanya

Laporan laba rugi pada perusahaan jasa

Laporan Laba Rugi (“P&L”) (atau “laporan pendapatan”) menyampaikan pendapatan, biaya, dan laba perusahaan selama periode waktu tertentu.

Sebagian besar perusahaan mengevaluas laporan laba rugi mereka secara bulanan, triwulanan, dan tahunan.

Selain itu, adalah umum untuk mengevaluasi setiap periode terhadap periode yang sama dari tahun sebelumnya (yaitu kuartal keempat tahun ini dibandingkan dengan kuartal keempat tahun lalu).

Di bawah ini adalah contoh laporan laba rugi yang disederhanakan diikuti dengan penjelasan beberapa konsep utama.

Laporan Laba Rugi PT ABC

Pendapatan Jasa100.000.000
HPP65.000.000
Laba Kotor35.000.00035.0%
Biaya Operasional20.000.000
Pendapatan Operasi 15,000.00015.0%
Pendapatan Non Operasi5.000.000
Pengeluaran Non Operasi
EBITDA20.000.00020.0%
Depresiasi2.000.000
Amortisasi
Pengeluaran Pajak3.000.000
Pengeluaran Bunga 1.500.000
Pendapatan Bersih13.500.00013.5%

Pendapatan jasa jelas merupakan semua pendapatan yang diperoleh selama periode pelaporan.

Tetapi bagaimana dengan biaya jasa yang dijual dan laba kotor? Banyak perusahaan jasa profesional tidak secara akurat mencatat biaya jasa yang dijual dan dengan demikian tidak mengetahui laba kotor mereka (35.000.000 dalam sampel kami di atas) atau margin kotor mereka (35%).

Biaya jasa yang dijual harus mencakup semua biaya yang dikeluarkan yang terkait langsung dengan penyampaian jasa kepada pelanggan.

Sebagian besar biaya ini akan berasal dari gaji dan biaya overhead personel pengiriman Anda (baik karyawan maupun kontraktor).

Alasan Anda menginginkan laba kotor dan margin kotor yang akurat adalah karena ini berbicara tentang potensi keuntungan bisnis.

Laba kotor menunjukkan seberapa menguntungkan perusahaan Anda jika tidak memiliki biaya operasional, seperti biaya penjualan dan pemasaran.

Ini pada dasarnya mewakili potensi keuntungan maksimum perusahaan selama periode pelaporan.

Biaya operasional mencakup semua biaya yang terkait dengan operasi umum, administrasi, pemasaran, penjualan, serta penelitian dan pengembangan.

Dengan mengurangi total biaya operasi dari laba kotor, kita mendapatkan pendapatan operasi (dan margin operasi) perusahaan.

Pendapatan operasional adalah laba perusahaan sebelum mempertimbangkan pengeluaran seperti pajak penghasilan atau depresiasi.

Sebagian besar waktu dengan perusahaan jasa, EBITDA (laba sebelum bunga, pajak, depresiasi, dan amortisasi) akan sama dengan pendapatan operasional.

Hal ini karena jarang sekali perusahaan memiliki pendapatan atau pengeluaran non-operasional (misalnya menjual aset seperti komputer akan menghasilkan pendapatan non-operasional).

Baca juga: Biaya Tenaga Kerja: Pengertian, Jenis, dan Cara Menghematnya

Neraca pada perusahaan jasa

Sementara laporan laba rugi menunjukkan kinerja keuangan selama periode waktu tertentu, neraca menunjukkan aset, kewajiban, dan ekuitas perusahaan pada saat tertentu.

Alasan mengapa para pemimpin perusahaan jasa harus mengetahui cara membaca neraca adalah karena neraca menunjukkan kelangsungan hidup perusahaan di masa depan.

Dengan mengevaluasi neraca, Anda bisa mendapatkan pemahaman tentang struktur modal perusahaan.

Misalnya, neraca akan menunjukkan kas perusahaan dan utang jangka panjang apa pun. Neraca juga akan menunjukkan jenis-jenis saham yang telah diterbitkan.

Ada sejumlah rasio keuangan penting yang dihitung dari neraca. Misalnya, rasio utang terhadap ekuitas (D/E) dihitung dengan membagi total kewajiban perusahaan dengan ekuitas pemegang sahamnya.

D/E mengartikulasikan sejauh mana perusahaan membiayai operasinya melalui utang.

Rasio lain yang berguna adalah rasio lancar, yang menunjukkan likuiditas jangka pendek perusahaan. Rasio lancar dihitung dengan membagi aset lancar perusahaan dengan kewajiban lancarnya.

Ini menunjukkan kemampuan perusahaan untuk membayar kewajiban yang jatuh tempo dalam 12 bulan ke depan. Semakin tinggi rasio lancar, semakin kuat kemampuan perusahaan untuk melunasi kewajiban jangka pendeknya.

Rasio lancar yang kurang dari 1 kemungkinan besar menunjukkan masalah keuangan yang tertunda.

Untuk mengetahui lebih jelas tentang apa itu current ratio atau rasio lancar, Anda bisa membacanya pada artikel kami berikut ini: Pengertian Current Ratio, Rumus, dan Contohnya Pada Sebuah Bisnis

Baca juga: Mengetahui Tugas Marketing dan Parameter Keberhasilannya

Laporan arus kas pada perusahaan jasa

Meskipun laporan laba rugi dan neraca cenderung lebih diperhatikan oleh banyak pemilik bisnis, penting juga untuk menganalisis laporan arus kas.

Laporan arus kas melakukan persis seperti apa kedengarannya – ini merangkum nilai kas (dan setara kas) yang bergerak masuk dan keluar dari perusahaan.

Laporan arus kas menunjukkan seberapa efisien perusahaan menghasilkan uang tunai untuk membayar kewajiban utangnya dan mendanai biaya operasinya.

Laporan arus kas dipecah menjadi tiga bagian berikut:

Arus kas dari operasi

Bagian ini menunjukkan berapa banyak uang tunai yang dihasilkan dengan memberikan layanan kepada klien.

Aktivitas keuangan yang terkait dengan uang tunai, piutang, dan hutang akan memengaruhi perhitungan ini.

Arus kas dari investasi

Bagian ini terutama menangkap transaksi yang terkait dengan pembelian aset atau keamanan.

Ini umumnya menunjukkan uang tunai yang keluar dari bisnis untuk membeli peralatan baru, bangunan, atau aset jangka pendek seperti sekuritas yang dapat dipasarkan.

Namun, ketika perusahaan menjual aset, bagian ini akan menunjukkan hasil penjualan yang masuk ke dalam bisnis.

Arus kas dari pembiayaan

Bagian ini menangkap aktivitas pembiayaan seperti menjual saham atau menerbitkan utang (yaitu mengambil pinjaman). Bunga atau dividen yang dibayarkan juga akan tercermin dalam bagian ini.

Melalui analisis laporan arus kas, Anda bisa mendapatkan gambaran yang jelas tentang berapa banyak uang tunai yang dihasilkan perusahaan dan secara akurat menilai kemakmuran finansial perusahaan.

Banner 1 kledo

Baca juga: 14 Peluang Bisnis di Yogyakarta yang Berprospek Cerah

Apa Perbedaan Laporan Keuangan Perusahaan Jasa dan Perusahaan Dagang?

Perbedaan pada laporan laba rugi

Seperti yang sudah kami bahas diatas, bersama dengan neraca dan laporan arus kas, laporan laba rugi adalah salah satu dari “tiga besar” laporan keuangan.

Tujuannya adalah untuk mengungkapkan hasil bisnis untuk periode tertentu.

Bagian atas laporan dikhususkan untuk pendapatan dan keuntungan. Beban dan kerugian mengikuti berikutnya, termasuk baris terpisah untuk beban bunga dan pajak dan diakhiri dengan laba bersih untuk periode tersebut.

Beberapa perusahaan juga harus melaporkan “pendapatan komprehensif lainnya” setelah laba bersih – pendapatan atau kerugian yang belum direalisasi setelah pajak yang dihasilkan dari item di luar kendali manajemen, seperti translasi mata uang atau biaya pensiun.

Perusahaan dagang

Perusahaan dagang membeli inventaris secara grosir dan menjualnya secara eceran.

Laporan laba rugi perusahaan dagang dimulai dengan laba kotor, yang merupakan selisih antara pendapatan penjualan dan harga pokok penjualan.

Laba kotor juga dikenal sebagai margin kotor dari penjualan. Perusahaan dapat memilih untuk membagi diskon penjualan, pengembalian dana, dan pengembalian dari total penjualan untuk memperoleh pendapatan penjualan bersih.

HPP sama dengan persediaan awal ditambah pembelian persediaan selama periode dikurangi persediaan akhir.

Laporan laba rugi mencantumkan dan mengurangi biaya operasi untuk mendapatkan pendapatan operasi.

Dalam laporan laba rugi multiple step yang biasanya hanya digunakan oleh perusahaan dagang – perusahaan mencantumkan kategori biaya yang berbeda seperti iklan, depresiasi, sewa, dan upah.

Kategori-kategori ini disatukan sebagai biaya umum dan administrasi dalam laporan laba rugi single step.

Baca juga: Contoh Laporan Keuangan UMKM Berdasarkan SAK EMKM

Perusahaan jasa

Sebuah perusahaan jasa melakukan beberapa tugas atas nama Anda dan membebankan biaya kepada Anda untuk tugas-tugas tersebut, biasanya dalam jumlah tetap atau berdasarkan waktu dan bahan.

Laporan laba rugi perusahaan jasa lebih sederhana daripada laporan laba rugi perusahaan dagang karena tidak berurusan dengan HPP.

Biasanya, pendapatan dari layanan mengepalai laporan, diikuti sekali lagi oleh biaya terkait bisnis.

Perusahaan jasa mungkin secara insidental menyediakan materi kepada pelanggan, seperti buku petunjuk.

Perusahaan dapat memperhitungkan biaya bahan ini ke dalam pendapatan jasa atau mencantumkannya secara terpisah.

Pengeluaran umum lainnya yang dikeluarkan perusahaan jasa termasuk biaya perjalanan, penyewaan peralatan dan fasilitas, dan biaya pengiriman layanan lainnya.

Item non-operasi

Laporan laba rugi mencantumkan hasil dari operasi terlebih dahulu dan kemudian secara terpisah mengungkapkan keuntungan atau kerugian yang berada di luar ruang lingkup operasi

Kedua jenis perusahaan baik perusahaan dagang dan jasa dapat mengalami keuntungan dan kerugian dari sumber non-operasional, tetapi biasanya sumber-sumber ini berbeda di antara kedua jenis bisnis.

Misalnya, perusahaan dagang mungkin memutuskan untuk mendekorasi ulang toko ritel dan menjual perlengkapan untuk mendapatkan keuntungan.

Perusahaan jasa mungkin mendapatkan keuntungan satu kali dari penjualan paten. Kedua jenis bisnis ini mungkin mengalami kerugian non-operasional yang berasal dari keputusan gugatan hukum.

Perusaahaan dagang lebih mungkin terlibat dalam gugatan atas barang yang cacat, sedangkan penyedia jasa mungkin digugat karena pelanggaran kontrak.

Baca juga: Laporan Keuangan Interim: Arti, Isi dan Bedanya dengan Laporan Tahunan

Adanya biaya persediaan dan bahan baku

Beberapa perusahaan memproduksi barang yang mereka perdagangkan.

Dalam hal ini, perusahaan memperluas perhitungan HPP untuk memasukkan biaya bahan baku, tenaga kerja, dan overhead yang terkait dengan proses manufaktur.

Perusahaan memiliki opsi untuk mencantumkan biaya-biaya ini sebagai komponen terpisah dari HPP atau hanya menyatukannya.

Perusahaan dagang menghadapi biaya terkait persediaan yang mengurangi laba bersih, biaya yang tidak ada padanannya dalam perusahaan jasa.

Contohnya termasuk kerugian akibat kerusakan inventaris, pembusukan, keusangan dan pencurian.

Perusahaan jasa dapat memasukkan biaya-biaya ini ke dalam HPP atau secara eksplisit mencantumkannya pada laporan laba rugi.

Baca juga: Laporan Keuangan Perusahaan Dagang: Pengertian, Jenis, dan Contohnya

Perbedaan Siklus Akuntansi Perusahaan Jasa dan Perusahaan Dagang

laporan keuangan perusahaan jasa

Proses pencatatan dan pemrosesan transaksi keuangan perusahaan dikenal sebagai siklus akuntansi.

Siklus akuntansi menguraikan proses langkah demi langkah yang memastikan keakuratan dan keseragaman laporan keuangan.

Prosesnya dimulai ketika transaksi terjadi dan diakhiri dengan pencantumannya dalam laporan keuangan perusahaan.

Meskipun semua jenis perusahaan menerapkan proses siklus akuntansi dalam mencatat transaksi mereka, rincian transaksi tersebut dapat berbeda antara perusahaan jasa dan perusahaan dagang.

Operasi perusahaan jasa

Sesuai dengan namanya, perusahaan jasa memberikan layanan khusus kepada pelanggan mereka.

Layanan ini dapat berkisar dari konsultasi profesional, seperti dari dokter dan pengacara, hingga pekerjaan rumah tangga, seperti pembersihan karpet dan perawatan anak.

Perusahaan jasa dapat menyediakan layanan ini sebagai penawaran satu kali atau secara berkelanjutan.

Mereka juga dapat memilih untuk menagih pelanggan berdasarkan layanan yang diberikan, per jam atau dengan skema penagihan mereka sendiri.

Siklus akuntansi perusahaan jasa

Perusahaan jasa menentukan laba bersihnya dengan mengurangi biaya operasionalnya dari pendapatannya.

Siklus akuntansi untuk perusahaan jasa dimulai ketika pelanggan membayar layanan. Namun, perusahaan jasa sering kali harus menunggu beberapa minggu atau bulan antara waktu mereka menagih pelanggan dan waktu mereka menerima pembayaran.

Saldo yang belum dibayar pada faktur-faktur ini mewakili “piutang usaha,” yang berpotensi menjadi pendapatan tetapi tidak dihitung dalam siklus akuntansi.

Baca juga: Apa Itu Catatan Atas Laporan Keuangan? Ini Pembahasan Lengkapnya

Operasi perusahaan dagang

Perusahaan dagang membeli barang untuk mengisi raknya dari satu atau lebih pemasok untuk dijual kembali kepada pelanggan.

Pelanggan ini dapat berupa pembeli eceran atau grosir. Perusahaan merchandising harus mencatat transaksi pembelian dan penjualan barang persediaan mereka.

Pencatatan transaksi persediaan yang akurat menentukan apakah perusahaan merchandising telah menghasilkan laba atau tidak, sehingga langkah-langkah dalam proses siklus akuntansi bertindak sebagai panduan untuk menghitung laba perusahaan.

Siklus akuntansi perusahaan dagang

Perusahaan dagang menentukan laba bersihnya dengan mengurangi biaya operasional dan harga pokok penjualan dari pendapatannya.

Sementara perusahaan jasa dapat menunggu berbulan-bulan untuk melihat pendapatan dari transaksi mereka, sebagian besar perusahaan dagang menyadari pendapatan mereka segera selama transaksi.

Transaksi dimulai ketika pelanggan membayar barang mereka dan perusahaan merchandising mengirimkan barang-barang tersebut.

Proses ini memungkinkan perusahaan dagang untuk mencatat transaksi dan memulai siklus akuntansi tanpa penundaan.

Baca juga: Cara Membuat Laporan Keuangan Excel dan Contohnya

Kesimpulan

Itulah pembahasan lengkap mengenai laporan keuangan perusahaan jasa dan juga perbedaannya dengan perusahaan dagang, baik dari sisi laporan keuangan maupun siklus akuntansinya.

Mengetahui hal ini sangat penting bagi Anda pemilik usaha jasa untuk memastikan Anda selaku pemilik bisnis jasa bisa membaca seluruh laporan keuangan dalam bisnis dengan baik sehingga bisa membuat keputusan bisnis yang tepat.

Jika Anda tidak bisa membuat laporan keuangan secara manual karena keterbatasan ilmu akuntansi, Anda bisa mencoba menggunakan sistem akuntansi modern yang mudah digunakan seperti software akuntansi Kledo.

Dengan menggunakan Kledo, Anda bisa mencatat seluruh pengeluaran dan pemasukan dalam bisnis dengan mudah, membuat dan memantau laporan keuangan kapanpun, mengelola manajemen stok dimanapun, dan masih banyak lagi fitur Kledo yang akan memudahkan proses bisnis Anda.

Tertarik? Anda bisa mencoba menggunakan software akuntansi Kledo secara gratis selama 14 hari atau selamanya melalui tautan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

2 × three =